Bagaimana cara mengatasi masalah perilaku pada remaja? 6 tips

Masa remaja adalah suatu tahap kehidupan yang ditandai dengan pemberontakan atau, setidaknya, oleh kerenggangan yang nyata antara orang-orang muda yang melaluinya, di satu sisi, dan orang dewasa yang merawat atau mengawasi mereka, di sisi lain. Hal ini membuat munculnya konflik sangat sering, gesekan antara dua sistem nilai yang sangat berbeda, prioritas yang tidak ada hubungannya satu sama lain dan, secara umum, kebiasaan yang sulit untuk disatukan.

Pada artikel ini kita akan melihat bagaimana mengelola masalah perilaku pada remaja berdasarkan prinsip-prinsip psikologis sederhana yang juga digunakan dalam program terapi dan modifikasi perilaku secara umum.

Tips Mengatasi Masalah Perilaku pada Remaja

Terapkan pedoman pendidikan dan pengasuhan ini untuk mengelola perilaku buruk seorang remaja putra atau putri, mengingat bahwa Anda harus menyesuaikan tip-tip ini dengan kasus khusus keluarga Anda dan cara menjadi orang muda.

1. Tentukan apa masalahnya

Langkah pertama adalah dengan kata-kata masalah yang akan ditangani.

Apakah Anda menghabiskan terlalu banyak waktu untuk bermain video game? Apakah Anda tidak melakukan pekerjaan rumah Anda? Apakah dia merespons dengan buruk ketika Anda menanyakan sesuatu padanya? Membiarkan pertanyaan tentang apa yang salah biasanya menyebabkan banyak kesalahan, jadi penting untuk melewati tahap analisis situasi ini, yang, di sisi lain, biasanya tidak memakan waktu terlalu lama.

2. Deteksi aspek kehidupannya di mana dia membutuhkan Anda

Perhatikan baik-baik apa yang menjadi prioritas remaja.

Jangan meremehkan apa pun ketika mempertimbangkan apa yang disukai dan diminati (sesuatu yang sangat umum pada ayah dan ibu yang memiliki komunikasi yang buruk dengan anak-anak mereka adalah menganggap bahwa mereka tertarik pada apa yang kebanyakan anak muda di usia itu). Setelah selesai, berhentilah untuk memikirkan aspek kehidupan mereka yang paling membutuhkan Anda.

Dengan cara ini, Anda akan tahu harus mulai dari mana saat menegosiasikan kepatuhan terhadap standar perilaku di masa mendatang.

3. Terapkan aturan perilaku

Penting bagi remaja untuk merasa ada sebelum dan sesudah penerapan seperangkat aturan ini, mengingat aturan yang ada sebelumnya belum terpenuhi.

Itu memberi legitimasi pada sistem aturan perilaku yang baru. Selain itu, kita harus menjelaskan implikasi dari mematuhinya dan tidak mematuhinya, dan memanfaatkan unsur-unsur yang telah kita pelajari di poin sebelumnya: apa yang dapat kami tawarkan kepada Anda dalam jumlah yang lebih besar jika Anda melakukannya dengan baik? Dan apa yang akan kami mulai tawarkan kepada Anda lebih sedikit jika melanggar aturan?

Mungkin Anda tertarik: ” 8 jenis konflik keluarga dan cara mengelolanya “

4. Jangan mengancam hukuman

Secara umum, tidak disarankan untuk bertaruh pada rute penalti; Dalam hal ini remaja melihat suatu penegasan bahwa mereka seharusnya tidak berusaha untuk memuaskan orang tua mereka, yang biasanya dipandang terlalu berbeda dari mereka untuk bercita-cita memenuhi harapan mereka.

Sebuah hukuman biasanya mengasingkan orang muda yang menderita itu, dengan meningkatkan permusuhan terhadap orang yang telah menjatuhkan hukuman itu. Ketika digunakan, itu seharusnya hanya melawan perilaku yang sangat berbahaya, dan selalu memberikan penjelasan yang dengan jelas menunjukkan alasan dari situasi tersebut.

5.

Tunjukkan kepuasan Anda dengan kemajuan mereka

Ucapkan selamat padanya ketika dia membuat kemajuan, biarkan dia memperhatikan bahwa apa yang dia lakukan berdampak langsung pada sikap Anda terhadapnya dan juga meningkatkan harga dirinya. Tidak ada gunanya menyembunyikan bahwa kami senang dengan apa yang dia capai, dalam hal apa pun kami menghapus insentif baginya untuk melanjutkan.

6.

Terapkan semua hal di atas secara konsisten

Sebisa mungkin hindari untuk bertentangan dengan diri sendiri, buat aturan perilaku bervariasi secara radikal, dan secara umum tunjukkan kesewenang-wenangan dalam cara Anda menetapkan aturan yang harus diikuti. Jika Anda melakukannya, Anda akan menunjukkan bahwa tidak satu pun dari langkah-langkah ini cukup efektif atau masuk akal, dan oleh karena itu tidak seorang pun harus menganggapnya serius.

Apakah Anda mencari bantuan profesional untuk anak remaja Anda?

  Jika Anda tinggal di utara Madrid dan Anda adalah ayah atau ibu dari seorang remaja yang telah mengadopsi pola perilaku bermasalah, kami mengundang Anda untuk menghubungi tim profesional psikoterapi kami di pusat Psikolog Majadahonda, yang memiliki kantor di Majadahonda dan Villanueva..

Melalui proses psikoterapi membantu yang termuda untuk mengelola manajemen masalah mereka dengan lebih baik, dan saran dari tim psikolog kami memungkinkan keluarga untuk beradaptasi dengan baik dengan strategi pengasuhan baru untuk memfasilitasi perubahan perilaku ini. Jika Anda tertarik untuk mengetahui lebih banyak tentang apa yang kami tawarkan, Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang Psikolog-Majadahonda dengan mengklik di sini.

Referensi bibliografi:

Danzer, G. (2014).

Terapi Keluarga Multidimensi dalam Teori dan Praktek. Layanan Anak dan Remaja 35(1), hlm.

16 – 34. LD robek; Biro FM (2011).

Pubertas dan Pengukurannya: Satu Dekade dalam Tinjauan. Jurnal Penelitian tentang Remaja.

21(1): hal. 180 – 195.

Larson, R., & Wilson, S. (2004).

Masa remaja lintas tempat dan waktu: Globalisasi dan perubahan jalur menuju dewasa. Dalam R.

Lerner dan L. Steinberg Handbook psikologi remaja.

New York: Wiley. Ramirez, MA (2005).

Orang tua dan perkembangan anak: praktik pengasuhan anak. Valdivia: Studi pedagogis.