Berbicara dengan anak-anak kita tentang seksualitas: bagaimana dan kapan?

Salah satu tugas terpenting adalah mendidik anak-anak kita tentang topik yang tidak selalu mudah untuk dibicarakan, seksualitas. Penting bagi kita untuk memberi anak-anak kita informasi yang benar, berguna, dan konkret (kadang-kadang kita bersalah karena berbicara menggunakan konsep abstrak), informasi yang, pada saat yang sama, mentransmisikan nilai-nilai kita yang membantu mereka memiliki kehidupan yang lebih sehat.

Sebenarnya, ada banyak momen untuk membicarakan seksualitas, kehidupan sehari-hari penuh dengan itu. Mungkin Anda tertarik: ” 6 alasan mengapa Anda harus membicarakan seks dengan anak Anda “

Apakah ide yang baik untuk berbicara dengan anak-anak kita tentang seks?

Minggu ini, tim Psikologi Anak dari Mensalus Psychological and Psychiatric Assistance Institute memberi tahu kita tentang pentingnya berbicara tentang seksualitas dengan anak-anak kita dan merekomendasikan materi pendidikan yang menarik. Bagaimana kita bisa mulai berbicara dengan anak-anak kita tentang isu-isu yang berkaitan dengan seksualitas?

Saat-saat yang dapat diajarkan terjadi setiap hari. Sebenarnya, ini adalah orang-orang yang membantu Anda berkomunikasi secara alami.

Adalah umum untuk merencanakan “percakapan” untuk membicarakan segala sesuatu yang penting sekaligus. Biasanya pembicaraan ini tidak nyaman dan dibuat-buat.

Orang tua akhirnya frustrasi karena tidak tahu bagaimana mendekati anak mereka dan, dalam kasus-kasus di mana hubungan yang baik belum terjalin, mereka merasa bahwa mereka telah kehilangan “kesempatan” untuk menawarkan informasi penting. Sebenarnya, ada banyak momen untuk membahas seksualitas, kehidupan sehari-hari penuh dengan itu.

Untuk alasan ini, berbicara dengan anak-anak tentang seksualitas adalah percakapan yang berlanjut dari waktu ke waktu, itu adalah subjek yang terlalu penting dalam hidup mereka untuk menguranginya menjadi obrolan. Bagaimana komunikasi sehari-hari ini? Pada usia berapa kita bisa mulai berbicara tentang seksualitas?

Percakapan tentang seksualitas muncul sebagai akibat dari pertanyaan yang mereka ajukan secara spontan (setelah mendengar komentar di kelas, melihat iklan televisi, mengamati pasangan di jalan, dll.). Penting untuk mulai berbicara dengan anak-anak kita sejak usia sangat muda.

Mereka ingin tahu tentang tubuh mereka, mereka berkonsultasi tentang perbedaan antara pria dan wanita, antara mereka dan orang dewasa, antara berbagai jenis hubungan, dll. Keingintahuan memberi kita kesempatan untuk memulai dialog yang konstruktif.

Informasi ini akan membantu si kecil untuk mengembangkan visi yang sehat tentang seksualitas mereka dan orang lain, sebuah fakta yang akan memungkinkan mereka untuk menjaga dan menghormatinya, dua bahan dasar untuk meningkatkan harga diri. Di sisi lain, kita tidak boleh lupa bahwa anak-anak dipersiapkan untuk menerima informasi sesuai dengan momen vitalnya.

Karena itu, ketika kita berbicara dengan anak-anak kita tentang seks, poin dasar pertama adalah menyesuaikan percakapan dengan usia mereka.

mengatasi tabu

Secara umum, apakah orang tua saat ini takut membicarakan seksualitas dengan anak-anak mereka? Warisan yang diterima dari generasi sebelumnya di mana seksualitas adalah hal yang tabu, masih menjadi pusat perhatian saat ini.

Orang tua menyadari perlunya menawarkan informasi yang tidak mereka terima, memang benar, tetapi ada ketakutan tidak melakukannya dengan baik dan merugikan anak. Keraguan yang terkait dengan: “mungkin Anda belum tahu apa-apa tentang semua ini” memperkuat tabu.

Ruang di mana kita membicarakan semua ini adalah kelompok orang tua/sekolah. Pada kesempatan yang berulang, para peserta mengungkapkan rasa takut untuk mentransfer gagasan yang salah tentang apa itu seks dan bagaimana hal itu dijalani.

Ketakutan bahwa informasi tersebut akan menimbulkan semacam masalah dalam perkembangan psiko-emosional mereka membuat mereka menghindarinya. Nah, jawabannya sama lagi.

Mungkin inilah saatnya untuk bertanya pada diri sendiri apa yang dibutuhkan anak (kita sebagai orang tua mengetahui hal ini), mengesampingkan rasa takut. Tidak ada informasi yang lebih buruk daripada yang menciptakan ketakutan dan penolakan (ingat warisan generasi masa lalu).

Ketika ini terjadi, hasilnya adalah pengalaman negatif seputar seks dan, akibatnya, pengaruh langsung terhadap harga diri. Jenis bahan ajar apa yang dapat membantu orang tua?

Dari konsultasi Psikologi Anak kami memiliki daftar pustaka dan permainan yang sangat membantu dalam tugas psikoedukasi ini. Khusus hari ini kami ingin berbagi dua judul.

Yang pertama adalah video berjudul “Tubuh Kita”. Animasi pendek ini direkomendasikan untuk anak-anak usia 3 tahun ke atas dan menjelaskan perbedaan tubuh antara kedua jenis kelamin.

Anda dapat menonton video di bawah ini: Yang kedua adalah buku berjudul “Ceritakan semuanya: 101 pertanyaan yang diajukan oleh anak-anak tentang topik yang menarik” oleh Katharina Von Der Gathen.

Pedagog seksual ini mengambil dari kotak surat anonim catatan tulisan tangan dengan pertanyaan yang diajukan oleh beberapa siswa kelas tiga dan empat yang menghadiri ceramahnya tentang tubuh, cinta dan seksualitas. Yang paling menonjol dikumpulkan dalam buku dan dijawab.

Hasilnya sungguh menarik. Pesan apa yang ingin Anda sampaikan kepada semua orang tua yang membaca wawancara ini?

Dari Psikologi Anak kami menekankan pentingnya hidup secara alami dengan tubuh dan seksualitas sendiri untuk membantu anak mengintegrasikan perubahan setiap tahap dari penerimaan. Demikian pula, menjawab pertanyaan tentang topik penting semacam itu memberi Anda keamanan yang diperlukan untuk hidup dan menghormati tubuh Anda (sesuatu yang nantinya akan ditransfer ke konteks vital lainnya).

Penting untuk memberikan informasi yang benar, berguna, dan konkret (terkadang kita bersalah karena menggunakan terlalu banyak konsep abstrak), informasi yang, pada saat yang sama, mentransmisikan nilai-nilai kita tentang seksualitas. Seperti yang kami sebutkan, semua ini akan memfasilitasi pengambilan keputusan yang bertanggung jawab di bidang seksual.

Demikian pula, kita ingat pentingnya mendengarkan secara aktif pertanyaan dan penjelasan yang dirumuskan oleh si kecil (terkadang kita tergoda untuk menyela pembicaraan mereka untuk mengoreksi atau berhenti). Dengan cara ini kami akan menunjukkan minat mereka, kami akan menghasilkan umpan balik yang akan mendorong percakapan baru dan kami akan membantu mereka menjelaskan ide-ide mereka dan membangun wacana yang koheren.

Sekali lagi, harga diri Anda akan diperkuat dengan menyadari bahwa suara Anda penting.

Bahan yang direkomendasikan:

Buku: “Ceritakan semuanya: 101 pertanyaan yang diajukan oleh anak-anak tentang topik yang menarik” oleh Katharina Von Der Gathen. Anda dapat membelinya di tautan ini.