Bagaimana mengatur waktu belajar dalam 12 langkah

Banyak siswa, terutama pada saat ujian dan pengiriman, bertanya pada diri sendiri bagaimana mengatur waktu belajar dengan lebih baik. Semua orang berasumsi bahwa meningkatkan rencana studi mereka sendiri identik dengan kinerja akademik yang lebih baik, tetapi hanya sedikit yang berhasil menerapkannya dalam kehidupan sehari -hari.

Itulah sebabnya artikel ini, selain membantu para siswa yang merasa lebih sulit untuk lulus ujian, juga berfungsi sebagai penilaian waktu dan pentingnya ketika berhadapan dengan kurikulum pendidikan.

Pentingnya manajemen waktu yang tepat

Semua orang tahu bahwa yang ideal adalah mengatur hari dalam tiga slot masing-masing 8 jam : 8 jam untuk tidur, 8 jam untuk bekerja/belajar, dan 8 jam untuk bersantai. Namun, aturan magis tiga delapan ini sangat sulit dipenuhi dalam praktiknya.

Itulah mengapa sangat penting untuk mengatur waktu yang kita dedikasikan untuk kewajiban kita, dan dalam hal ini, untuk belajar, baik untuk ujian atau untuk menulis pekerjaan yang harus diserahkan. Meskipun siswa, tidak seperti pekerja, memiliki keuntungan tertentu karena mereka memiliki kebebasan untuk mengatur waktu mereka, ini terkadang lebih merupakan masalah daripada bantuan.

Seiring bertambahnya usia, jadwal pusat studi lebih bervariasi, contoh yang jelas adalah universitas, dengan shift pagi dan sore. Pengaturan waktu belajar menjadi tanggung jawab masing-masing.

Masalah banyak orang adalah, meskipun memiliki banyak waktu untuk itu, mereka memiliki kebiasaan belajar yang buruk. Itulah sebabnya, dan terutama di sekolah menengah dan universitas, tahap ujian dan pengiriman dijalani dengan cara yang sangat menyedihkan.

Dengan tidak memiliki rencana belajar yang baik, hasil tes terpengaruh secara negatif.

Bagaimana mengatur waktu belajar?

Untuk tampil dengan cara terbaik dalam ujian dan mendapatkan nilai terbaik, perlu untuk memiliki rencana belajar yang cermat, mengatur waktu yang didedikasikan untuk setiap topik dari setiap mata pelajaran dengan tepat. Di bawah ini kita akan melihat beberapa tips yang akan membantu kita mengatur waktu belajar dengan lebih baik.

1.

Miliki kalender

Nasihat ini, yang mungkin paling mendasar, sangat penting untuk mendapatkan gambaran tentang berapa banyak waktu yang tersisa sebelum menghadapi ujian atau pengiriman pekerjaan yang ditakuti. Memiliki kalender, baik digital atau di atas kertas, adalah alat yang paling membantu siswa.

Di dalamnya Anda tidak hanya dapat menuliskan ujian atau pengiriman, Anda juga dapat menuliskan acara lain dan membuat kami mengetahuinya, seperti kegiatan ekstrakurikuler, janji temu atau tugas lainnya.

2. Buat rutinitas belajar

Setelah ditetapkan, sangat penting untuk menetapkan rutinitas belajar, sebaiknya setiap hari.

Setiap orang memiliki bioritme mereka sendiri dan, oleh karena itu, beberapa orang lebih produktif di pagi hari sementara yang lain lebih produktif di sore hari atau bahkan di malam hari. Kapan pun Anda paling produktif, Anda harus berusaha belajar setiap hari mulai dari waktu yang sama ; Dengan cara ini tubuh terbiasa untuk turun bekerja setiap hari.

Seperti kebiasaan apa pun, belajar adalah masalah bertahan sampai menjadi otomatis. Setelah dilakukan hampir secara naluriah, itu tidak akan menjadi sesuatu yang begitu berat dan tidak memotivasi.

3.

Prioritaskan tujuan dan hindari multitasking

Ada tugas-tugas yang harus diselesaikan sebelum yang lain, dan oleh karena itu harus diberikan prioritas yang lebih tinggi. Ini mungkin karena tanggal pengiriman atau ujian sudah dekat.

Harus dipahami bahwa, meskipun manusia dapat melakukan lebih dari satu tugas pada saat yang sama, pada subjek studi hal ini tidak dianjurkan sama sekali. Misalnya, mencoba untuk belajar matematika dan bahasa pada saat yang sama sangat rumit, mengingat kedua mata pelajaran tersebut memerlukan tingkat konsentrasi yang tinggi dan, jika Anda berpindah dari satu ke yang lain terus-menerus, Anda tidak akan dapat mengasimilasi silabus.

  • Mungkin Anda tertarik: ” Manajemen waktu: 13 tips memanfaatkan jam kerja “

4. Tetapkan tujuan jangka pendek dan jangka panjang yang realistis

Tujuan utamanya mungkin untuk menyetujui oposisi, tetapi tujuan besar ini harus diruntuhkan agar dapat dipenuhi.

Cara yang baik untuk mencapai ini adalah dengan mengingat berapa banyak mata pelajaran yang harus dipelajari, dan berapa banyak topik yang menyusunnya. Setelah ini terlihat, tujuan yang lebih realistis dapat ditetapkan, baik jangka pendek maupun jangka panjang.

Misalnya, jika Anda memiliki waktu tiga bulan untuk mempelajari 40 topik, cara yang baik untuk mendekatinya adalah dengan mempelajari 4 topik setiap minggu. Dengan demikian, setiap bulan dimungkinkan untuk memiliki sekitar sepertiga dari seluruh agenda, memenuhi tujuan akhir untuk melihat seluruh agenda.

5.

Rencanakan istirahat dan rekreasi

Belajar itu baik-baik saja, tetapi melakukannya terus-menerus menyebabkan kelelahan yang tak terhindarkan. Setiap orang perlu istirahat dan memutuskan hubungan sambil bersenang-senang.

Namun, istirahat tersebut bisa sangat berisiko, membuat Anda memutuskan untuk berhenti belajar dan melanjutkan ke hari berikutnya. Itulah sebabnya, dengan cara yang sama seperti jam buka buku direncanakan, perlu diputuskan kapan harus istirahat, dan itu selalu berlangsung dalam jumlah waktu yang sama.

6.

Kemauan

Sikap yang dihadapi studi adalah fundamental jika Anda ingin sukses. Motivasi saat belajar dan kemauan keras adalah aspek yang mempengaruhi cara belajar kita.

Jika dipandang sebagai sesuatu yang menjemukan dan membosankan, maka akan selalu dipandang sebagai sesuatu yang tidak diinginkan dan tidak mungkin untuk membudayakan belajar dengan baik.

7. Rencanakan ke depan

Anda hanya akan berhasil jika Anda sudah mempersiapkan diri dengan baik, itulah mengapa sangat penting untuk merencanakan sesi belajar Anda terlebih dahulu.

Baik belajar dari rumah atau pergi ke perpustakaan, semua bahan harus dipersiapkan jauh-jauh hari, sebaiknya sehari sebelumnya, karena ini akan menghindari improvisasi di saat-saat terakhir dan melupakan catatan atau buku penting.. Disarankan juga untuk menuliskan di selembar kertas apa yang akan dipelajari.

Seseorang mungkin percaya bahwa dia memiliki ingatan yang baik, tetapi jika dia menuliskan apa yang harus dia lakukan, dia memastikan bahwa dia tidak lupa.

8. Belajar di tempat yang tepat

Tempat di mana Anda belajar bisa menjadi sumber konsentrasi atau, di sisi lain, lingkungan yang penuh gangguan.

Tapi tempat yang paling tepat akan selalu perpustakaan, sebaiknya sendirian. Jika Anda memutuskan untuk belajar dengan teman, Anda harus berusaha bersama dan tidak saling menghibur.

9.

Hindari interupsi

Jika memutuskan untuk belajar di rumah, kita harus berhati-hati dengan interupsi dari kerabat atau teman sekamar, selain memastikan ponsel dalam keadaan silent atau lebih baik dimatikan. Juga, jika Anda belajar dengan komputer, hindari jejaring sosial atau halaman yang mungkin melibatkan semacam hiburan.

Jika Anda mendengarkan musik, yang terbaik adalah memilih suara sekitar, seperti hujan dengan guntur, atau musik melodi, daripada bernyanyi. Jika itu adalah sebuah lagu, mungkin ada risiko menjadi lebih sadar akan apa yang sedang dinyanyikan.

10.

Keterpaduan dalam pembagian tugas

Tidak semua mata pelajaran memerlukan waktu belajar yang sama, mengingat tingkat kesulitan dan lamanya yang berbeda. Mungkin juga satu mata pelajaran lebih mahal.

Pertama, mata pelajaran harus diklasifikasikan menurut kesulitannya, dan memutuskan untuk mendedikasikan lebih banyak waktu untuk yang paling sulit untuk meninggalkan yang termudah untuk akhir hari atau minggu. Waktu untuk mendedikasikan untuk setiap mata pelajaran akan tergantung pada kedekatan ujian atau tanggal pengiriman.

11.

Beralih dari mata pelajaran yang lebih kompleks ke yang lebih sederhana

Otak, seperti halnya otot, akhirnya kelelahan setelah melakukan suatu aktivitas. Itulah mengapa lebih baik menuruni bukit, dari yang paling melelahkan hingga yang paling tidak melelahkan, karena melakukan sebaliknya berisiko lebih besar untuk tidak mencapai akhir.

Jika Anda adalah orang yang produktif baik di pagi maupun malam hari, hal terbaik yang harus dilakukan adalah meninggalkan yang sulit untuk awal hari dan yang lebih sederhana untuk sebelum tidur. Jika ini tidak terjadi dan Anda lebih produktif pada waktu-waktu tertentu dalam sehari, yang terbaik adalah memulai dengan agenda yang paling rumit dan meninggalkan yang paling mudah di akhir sesi.

12.

Tinjau, tinjau, dan tinjau

Dan, tentu saja, nasihat terakhir dalam artikel ini adalah mempelajari kembali apa yang telah Anda pelajari berulang kali. Tinjauan tidak hanya berfungsi untuk menyelesaikan pengetahuan baru, tetapi juga membuat Anda lebih mengetahui detailnya dan, jika ada, mendeteksi kemungkinan kesalahan yang telah dibuat saat menyiapkan catatan.

Referensi bibliografi:

  • Ausubel, D.P. (2002).

    Aisi dan retensi pengetahuan. Sebuah perspektif kognitif.

    Barcelona: Paidos.

  • Martà n, E. & Onrubia, J.

    (Koordinat.) (2011). Orientasi pendidikan dan proses inovasi dan peningkatan pengajaran.

    Barcelona: Gra.

  • Mayer, RE (2002). Psikologi pendidikan : belajar di bidang pengetahuan.

    Pearson/Prentice Hall.