Bagaimana membantu anak-anak mengendalikan emosi mereka: 4 kunci

Banyak ayah dan ibu percaya pada mitos bahwa, jika diterapkan pada semua aspek pengasuhan, bisa sangat berbahaya bagi anak-anak kecil di rumah. Keyakinan ini terdiri dari gagasan bahwa anak laki-laki dan perempuan harus membatasi diri untuk berhubungan dengan emosi mereka dengan mengekspresikannya secara spontan, tanpa berusaha untuk belajar dari mereka atau konsekuensi dari mengatur mereka dalam satu atau lain cara.

Sebenarnya, membantu anak belajar mengendalikan emosinya sangat penting. Selanjutnya kita akan melihat mengapa demikian dan bagaimana kita dapat melakukan bagian kita sehingga mereka terbiasa menjalani bagian emosional mereka, membuatnya menguntungkan mereka.

  • Artikel terkait: ” Psikologi pendidikan: definisi, konsep, dan teori

Mengapa baik bagi anak-anak untuk mengendalikan emosi mereka?

Penting untuk diingat bahwa meskipun cara kita mengalami emosi sebagai orang pertama bersifat subjektif, konsekuensi dari mengekspresikannya dengan satu atau lain cara adalah objektif. Sedemikian rupa sehingga bagian yang baik dari proses yang mengubah kita menjadi orang dewasa terdiri dari penguasaan keterampilan pengaturan emosi dasar yang memungkinkan kita mencapai tujuan jangka panjang dan hidup dalam masyarakat.

Jika kita menerima begitu saja bahwa satu-satunya hal yang penting adalah mengalami emosi, tanpa lebih, kita memberi makan filosofi hidup yang melihat aspek emosional dan afektif sebagai sesuatu di mana kita adalah subjek pasif dan di mana kita hanya berpartisipasi sebagai penerima. Idealnya, bagaimanapun, harus jelas bahwa seseorang harus dan dapat secara sadar mempengaruhi proses psikologis yang terkait dengan perasaan dan kasih sayang; dan bahwa keterampilan ini harus diajarkan selama masa kanak-kanak.

  • Mungkin Anda tertarik: ” 6 tahap masa kanak-kanak (perkembangan fisik dan mental) “

Bagaimana mengajarkan pengendalian diri emosional kepada anak-anak

Oleh karena itu, di bawah ini kami akan mengulas beberapa tips yang bertujuan bagaimana cara mendorong anak untuk mengontrol emosinya sesuai dengan tujuan dan minatnya, daripada membatasi diri menjadi wadah keadaan emosi belaka. Namun, harus diperhitungkan bahwa anak-anak yang sangat kecil, berusia 7 tahun atau lebih muda, akan mengalami kesulitan ketika memikirkan nuansa tertentu yang disebabkan oleh emosi.

Misalnya, mereka akan mengerti apa yang dimaksud dengan “takut”, tetapi mereka akan kesulitan memahami apa itu ketakutan karena tidak mampu melakukan sesuatu. Itulah sebabnya orang tua dan wali harus menyesuaikan diri dengan tingkat abstraksi di mana anak mampu berpikir.

1.

Didik dalam prediksi afektif

Prediksi afektif adalah kemampuan mental yang memungkinkan kita membuat prediksi tentang keadaan emosi kita di masa depan. Berfokus pada keterampilan ini memudahkan anak-anak untuk belajar mengapa itu berguna dan baik untuk belajar mengelola emosi, karena itu mendukung kebiasaan membandingkan harapan, di satu sisi, dan kenyataan, di sisi lain.

Kegiatan yang diusulkan, misalnya, mungkin meminta anak untuk berpikir tentang bagaimana dia pikir dia akan merasa jika dia akan berbicara dengan anak laki-laki atau perempuan dengan siapa dia ingin berteman, dan bertanya padanya, setelah dia pergi. untuk bertemu orang lain itu, pikirkan bagaimana perasaan Anda dan bandingkan keadaan emosional Anda dengan apa yang Anda prediksi.

Dalam kasus ini, sangat umum bahwa tingkat ketakutan dan ketegangan yang jauh lebih tinggi telah diprediksi daripada yang dialami kemudian.

  • Artikel terkait: ” Prediksi afektif: keterampilan mental yang sangat berguna “

2. Ajari dia untuk menunda kepuasan

Kemampuan untuk menunda kepuasan adalah salah satu yang paling penting, karena memungkinkan Anda untuk memilih tujuan jangka panjang yang mengharuskan Anda untuk melepaskan tujuan jangka pendek lainnya tetapi membawa manfaat yang jauh lebih besar.

Menetapkan tantangan berdasarkan pengaturan waktu di mana Anda harus menyerahkan hadiah untuk mengakses tujuan yang lebih penting adalah sangat baik, karena itu menghasilkan kebiasaan berdasarkan upaya terus-menerus yang akan membuahkan hasil dalam jangka panjang. Untuk ini, penting untuk diingat bahwa semakin muda Anda, semakin sulit untuk menunda gratifikasi; idenya adalah untuk tidak melebihi waktu minimum yang harus Anda jalani, karena ini akan membuat tugas terlihat tidak realistis.

Misalnya, jika dihitung ada beberapa kegiatan matematika yang harus dilakukan di rumah yang akan memakan waktu setengah jam kerja, setengah jam itu dapat dibagi menjadi bagian-bagian 10 atau 15 menit, yang pada akhirnya ada beberapa menit. istirahat atau relaksasi.

3.

Jangan membalas amukan mereka

Ini sangat penting. Beberapa orang tua secara tidak sengaja membuat ulah, karena situasi ini menyebabkan ketidaknyamanan dan kesal, dan memberikan apa yang diinginkan adalah cara paling sederhana untuk membuat masalah segera hilang.

Namun, masyarakat tidak bekerja seperti itu. Di satu sisi, keluarga adalah satu-satunya kelompok orang yang memiliki tugas dan tanggung jawab untuk menghabiskan waktu dengan orang dewasa di masa depan itu, jadi sisanya tidak memiliki alasan untuk mempertimbangkan menyerah pada pemerasan itu, dan di sisi lain, menunggangi amarah tidak mendukung diri sendiri untuk belajar memecahkan sesuatu, tetapi justru sebaliknya.

Jadi, salah satu cara terbaik untuk membantu anak laki-laki dan perempuan, atau anak-anak dalam perawatan diri, belajar mengendalikan emosi mereka adalah dengan tidak memberikan hadiah karena terlalu banyak mengungkapkan perasaan marah mereka.

4. Membangun bersama penjelasan tentang kegagalan

Mengontrol emosi selalu menempatkan sejumlah upaya untuk mencapai tujuan jangka panjang atau yang berkaitan dengan partisipasi dalam lingkaran sosial.

Frustrasi dapat menyebabkan anak-anak menerima gagasan bahwa mengatur emosi untuk mencapai tujuan jangka panjang tidak ada gunanya, dan bahwa pengorbanan yang dilakukan selama ini tidak sepadan. Karena itu, ada baiknya jika dalam situasi yang dapat menyebabkan frustrasi, yang lebih tua membantu yang lebih kecil untuk memahami apa yang telah terjadi, dan untuk melihat di mana pada awalnya tampaknya upaya sia-sia, apa yang telah terjadi adalah yang telah terjadi.

kesempatan yang lebih baik untuk berhasil, meskipun mungkin tidak jelas. Misalnya, jika setelah belajar sedikit lebih banyak dari biasanya untuk ujian, nilai yang diterima buruk, anak mungkin berpikir bahwa hasil ini akan sama persis seperti jika dia menyerah pada perasaan takut dan bukan? akan repot-repot menghadapi ketidaknyamanan ini dengan memaparkan diri saya pada tugas tidak nyaman berlatih dengan latihan yang menurut orang sulit.

Membuatnya melihat bahwa di balik kegagalan yang tampak ini ada kemajuan adalah kuncinya.