Bagaimana kepribadian mempengaruhi tingkat pendapatan?

Tingkat stres yang tinggi dalam masyarakat modern menyebabkan keausan mental yang tinggi, tetapi secara teori diharapkan bahwa tipe kepribadian tertentu akan lebih melindungi kita dari efek ini dan membantu kita dipromosikan ke pekerjaan terbaik. Ciri-ciri kepribadian, bagaimanapun, terkait erat dengan cara kita mengalami kehidupan kerja kita.

Beberapa hari yang lalu, karya “Apakah kepribadian terkait dengan penghasilan tetap?” (“Apakah Kepribadian Terkait dengan Tingkat Pendapatan?”) dalam Journal of Economic Psychology online, oleh Terhi Maczulskij dan Jutta Viinikainen. Laporan ini menjelaskan bagaimana ciri-ciri kepribadian kita dapat secara langsung mempengaruhi gaji dan jenjang karir kita.

Kepribadian dan tingkat pendapatan

Dalam dunia ekonomi, kepribadian individu telah dipengaruhi dalam berbagai kesempatan untuk menentukan keberhasilan atau kegagalan setiap pekerja, tergantung pada karakteristik psikologis mereka seperti empati, kasih sayang atau stabilitas emosional. Untuk menentukan korelasi kepribadian-gaji, berbagai variabel disilangkan.

Sebagai titik awal, diambil data dari CentER Saving Survey, dari Center for Research in Economics, University of Tilburg (Holland), panel data yang menawarkan informasi tentang kepribadian. Namun, selain kepribadian, perbedaan antara jenis kelamin pria dan wanita juga diperhitungkan.

Dari analisis data tersebut ditemukan keingintahuan; misalnya, pria memiliki kecenderungan untuk secara negatif mempertimbangkan empati untuk sukses dalam gaji, sementara wanita menilainya secara positif. Sebagian besar penelitian yang dilakukan mengenai pengaruh kepribadian pada pekerjaan masa depan, menyimpulkan, secara umum, dengan prinsip yang sama: pengaruh kepribadian dapat sangat mempengaruhi kesuksesan profesional berdasarkan uang yang diperoleh, pengaruh ini berada di atas tingkat budaya.

yang diperoleh di lingkungan kita. Neurotisisme, yang merupakan beban kontrol emosi yang rendah, dan stabilitas emosional (perencanaan, kehati-hatian, kepercayaan diri) sejauh ini merupakan faktor yang paling menjelaskan hubungan dengan keberhasilan pekerjaan, diukur dengan promosi, evaluasi, dan upah.

Sebuah penelitian yang dilakukan di Amerika Serikat dengan 5.000 orang menunjukkan pada tahun 2014 bahwa pengendalian diri pada masa remaja adalah prediktor yang baik dari keberhasilan atau kegagalan pekerjaan. Mungkin Anda tertarik: ” Pengendalian diri: 7 tips psikologis untuk meningkatkannya “

Kepribadian, faktor eksklusif?

Kembali ke topik yang dijelaskan dalam pendahuluan, di tangan Terhi Maczulskij dan Jutta Viinikainen (2018), para peneliti ini memasukkan unsur baru untuk menentukan dan menentukan studi tentang kepribadian. Mereka menggunakan studi sebelumnya dan menyilangkan data dengan studi dengan kembar homozigot (dengan DNA yang sama) atau kembar dizigotik (dengan DNA berbeda).

Sebuah penelitian terhadap hampir 5.000 kembar identik dilakukan, 53% di antaranya adalah perempuan. Secara absolut, hasilnya telah terungkap.

Membandingkan kembar monozigot dengan kembar dizigotik, yang pertama menghadirkan lebih banyak kesamaan di antara mereka dalam hal gaji, kepribadian, dan demografi, sedangkan yang kedua menghadirkan lebih banyak perbedaan dalam istilah-istilah itu. Penelitian ini juga menunjukkan bahwa tingkat neurotisisme setiap orang merupakan faktor penentu.

Menurut hasil, ini telah menjadi sifat pribadi dengan efek terbesar pada kemungkinan penghasilan lebih atau kurang, apa pun budaya dan pendidikan individu, meskipun sangat relevan pada wanita. Secara khusus, semakin rendah tingkat neurotisisme, semakin besar kemungkinan memenangkan banyak uang.

Penulis menegaskan bahwa kepribadian adalah unsur kunci dalam kesuksesan pekerjaan, tetapi juga tidak eksklusif, karena faktor biologis juga memengaruhi kepribadian kita sendiri. Singkatnya, bisa dikatakan bahwa semuanya terhubung.

Kepribadian dipengaruhi oleh efek biologis; lingkungan budaya menyebabkan perkembangan khusus dalam kepribadian dan, pada akhirnya, tingkat kognitif kita menunjukkan bukti yang jelas tentang bagaimana kita bergerak di pasar tenaga kerja. Semakin banyak pendidikan, ketegasan, kebahagiaan dan pengendalian diri, maka akan semakin kaya dan terpenuhi perasaan kita.