Bagaimana mendidik anak-anak Anda dalam batas?

Isu batasan yang diterapkan pada pendidikan dan pengasuhan anak dan remaja sering menimbulkan kontroversi. Hal ini antara lain karena masalah bagaimana mendidik anak-anak di rumah memiliki muatan emosional yang kuat karena menyentuh “dekat” banyak ayah dan ibu: tidak ada yang suka merasa dipertanyakan dalam bidang kehidupan yang begitu penting dan bahkan milik sendiri.

identitas. Namun, dalam praktiknya, keyakinan tentang apakah batas-batas ini baik atau buruk lebih bersifat ideologis daripada nyata.

Yang benar adalah, dalam praktiknya, semua orang tua menetapkan batasan di rumah, menetapkan aturan yang kurang lebih jelas tentang apa yang dapat atau harus dilakukan anak. Sekarang… bagaimana seharusnya kita menerapkan batasan-batasan itu ketika membesarkan anak-anak kita? Inilah perdebatan yang sebenarnya.

  • Artikel terkait: “Terapi anak: apa itu dan apa manfaatnya”

Mengapa penting untuk menemukan keseimbangan saat menetapkan batasan dalam mengasuh anak?

Banyak ayah dan ibu beranggapan bahwa, karena anak-anak kecil di rumah tidak dapat mengurus diri sendiri dan tidak tahu apa yang dapat membahayakan mereka dalam jangka pendek dan panjang, mereka harus terus-menerus diawasi melalui pengawasan dan kontrol yang ketat., di mana “secara default” “, hampir semua tindakan yang menyimpang dari konvensional harus dihalangi atau bahkan dilarang. Yang lain, di sisi lain, menunjukkan kecenderungan yang sama sekali berlawanan dengan yang sebelumnya: mereka berasumsi bahwa mencoba menetapkan batasan dan aturan menciptakan lebih banyak masalah daripada menyelesaikannya dan bahwa pilihan paling sederhana dan paling tepat adalah membiarkan anak-anak kecil menjadi orang-orang yang belajar sendiri apa yang memiliki konsekuensi positif bagi mereka dan apa yang tidak.

Kedua posisi ini didasarkan pada kesalahan, dan pada dasarnya, mereka didasarkan pada cara yang sangat sederhana dalam melihat pengasuhan dan pendidikan anak-anak di masa kanak-kanak dan remaja mereka. Pada kenyataannya, adanya batasan dalam mendidik anak adalah wajar, mengingat peran kita sebagai orang dewasa mengandung arti memberikan perlindungan kepada anak di bawah umur dan sekaligus membiarkan mereka berkembang melalui pembelajarannya sendiri dengan cara yang terbaik.

Pendidikan tanpa menerapkan aturan-aturan ini membatalkan dirinya sendiri, itu tidak bisa ada. Jadi, penerapan limit pada anak-anak kita yang masih kecil merupakan konsekuensi logis dari peran kita sebagai ayah dan ibu.

“Garis merah” yang tidak boleh dilintasi ini bukanlah larangan melainkan acuan dan pedoman untuk membimbing diri sendiri dalam dunia yang sangat kompleks yang penuh dengan ambiguitas. Batasan dapat menjadi tanda bahwa hukuman itu ada, tetapi juga merupakan kesempatan untuk memikirkan mengapa perilaku tertentu tidak diinginkan dari sudut pandang para tetua di rumah, dan apa yang harus dilakukan untuk mendewasakan dan mendapatkan otonomi.

  • Mungkin Anda tertarik: “6 tahap masa kanak-kanak (perkembangan fisik dan mental)”

5 Tips Mendidik Anak Muda Anda Dalam Keterbatasan

Batasan yang harus ditetapkan dalam pendidikan anak laki-laki atau perempuan tergantung pada konteks keluarga dan karakteristik anak di bawah umur. Tetapi di luar itu, Anda dapat dipandu oleh rekomendasi dan ide-ide kunci ini dengan menerapkannya dan memasukkannya ke dalam model pengasuhan Anda.

1.

Pastikan aturannya sedikit dan sangat jelas

Agar anak dapat mengingat aturan-aturan ini dengan baik, penting bahwa aturan-aturan tersebut relatif sedikit dan sederhana, tanpa menyertakan banyak pengecualian atau varian. Dengan cara ini, ingatannya akan muncul di benak Anda secara spontan ketika Anda dihadapkan pada situasi yang dapat membuat Anda berperilaku tidak pantas.

Tetapi untuk ini, beberapa aturan perilaku harus diprioritaskan di atas yang lain; Dalam praktiknya, lebih baik yang paling tidak penting tidak dianggap “batas” melainkan rekomendasi atau cara berperilaku khas referensi putra atau putri kita. Membiarkan mereka berintegrasi ke dalam perilaku Anda secara organik dan tanpa terpaku pada aturan dan larangan akan membuat aturan yang sangat penting menjadi lebih berharga.

2.

Pastikan Anda mengerti mengapa aturannya

Agar batasan-batasan ini tidak dianggap hanya sebagai pemaksaan sepihak, Anda harus menjelaskan kepada putra atau putri Anda alasannya, alasan keberadaan mereka. Dengan cara ini, ruang untuk debat dan negosiasi dibuat yang bahkan dapat berfungsi untuk lebih mengingat topik ini, dan membantu Anda belajar.

3.

Buat aturannya konsisten

Setelah standar ditetapkan, pastikan bahwa kriteria untuk menentukan terpenuhi atau tidaknya standar tersebut tidak berubah. Jika tidak, mereka akan segera berhenti diperhitungkan.

Jika aturan ini tidak ada dalam praktik, dalam beberapa hari aturan ini juga tidak akan ada dalam teori, dan Anda serta putra atau putri Anda akan melupakannya.

4. Lebih menekankan pada insentif daripada hukuman

Dengan cara ini, hubungan antara anak laki-laki atau perempuan dan batasan-batasan itu tidak akan menimbulkan banyak konflik, karena mereka akan melihatnya sebagai semacam perancah untuk mendapatkan validasi dan untuk menunjukkan tingkat kedewasaan mereka.

 

5. Jika dia melanggarnya dan Anda harus menghukum, lakukan segera

Jangan biarkan terlalu banyak waktu berlalu antara pelanggaran dan hukuman.

Dengan cara ini, situasi dicegah agar tidak dianggap tidak adil dan sewenang-wenang.

Apakah Anda mencari bantuan psikologis profesional?

Seperti yang telah kita lihat, pencarian keseimbangan antara perlindungan dan kebebasan bagi anak-anak di bawah umur adalah tugas kompleks yang mudah rumit. Untungnya, banyak psikolog menawarkan layanan terapi anak dan remaja dan dukungan bagi orang tua untuk mengatasi kesulitan semacam ini.

Jika Anda tertarik untuk mendapatkan dukungan profesional mengenai pengasuhan dan pendidikan anak-anak Anda, silakan hubungi saya; Saya menawarkan sesi tatap muka di kantor saya di Seville dan online melalui panggilan video.