Cara membantu anak pemalu: 12 tips

Masing-masing dari kita berbeda dari yang lain. Kami memiliki kehidupan dan cerita yang berbeda, yang membuat kami melihat kenyataan dengan cara yang unik dan tidak dapat diulang.

Namun, ada pola umum perilaku dan cara memandang dunia. Meskipun secara teknis kita tidak membentuk kepribadian kita sampai setelah masa remaja dan memperoleh identitas kita, beberapa ciri kepribadian kita akan terlihat sejak masa kanak-kanak.

Contohnya adalah ada tidaknya rasa malu. Meskipun sifat itu sendiri tidak (bertentangan dengan apa yang tampaknya dipikirkan banyak orang) berbahaya, kenyataannya adalah bahwa hal itu dapat mempersulit untuk mengekspresikan perasaan dan pikiran mereka dan mengurangi kemungkinan membangun ikatan afektif dengan teman sebayanya atau mengurangi kualitas ini Bagaimana membantu anak-anak pemalu dalam kehidupan sehari-hari mereka? Dalam artikel ini kami menawarkan serangkaian proposal yang dapat membantu mengatasi rasa malu ini.

  • Artikel terkait: ” 4 perbedaan antara rasa malu dan fobia sosial “

Apa yang kita anggap pemalu?

Rasa malu dianggap sebagai sifat temperamental yang terdiri dari kecenderungan untuk menarik diri, tidak mengekspresikan emosi dan pikiran dengan mudah dan untuk menarik perhatian sesedikit mungkin. Kita menghadapi sifat yang terkait terutama dengan tingkat harga diri dan keamanan, yang berkorelasi negatif dengan keduanya dan terutama dengan yang terakhir.

Anak pemalu akan cenderung tidak mengekspresikan dirinya di hadapan orang asing atau orang yang tidak ia percaya, mencari lingkungan yang lebih aman dan menghindari paparan atau menarik perhatian orang banyak. Dengan kata lain, anak pemalu memiliki perilaku pendiam dan biasanya lebih kontemplatif, meskipun jauh di lubuk hatinya ia mungkin ingin berpartisipasi secara aktif dalam apa yang terjadi.

Penting untuk tidak mengacaukan rasa malu dengan introversi: orang introvert membutuhkan tingkat aktivasi eksternal yang lebih rendah daripada ekstrovert, membutuhkan lebih sedikit kontak sosial. Bukannya dia asosial atau tidak punya teman, dia hanya butuh lebih sedikit kontak.

Namun, anak pemalu mungkin memiliki sifat terbuka dan tidak menunjukkannya karena takut atau tidak aman. Seperti yang telah kami komentari, sifat ini tidak selalu negatif.

Dan itu di satu sisi, memudahkan subjek yang bersangkutan untuk mengevaluasi situasi dan bertindak setelah menganalisis dan memverifikasi operasi situasi. Sebaliknya jika sangat ditekankan dapat membatasi interaksi orang yang memilikinya dengan lingkungan dan mempersulit hubungan sosial.

Dalam situasi terakhir ini, ketika anak pemalu mulai memiliki masalah yang berasal dari sifat tersebut, kita bertanya pada diri sendiri apa yang dapat kita lakukan untuk membantunya mengatasi rasa malunya.

  • Mungkin Anda tertarik: ” Perbedaan antara orang ekstrovert, introvert, dan pemalu “

Tips membantu anak pemalu

Saat mencoba membantu seorang anak mengatasi rasa malunya, ingatlah bahwa sebagian besar situasinya berasal dari kurangnya rasa percaya diri dan rasa aman. Juga perlu diingat bahwa meskipun niatnya baik, beberapa cara klasik yang banyak digunakan untuk membuat anak-anak mereka mengatasi rasa malu mereka sebenarnya dapat menurunkan kepercayaan diri dan harga diri mereka lebih jauh.

Itulah mengapa beberapa cara untuk membantu anak pemalu yang mungkin berguna akan dibahas di bawah ini.

1. Dorong prestasi mereka

Penting bagi seorang anak, terutama jika dia pemalu dan tidak percaya diri, untuk melihat bagaimana pendekatannya dalam bertindak didorong dan dialami secara positif oleh orang tua atau gurunya.

Pujian dan pujian untuk kinerja mereka akan membantu anak merasa lebih percaya diri dan memfasilitasi dan memperkuat perilaku dan ekspresi mereka di masa depan. Tentu saja ucapan selamat harus tulus.

2.

Ajari dia untuk merelatifkan dan menghargai kesalahannya secara positif

Menjadi salah tidak buruk, tetapi itu memberi kita kesempatan untuk belajar. Orang pemalu cenderung memiliki ketakutan tertentu untuk melakukan sesuatu yang salah dan dihakimi karenanya.

Ajari dia bahwa ini tidak benar. Ini bukan tentang berpura-pura bahwa dia melakukan segalanya dengan baik, tetapi tentang membuatnya melihat bahwa membuat kesalahan itu positif, karena dalam jangka panjang itu memungkinkan dia untuk meningkatkan kinerjanya dan itu tidak akan dianggap buruk untuk itu.

3.

Jangan menunjuk atau mengkritik

Berhubungan erat dengan yang sebelumnya. Seorang anak yang merasa tidak aman tidak akan merasa lebih baik karena kita mengatakan kepadanya bahwa dia pemalu atau mengkritik kurangnya tindakannya.

Ini adalah kesalahan yang, meskipun mungkin tampak mengejutkan, banyak orang lakukan dalam upaya mereka untuk memacu anak-anak mereka, sebagai ledakan kemarahan yang salah arah atau bahkan tanpa menyadarinya.

4. Tingkatkan instruksi diri yang positif dan penguatan diri

Orang pemalu cenderung meremehkan pencapaian mereka dan memaksimalkan kesalahan mereka, serta tidak cukup menguatkan diri untuk yang pertama.

Juga umum untuk instruksi diri diberikan dengan nada negatif atau ragu-ragu, seperti tipikal “Saya tidak bisa…” atau “Saya tidak tahu…”. Kita harus mencoba mengubah cara mengarahkan diri ini, serta memberi selamat kepada diri sendiri ketika Anda melakukan sesuatu dengan baik.

  • Mungkin Anda tertarik: ” Fundamental Attribution Error: pigeonholing people “

5.

Ciptakan peluang untuk sosialisasi

Cara yang baik untuk mencoba membantu anak-anak pemalu mengatasi rasa malu mereka adalah dengan menyediakan situasi di mana mereka dapat menguji dan menghadapi rasa tidak aman mereka dan bertemu orang-orang. Misalnya, pergi ke taman dengannya memungkinkan tidak hanya untuk berbagi waktu bersama tetapi juga untuk berhubungan dengan teman-temannya.

Penting bahwa setidaknya pada awalnya orang tua atau figur yang dipercaya hadir atau di sekitarnya, sehingga anak dapat mencari dukungan dan merasa lebih aman.

6. Jangan dipaksa!

Meskipun tampaknya bertentangan dengan poin sebelumnya, sebenarnya tidak.

Adalah satu hal untuk memudahkan anak melakukan kontak sosial, tetapi cukup lain untuk memaksanya melakukannya ketika dia tidak ingin atau memaksanya untuk bermain dengan atau dekat dengan anak-anak yang tidak dia kenal atau ingin tahu.. Ini akan dilihat sebagai pemaksaan dan sebagai sesuatu yang tidak menyenangkan, muncul perlawanan dan membuatnya sulit untuk benar-benar mengatasi rasa malu.

Ini tentang anak yang mengalir secara alami, bukan bagaimana atau kapan kita ingin dia melakukannya.

7. Perlindungan berlebihan tidak membantu

Adalah logis bahwa kita ingin anak-anak kita, siswa atau anak-anak kita pada umumnya aman dan bahagia setiap saat.

Dan seperti yang telah kami katakan, kritik, tanda dan pengalaman aksi sosial sebagai kewajiban tidak membantu tetapi merusak kemungkinan peningkatan kepercayaan diri mereka. Tetapi menempatkan mereka dalam gelembung di mana mereka melakukan segalanya dengan baik, semuanya dilakukan untuk mereka dan di mana tidak ada hal buruk yang pernah terjadi juga dapat menyebabkan hal yang sama: anak mungkin merasa tidak mampu menghadapi kehidupan nyata, tidak tahu bagaimana harus bereaksi terhadap lingkungan dan sosial.

tuntutan atau terhadap kemungkinan unsur permusuhan.

8. Berikan contoh

Si kecil meniru apa yang mereka lihat di rumah sejak kecil.

Salah satu cara untuk membantu mereka mengatasi rasa malu adalah dengan mencontohkan bagaimana mereka berinteraksi dengan orang lain. Jika mereka menganggap bahwa proaktif dan sosialisasi adalah sesuatu yang normal, mereka akan belajar cara untuk membuat mereka mengamati dan akan lebih mudah bagi mereka untuk bertindak dengan cara yang sama.

9.

Ini mendukung pengambilan keputusan dan tanggung jawab mereka

Salah satu cara untuk mendorong anak agar merasa lebih percaya diri adalah dengan membuat mereka berpartisipasi dalam pengambilan keputusan. Mengusulkan agar dia memutuskan sesuatu, tidak peduli seberapa kecilnya (misalnya, ke mana dia ingin pergi atau apa yang dia ingin Anda mainkan), dan membuatnya efektif memungkinkan dia untuk melihat bahwa pendapatnya diperhitungkan dan itu berpengaruh pada realitas.

10.

Hobi

Aspek lain yang dapat membantu anak pemalu agar karakternya tidak mengganggu atau bahkan sifat ini menurun adalah kinerja kegiatan yang diminatinya. Menulis, permainan papan, olahraga, melukis, musik, menari atau memasak adalah beberapa contoh kegiatan yang mungkin mereka sukai, dan penguasaannya dapat meningkatkan rasa percaya diri mereka.

Tentu, sekali lagi kita ingat bahwa anak harus menyukainya dan tidak menjadi unsur tekanan.

11. Teater atau drama peran

Meskipun sebenarnya dapat dimasukkan pada bagian sebelumnya, unsur ini telah dipisahkan karena di dalamnya anak harus mengambil peran sebagai orang atau makhluk lain, mewakili serangkaian sifat dan cara melakukan sesuatu yang tidak harus menjadi miliknya..

Anak dapat belajar dan mengamati cara lain untuk bertindak. Penafsiran juga cenderung mendukung munculnya improvisasi dan memiliki ritme cepat yang, meskipun menuntut, biasanya tidak menyisakan banyak waktu untuk menilai apakah sesuatu dilakukan dengan baik atau buruk.

12.

Mendorong ekspresi diri

Penting untuk diingat bahwa anak-anak pemalu cenderung menyimpan sesuatu untuk diri mereka sendiri. Untuk alasan ini, penggunaan teknik dan aktivitas yang memungkinkan ekspresinya berguna.

Menggambar, bermain simbolis atau membuat cerita dengannya adalah cara yang baik untuk melakukannya.