Apakah modifikasi genetik etis?

Kata “transgenik” distigmatisasi oleh banyak sektor masyarakat. Istilah kompleks menjauhkan populasi yang paling skeptis dari disiplin ilmu yang menggunakannya, karena orang asing, dalam banyak kasus, menimbulkan ketakutan dan penolakan. Di dunia di mana kita percaya bahwa hampir semua yang kita konsumsi adalah transgenik, modifikasi genetik telah diberi label “tidak wajar”, “tidak etis” dan bahkan kalimat yang terkait dengan keberadaan makhluk yang lebih tinggi: “manusia tidak bisa bermain Tuhan.

Sebelum menyelami masalah kompleks genetika dan bioetika, kita harus membangun dasar yang tak terbantahkan: alam tidak lagi ada dalam masyarakat manusia. Hanya perlu melihat anjing ras, taman, atau peternakan produksi. Spesies kita telah menjauh dari seleksi alam selama berabad-abad, membawa serta serangkaian spesies dan ekosistem di mana, untung atau sayangnya, kealamian menonjol karena ketiadaannya.

Alam, yang didefinisikan sebagai materi inert yang dihasilkan sebagai bagian dari proses tanpa campur tangan manusia, bukanlah bagian dari populasi tempat kita berkembang. Dengan memperjelas kenyataan yang keras namun tak tergoyahkan ini, kami mengundang Anda untuk menjawab pertanyaan berikut bersama kami: apakah modifikasi genetik etis?

  • Artikel terkait: “Teori evolusi biologis: apa itu dan apa penjelasannya”

Apa itu transgenik?

Di bibir semua orang, ya, tetapi apakah Anda tahu apa arti sebenarnya dari istilah ini? Makanan transgenik adalah makanan yang dihasilkan dari organisme yang dimodifikasi secara genetik, yaitu, gen dari makhluk hidup lain telah digabungkan untuk menghasilkan karakteristik yang diinginkan. Ini dicapai melalui proses transgenesis dan cisgenesis, penyisipan satu atau lebih gen ke dalam informasi genetik spesies target.

Berdasarkan definisi ini, kami tidak dapat memasukkan sebagian besar spesies hewan yang kami konsumsi dalam istilah “transgenik”. Misalnya, ayam petelur tidak transgenik seperti itu: itu adalah produk seleksi genetik. Dalam proses ini, reproduksi diferensial antara individu dipromosikan, sehingga sifat yang diinginkan diperkuat sepanjang generasi. Seperti anjing ras, ayam telah dipilih berdasarkan kapasitas reproduksi mereka, tetapi genom mereka tidak dimodifikasi setiap saat pada tingkat individu.

Jadi, Anda akan terkejut mengetahui bahwa 95% hewan transgenik di Bumi adalah tikus dan mencit, yang tujuannya adalah sebagai model eksperimental untuk menjelaskan dan belajar mengobati patologi manusia. Jika Anda memasukkan transgenik ke dalam mulut Anda, dalam hampir semua kasus itu akan berasal dari tumbuhan. Ini perlu diperhitungkan sebelum mengajukan dilema etika.

Apakah etis untuk memodifikasi makhluk hidup secara genetik?

Mungkin pertanyaannya bukanlah apakah itu etis atau tidak, karena pertanyaan sebenarnya adalah apakah kita dapat tetap sebagai spesies dari waktu ke waktu tanpa melakukannya. Di planet ini kita memiliki lebih dari 7.500 miliar penduduk, sebuah fakta yang tidak dapat dijelaskan tanpa memperhitungkan konsekuensinya. Menurut UNHCR dan WHO, hampir 690 juta orang menderita kelaparan di Bumi, 20,5 juta di antaranya adalah anak-anak. Artinya 45% bayi di bawah usia 5 tahun meninggal karena kekurangan makanan.

Sekali lagi, kami meletakkan dasar dengan jelas: pertanyaannya bukanlah apakah akan beralih ke transgenik atau tidak, karena memang tidak ada cara lain untuk memenuhi permintaan populasi dunia tanpa mengubah gaya hidup. Pertanyaannya adalah, tanpa ragu, sampai sejauh mana etika dan moralitas masyarakat bersedia melintasi batas-batas pemaksaan biologis untuk memecahkan masalah-masalah yang berasal dari kelebihan populasi yang jelas.

  • Mungkin Anda tertarik: “Perbedaan antara DNA dan RNA”

Manfaat GMO

Seperti yang telah kami katakan sebelumnya, ketika kami berbicara tentang transgenik, kami hampir selalu merujuk pada tanaman. Amerika Serikat membawa bendera sejauh menyangkut masalah ini, karena area transgenik yang dibudidayakan di negara ini setara dengan 69% dari total seluruh dunia. Argentina mengikuti, dengan 20% lebih banyak dari total.

Mengapa pergi ke transgenik? Menurut publikasi dua tahunan Acta Bioethica, ini adalah beberapa manfaat transgenik dalam praktik pertanian:

  • Penciptaan tanaman yang tahan terhadap penyakit dan hama: jika sayuran tidak menyerah pada virus dan invertebrata, lebih sedikit uang dan tanah yang subur akan hilang.
  • Mengurangi penggunaan herbisida dan pestisida: ini bermanfaat bagi kesehatan manusia dan kesejahteraan ekosistem.
  • Penciptaan tanaman dengan ketahanan terhadap kekeringan, suhu tinggi atau rendah, tanah asam atau asin. Di dunia di mana perubahan iklim adalah fakta, ini lebih dari yang diperlukan.
  • Produksi molekul industri, nutrisi atau farmasi berdasarkan tanaman sayuran. Beras emas (yang mengandung beta karoten tingkat tinggi, penghasil vitamin A) adalah contohnya.
  • Perubahan untuk menunda pematangan dan dengan demikian memiliki lebih banyak waktu untuk transportasi dan penyimpanan.

Data ini terlihat bagus dalam daftar, tetapi, untungnya, mereka juga dapat dikontraskan dengan fakta yang dapat diandalkan dan dapat diamati di lingkungan. Misalnya, yayasan AGRObio menunjukkan bahwa, di Kolombia, 209 juta liter air dihemat antara tahun 2003 dan 2015 dengan menanam tanaman transgenik. Ini mewakili konsumsi air tahunan 4.780 orang. Di luar ini, konsumsi solar dalam mesin juga berkurang 3,1 juta liter dan jejak CO2 lingkungan berkurang drastis.

Modifikasi genetik pada hewan non-manusia dan manusia: dilema etika

Garis manfaat dan bahaya kabur ketika kita memasuki alam binatang. Kami tidak lagi berbicara tentang tanaman, tetapi tentang makhluk hidup dengan kesadaran dalam banyak kasus. Tentu saja, pada titik ini tidak lagi optimal untuk fokus hanya pada keuntungan moneter dan produksi, karena, baik atau buruk, kita, hewan, merasakan dan menyadari apa yang ada di sekitar kita.

Di bidang hewan non-manusia, pembahasannya sedikit banyak diselesaikan di bidang profesional. Ketika mengambil modul yang melatih siswa untuk penanganan dan euthanasia hewan di laboratorium, undang-undangnya jelas: model hewan tidak dapat digunakan kecuali secara eksplisit ditunjukkan bahwa tidak ada pilihan lain. Di sisi lain, semua kriteria untuk mengelola makhluk hidup di lingkungan ini dikendalikan di tingkat Eropa, dan penyelidikan tidak diberikan lampu hijau jika tidak akan melestarikan hak-hak hewan.

Hal-hal menjadi jauh lebih rumit jika kita berbicara tentang manusia. Kami mengutip konsep yang sangat penting sebelum melanjutkan:

“Penelitian, pengobatan, atau diagnosis yang berkaitan dengan genom seseorang hanya dapat dilakukan setelah evaluasi yang ketat dari risiko dan manfaat yang terlibat dan sesuai dengan persyaratan lain dari undang-undang nasional” (Deklarasi Universal tentang Genom dan Hak Asasi Manusia, pasal 4a).

Misalnya, analisis genetik prenatal (yang dimungkinkan berkat pengetahuan tentang modifikasi genetik) hanya dilakukan hari ini untuk menentukan apakah janin membawa beberapa kelainan kromosom yang melumpuhkan dan, jika demikian, untuk mencegah kemungkinan tindakan terapeutik di masa depan. Bagaimanapun, dalam banyak kasus hasilnya berbeda: tes ini digunakan untuk memutuskan apakah akan melakukan aborsi atau tidak.

Di sini berbagai pertanyaan, dilema moral, dan hipotesis terbuka. Apa yang akan terjadi jika seorang bayi diizinkan untuk dimodifikasi secara genetik sebelum ia lahir? Mungkinkah entitas “sempurna” dilahirkan di mata orang tuanya? Apa konsekuensi sosial dari jenis alat ini? Jelas bahwa, jika ini adalah pertanyaan yang muncul di masyarakat umum, ada sesuatu yang salah dilakukan pada tingkat komunikasi ilmiah.

satu pemikiran terakhir

Kadang-kadang, kita yang telah mendedikasikan diri untuk penelitian tersesat dalam jumlah dan data yang layak: “opini tidak penting, karena di dunia matematika dan statistik, hanya tren dan keandalan y
ang berkuasa”. Ini tidak seperti itu sama sekali. Penelitian adalah alat yang dikandung oleh dan untuk masyarakat, jadi ketika seseorang tidak memahami sejauh mana suatu penemuan akan mempengaruhi mereka, jelas ada sesuatu yang tidak berhasil pada tingkat komunikatif.

Ilmu pengetahuan hadir untuk melayani Anda dan saya, orang-orang yang mungkin tidak mengenakan gaun setiap hari. Oleh karena itu, penelitian dan budaya harus tetap selaras. Dimungkinkan untuk melakukan modifikasi genetik di luar batas saat ini, tetapi jika masyarakat saat ini tidak siap untuk itu, apakah benar-benar layak menstigmatisasi cabang pengetahuan untuk mengeksploitasinya sebelum waktunya?

Singkatnya, modifikasi genetik adalah masalah praktis yang diselesaikan di bidang pertanian, karena di masa depan tidak mungkin untuk hidup tanpanya. Di sisi lain, di dunia hewan dan manusia masalahnya menjadi jauh lebih kompleks, terutama karena mungkin masyarakat belum siap untuk meletakkan masalah tertentu di atas meja. Adalah tugas peneliti dan penyebar untuk menjelaskan, membuka jalan, membangun jembatan dan selalu menawarkan data objektif sehingga rata-rata warga dapat memahami apa yang terjadi di sekitar mereka. Hanya dalam kasus itu, modifikasi genetik di luar tanaman akan mulai terlihat dengan baik.

Referensi bibliografi:

  • Tanaman transgenik di dunia, ecologistasenaccion.org. Dikumpulkan pada 17 Februari di https://www.ecologistasenaccion.org/3175/cultivos-transgenicos-en-el-mundo/#:~:text=El%20mayor%20producer%20de%20cultivos,superficie%20mundial%20de% 20 kultur% 20 transg% C3% A9nicos.
  • Polo, K.L. (2017). Keamanan pangan dan makanan transgenik. Observatorium Lingkungan, 20, 59-75.
  • Rodriguez Yunta, E. (2013). Masalah etika dalam penelitian internasional dengan makanan transgenik. UU Bioetika, 19(2), 209-218.
  • GMO: apa manfaatnya? agrobio. Dikumpulkan pada 17 Februari di https://www.agrobio.org/beneficios-cultivos-geneticamente-modifcados-colombia/

Posts Terkait