Budaya terpenting Mesopotamia kuno

Penjelajah mengatakan bahwa di sinilah semuanya dimulai, tempat lahirnya peradaban. Apa yang disebut Mesopotamia Kuno, yang terletak di Timur Tengah saat ini, telah menjadi saksi lahirnya banyak peradaban paling makmur dalam sejarah umat manusia.

Pendahulu dari semua budaya diperoleh di seluruh dunia, dengan lebih dari enam ribu tahun sejarah, Babel, Asyur dan Sumeria sangat penting. Nama Mesopotamia memiliki arti yang telah diterjemahkan ke dalam berbagai bahasa kuno pada masa itu: artinya “antara dua sungai”.

Asal usulnya adalah karena situasi geografis budayanya, yang terletak di antara sungai Efrat dan Tigris, yang merupakan bagian dari Suriah dan Irak saat ini. Di antara banyak pengaruh dan warisan yang telah dianggap sebagai bagian dari zaman kita sekarang, satu fakta khusus menonjol, yaitu menulis.

Asal dan perluasan wilayah Mesopotamia

Mengingat zaman kuno dan transformasi yang telah dialami daerah tersebut sejak peninggalan arkeologis pertama kali ditemukan, perluasan Mesopotamia Kuno sangat signifikan. Kita bisa mengatakan bahwa itu dimulai dari Anatolia (timur Turki modern) ke Teluk Persia Iran.

Perhatikan bahwa ini adalah perkiraan lokasi geografis, karena mungkin ada beberapa perbedaan di antara sejarawan ahli. Mengingat asal Mesopotamia diperkirakan antara 5000 dan 6000 SM, dapat disimpulkan bahwa teknik peternakan dan perikanan, pertanian dan peternakan berasal dari tanah tersebut.

Selanjutnya, peristiwa-peristiwa ini mengarah pada perkembangan kota dengan segala maknanya: administrasi, ruang budaya, dan ekonomi sirkular. Beberapa kota pertama adalah Choga Mami, Buqras atau Yarim.

Budaya yang mempengaruhi perkembangan Mesopotamia Kuno sangat beragam. Pertama adalah budaya Ummu Dabaghiyah; kemudian budaya Hassuna-Samarra menggantikannya dan akhirnya kita menemukan budaya Halaf atau Halaf akhir (sekitar 4.000 SM).

Budaya utama Mesopotamia

Sebuah wilayah dengan begitu banyak sejarah tidak akan bisa dipahami tanpa identifikasi budaya yang membentuknya. Di bawah ini kami akan menyoroti budaya paling relevan yang memunculkan Mesopotamia Kuno.

1.

Bangsa Sumeria

Bangsa Sumeria adalah peradaban pertama di wilayah tersebut. Negara-kota pertama seperti Uma, Ur, Eridu, dan Ea didirikan.

Mengesankan kelihatannya, pada waktu itu sudah ada kesadaran tertentu tentang Negara sebagai model masyarakat dan sistem politik, dengan cara yang sangat kuno tentunya, di mana satu figur berkuasa dengan kekuasaan absolut atas massa yang disebut orang Sumeria. “pendeta”, dewa pelindung kota.

Selain itu, selama periode inilah piktogram pertama diketahui, yang akan menjadi asal mula penulisan, karena teknik ini didasarkan pada asimilasi gambar dengan kata-kata. Pembangunan kuil dan tembok untuk mengelilingi kota sebagai tindakan perlindungan menunjukkan bahwa ada pertempuran yang berbeda antara kota-kota di daerah tersebut.

 

2. Orang Akkadia

Seperti yang telah terjadi sepanjang sejarah manusia, kesuksesan dengan cepat menarik musuh ke daerah tersebut.

Orang-orang nomaden yang berbeda, terutama dari Jazirah Arab seperti Suriah, Ibrani dan Arab yang memutuskan untuk menginvasi secara intens wilayah yang dikembangkan oleh bangsa Sumeria. Domain absolut dari peradaban yang disebutkan di atas berasal dari 2.500 SM.

Akkadia adalah kelompok terpenting di Mesopotamia berkat Raja Sargon, yang mendirikan ibu kota Agade untuk menggantikan Kis setelah kekaisaran Lugalzagesi dikalahkan. Dinasti Sargon harus menghadapi berbagai pemberontakan internal selama berabad-abad dalam perebutan kekuasaan, sebuah fakta yang meruntuhkan kekaisaran Akkadia sekitar 2.200 SM di tangan Gutis dan Morreos.

 

3. Bangsa Asyur dan Babilonia

Setelah “penaklukan kembali” singkat oleh bangsa Sumeria atas tanah yang direbut oleh Akkadia, kekaisaran Babilonia dan Asyur adalah budaya paling berpengaruh di Mesopotamia kuno, yang merupakan model baru kekaisaran terpadu yang akan diadopsi bahkan oleh raja modern Mesopotamia kuno.

Eropa Barat sebagai sistem politik yang dominan. Di bawah mandat Hammurabi, perjuangan ekstensif dimulai untuk perluasan wilayah dan hegemoni budaya, menjadikan kota Babel sebagai ibu kotanya.

Pada saat ini, hukum dan kode pertama didirikan untuk meletakkan dasar bagi model administrasi yang efektif, karena kekaisaran diberkahi dengan lebih banyak domain yang membutuhkan kontrol. Tentunya kekaisaran Asyur adalah yang paling penting karena praktik militernya yang luar biasa yang mereka lakukan terhadap orang-orang yang didominasi.

Mereka brutal, tak kenal lelah, haus darah dan tak kenal ampun. Mereka menghapus budaya sebelumnya dan memaksakan budaya mereka sendiri.

Demikian juga, tidak semua pertempuran sengit. Bangsa Asyur menggabungkan teknik irigasi baru, aliran sungai, dan warisan budaya yang terus diklasifikasikan sebagai salah satu yang terindah di dunia saat ini.