Bagaimana mendorong membaca pada anak-anak: 5 tips dan kunci penting

Membaca merupakan kegiatan yang memiliki banyak dampak penting bagi perkembangan manusia. Antara lain, memungkinkan kita untuk memahami unsur-unsur yang mengelilingi kita serta berinteraksi dengan mereka.

Ini juga merupakan kebiasaan yang dapat diperoleh sejak usia dini. Pada artikel ini kami sajikan beberapa tips yang mungkin berguna untuk mendorong minat membaca pada anak, serta pentingnya menumbuhkan minat mereka terhadap kegiatan ini.

  • Artikel terkait: ” Disleksia: penyebab dan gejala kesulitan membaca “

Pentingnya membaca di masa kecil

Anak usia dini dianggap sebagai periode dari usia 0 hingga 6 tahun. Dalam periode ini, anak-anak melewati tahap yang berbeda di mana beberapa rangsangan menarik mereka lebih dari yang lain, yang berarti bahwa mereka memiliki kemauan yang lebih besar untuk mempelajari hal-hal tertentu, atau melalui teknik tertentu.

Misalnya, dari usia 0 hingga 2 tahun, pembelajaran dimediasi oleh interaksi mereka dengan orang dewasa, terutama mereka yang menjadi pengasuh atau pendidik mereka. Selain itu, tahap ini sangat penting karena keterampilan komunikasi yang diperlukan dikembangkan.

Antara usia 3 dan 4 tahun, sosialisasi mulai terjadi di luar inti keluarga, umumnya karena anak-anak mulai bersekolah. Sejak usia 4 tahun, pembelajaran terjadi dengan cara yang lebih terstruktur.

Acuan penting saat ini adalah sistem pendidikan, selalu sejajar dengan keluarga atau inti afektif terdekat. Dalam semua tahap ini, bahasa memainkan peran penting dalam perkembangan anak, baik untuk proses kognitif maupun untuk interaksi dengan orang lain.

Bahasa dalam pengertian ini tidak terbatas pada penggunaan kata-kata secara verbal, tetapi merupakan keseluruhan proses yang melaluinya anak-anak memberikan makna dan makna pada hal-hal di sekitar mereka. Yang terakhir inilah yang memungkinkan mereka membangun identitas pribadi dan menjalin komunikasi dengan orang lain.

Salah satu amalan yang secara khusus mendorong perkembangan bahasa, serta komunikasi dan bahkan kasih sayang, adalah membaca. Dengan demikian, mempromosikan membaca sejak anak usia dini penting karena memungkinkan anak untuk memahami dan berinteraksi dengan dunia, dan juga memahami tempat yang ia tempati di dalamnya.

  • Mungkin Anda tertarik: ” 6 tahap masa kanak-kanak (perkembangan fisik dan mental) “

Bagaimana cara mendorong membaca pada anak?

Membaca tidak hanya berkaitan dengan kemampuan untuk menguraikan tanda-tanda linguistik, tetapi juga terkait dengan berbagai manifestasi budaya yang ditemukan di sekitar tanda-tanda tersebut dan narasi yang mereka bangun (Ramírez dan de Castro, 2013). Hal ini penting untuk berinteraksi, dan untuk membangun keinginan, emosi dan perasaan, serta untuk mengeksternalisasi mereka.

1.

Jadikan membaca sebagai pertemuan yang bermakna

Ketika berhadapan dengan anak kecil (terutama antara 0 dan 2 tahun), membaca dianjurkan selama itu merupakan kegiatan yang juga memperkuat ikatan antara anak dan pengasuh. Dengan kata lain, membaca harus berarti sesuatu yang dibagikan, karena seperti yang telah kita lihat, anak-anak kecil belajar terutama dalam hubungannya dengan orang dewasa.

Mendorong pertemuan bermakna dengan membaca adalah sesuatu yang mendorong membaca itu sendiri, karena mempengaruhi bagaimana anak-anak memandang dan merasakan kegiatan ini, dan oleh karena itu, bagaimana mereka akan menerima atau mencarinya nanti. Sesuatu yang bisa sangat sederhana adalah membaca bersama mereka sebelum tidur, sebelum tidur siang atau setelah aktivitas yang membutuhkan istirahat.

Melakukan hal ini dalam jangka panjang juga memungkinkan mereka untuk mengasosiasikan membaca dengan momen relaksasi.

2. Gunakan bahan yang menarik dan rona yang eye-catching

Anak-anak belajar melalui indra mereka (penglihatan, suara, sentuhan, penciuman, rasa), jadi penting untuk memilih cerita dan materi yang menarik.

Misalnya, ada banyak buku yang memiliki tekstur atau memiliki suara, dan penting untuk mencari buku yang tidak memiliki banyak kata atau frasa yang rumit. Saat menceritakan kisah itu sendiri, penting untuk mempertahankan nada dan volume suara yang menarik dan berubah saat cerita dibuka.

Dengan cara ini kami mendorong pengenalan emosi dan menarik perhatian anak untuk membaca. Kegiatan terkait lainnya adalah bercerita dengan anak-anak itu sendiri, terutama ketika mereka sedikit lebih besar.

Misalnya, buat cerita tentang binatang dengan gambar yang dipilih sendiri oleh anak, atau dengan foto keluarga. Dalam arti yang sama, berikan mereka bagian-bagian atau unsur-unsur yang dimiliki sebuah buku (halaman, sampul, gambar…) dengan cara yang menarik.

3.

Biarkan anak memilih dengan bebas

Banyak kali anak-anak tertarik pada buku yang sama berulang-ulang. Penting untuk memberi mereka kebebasan untuk memilih sendiri cerita yang paling menarik bagi mereka, sehingga minat membaca mereka tidak terganggu.

Penting juga untuk menawarkan modalitas membaca yang berbeda. Ada sastra yang ditulis untuk anak-anak, dan ada sastra yang ditulis atau diadaptasi untuk anak-anak.

Sesuatu yang mendorong minat membaca anak adalah memiliki beberapa pilihan dan menyajikannya satu per satu, sehingga kami memungkinkan mereka untuk mengeksplorasi minat mereka dan dengan bebas mengatasinya.

4. Alokasikan ruang khusus dan nyaman untuk membaca

Sementara membaca bukanlah kegiatan yang direduksi menjadi pemahaman kata-kata atau gambar, melainkan emosi, keinginan, kebutuhan atau suasana hati kita yang dimainkan; Penting juga untuk membaca di tempat yang nyaman.

Hal yang bisa menarik perhatian anak adalah dengan mengalokasikan ruang khusus untuk membaca, yang menurut kemungkinan kita bisa memiliki, misalnya sofa sesuai ukurannya, bantal kecil atau permadani, beserta keranjang, laci atau rak buku yang berisi berbagai buku..

5. Pastikan rutinitas harian Anda termasuk membaca (menciptakan kebiasaan)

Membaca bisa menjadi kebiasaan, dan dengan demikian, ini adalah praktik yang dapat diperkuat melalui pengulangan yang berkelanjutan.

Terutama jika menyangkut anak-anak yang lebih besar, kebiasaan membaca dapat didorong jika kita mendedikasikan waktu setiap hari untuk itu. Jika anak tidak terbiasa membaca atas inisiatifnya sendiri, penting untuk melakukannya bersamanya, dan undang dia melalui buku-buku yang menarik baginya (walaupun tidak bagi kita) dan dengan kecepatan yang bijaksana.

Dengan cara ini Anda dapat menjelajahi membaca untuk minat Anda sendiri, alih-alih memahaminya sebagai kegiatan yang membosankan, wajib atau membosankan.

Referensi bibliografi:

  • Ramirez, C. (2013).

    Membaca pada anak usia dini. Grafik Disiplin UCP, Pereira-Colombia, no.

    20:7-21.