Apakah mungkin untuk menanamkan kenangan?

Kita semua tahu bahwa otak kita adalah mesin yang luar biasa dan kemampuannya membuat iri komputer paling canggih. Tetapi apakah itu benar-benar seakurat yang kita pikirkan?

Bagaimana kita bisa yakin bahwa semua yang kita ingat adalah nyata? Bagaimana jika suatu peristiwa yang kita ingat dengan sangat jelas tidak hanya terdistorsi, tetapi juga tidak pernah terjadi?

Mari kita lihat bagaimana mungkin untuk mengalami fenomena aneh ini dengan mengeksplorasi pertanyaan yang mengganggu: apakah mungkin untuk menanamkan ingatan pada orang?

  • Artikel terkait ­” Jenis memori: bagaimana otak manusia menyimpan memori?”

Bisakah menanamkan kenangan menjadi kenyataan?

Kami tidak lagi hanya berbicara tentang salah dalam ingatan peristiwa masa lalu, yang kami pulihkan dengan distorsi sebagian atau total, tetapi ingatan palsu itu datang ke ingatan Anda dengan sengaja oleh tindakan seseorang . Bisakah hal seperti ini terjadi ­?

Sebelum menyelidiki mekanisme yang mendasarinya, kami memberi Anda jawabannya: ya ­, Anda dapat mengingat sesuatu yang belum pernah terjadi berkat kesengajaan orang lain.

Susumu Tonegawa, dari MIT, telah menunjukkan tidak hanya bahwa fenomena ini mungkin terjadi, tetapi proses terjadinya adalah sama dengan menciptakan memori yang sebenarnya ­, dan ini melalui jaringan saraf yang membuat engrams . Tonegawa menemukan wilayah hippocampus di mana dia harus ­bertindak, menggunakan cahaya, untuk mencapai tujuannya, melalui metode yang disebut optogenetika .

Dalam eksperimennya, ia berhasil mengkondisikan beberapa tikus, dengan kejutan kecil, sehingga mereka akan mengingatnya dan tidak memasuki ruangan tertentu. Kuncinya adalah kejutan itu ­diterima di ruangan yang berbeda, tapi tikus-tikus itu ‘ingat’ menerimanya di ruangan yang sekarang mereka ­takuti .

Efek Mandela

Kita dapat melihat fenomena memori palsu lain yang lebih sederhana tanpa pergi ke laboratorium . Misalnya, ada fenomena aneh di mana peristiwa yang tidak terjadi, atau setidaknya tidak dengan cara tertentu, diingat oleh banyak orang, kadang-kadang oleh sebagian besar masyarakat.

Ini dikenal sebagai “Mandela effect†, karena salah satu yang paling populer adalah kepercayaan populer bahwa Nelson Mandela meninggal pada 1980-an, padahal sebenarnya dia meninggal pada 2013. Ini adalah istilah yang Dibuat oleh Fiona Broome, seorang blogger pseudoscientific ­.

Ada banyak contoh efek aneh ini , beberapa sangat populer sehingga pembaca akan sulit percaya bahwa ingatan ini tidak nyata. Beberapa dari bidang sinematografi: kutipan terkenal: “Mainkan lagi, Sam”, tidak pernah dikatakan dalam ­film Casablanca, dan “Luke, I am your father” yang terkenal diucapkan oleh Darth Vader dalam Empire Strikes Back , itu benar-benar: “Tidak, saya ayahmu.” Dan, sebenarnya dalam film Snow White ­, formula “Cermin, cermin kecil†juga tidak digunakan, tidak peduli seberapa sering kita mendengarnya dan membuat mual di masa kecil kita.

Untuk memberikan contoh lain yang menyentuh lebih dekat pada budaya Spanyol, dengan menyesal kami laporkan bahwa frasa “Mereka menggonggong, Sancho, lalu kita naik” tidak muncul di sudut mana pun di Don Quixote. Di sisi lain, pembaca yang hidup melalui kudeta 23-F, pada tahun 1981, mungkin memiliki ingatan untuk mengikutinya secara langsung di televisi, yang sebenarnya tidak mungkin, karena Pemantauan tersebut hanya dilakukan melalui stasiun radio.

Dan, jika Anda menyukai seni, pasti Anda tahu patung Rodin yang terkenal, Thinker . Bisakah Anda ­meniru posturnya sejenak? Jika Anda telah meletakkan tangan Anda di dahi Anda, kami minta maaf untuk memberitahu Anda bahwa Anda salah, karena pada kenyataannya patung itu meletakkannya di dagu Anda.

  • Anda mungkin tertarik dengan “Psikologi kognitif ­: definisi, teori, ­dan penulis utama”

sindrom memori palsu­

Meskipun bukan gangguan yang diakui oleh manual diagnostik utama (ICD-10, dari WHO dan DSM-V, dari APA), ­itu telah menjadi istilah yang sangat populer. Ini adalah konsep yang diciptakan oleh psikolog (dan matematikawan) Elizabeth Loftus . Dia telah mengabdikan hampir seluruh karirnya untuk mempelajari memori palsu, dan untuk ini dia telah menggunakan eksperimen penasaran, yang akan kita lihat secara mendalam nanti.

kritik ­_

Masalah utama dari gangguan ini adalah bahwa ia lahir dikelilingi oleh kontroversi, karena mulai populer sebagai hasil ­dari penyelidikan beberapa kasus pelecehan seksual terhadap anak di bawah umur, di mana, tampaknya, ada ­serangkaian ingatan yang tertekan terkait dengan ini. tindakan, yang secara teori ­muncul berkat teknik yang berbeda .

Saat itulah ­Yayasan Sindrom Memori Palsu diciptakan, di mana serangkaian orang tua yang telah ­dituduh melakukan pelecehan ini pada anak-anak mereka, mengandalkan gangguan ini untuk mempertahankan ketidakbersalahan mereka. Mereka menyatakan ­bahwa ini tidak pernah ­terjadi dan bahwa ingatan Kindred mereka tidak diragukan lagi salah.

Untuk alasan ini, perdebatan segera muncul di pengadilan dan di komunitas ilmiah ­tentang kredibilitas gangguan ini , dan jika itu bukan alasan belaka yang digunakan oleh terdakwa untuk menghindari konsekuensi pidana dari tindakan yang diadili.

Sesuatu yang sangat mirip terjadi, meskipun di bidang lain Psikologi ­, dengan ­Parental Alienation Syndrome atau SAP , karena itu juga memiliki asal yang kontroversial dan belum mendapat dukungan dari ­para ilmuwan untuk dimasukkan dalam daftar diagnosis gangguan.

Studi kasus

Seluruh subjek ingatan yang ditekan vs. ingatan palsu dibahas secara mendalam oleh Elizabeth Loftus dalam artikel terkenal ­Who Molested Jane Doe? . Di dalamnya, dia menceritakan kisah seorang gadis yang diduga dilecehkan oleh ibunya pada 1980-an, ketika dia berusia 6 tahun.

Selama proses peradilan, David Corwin, seorang psikolog, ditugaskan untuk melakukan pendapat ahli atas kesaksian gadis kecil itu. Disimpulkan bahwa ­pelanggaran tersebut benar-benar terjadi, berdasarkan serangkaian indikator yang ditetapkan.

Masalahnya adalah, ketika Loftus mempelajari kasus ini, dia menemukan serangkaian inkonsistensi dan menghilangkan informasi selama proses yang, setidaknya, cukup untuk meragukan kesimpulan, dan terlebih lagi dengan keseriusan tuduhan daripada tersirat.

Ini adalah refleksi yang sangat menarik karena, berdasarkan studi kasus yang sama, pertama-tama kita memperoleh penglihatan yang berbicara tentang ingatan traumatis yang ditekan, sedangkan di kedua kita menemukan kemungkinan bahwa ingatan tersebut telah ditanamkan, dan oleh karena itu, adalah salah.

percobaan

Elizabeth Loftus telah mendedikasikan beberapa dekade kerja untuk mencapai metode yang memungkinkan membedakan apakah mungkin untuk menanamkan ingatan, karena, seperti yang dia katakan sendiri, dalam penyelidikan sama pentingnya untuk tidak mencemari TKP sebagai kesaksian dari seorang saksi. .

Kami akan menyoroti beberapa eksperimennya yang terkenal.

tersesat di mall

Ini adalah tes yang dilakukan pada subjek yang berbeda di mana mereka diberitahu empat episode yang mengacu pada kehidupan mereka sendiri, berkat informasi yang ­sebelumnya diberikan oleh teman dan kerabat. Keunikannya adalah salah satu dari empat itu salah, dan terdiri ­dari pengalaman tersesat sebagai seorang anak di pusat perbelanjaan .

Setelah beberapa waktu mereka diminta untuk mengingat semua pengalaman itu dan mengatakan jika mereka ingat. Sebanyak 25% peserta mengaku mengingat kejadian palsu tersebut.

Dan yang lebih menakjubkan, ketika dijelaskan kepada mereka bahwa salah satu dari empat anekdot yang mereka kerjakan tidak ­terjadi, dan mereka diminta untuk mencoba mencari tahu yang mana, lebih dari satu 20% mengatakan sesuatu selain dari yang curang .

Kecelakaan lalu lintas

Dalam percobaan lain, sukarelawan diminta ­untuk melihat urutan video yang ­menunjukkan ­kecelakaan antara mobil yang berbeda. Kemudian mereka diminta untuk mengingat apa yang terjadi, tetapi itu dilakukan melalui pertanyaan yang sangat spesifik , yang dalam beberapa kasus termasuk ­istilah seperti â€kontak†dan dalam kasus lain â€kejutan†, dan sejenisnya.

Hasilnya tidak meninggalkan ruang untuk keraguan. Dengan sesuatu yang sederhana seperti pilihan satu kata atau lainnya, mereka sudah berhasil menyarankan subjek, karena mereka yang ditanyai pertanyaan dengan istilah â€lunak†menyatakan bahwa mobil melaju dengan kecepatan rendah, sedangkan yang lain yakin ­kendaraan bergerak ­sangat cepat sebelum tumbukan.

Implikasi

Setelah penelitian ekstensif oleh Elizabeth Loftus, dia sampai pada kesimpulan yang jelas: adalah mungkin untuk menanamkan ingatan, dan juga relatif mudah untuk melakukannya .

Untuk mensintesis dampak dari fenomena ini, dia sendiri telah menggunakan sebuah frase, sangat menghancurkan, dalam salah satu wawancara yang telah dilakukan dengannya: “Kenangan Anda seperti ­artikel di Wikipedia. Anda dapat memodifikasinya, tetapi begitu juga yang lain†.

Referensi bibliografi:

  • Ramirez, S.; Liu, X.; Lin, PA; Suh, J.; Pignatelli, M.; Bulat, R.L.; Ryan, TJ; Tonegawa, S. (2013). Membuat Memori Palsu di Hippocampus. Sains. Jil. 341, Edisi 6144, hal. 387-391

  • Loftus, E., Ketcham, K. (1996). Mitos ingatan yang ditekan: Kenangan palsu dan tuduhan pelecehan seksual. Macmillan.

  • Loftus, E. (1993). Realitas kenangan yang ditekan. psikolog Amerika.

  • Loftus, E. & Guyer, M. J. (2002). Siapa yang melecehkan Jane Doe? Bahaya dari sejarah kasus tunggal. Penanya Skeptis.

Related Posts