Bagaimana mendukung remaja gay

Homoseksualitas terus menjadi sumber stigma di sebagian besar negara di dunia, bahkan hampir di semua negara. Keyakinan berbasis tradisi, yang menyebarkan visi esensialis dan anti-ilmiah tentang apa itu seksualitas manusia, berarti bagi sebagian orang menjadi homoseksual berarti melawan alam (walaupun itu tidak berarti apa-apa).

Efek diskriminasi terhadap preferensi seksual yang tetap berada di luar heteroseksualitas terutama terjadi pada remaja homoseksual, yang sedang dalam proses pembentukan identitas mereka sendiri dan lebih rentan terhadap serangan yang merusak kepribadian mereka dan mencegah mereka mengekspresikan diri apa adanya. adalah.

  • Mungkin Anda tertarik: ” Mengapa gagasan bahwa homoseksualitas tidak wajar tidak masuk akal, dalam 5 alasan “

Kiat untuk mendukung remaja gay

Pada baris berikut kita akan melihat beberapa pedoman yang harus diikuti untuk membantu remaja homoseksual di lingkungan kita merasa diterima, didukung dan dihormati, serta untuk memastikan bahwa mereka tidak takut untuk menunjukkan selera dan preferensi mereka seperti yang dilakukan orang lain.

1. Pelajari dasar-dasar tentang gender dan seksualitas

Langkah ini penting, karena akan menghindari kebingungan dalam menghadapi anak-anak muda tersebut.

Fakta bahwa heteroseksualitas telah dianggap “normal” selama berabad-abad telah menyebabkannya dikaitkan dengan banyak hal lain yang berkaitan dengan gender yang juga dianggap normal dan diinginkan secara sosial. Misalnya, ada yang memahami bahwa menjadi homoseksual adalah perasaan terhadap jenis kelamin yang tidak sesuai dengan yang dilambangkan dengan alat kelaminnya, atau memiliki sikap dan tindakan yang berhubungan dengan lawan jenis.

Dengan demikian, kita harus membedakan antara jenis kelamin biologis, orientasi seksual, identitas gender, dan peran gender. Identitas gender terdiri dari jenis kelamin yang dikaitkan dengan identitas seseorang (walaupun ada juga orang yang tidak mengidentifikasi dengan siapa pun), dan peran gender adalah serangkaian tugas, tindakan, dan gaya perilaku yang telah ditetapkan secara sosial untuk suatu gender.

2.

Perlu diingat bahwa homoseksualitas bukanlah sesuatu yang eksotis

Anda tidak bisa memperlakukan remaja gay seperti benda museum. Artinya, perilaku seperti mengajukan banyak pertanyaan tentang gaya hidup dan preferensi seksualnya.

Adalah satu hal untuk khawatir bahwa dia merasa nyaman, dan hal lain adalah membuatnya kewalahan dengan mengingatkannya berulang kali tentang orientasinya; dalam konteks itu, wajar jika Anda menganggap ada sesuatu yang aneh di dalamnya.

3. Bantu dia memahami bahwa dia tidak bersalah atas diskriminasi

Sayangnya, masih normal bagi kaum gay untuk mengalami serangan psikologis atau bahkan fisik karena menjadi gay.

Tetapi efek berbahaya utama dari ini biasanya bukan ketidaknyamanan akut yang ditimbulkan oleh setiap serangan, tetapi cara pengalaman ini dapat menyebabkan pemikiran tentang diri sendiri. Teori dunia yang adil memberi tahu kita bahwa ada kecenderungan untuk berpikir bahwa dalam kasus penderitaan yang jelas, kemungkinan besar korban telah melakukan sesuatu yang pantas mendapatkannya, dan ini juga berlaku untuk konsep diri.

Jadi, dalam menghadapi serangan terus-menerus, gagasan bahwa jika ada begitu banyak kebencian itu pasti karena alasan yang sah, memperoleh kekuatan, dan ini tidak hanya merusak harga diri, tetapi juga menyebabkan kebingungan tentang apa itu dan apa itu. harus dilakukan untuk layak hidup dalam damai.

  • Mungkin Anda tertarik: ” Just World Theory: apakah kita mendapatkan apa yang pantas kita dapatkan? “

4.

Dengarkan kekhawatiran mereka yang sebenarnya

Setiap kasus adalah unik, jadi Anda harus tahu bagaimana beradaptasi dengan orang yang Anda hadapi. Dalam kasus remaja gay, stereotip mudah membuat kita menerima begitu saja bahwa sebenarnya tidak demikian.

Oleh karena itu, kita harus mendengarkan dengan seksama apa yang mereka jelaskan tentang diri mereka sendiri, tanpa membiarkan keyakinan dan skema kita mengubah isi pesan mereka. Hanya dengan cara ini akan diketahui bagaimana mendukung remaja homoseksual dengan benar dan tanpa jatuh ke dalam kesederhanaan.

5.

Promosikan integrasi mereka ke dalam kelompok, tetapi jangan memaksa mereka

Pada masa remaja sangat penting untuk merasa diterima oleh suatu kelompok. Sayangnya, generasi muda generasi baru tidak harus lebih hormat daripada orang dewasa dengan keragaman orientasi seksual.

Faktanya, dalam kasus pria, ada maskulinitas beracun yang membuatnya sering menyalahgunakan mereka yang keluar dari prototipe pria yang tangguh, kasar, dan, tentu saja, heteroseksual. Itulah mengapa baik untuk membantu orang-orang muda ini yang lebih mungkin untuk dikecualikan menemukan kelompok di mana mereka berintegrasi dengan baik.

Namun, hormati preferensi dan minat mereka, dan jangan menekan mereka ke dalam kelompok tertentu jika mereka tidak mau.

6. Tunjukkan referensi di luar heteroseksualitas

Sangat positif bahwa remaja menemukan referensi yang menginspirasi mereka untuk mengembangkan kepribadian mereka.

Dalam pengertian ini, mengetahui seseorang yang homoseksual dan menunjukkan nilai-nilai positif atau bahkan terpuji adalah bermanfaat karena menunjukkan bahwa orientasi seksual ini tidak harus menjadi alasan untuk malu.