Bagaimana cara meningkatkan resiliensi pada anak?

Resiliensi adalah kemampuan yang dikembangkan orang untuk menghadapi situasi atau peristiwa yang sulit, menakutkan, menyakitkan atau mengecewakan tanpa runtuh atau hancur. Di sisi lain, resiliensi dibangun dari pengalaman internal dan eksternal, yang pada gilirannya dimediasi oleh lingkungan.

Mempertimbangkan hal itu, tidak mengherankan jika seperangkat kemampuan ini dapat dilatih dan dikembangkan. Padahal, mereka sudah sejak kecil.

  • Artikel terkait: “Teori paling menonjol yang memberi tahu kita tentang perkembangan psikologis di masa kanak-kanak.”

Kiat untuk mempromosikan pengembangan ketahanan pada anak laki-laki dan perempuan

Di bawah ini kita akan melihat lima pedoman untuk memfasilitasi perkembangan kecerdasan emosional dan ketahanan pada anak-anak.

1. Fasilitasi pengalaman

Interaksi sosial adalah kendaraan melalui mana kita memahami dunia dan diri kita sendiri.

Ini juga mempromosikan otonomi dan kemampuan untuk memilih, karakteristik orang yang tangguh.

pengalaman lampiran

Dengan ikatan secure attachment, anak memiliki kebebasan untuk menjelajahi dunia karena dia tahu bahwa ada sosok yang dapat diandalkan, stabil dan dekat; ini akan mengekspresikan dirinya dalam cara Anda bereaksi terhadap pengalaman yang sulit. Oleh karena itu, kontak verbal dan non-verbal dengan figur lampiran sangat penting: belaian, kontak mata, nada dan kata-kata yang kita pilih.

Ketahanan adalah cara kita mengelola kasih sayang, itulah sebabnya keterikatan yang aman secara langsung memengaruhi regulasi emosional kita sepanjang hidup.

pengalaman bermain game

Ini mendasar, karena memungkinkan secara simbolis untuk menjalani pengalaman yang berbeda dengan muatan emosional yang berbeda; ini mempengaruhi perkembangan afektif, memfasilitasi ruang untuk, antara lain, menoleransi frustrasi, memecahkan masalah atau menghasilkan ide.

pengalaman sosial

Mampu menjelajahi berbagai ruang di luar rumah seperti taman, toko, pergi ke supermarket dan, tentu saja, konteks sekolah, melibatkan interaksi dengan berbagai tipe orang dalam berbagai situasi, yang mengembangkan fleksibilitas kognitif, faktor fundamental dalam menghadapi krisis dan mengatur emosi, karena memungkinkan adaptasi terhadap perubahan.

2. Jadilah teladan

Anak-anak belajar dari cara orang dewasa bereaksi terhadap kesulitan.

Mereka terlahir sebagai pengamat, dan itu adalah sumber pembelajaran yang signifikan. Sering kali kita berpikir bahwa karena mereka kecil, mereka tidak menyadari reaksi emosional kita, tetapi justru reaksi yang sama yang mereka tangkap dengan lebih mudah.

Jika kita bereaksi secara tidak proporsional ketika menghadapi masalah, mengucapkan kata-kata bencana atau memiliki sikap mengalah, anak belajar bahwa dalam situasi ini intensitas dan jenis emosi tersebut ditetapkan. Sebaliknya, jika kita memunculkan emosi yang terjadi dengan cara yang teratur dan berfokus pada solusi, anak juga akan menginternalisasinya.

Misalnya, alih-alih mengatakan: sekarang apa yang akan kita lakukan, tidak ada jalan keluar! kita dapat mengatakan: “walaupun saat ini kita tidak tahu harus berbuat apa, kita pasti akan memikirkan sesuatu”.

3. Validasi emosi

Sering kali kita percaya, karena kita telah diajari seperti itu, bahwa emosi negatif tidak boleh diungkapkan.

Jika seorang anak marah kita katakan “jangan marah”; jika dia menangis, “jangan menangis”; jika sesuatu telah terjadi yang mempengaruhi Anda “tidak ada yang terjadi”; jika mereka takut: “jangan takut”; dan kami mengajari mereka bahwa merasakan jenis emosi itu buruk dan cara mengatasinya adalah dengan diam, jadi mereka tidak belajar mengelola emosi ini atau memberi mereka tempat secara alami dalam pengalaman mereka. Kami memvalidasi emosi dengan membantu ekspresi emosional: “Saya kira Anda marah atau sedih”, “Anda takut”; Selain itu, Anda harus memberinya ruang di mana ia dapat dengan bebas mengekspresikan emosi, dan bertanya: “Apa yang terjadi ?” “Bagaimana menurutmu?”, “Apakah Anda merasakan ketidaknyamanan di tubuh Anda?”; Dengan cara ini kami juga membantu membedakan emosi: bahwa mereka belajar membedakan antara kemarahan, kesedihan, frustrasi, dll.

  • Mungkin Anda tertarik: “6 tahap masa kanak-kanak (perkembangan fisik dan mental)”

4.

Pandu pengalaman emosional

Setelah emosi divalidasi, kami dapat menyarankan alternatif untuk mengelolanya. Kita dapat memberikan contoh ketika kita merasa takut: “Apakah pelukan membantu Anda sedikit rileks?” Setelah aktivasi fisiologis sedikit rileks (misalnya melalui pelukan atau belaian atau minum segelas air), kita dapat mengusulkan solusi: “Kapan Anda merasa aman dan berani?” Tergantung pada respons mereka, kami dapat mengintegrasikan mereka ke dalam situasi, dan jika mereka tidak tahu, kami dapat memberi mereka contoh di mana kami telah melihat keamanan di dalamnya; ini akan membantu mereka menemukan sumber daya internal yang memfasilitasi koping.

Akhirnya, setelah anak mengidentifikasi apa yang mereka rasakan dan sumber daya mereka, kami dapat mengusulkan tindakan yang membantu mengatur intensitas emosi. Misalnya, lakukan latihan pernapasan, membaca, dan tindakan nyata yang meningkatkan keamanan.

Kalau kita ambil contoh COVID-19, bisa jadi cuci tangan bukan jangan sentuh! Memandu pengalaman tidak berarti menjadi seorang manajer melainkan mengusulkan, mengajukan pertanyaan, dan membuat keputusan bersama.

5. Latih empati

Kita juga bisa belajar dari pengalaman orang lain, termasuk pengembangan mendengarkan dan kemurahan hati.

Disesuaikan dengan usia anak, kita juga dapat memberi tahu mereka apa yang terjadi pada kita ketika kita sedang mengalami masa sulit, dan memungkinkan mereka untuk berkontribusi sesuatu, baik itu bantuan praktis atau ide untuk memperbaiki situasi. Demikian pula, berbagi pengalaman anak-anak lain yang telah melalui masa-masa sulit dan telah berhasil mengatasinya atau mempromosikan pengalaman (misalnya, berbagi makanan, mainan, atau waktu dengan orang-orang yang mengalami kesulitan).

Metafora juga merupakan sarana yang sangat baik untuk menempatkan diri Anda di tempat orang lain, melalui cerita, karakter tangguh yang dapat Anda identifikasi.

Mencari dukungan psikologis?

Jika Anda berpikir untuk mendapatkan bantuan psikologis profesional, baik untuk menghadapi masalah dalam hidup Anda atau untuk menerima nasihat, hubungi saya. Informasi kontak saya ada di halaman ini.