cacat intelektual dan perkembangan

Disabilitas intelektual dan perkembangan ( ID & D ) adalah kondisi disabilitas pribadi yang paling sering terjadi pada populasi dan di kalangan siswa.

Konsep disabilitas intelektual

Istilah “kecacatan intelektual dan perkembangan” diadopsi pada Juni 2006, setelah dipilih oleh anggota American Association on Intellectual and Development Disabilities (AIDD). Itu sebelumnya disebut American Association on Mental Retardation (AAMR).

Setidaknya tiga denominasi kelompok ini telah dikenal: “kekurangan mental”, “keterbelakangan mental” dan “cacat intelektual dan perkembangan”. AIDD telah memodifikasi nama, definisi, diagnosis dan klasifikasi sebagai hasil kemajuan dalam berbagai disiplin ilmu yang terlibat dalam subjek ini: kedokteran, psikologi dan pendidikan.

Sebuah istilah yang menghindari stigmatisasi

Konsep sebelumnya diubah untuk yang baru ini sehingga label atau prasangka sosial diminimalkan, seperti: visi yang terfokus pada defisit, pada fungsi mental yang lambat dan tidak dapat disesuaikan, dll. Nama baru ini bertujuan untuk mengambil keuntungan dari konsepsi pembangunan baru yang mengacu pada kontribusi teori-teori sosiokultural dan ekologis.

Ini memungkinkan pandangan fungsional perkembangan, yang menunjukkan bahwa seseorang dapat memiliki konteks yang berbeda dan sepanjang siklus hidup. Pada saat yang sama, ia memberikan konsep disabilitas yang dipupuk oleh kontribusi Klasifikasi Internasional Fungsi, Disabilitas dan WHO, dan yang mengakui asal mula sosial dari kesulitan yang dialami oleh orang yang menderita ID&D.

Di sisi lain, ia juga memahami disabilitas intelektual sebagai gangguan perkembangan yang memiliki banyak kesamaan dengan masalah perkembangan lain yang dapat mempengaruhi anak-anak.

Tujuan monografi ini

Dalam artikel ini kami akan mencoba memberikan visi terkini tentang disabilitas intelektual dan perkembangan berdasarkan paradigma pendukung dan pada konsepsi disabilitas ini sebagai fungsi interaksi antara fungsi mandiri seseorang dan konteks di mana mereka hidup, belajar., bekerja dan menikmati; memberikan kerangka umum dan beberapa instrumen untuk evaluasi siswa dengan ID&D; dan menawarkan beberapa jawaban untuk mempromosikan perkembangannya.

Apa yang kita pahami dengan disabilitas intelektual dan perkembangan?

Pertama-tama, kita akan mendefinisikan disabilitas intelektual dan kategori-kategori yang menyusunnya.

Apa itu disabilitas intelektual?

Ada empat pendekatan dalam bidang ini:

  • Pendekatan sosial: Secara historis, orang-orang ini didefinisikan sebagai cacat mental atau terbelakang karena mereka tidak dapat beradaptasi secara sosial dengan lingkungan mereka. Penekanan pada kesulitan intelektual tidak datang sampai kemudian, dan untuk sementara waktu itu adalah perilaku sosial yang tidak pantas yang menjadi perhatian terbesar.
  • Pendekatan klinis: dengan munculnya model klinis, tujuan definisi berubah.

    Fokus bergeser ke gejala dan manifestasi klinis dari berbagai sindrom. Lebih banyak perhatian diberikan pada aspek organik dan patologis DI.

  • Pendekatan intelektual: berdasarkan minat pada kecerdasan sebagai konstruksi dan dalam tes kecerdasan, pendekatan ID mengalami perubahan lain.

    Ini melibatkan penekanan pada pengukuran kecerdasan orang-orang ini yang dinyatakan dalam IQ. Konsekuensi terpenting adalah definisi dan klasifikasi orang dengan ID berdasarkan skor yang diperoleh dalam tes kecerdasan.

  • Pendekatan intelektual dan sosial: baru pada tahun 1959 pentingnya dua komponen ini dalam konsepsi ID diakui: fungsi intelektual yang rendah dan kesulitan dalam perilaku adaptif, yang tetap ada hingga hari ini.

Model teoretis dan praktis tentang disabilitas intelektual

Model dengan mana penyandang disabilitas intelektual telah dikonseptualisasikan dan yang membenarkan praktik profesional tertentu.

Tiga model utama dibedakan:

Model bantuan amal

Sejak akhir abad ke-19 dan selama hampir pertengahan abad ke-20, penyandang disabilitas dikeluarkan dari masyarakat dan dipercayakan ke lembaga suaka amal yang besar. Perhatian yang mereka terima bersifat kesejahteraan dan mematuhi konsepsi amal tindakan publik.

Mereka tidak menganggapnya sebagai sesuatu yang sosial atau rehabilitatif.

Model rehabilitatif-terapeutik

Ini meluas di Spanyol dari akhir IIGM, di 70. Ini mengandaikan adopsi model klinis dalam diagnosis dan pengobatan orang dengan ID, dan dominasi spesialisasi.

Model ini bertepatan dengan munculnya pendekatan klinis yang disebutkan di atas. Diagnosis ID berfokus pada defisit individu dan mereka diklasifikasikan ke dalam kategori sesuai dengan IQ mereka.

Dianggap bahwa masalahnya ada di dalam subjek dan lembaga-lembaga khusus diciptakan sesuai dengan sifat masalah untuk menanganinya.

model pendidikan

Ini dimulai di negara kita pada tahun 1980-an, ditandai dengan penerapan prinsip normalisasi di semua tahap kehidupan orang-orang ini. Mereka mulai dianggap memiliki hak yang sama dengan teman sebayanya atas pendidikan, kesehatan, pekerjaan dan kehidupan yang layak.

Pendidikan harus diberikan jika memungkinkan di pusat-pusat biasa, diagnosis harus memprioritaskan kemampuan orang-orang ini dan fokus pada dukungan yang mereka perlukan untuk menanggapi tuntutan lingkungan kehidupan yang berbeda.

Sejarah tentang definisi konsep

AAIDD telah mengubah definisi DI hingga 10 kali. Yang terakhir adalah pada tahun 2002.

Ini adalah definisi yang melampaui definisi tahun 1992 tetapi mempertahankan beberapa pengecualian utamanya: fakta bahwa keterbelakangan mental tidak dianggap sebagai ciri mutlak seseorang, tetapi sebagai ekspresi interaksi antara orang, dengan keterbatasan intelektual dan adaptif, dan lingkungan; dan penekanan pada alat peraga. Dalam definisi 1992, kategori menghilang.

Mereka secara eksplisit ditolak dan dinyatakan bahwa orang dengan keterbelakangan mental tidak boleh diklasifikasikan berdasarkan kategori tradisional, melainkan dukungan yang mungkin mereka perlukan untuk meningkatkan partisipasi sosial mereka harus dipertimbangkan. Meskipun demikian, definisi 1992 merupakan peningkatan yang signifikan bagi orang-orang dengan ID, tetapi bukan tanpa kritik:

  • Ketidaktepatan untuk tujuan diagnostik: tidak memungkinkan untuk secara jelas menetapkan siapa yang atau bukan orang dengan keterbelakangan mental, yang memenuhi syarat untuk layanan tertentu.
  • Kurangnya definisi operasional untuk penelitian.
  • Fakta bahwa aspek evolusi dari orang-orang ini tidak cukup dipertimbangkan.
  • Ketidaktepatan dan ketidakmungkinan mengukur intensitas dukungan yang dibutuhkan orang-orang ini.

Untuk alasan ini, AAIDD mengusulkan definisi baru berdasarkan pada tahun 1992. Sebuah sistem untuk mendiagnosis, mengklasifikasikan dan merencanakan dukungan untuk orang dengan keterbelakangan mental dibuat.

Definisi saat ini

Definisi baru keterbelakangan mental yang dikemukakan oleh AAMR adalah sebagai berikut: “Keterbelakangan mental adalah kecacatan yang ditandai dengan keterbatasan yang signifikan dalam fungsi intelektual dan perilaku adaptif yang diekspresikan dalam keterampilan konseptual, sosial, dan praktis.

Kecacatan ini terjadi sebelum usia 18 tahun.”

  • “Keterbelakangan mental adalah kecacatan”: kecacatan adalah ekspresi keterbatasan dalam fungsi individu dalam konteks sosial yang mengakibatkan kerugian yang signifikan.
  • “…yang ditandai dengan keterbatasan signifikan dalam kedua fungsi intelektual”: kecerdasan adalah kapasitas mental umum yang mencakup penalaran, perencanaan, pemecahan masalah, pemikiran abstrak, dll. Cara terbaik untuk mewakili mereka adalah melalui IQ, yang merupakan dua standar deviasi di bawah rata-rata.
  • “…seperti dalam perilaku adaptif yang diekspresikan dalam keterampilan konseptual, sosial, dan praktis”: perilaku adaptif adalah seperangkat keterampilan konseptual, sosial, dan praktis yang dipelajari orang untuk berfungsi dalam kehidupan sehari-hari.

    Keterbatasan di dalamnya memengaruhi pelaksanaan khasnya, meskipun mereka tidak membuat kehidupan sehari-hari menjadi mustahil.

  • “Kemampuan ini berasal sebelum usia 18”: 18 tahun sesuai dengan usia di mana individu mengambil peran dewasa dalam masyarakat kita.

Dengan definisi ini, dasar kognitif masalah kembali ditekankan, tetapi dari model yang menekankan kompetensi sosial dan praktis, yang menerjemahkan pengakuan keberadaan berbagai jenis kecerdasan; sebuah model yang mencerminkan fakta bahwa inti dari keterbelakangan mental dekat dengan kesulitan dalam menghadapi kehidupan sehari-hari, dan fakta bahwa keterbatasan dalam kecerdasan sosial dan praktis menjelaskan banyak masalah yang dihadapi orang dengan ID di masyarakat dan di tempat kerja. Ini memperluas konsep ke kelompok populasi lain, khususnya generasi yang terlupakan: sebuah ekspresi yang mencakup orang-orang dengan kecerdasan batas.

Aspek yang berubah dengan definisi terakhir ini adalah:

  • Ini mencakup kriteria dua standar deviasi untuk pengukuran kecerdasan dan perilaku adaptif.
  • Ini mencakup dimensi baru: partisipasi, interaksi dan peran sosial.
  • Cara baru untuk mengkonseptualisasikan dan mengukur dukungan.
  • Mengembangkan dan memperluas proses evaluasi tiga langkah.
  • Hubungan yang lebih erat antara sistem 2002 dan sistem diagnostik dan klasifikasi lainnya seperti DSM-IV, ICD-10, dan ICF sangat dianjurkan.

Seperti dalam definisi 1992, definisi tersebut menggabungkan lima asumsi berikut:

  1. Keterbatasan dalam fungsi saat ini perlu dipertimbangkan dalam konteks pengaturan komunitas yang khas dari teman sebaya dengan usia dan budaya yang sama.
  2. Penilaian yang memadai harus mempertimbangkan keragaman budaya dan bahasa, serta perbedaan dalam faktor komunikasi, sensorik, motorik dan perilaku.
  3. Dalam individu yang sama, keterbatasan sering kali muncul bersamaan dengan kekuatan.
  4. Tujuan penting dalam menggambarkan keterbatasan adalah untuk mengembangkan profil dukungan yang dibutuhkan.
  5. Dengan dukungan pribadi yang sesuai selama periode waktu yang berkelanjutan, cara hidup orang-orang dengan keterbelakangan mental umumnya akan membaik.

Retardasi mental dipahami dalam kerangka model multidimensi yang menyediakan cara untuk menggambarkan seseorang melalui lima dimensi yang mencakup semua aspek individu dan dunia di mana mereka tinggal. Model tersebut mencakup tiga unsur kunci: orang, lingkungan di mana mereka tinggal, dan dukungan.

Elemen-unsur ini direpresentasikan dalam kerangka lima dimensi yang diproyeksikan dalam fungsi sehari-hari seseorang melalui dukungan. Dukungan memainkan peran mediasi dalam kehidupan para penyandang disabilitas intelektualI.

Konsep ID yang lebih luas dicapai, yang melibatkan pemahaman bahwa penjelasan perilaku sehari-hari orang tidak habis dari efek lima dimensi, tetapi dari dukungan yang mungkin mereka terima di lingkungan tempat tinggal mereka.

Tren yang berlaku di bidang ID

  • Pendekatan ID dari perspektif ekologi yang berfokus pada interaksi antara orang dan lingkungannya.
  • Disabilitas dicirikan oleh keterbatasan dalam berfungsi, bukan oleh sifat permanen orang tersebut.
  • Multidimensi ID diakui.
  • Kebutuhan untuk lebih tegas menghubungkan penilaian dan intervensi.
  • Pengakuan bahwa diagnosis ID yang akurat sering kali membutuhkan, bersama dengan informasi yang tersedia dari penilaian, penilaian klinis yang baik.

Karakteristik dan penyebab cacat intelektual dan perkembangan

Tiga karakteristik penting ditemukan: keterbatasan dalam fungsi intelektual, keterbatasan dalam perilaku adaptif dan kebutuhan akan dukungan.

  1. Keterbatasan dalam fungsi intelektual: kecerdasan mengacu pada kemampuan siswa untuk memecahkan masalah, memperhatikan informasi yang relevan, berpikir abstrak, mengingat informasi penting, menggeneralisasi pengetahuan dari satu pengaturan ke pengaturan lain, dll.

Hal ini umumnya diukur dengan tes standar. Seorang siswa memiliki ID ketika skor mereka dua standar deviasi di bawah rata-rata.

Kesulitan khusus yang disajikan oleh orang-orang dengan ID

Mereka cenderung mengalami kesulitan dalam tiga bidang ini:

  1. a) Memori: orang dengan ID biasanya menunjukkan keterbatasan dalam memori mereka, terutama yang dikenal sebagai MCP, yang berkaitan dengan kemampuan mereka untuk mengingat informasi yang harus disimpan dalam hitungan detik atau jam, seperti yang sering terjadi di kelas. Hal ini lebih terlihat pada aspek kognitif daripada aspek emosional.

    Strategi dapat digunakan untuk meningkatkan kapasitas.

  2. b) Generalisasi: mengacu pada kemampuan untuk mentransfer pengetahuan atau perilaku yang dipelajari dalam satu situasi ke situasi lain. (dari sekolah ke rumah, misalnya).
  3. c) Motivasi: penelitian mengungkapkan bahwa kurangnya motivasi dikaitkan dengan pengalaman kegagalan sebelumnya.

    Kesulitan dalam mengatasi tantangan tertentu dalam kehidupan sehari-hari di rumah dan di pusat membuat mereka lebih rentan. Jika Anda dapat mengubah tanda pengalaman mereka, itu juga akan meningkatkan motivasi.

  4. d) Keterbatasan dalam perilaku adaptif: orang dengan ID biasanya memiliki keterbatasan dalam perilaku adaptif.

    Perilaku adaptif mengacu pada kemampuan untuk menanggapi tuntutan perubahan lingkungan; orang belajar untuk menyesuaikan/mengatur perilakunya sendiri dengan situasi dan konteks kehidupan yang berbeda sesuai dengan usia, harapan, dll.

Untuk mengidentifikasi kemampuan siswa di bidang ini, kemampuan konseptual, sosial dan praktis biasanya dieksplorasi melalui skala yang dibangun untuk itu. Berdasarkan hasil tersebut, kegiatan pendidikan dapat dirancang untuk diintegrasikan ke dalam kurikulum.

Penentuan nasib sendiri adalah ekspresi paling sentral dari kemampuan yang melekat dalam perilaku adaptif dan sangat relevan untuk orang dengan ID. Perkembangannya dikaitkan dengan persepsi kualitas hidup yang lebih besar atau lebih kecil.

Penyebab disabilitas intelektual

Mengenai penyebabnya, ada empat kategori:

  1. Biomedis: faktor yang berhubungan dengan proses biologis, seperti kelainan genetik atau malnutrisi.
  2. Sosial: faktor yang berhubungan dengan kualitas interaksi sosial dan keluarga, seperti rangsangan atau kepekaan orang tua terhadap kebutuhan putra atau putrinya.
  3. Perilaku: faktor yang merujuk pada perilaku yang berpotensi menyebabkan gangguan, seperti kecelakaan atau konsumsi zat tertentu.
  4. Pendidikan: faktor-faktor yang berkaitan dengan akses ke layanan pendidikan yang memberikan dukungan untuk mendorong perkembangan kognitif dan keterampilan adaptif.

Ingatlah bahwa faktor-faktor ini dapat digabungkan dengan cara dan proporsi yang berbeda.

Cacat intelektual dan kualitas hidup

Salah satu dari empat karakteristik paradigma disabilitas yang muncul adalah kesejahteraan pribadi, yang erat kaitannya dengan konsep kualitas hidup. Pengakuan hak-hak yang dimiliki oleh penyandang ID menyiratkan pengakuan atas hak atas kehidupan yang berkualitas.

Seiring waktu, konsep kualitas hidup telah diterapkan pada orang dengan ID. Ini menyiratkan akses ke layanan, efisiensi dan kualitas layanan ini yang memungkinkan mereka untuk menikmati kesempatan yang sama seperti orang lain.

Akses ke kehidupan yang berkualitas melibatkan pengakuan hak atas perbedaan dan kebutuhan akan layanan yang ditawarkan agar sesuai dengan kondisi khusus mereka. Orang dengan ID memiliki karakteristik tertentu yang menghasilkan kebutuhan khusus sepanjang perkembangan mereka, kebutuhan ini menguraikan jenis dukungan yang mereka butuhkan untuk mengakses layanan yang memungkinkan kondisi kehidupan yang optimal.

Kualitas hidup didefinisikan sebagai suatu konsep yang mencerminkan kondisi kehidupan yang diinginkan olehseseorang dalam kaitannya dengan kehidupannya di rumah dan di masyarakat; di tempat kerja, dan dalam kaitannya dengan kesehatan dan kesejahteraan. Kualitas hidup merupakan fenomena subjektif yang didasarkan pada persepsi seseorang terhadap serangkaian aspek yang berkaitan dengan pengalaman hidupnya.

Konsep kualitas hidup

Menurut Schalock dan Verdugo, konsep kualitas hidup (QoL) digunakan dalam tiga cara berbeda:

  • Sebagai konsep kepekaan yang berfungsi sebagai referensi dan panduan dari perspektif individu, menunjukkan apa yang penting baginya.
  • Sebagai konsep pemersatu yang menyediakan kerangka kerja untuk mengkonseptualisasikan, mengukur dan menerapkan konstruk CV.
  • Sebagai konstruksi sosial yang menjadi prinsip utama untuk meningkatkan kesejahteraan seseorang.

Mempromosikan kesejahteraan pada orang dengan cacat intelektual

Dalam upaya untuk mempromosikan kesejahteraan dan kualitas hidup orang-orang dengan ID, pentingnya delapan dimensi utama dan indikator tertentu diakui:

  • Kesejahteraan emosional: kebahagiaan, konsep diri, dll.
  • Hubungan interpersonal: keintiman, keluarga, teman, dll.
  • Kesejahteraan materi: harta benda, keamanan, pekerjaan, dll.
  • Pengembangan pribadi: pendidikan, keterampilan, kompetensi, dll.
  • Kesejahteraan fisik: kesehatan, nutrisi, dll.
  • Penentuan nasib sendiri: pemilihan, kontrol pribadi, dll.
  • Inklusi sosial: penerimaan, partisipasi dalam masyarakat, dll.
  • Hak: privasi, kebebasan, dll.

Layanan dan sumber daya untuk penyandang disabilitas intelektual

Layanan dan sumber daya yang ditawarkan kepada orang dengan ID sepanjang siklus hidup harus ditujukan untuk memenuhi kebutuhan mereka agar dapat menanggapi tuntutan berbagai konteks di mana mereka berkembang dan memungkinkan kualitas hidup. Karakteristik yang menentukan lingkungan yang optimal:

  • Kehadiran di komunitas: berbagi tempat biasa yang menentukan kehidupan komunitas.
  • Pilihan: pengalaman otonomi, membuat keputusan, pengaturan diri.
  • Kompetensi: kesempatan untuk belajar dan melakukan aktivitas fungsional dan bermakna.
  • Rasa hormat: realitas dihargai dalam masyarakat.
  • Keterlibatan Komunitas: Pengalaman menjadi bagian dari jaringan keluarga dan teman yang berkembang.

Tentang orang-orang dengan ID dalam konteks pendidikan: “Siswa dengan cacat intelektual: evaluasi, pemantauan dan inklusi”

Referensi bibliografi:

  • Gilman, CJ, Morreau, LE ALSC; Kurikulum keterampilan adaptif. Keterampilan hidup pribadi.

    edisi utusan.

  • Gilman, CJ, Morreau, LE ALSC; Kurikulum keterampilan adaptif. Keterampilan hidup di rumah.

    edisi utusan.

  • Gilman, CJ, Morreau, LE ALSC; Kurikulum keterampilan adaptif. keterampilan hidup masyarakat.

    edisi utusan.

  • Gilman, CJ, Morreau, LE ALSC; Kurikulum keterampilan adaptif. Keterampilan kerja.

    edisi utusan.

  • Dukungan perilaku positif. Beberapa alat untuk menangani perilaku yang sulit.
  • Perencanaan yang berpusat pada orang.

    Pengalaman Yayasan San Francisco de Borja untuk penyandang disabilitas intelektual.