Bukti belajar: apa itu, jenis dan karakteristiknya

Dalam pendidikan, semua jenis konten diajarkan, tetapi ini bukan jaminan bahwa siswa telah mencapainya. Untuk memverifikasi bahwa siswa telah mengasimilasi mereka, perlu untuk membuat mereka ujian, membuat mereka melakukan tugas dan, juga, melihat apakah mereka tertarik pada subjek dan apakah mereka terlibat.

Ada beberapa bukti belajar yang dapat dipelajari untuk mengetahui apakah siswa belajar, baik dengan mencari tahu apa sebenarnya yang mereka internalisasikan maupun apakah mereka merasa tertarik dengan mata pelajaran yang diajarkan.

Di bawah ini kita akan berbicara tentang dua jenis utama bukti pembelajaran, selain mengomentari beberapa yang paling umum.

  • Artikel terkait: “Psikologi pendidikan: definisi, konsep, dan teori”

Apa bukti belajar?

Bukti belajar adalah seperangkat tes yang mendemonstrasikan proses dan hasil suatu proses belajar yang dilaksanakan bersama siswa. Artinya, mereka adalah tes yang mengkonfirmasi kepada guru dan orang lain yang terlibat dalam proses pembelajaran bahwa siswa mereka belajar.

Tes-tes ini dapat dari berbagai jenis dan mereka termasuk perencanaan kurikuler, pencatatan catatan, sesi, lembar kerja, instrumen evaluasi …

Sebelum menerapkan dan mengevaluasi bukti pembelajaran, guru harus menentukan apa yang akan mereka gunakan untuk mengetahui apakah siswa mereka belajar secara memadai. Penggunaan bukti ini biasanya memiliki efek positif pada aspek organisasi lembaga pendidikan, karena sangat memudahkan evaluasi isi kurikulum yang diharapkan diperoleh siswa.

Namun, harus dikatakan bahwa mungkin ada beberapa kendala yang menghambat penggunaan beberapa jenis bukti, seperti kurangnya teknologi, masalah akses data, kurangnya waktu dan aspek lain seperti sikap organisasi staf pengajar. Selain itu, kesulitan lain yang dapat kita temukan adalah kualitas bukti yang dianalisis terkait dengan kejelasan pertanyaan yang akan dijawab dengannya.

 

  • Mungkin Anda tertarik: “Teori kurikulum: apa itu, karakteristik, dan perkembangan sejarah”

Jenis bukti pembelajaran

Kriteria utama untuk membedakan antara jenis bukti belajar didasarkan pada seberapa objektifnya dan jenis pertanyaan apa yang mereka jawab mengenai pembelajaran siswa. Bukti ini dapat dibagi menjadi dua, langsung dan tidak langsung, dan dalam setiap evaluasi akademik yang baik keduanya harus digunakan karena yang pertama biasanya memberi kita informasi objektif yang lebih mudah diukur, sedangkan yang terakhir menawarkan kita informasi yang lebih kualitatif, meskipun subjektif. .

Bukti langsung pembelajaran

Bukti langsung dari pembelajaran terlihat, objektif dan nyata. Ini adalah jenis bukti yang menunjukkan dengan tepat apa yang dipelajari dan tidak dipelajari siswa, menjawab pertanyaan “Apa yang telah Anda pelajari?”. Bukti langsung adalah semua yang lolos dari apa yang mungkin disebut ujian “skeptis”.

Misalnya, seseorang dapat menjadi skeptis tentang cara siswa belajar, memiliki keraguan serius tentang beberapa jenis bukti yang lebih subjektif, seperti penilaian diri terhadap keterampilan menulis yang dibuat oleh siswa itu sendiri.

Di sisi lain, orang yang skeptis akan lebih kecil kemungkinannya untuk meragukan tes menulis yang diambil oleh seorang siswa tetapi dievaluasi menurut beberapa kriteria standar, yang disetujui oleh konsensus oleh komite ahli atau oleh kelompok profesor dari departemen bahasa.

Bukti langsung pembelajaran biasanya dibakukan, mudah dievaluasi baik oleh guru maupun orang lain yang terlibat dalam pengajaran, serta memfasilitasi penarikan kesimpulan yang sangat objektif. Beberapa bukti langsung dari pembelajaran ini adalah:

  • catatan arsip
  • pengamatan perilaku
  • Wawancara Kompetensi
  • Contoh karya siswa: ujian, laporan, esai…
  • ujian tiruan
  • Pertahanan dan presentasi lisan
  • proyek akhir
  • Evaluasi eksekusi

bukti tidak langsung dari pembelajaran

Bukti tidak langsung adalah bukti bahwa siswa mungkin sedang belajar, tetapi tidak secara jelas menentukan apa atau seberapa banyak dia belajar. Jenis bukti ini berfungsi untuk menjawab pertanyaan “Apa yang Anda katakan telah Anda pelajari?” dan kita dapat menyoroti parameter berikut.

1. reaksi

Parameter ini adalah kepuasan siswa terhadap pengalaman belajar.

  • Artikel terkait: “13 jenis pembelajaran: apa itu?”

2. Belajar

Ini mengacu pada apa yang telah mereka pelajari dari pengalaman belajar, apa yang bisa kita dapatkan dengan jelas dari waktu mereka di kelas, kursus atau pusat pendidikan.

3. Transfer

Transfer mengacu pada penggunaan konten yang diperoleh di kelas yang diterapkan pada konteks lain, baik dalam mata pelajaran lain, di komunitas mereka atau dalam situasi di luar pusat pendidikan.

4. Hasil

Hal ini mengacu pada bagaimana apa yang telah mereka pelajari telah membantu siswa untuk mencapai tujuan mereka.

Ada tes yang, meskipun memiliki komponen standar tertentu, dianggap tidak langsung karena lebih didasarkan pada apa yang dikatakan siswa telah mereka pelajari daripada memeriksa sejauh mana mereka benar-benar belajar. Di antara ini kita menemukan:

  • belajar
  • Wawancara tentang bagaimana pembelajaran membantu mereka
  • Survei kepuasan
  • refleksi
  • Grup fokus

Modalitas bukti pembelajaran

Kita dapat mengomentari beberapa bentuk bukti pembelajaran yang berfungsi untuk menganalisis sejauh mana siswa memperoleh pengetahuan dan menggunakannya baik di dalam maupun di luar sekolah.

1. Bukti proses pembelajaran

Ini adalah jenis bukti yang, seperti namanya, berkaitan dengan proses belajar, juga berkaitan dengan waktu yang dihabiskan untuk tugas yang diminta siswa untuk dilakukan dan kesempatan belajar.

Seperti hampir semua jenis bukti tidak langsung, ini tidak akan lulus ujian skeptis, tetapi masih dapat memberikan informasi yang sangat berharga tentang bagaimana pembelajaran berlangsung.

Misalnya, jika kita ingin menilai apakah siswa belajar tentang matematika, salah satu buktinya adalah berapa lama mereka tetap fokus pada latihan ketika mereka diminta untuk menyelesaikan beberapa latihan di sesi kelas.

Contoh lain dari bukti pembelajaran yang berfokus pada proses adalah waktu dan jumlah waktu yang dihabiskan siswa di perpustakaan untuk melihat buku-buku matematika, serta waktu mereka meminjam buku-buku ini.

Keuntungan utama dari jenis bukti ini adalah dapat memberikan lebih banyak petunjuk tentang mengapa siswa belajar atau tidak, di samping fakta bahwa bukti ini dapat dikumpulkan selama proses pengajaran konten atau topik tertentu belum selesai.

  • Mungkin Anda tertarik: “Belajar dengan wawasan: apa itu, jenis, dan karakteristiknya”

2. Bukti pada faktor input

Jenis bukti ini terkait dengan faktor-faktor yang diberikan sebelum memulai program pendidikan, baik karena siswa telah memperolehnya di kursus sebelumnya atau karena mereka dikondisikan oleh infrastruktur dan gaya mengajar pusat.

Ada banyak aspek yang mungkin mempengaruhi belajar siswa. Diantaranya kita dapat menemukan proporsi siswa dan guru di kelas, beasiswa yang ditawarkan oleh administrasi, anggaran program pendidikan, peralatan, pelatihan guru, konten yang dipelajari siswa di kursus sebelumnya …

  • Artikel terkait: “Gangguan belajar: jenis, gejala, penyebab dan pengobatan”

3. Bukti tentang konteks pembelajaran

Jenis bukti tidak langsung ini berkaitan dengan lingkungan di mana pembelajaran berlangsung. Kategori ini akan mencakup bagaimana motivasi siswa, minat apa yang mereka miliki tentang masa depan mereka, tuntutan pengusaha di daerah tersebut, kebutuhan, penawaran dan tuntutan di pasar tenaga kerja dan faktor budaya, antara lain.

Posts Terkait