​Bereavement: mengatasi kehilangan orang yang dicintai

Kesedihan adalah proses yang terjadi setelah kehilangan, baik itu orang yang dicintai, pekerjaan, hubungan , objek, dll. Kesedihan mempengaruhi psikologis meskipun juga mempengaruhi perilaku dan penampilan fisik ­orang yang menderitanya . Ini adalah proses yang perlu, universal dan menyakitkan. Yang penting adalah mengintegrasikannya ke dalam kehidupan dan membangun kembali hubungan dengannya.

Manusia membentuk hubungan secara alami. Kita terus-menerus berinteraksi dengan orang-orang di sekitar kita: kita membangun ikatan ­sepanjang keberadaan kita untuk memenuhi kebutuhan kita akan keamanan dan perlindungan sebagai anak-anak, untuk mengembangkan identitas kita sebagai remaja, dan untuk memberi dan menerima cinta sebagai orang dewasa . Dorongan untuk berhubungan dengan dunia luar ini muncul sejak bayi lahir dan mulai berhubungan dengan ibunya.

Karakteristik ­duel

Ini adalah proses, berkembang melalui ruang dan waktu , itu normal (setiap orang bisa menjadi korban ­kerugian yang signifikan), dinamis, tergantung pada pengakuan sosial, ­intim (setiap orang dibawa dengan cara yang berbeda) tetapi itu juga sosial karena melibatkan ritual budaya dan, akhirnya, aktif, orang akan membuat keputusan sendiri dan memberi mereka makna. Peran mereka adalah mengatasi dampak kehilangan dan beradaptasi dengan situasi baru.

duel biasa

Proses berduka adalah mekanisme untuk beradaptasi dengan kehilangan, itu dinormalisasi karena karakteristiknya ­hadir di sebagian ­besar duel. Dalam kesedihan normal ada sekitar enam perilaku yang terjadi secara normal: ketidaknyamanan somatik atau tubuh , kekhawatiran tentang citra almarhum, rasa bersalah terkait dengan almarhum atau keadaan kematian, reaksi bermusuhan, ketidakmampuan untuk bertindak secara normal dan, akhirnya, banyak pasien. mengembangkan beberapa ciri orang yang meninggal dalam perilaku mereka sendiri.

Berapa lama proses berduka yang normal berlangsung?

Durasi berkabung antara dua dan tiga tahun (jika orang penting), dimulai dari saat orang tersebut mulai menunjukkan perpisahan dan berakhir ketika ia menerimanya secara definitif.

Juga normal bahwa beberapa orang yang terkena dampak peristiwa traumatis mungkin, sebagai akibat dari koping mereka, mengalami perubahan positif dalam hidup mereka. Ada faktor- faktor kepribadian yang dapat memprediksi pertumbuhan pasca trauma ini yang meliputi perubahan dalam diri sendiri, dalam hubungan interpersonal dan dalam filosofi ­atau makna hidup. Pertumbuhan pasca-trauma dapat hidup berdampingan dengan penderitaan. Faktanya, emosi yang sulit ­mungkin diperlukan agar perubahan ini terjadi.

fase kesedihan

Kesedihan normal biasanya terstruktur dalam tahapan yang terjadi berturut-turut:

1. Penolakan emosional

Ini adalah cara untuk menjauhkan emosi dari fakta, itu adalah tidak adanya reaksi yang berakhir ketika itu terjadi, itu harus berlangsung antara 2 minggu dan 3 bulan.

2. protes

Dilakukan dengan orang-orang terdekat meskipun kemarahan yang sebenarnya adalah dengan orang yang hilang, sangat perlu untuk mengungkapkan tahap ini.

3. Kesedihan

Di sinilah ada lebih banyak bahaya stagnasi, isolasi dari dunia terjadi, perlu untuk memiliki 3 hingga 5 hubungan dengan siapa untuk membicarakan kehilangan.

4. Penerimaan intelektual dan global

Fakta mulai diterima, dimulai dengan susah payah membicarakannya dan diakhiri dengan komentar kecil tentang kehilangan.

5. Cari makna global

Ini terdiri dari membicarakan segala sesuatu yang tersirat dalam hubungan ini dalam kehidupan orang tersebut.

6. Elaborasi dan lampiran baru

Mampu menghubungkan ke hubungan lain tanpa menjadi pengganti orang yang hilang.

Jenis duel yang tidak normal

Selain kesedihan normal, ada jenis kesedihan lain yang lebih rumit atau patologis:

  • Kesedihan kronis â’ dengan durasi yang berlebihan, orang tersebut tidak dapat membalik halaman.

  • Kesedihan yang tertunda â’ reaksi emosional tidak cukup dan itu memanifestasikan dirinya beberapa waktu kemudian, memicu, misalnya, melalui ingatan.

  • Kesedihan yang berlebihan â’ ­gejala intensitas yang berlebihan dan melumpuhkan.

  • Kesedihan terselubung â’ orang tersebut tidak menyadari akibat dari kehilangan.

  • tidak sah â’ pelayat tidak diakui secara sosial dan rasa sakit mereka tidak dapat diungkapkan secara publik.

Dalam kasus terakhir, tidak adanya kontak suportif pada saat peristiwa traumatis dan setelah kejadian itu ­sendiri merupakan kerugian atau trauma kumulatif lainnya.

Mengatasi kesedihan

Ada dua jenis mekanisme koping dalam proses berduka: berorientasi pada kehilangan dan berorientasi pada pemulihan .

Agar duel dapat disesuaikan, kedua mekanisme ini harus terjadi secara berosilasi, meskipun seiring dengan berjalannya proses dari waktu ke waktu, mekanisme berorientasi restorasi mendominasi.

Kebutuhan emosional orang-orang yang menderita kerugian

Orang yang berduka memiliki kebutuhan tertentu yang harus dipenuhi agar berhasil mengatasi kehilangan.

  • Mereka perlu didengar dan percaya ­pada seluruh kisah kehilangan mereka.

  • Mereka perlu dilindungi dan dibiarkan mengekspresikan emosi.

  • Mereka perlu divalidasi dalam cara mereka menghadapi kesedihan (mengetahui bahwa apa yang terjadi pada mereka adalah wajar, itu dilakukan dengan baik dan tidak buruk untuk merasa seperti itu ­).

  • Mereka harus berada dalam hubungan yang mendukung berdasarkan timbal balik (bahwa orang lain mengerti berkat pengalaman serupa atau bahwa orang lain “tahu” apa yang dibicarakan orang yang terpengaruh).

  • Mereka perlu mendefinisikan diri mereka sendiri dalam cara berduka yang unik dan individual (bahwa orang lain mendukung cara mereka untuk mengatasi).

  • Mereka perlu merasa bahwa pengalaman kesedihan mereka berdampak pada orang lain (bahwa rasa sakit mereka atau penjelasan mereka tentang apa yang mereka derita menandai orang lain).

  • Mereka perlu berada dalam suatu hubungan di mana pihak lain mengambil inisiatif karena mereka tidak mampu, misalnya, mulai membicarakannya.

  • Dan terakhir, mereka harus mampu mengekspresikan cinta dan kerentanan di depan orang lain.

Persiapan jenis kerugian khusus

Ada cara kematian tertentu dan keadaan tertentu yang memerlukan perawatan khusus yang melampaui proses biasa. Kami mengulasnya di bawah ini.

Bunuh diri

Mereka yang terkena dampak tidak hanya ditinggalkan dengan rasa kehilangan, tetapi juga dengan warisan rasa malu, takut, penolakan, kemarahan dan rasa bersalah . Ada kemungkinan bahwa kesedihan atas bunuh diri bisa lebih intens dan bertahan lebih lama daripada kesedihan atas jenis kehilangan lainnya.

Perasaan yang paling menonjol adalah rasa malu, yang mempengaruhi baik secara individu dan inti atau unit keluarga, dan rasa bersalah, kerabat bertanggung jawab atas tindakan almarhum dan memiliki perasaan bahwa mereka dapat ­melakukan sesuatu untuk mencegah kematian itu atau sebaliknya, rasa bersalah diwujudkan dengan menyalahkan orang lain atas kematian itu.

kematian mendadak

Mereka terjadi tanpa peringatan. Dalam jenis kematian ini, kehilangan dirasakan seolah-olah tidak nyata, pikiran tidak mengasimilasi perubahan mendadak seperti itu , itulah sebab
nya perawatan khusus diperlukan ­untuk membantu menerimanya.

kematian perinatal

Dalam hal ini , duka cita bayi yang meninggal perlu dipentingkan , karena jika diremehkan dapat mendorong orang tua untuk melahirkan lagi yang hanya akan ­menggantikan kehamilan sebelumnya dan ­masalah di kemudian hari dapat muncul.

Abortus

Ini biasanya merupakan duka yang terselubung yang memanifestasikan dirinya melalui peristiwa atau fakta lain , tanpa pasien mengetahui bahwa itu disebabkan oleh aborsi yang diinduksi yang terjadi sebelumnya, karena itu adalah kerugian yang diinduksi, biasanya tidak dibicarakan dan berpura-pura cepat. Namun dilupakan, seorang wanita yang tidak memproses kehilangan ini dengan baik mungkin akan melihat kehilangan lebih lanjut menjadi lebih parah.

duel yang diantisipasi

Dalam kesedihan antisipatif, kematian diketahui terlebih dahulu, sehingga proses atau respons emosional dimulai sebelum kehilangan terjadi . Kesedihan yang berkepanjangan dapat menimbulkan kebencian, yang pada gilirannya menyebabkan rasa bersalah. Duka antisipasi tidak harus mempersingkat atau mengurangi intensitas proses berduka setelah kematian

AIDS

Akibat stigma AIDS, sangat sulit mencari dukungan sosial untuk duka ini karena takut ditolak atau dihakimi jika penyebab kematiannya diketahui. Karena ketakutan ini, kemungkinan pasien menjadi terisolasi . Cara afektif untuk mengatasi jenis berkabung ini adalah dukungan dari kelompok sosial yang berada dalam situasi yang sama.

Kesimpulan

Singkatnya, kesedihan adalah proses yang setiap orang dapat terpengaruh atau terlibat dengannya di beberapa titik dalam hidup . Ini adalah proses yang ­sulit tetapi dapat diselesaikan di mana dukungan orang lain sangat diperlukan untuk mengatasinya. Dalam kesedihan, kehadiran seorang psikolog tidak diperlukan untuk membantu kita mengatasinya, tetapi terkadang layanan yang ia dapat tawarkan kepada kita sangat membantu .

Ada banyak jenis duel dan banyak cara untuk mengatasinya, tetapi semuanya memiliki dasar atau prinsip yang sama yang akan membantu kita mengidentifikasinya.

Kesedihan adalah proses serius yang dapat menyebabkan banyak masalah jika tidak ditangani dengan benar, jadi sangat penting untuk mengetahuinya dan bersiap untuk menawarkan bantuan kepada ­korban baik dari perspektif profesional maupun dari perspektif yang lebih luas, seperti membantu keluarga. anggota atau teman mengatasinya.

Referensi bibliografi:

  • AMELA, Víctor ­-M. “Siapa yang bunuh diri, aku tidak melihat topi lain, aku tidak memilihmu†, La Vanguardia, 25-26 Desember 2012, hlm. 56 (penutup belakang)

  • CONANGLA, Maria Merc. Leksikon dan afek, Pengabaian. CONANGLA, Maria Merc. krisis emosional. Barcelona: RBA Pocket, 2007, hal. 189-190.

  • NEIMEYER, Robert A. Belajar dari Kehilangan. Barcelona: saku berbayar, 2007. ISBN 8449311799.

  • NOMEN MARTIN, Leila. Duel dan kematian. Perawatan kehilangan. Madrid: Piramida, 2007. ISBN 9788436821420.

  • PAYÃ S PUIGARNAU, Alba. Tugas duel. Psikoterapi duka dari model integratif-relasional. Madrid: Dibayar, 2010. ISBN 9788449324239 .

  • WORDEN, William J. Perawatan kesedihan: konseling dan terapi. Barcelona: Paids, 2004. ISBN 9788449316562.

Related Posts