Bagaimana membantu anak-anak mengenali emosi mereka: 9 latihan yang bermanfaat

Sepanjang hidup kita dan sejak lahir, manusia tidak berhenti belajar. Tetapi tanpa ragu, pembelajaran terbesar dan terpenting terjadi selama masa kanak-kanak dan remaja.

Salah satu pelajaran yang paling relevan berkaitan dengan bagaimana berhubungan dengan diri sendiri, serta belajar mengenali pikiran, keyakinan, dan emosi diri sendiri. Ini adalah sesuatu yang membutuhkan pembelajaran, dan dalam beberapa kasus mungkin ada kesulitan dalam mengenali dan mengelola emosi sendiri.

Bagaimana membantu anak-anak mengenali emosi mereka? Sepanjang artikel ini kita akan melihat beberapa proposal atau strategi yang dapat berguna dalam hal ini.

  • Artikel terkait: ” Psikologi anak: panduan praktis untuk orang tua “

Pengenalan emosi dan emosi

Kita menyebut emosi sebagai reaksi subjektif dan fisiologis-kognitif-perilaku yang muncul dari konfrontasi rangsangan internal (sensasi tubuh, pikiran atau ide) atau rangsangan eksternal (peristiwa yang berasal dari lingkungan) dan yang fungsi utamanya adalah mengarahkan atau mengubah perilaku kita. untuk mencapai adaptasi dan kelangsungan hidup kita.

Emosi memiliki asal neurobiologis, dan berasal dari aktivasi sistem limbik, tetapi mereka juga sangat dipengaruhi oleh pengalaman dan pembelajaran hidup kita. Faktanya, seperti yang telah kami sebutkan, ini adalah reaksi terhadap apa yang terjadi dalam hidup kita, yang mengaktifkan tubuh kita dan mempengaruhi kita untuk bertindak, memotivasi kita dan mendorong kita untuk bertindak dengan cara tertentu dan pada gilirannya memungkinkan kita untuk terikat dengan orang lain..

Emosi umumnya muncul tiba-tiba dan bawaan dan untuk waktu yang singkat, dan memungkinkan kita untuk memberikan semacam nilai pada apa yang terjadi pada kita. Kita sering cenderung membaginya menjadi positif, negatif atau netral tergantung pada jenis aktivasi atau sensasi yang mereka hasilkan dalam diri kita (seperti kegembiraan, kesedihan, atau kejutan), tetapi semuanya sangat adaptif terhadap kita dan memungkinkan spesies kita untuk memilikinya.

berkembang dan bertahan sampai sekarang. Mereka berbeda dari perasaan di mana mereka dipertahankan dari waktu ke waktu dan muncul dari kesadaran dan elaborasi kognitif emosi dan hubungan mereka dengan penyebab penampilan mereka.

Kita dapat menemukan dan mengalami keragaman emosi yang luar biasa, dan banyak di antaranya memiliki karakteristik atau cara mengekspresikan diri yang terkadang membuat mereka bingung satu sama lain. Sepanjang perkembangan kita dan saat kita mengalaminya, emosi-emosi ini menjadi lebih mudah dikenali, tetapi kenyataannya adalah bahwa sekadar mengenali emosi sendiri adalah keterampilan yang membutuhkan pelatihan, dan untuk itu bantuan mungkin diperlukan.

Pengenalan emosi akan termasuk dalam kemampuan kognitif dasar yang dikenal sebagai kesadaran emosional, yang didefinisikan sebagai kemampuan untuk menangkap dan mengenali emosi diri sendiri dan orang lain dan mampu mengklasifikasikan dan mengidentifikasi mereka dengan nama atau dalam kategori dasar. Kesadaran emosional adalah salah satu komponen utama yang dicari oleh pendidikan emosional, yang memungkinkan untuk mengatasi masalah sehari-hari, mampu memahami, bereaksi dan beradaptasi dengan lingkungan dan menghasilkan identitas dan harga diri yang sehat.

Bagaimana membantu anak-anak mengenali emosi mereka?

Kesadaran emosional atau pengenalan emosi diri sendiri adalah keterampilan dasar yang umumnya berkembang secara alami sejak masa kanak-kanak, tetapi membutuhkan proses pembelajaran di mana pemberian dukungan eksternal dapat bermanfaat. Sayangnya, dalam pendidikan formal yang biasa umumnya ada sedikit dukungan untuk pengembangan atau pelatihan kemampuan ini, sehingga kemampuan untuk mengenali emosi sering diturunkan ke sesuatu yang sekunder dan itu lebih tergantung pada subjek itu sendiri dan pengalaman serta pelajaran yang dipetik darinya.

keluarga dan teman. Tapi itu bisa diperkuat.

Berikut adalah beberapa contoh cara kita dapat membantu anak-anak mengenali emosi mereka melalui pembelajaran sehari-hari.

1. Bicara tentang emosi

Untuk dapat mengenali emosi, sangat penting untuk mengetahui terlebih dahulu apa yang kita sebut dengan kebahagiaan, kesedihan, kemarahan, jijik, ketakutan atau kejutan.

Dalam pengertian ini, berguna bagi anak di bawah umur untuk dapat berbicara secara bebas dengan orang dewasa atau subjek di lingkungan sekitar tentang sensasi dan keinginan mereka, dan apa yang mereka perhatikan dalam situasi yang berbeda, agar dapat memberi nama pada sensasi itu sendiri.. Penting bahwa jika kita mendefinisikan emosi, kita melakukannya dengan cara yang sederhana dan dapat dimengerti untuk tingkat perkembangan evolusioner anak di bawah umur.

Tanpa menggunakan konsep yang sangat abstrak dan menggunakan contoh.

2. Berikan contoh situasi di mana mereka dapat muncul

Seperti juga terjadi di masa dewasa, fakta menggunakan contoh dapat memungkinkan anak untuk memahami apa yang tersirat dari emosi tertentu.

Mungkin akan sangat membantu untuk menggambarkan situasi di mana adalah umum untuk merasakan masing-masing emosi. Namun, kita harus ingat bahwa situasi yang sama dapat menyebabkan reaksi emosional yang berbeda pada orang yang berbeda.

  • Anda mungkin tertarik: ” Apa itu Kecerdasan Emosional? “

3.

Ekspresi wajah: emoticon, foto dan gambar

Cara klasik untuk melatih pengenalan emosi adalah melalui identifikasi ekspresi wajah pada wajah atau foto yang digambar. Tidak perlu bahwa mereka sangat kompleks, tetapi hanya bahwa jenis gerakan yang dilakukan ketika mengalami emosi dapat diamati.

4.

Pantomim dan imitasi

Sama pentingnya dengan melihat mereka mungkin belajar bagaimana kita mengekspresikannya sendiri. Akan berguna untuk melatih dengan anak berbagai cara dan gerak tubuh yang kita buat saat merasakan emosi tertentu, sehingga anak menirunya dan dapat mengenali beberapa sensasi fisik yang dilakukan tubuhnya saat merasakan emosi tertentu.

Metode yang bisa bermanfaat adalah dengan melatih wajah dan gerak tubuh, baik didampingi orang dewasa maupun di depan cermin. Representasi fisik bebas dari sensasi yang dirasakan oleh anak di bawah umur juga sangat berguna, sehingga anak sendiri mencoba untuk mengekspresikan sensasi yang dihasilkan oleh emosi yang dirasakannya.

5.

Video dan film

Semua atau hampir semua anak suka menonton film anak-anak, dan ini adalah sesuatu yang sangat bermanfaat jika kita memperhitungkan bahwa di sebagian besar dari mereka ada karakter yang merasakan emosi dan situasi yang berbeda yang dapat membangkitkan mereka pada diri anak-anak itu sendiri. Dimungkinkan untuk menggunakan jenis stimulasi ini, yang juga mereka sukai dan perkuat, sehingga mereka mulai belajar menginternalisasi situasi emosional secara intelektual dan bahkan mengidentifikasi emosi atau ekspresi fisik yang mengungkapkan keberadaan emosi tertentu.

Sangat berguna untuk menggunakan film yang bermakna bagi mereka, meskipun ada juga berbagai film pendek yang dapat bermanfaat.

6. Ekspresikan perasaan dengan kata-kata

Meskipun menggambarkan emosi adalah sesuatu yang sulit pada usia berapa pun, salah satu cara untuk mempelajari emosi apa yang kita rasakan adalah dengan mencoba mengungkapkannya dengan kata-kata.

Dalam pengertian ini, dapat berguna bagi orang dewasa yang bertugas untuk mengekspresikan, baik melalui gerak tubuh maupun melalui kata-kata, bagaimana perasaan mereka atau jenis rangsangan yang menghasilkan reaksi emosional tertentu.

7. Jangan menuduh atau menyensor suatu emosi

Meskipun kita sering membagi emosi antara positif dan negatif, kenyataannya adalah bahwa setiap emosi memiliki fungsi dan kita perlu belajar bagaimana mengenalinya.

Penting untuk tidak menyensor emosi atau ekspresi mereka atau membuat mereka percaya bahwa merasa salah dengan cara tertentu, kesalahan yang cukup umum. Ini bukan tentang memotivasi mereka untuk mengamuk atau lolos begitu saja, tetapi untuk membuat mereka mengerti bahwa merasa marah itu tidak buruk, atau menjadi sedih.

Mereka adalah emosi alami yang harus mereka pelajari untuk diinterpretasikan dan dikenali agar nantinya dapat mengelolanya.

8. Mendramatisir situasi yang membangkitkan emosi

Cara lain yang dapat berguna untuk belajar mengenali emosi diri sendiri adalah dengan melakukan simulasi dan representasi dramatis dari situasi yang, sebagai aturan umum, cenderung memancing emosi seperti marah, bahagia, sedih, atau terkejut.

Ini membantu anak mengalami emosi, dan setelah itu ia dapat merenungkan bagaimana perasaannya dan jenis sensasi apa yang dihasilkannya pada tingkat fisiologis atau mental.

9. Jelaskan situasi sedemikian rupa sehingga mereka dapat mengatakan apa yang akan mereka rasakan

Melalui dilema etika, deskripsi situasi emosional dapat digunakan untuk menanyakan kepada anak di bawah umur apa yang akan mereka rasakan dalam situasi tersebut.

Meskipun jawabannya tidak harus tepat, refleksi tentang sensasi apa yang akan mereka provokasi dapat mengarahkan anak-anak untuk belajar mengidentifikasi emosi mereka dengan lebih mudah dalam situasi yang sama.