Bank Dunia adalah

Bank Dunia adalah organisasi internasional yang membantu negara-negara pasar berkembang untuk mengurangi kemiskinan. Tujuan pertamanya adalah untuk mengakhiri kemiskinan ekstrem. Ia menginginkan tidak lebih dari 3% orang untuk hidup dengan $ 1,90 sehari atau kurang pada tahun 2030.

Tujuan keduanya adalah untuk mempromosikan kesejahteraan bersama. Ia ingin meningkatkan pendapatan 40% populasi terbawah di setiap negara.1 Sejak 1947, Bank Dunia telah mendanai lebih dari 12.000 proyek.

Bank Dunia bukan bank dalam pengertian konvensional. Sebaliknya, itu terdiri dari dua organisasi. Salah satunya adalah Bank Internasional untuk Rekonstruksi dan Pembangunan. Memberikan pinjaman, kredit, dan hibah.

Yang kedua adalah Asosiasi Pembangunan Internasional. Bank Dunia memberikan pinjaman berbunga rendah atau tanpa bunga untuk negara-negara berpenghasilan rendah

Bank bekerja sama dengan tiga organisasi lain dalam Kelompok Bank Dunia:

  • International Finance Corporation (IFC) menyediakan investasi, saran, dan manajemen aset kepada perusahaan dan pemerintah.
  • Lembaga Penjamin Investasi Multilateral (MIGA) mengasuransikan pemberi pinjaman dan investor terhadap risiko politik seperti perang.
  • Pusat Internasional untuk Penyelesaian Perselisihan Investasi (ICSID). Ini menyelesaikan perselisihan investasi antara investor dan negara.

189 negara anggota Bank memiliki kepemilikan saham. Amerika Serikat memiliki hak suara yang mengendalikan.

Tujuan dan Fungsi Bank Dunia

Bank Dunia menyediakan pinjaman berbunga rendah, kredit tanpa bunga, dan hibah. Bank Dunia berfokus pada peningkatan pendidikan, kesehatan, dan infrastruktur. Ini juga menggunakan dana untuk memodernisasi sektor keuangan, pertanian, dan manajemen sumber daya alam suatu negara.

Tujuan Bank Dunia yang dinyatakan adalah untuk “menjembatani kesenjangan ekonomi antara negara miskin dan kaya.” Ini dilakukan dengan mengubah “sumber daya negara kaya menjadi pertumbuhan negara miskin.” Ini memiliki visi jangka panjang untuk “mencapai pengurangan kemiskinan yang berkelanjutan.”

Untuk mencapai tujuan ini, Bank Dunia fokus pada beberapa bidang:

  • Atasi kemiskinan dengan memacu pertumbuhan, terutama di Afrika.
  • Membantu merekonstruksi negara-negara yang muncul dari perang, penyebab terbesar kemiskinan ekstrem.
  • Berikan solusi yang disesuaikan untuk membantu negara-negara berpenghasilan menengah tetap keluar dari kemiskinan.
  • Mendorong pemerintah untuk mencegah perubahan iklim.
  • Bekerja dengan mitra untuk mengakhiri AIDS.
  • Ia juga mengelola krisis keuangan internasional dan mempromosikan perdagangan terbuka.
  • Bekerja dengan Liga Arab dengan tiga gol. Mereka adalah untuk meningkatkan pendidikan, membangun infrastruktur, dan menyediakan pinjaman mikro untuk usaha kecil.
  • Bagikan keahliannya dengan negara-negara berkembang. Publikasikan pengetahuannya melalui laporan dan database online interaktifnya.

Kepala Kelompok Bank Dunia

Pada 6 Februari 2019, Presiden Donald Trump mencalonkan David Malpass untuk menjadi presiden Bank Dunia. Dia adalah wakil menteri Departemen Keuangan AS untuk urusan internasional. Malpass mengkritik pinjaman Bank Dunia ke Cina. Sekarang dia membutuhkan dukungan dari China dan Jepang yang merupakan dua pemegang saham utama Bank Dunia setelah Amerika Serikat. Dia secara resmi disetujui pada 9 April 2019. Pemerintah juga mempertimbangkan Indra Nooyi, mantan kepala eksekutif PepsiCo Inc, dan Ray Washburne, CEO Overseas Private Investment Corp.

Presiden Bank Dunia melapor kepada 25 anggota Dewan Direktur Eksekutif. Di antara negara-negara yang berkontribusi adalah Perancis, Jerman, Jepang, Inggris, dan Amerika Serikat.

Orang yang dicalonkan oleh presiden Amerika Serikat telah dipilih sebagai presiden Bank Dunia sejak pendiriannya. Kekuatan suara Amerika Serikat adalah 15,49%, menjadikannya pemegang saham terbesar. Banyak anggota mengeluh bahwa Bank Dunia mewakili kepentingan negara maju dan bukan negara miskin yang dibantu.

Jim Yong Kim, M.D., Ph.D., adalah presiden dari 2012 hingga 2019. Dia mengundurkan diri pada 1 Februari 2019, tiga tahun sebelum masa jabatannya berakhir. Ia bergabung dengan dana ekuitas swasta Mitra Infrastruktur Global. Kim pernah menjadi presiden Dartmouth College. Dia menganjurkan peningkatan layanan kesehatan.

Robert Zoellick adalah presiden dari 2007 hingga 2012. Selama Presiden George H.W. Pemerintahan Bush, Zoellick melayani dengan Sekretaris Negara James Baker, III, sebagai Wakil Sekretaris Negara untuk Urusan Ekonomi dan Pertanian. Zoellick memegang posisi eksekutif di Fannie Mae dari 1993 hingga 1997 dan Kantor Perwakilan Perdagangan dari 2001 hingga 2005. Dari sana, ia pergi ke Departemen Luar Negeri pada 2005 hingga 2006 dan kemudian ke Goldman Sachs dari 2006 hingga 2007.27

Bank Dunia memiliki lebih dari 10.000 karyawan dari lebih dari 160 negara.

Perkelahian Perubahan Iklim Bank Dunia

Bank Dunia telah bergabung dalam perang melawan perubahan iklim karena dapat mendorong 100 juta orang lagi ke dalam kemiskinan pada tahun 2030. Bank Dunia meningkatkan pendanaan iklim menjadi 28% dari portofoliono. Itu termasuk mendanai rencana negara-negara untuk menambah 30 gigawatt energi terbarukan oleh 2020. Ini juga mendukung sistem peringatan dini untuk 100 juta orang. Bank Dunia mengembangkan pertanian cerdas iklim untuk 40 negara. Bank Dunia juga menggunakan biaya karbon sebenarnya dalam semua proyeknya.

Statistik dan Laporan

Bank Dunia menyediakan banyak data yang dapat diunduh untuk lebih dari 200 negara. Pada 2010, Bank meluncurkan situs web Open Data baru. Ini menyediakan akses gratis ke 298 indikator utama, termasuk:

  • Perubahan iklim, lingkungan, dan energi.
  • Kesehatan, seperti harapan hidup.
  • Pembangunan dan infrastruktur perkotaan.
  • Tenaga kerja, pendapatan, dan pendidikan.
  • Pemerintah, kebijakan ekonomi, dan utang negara.
  • Demografi seperti kemiskinan, gender, dan efektivitas bantuan.
  • Bisnis, pertanian, dan bidang keuangan.

Bank Dunia menganalisis masalah-masalah pembangunan secara mendalam, termasuk Laporan Pembangunan Dunia tahunan. Laporan penelitiannya meneliti tren global dalam perdagangan, aliran keuangan, dan harga komoditas. Ini menjelaskan dampaknya terhadap negara-negara berkembang. Bank Dunia juga menerbitkan Indikator Pembangunan Dunia dan Keuangan Pembangunan Global. Ini menyediakan Little Data Book, Little Green Data Book, dan The World Bank Atlas.

Sejarah

Konferensi Bretton Woods 1944 mendirikan Bank Dunia. Pinjamannya membantu negara-negara Eropa membangun kembali setelah Perang Dunia II.34 Itu menjadikannya bank pembangunan multilateral pertama di dunia.

Bank Dunia didanai melalui penjualan obligasi. Pinjaman pertamanya adalah ke Prancis dan negara-negara Eropa lainnya. Sejak itu, Bank telah bekerja dengan negara-negara berkembang, seperti India dan Cina, pada proyek-proyek yang termasuk kereta api.

Pinjaman Bank Dunia menjadi kontroversial. Banyak negara menggunakan pinjaman mereka untuk mencegah gagal bayar utang negara. Hutang mereka seringkali merupakan hasil dari pengeluaran yang berlebihan dan pinjaman yang ekstensif. Bahkan dengan bantuan Bank Dunia, banyak negara mendevaluasi mata uang mereka. Itu menyebabkan hiperinflasi.

Untuk mengatasi hal ini, Bank Dunia memerlukan langkah-langkah penghematan. Negara itu harus setuju untuk mengurangi pengeluaran dan mendukung mata uangnya. Sayangnya, ini biasanya menyebabkan resesi, sehingga sulit untuk membayar kembali pinjaman Bank.



Leave a Reply