Apa perbedaan antara kesetaraan dan kesetaraan?

Kami sering menggunakan istilah kesetaraan dan kesetaraan sebagai sinonim, atau kami pikir mereka memiliki arti yang sama tetapi dengan nuansa. Namun, mereka adalah ide yang berbeda dengan implikasi yang berbeda di tingkat sosial.

Meskipun kedua istilah tersebut adalah dimensi keadilan sosial, sebenarnya ada perbedaan antara kesetaraan dan kesetaraan, yang akan kita lihat secara lebih mendalam di seluruh artikel ini.

  • Artikel terkait: ” Apa itu Psikologi Politik? “

Perbedaan antara kesetaraan dan kesetaraan: bagaimana membedakan antara kedua konsep?

Kata kesetaraan dan kesetaraan sering ditemukan bersamaan, sehingga tidak mengherankan jika banyak orang cenderung membingungkannya, berpikir bahwa keduanya memiliki arti yang sama persis atau memiliki definisi yang mirip dengan nuansa tertentu. Sebenarnya, kedua kata tersebut merujuk pada konsep yang, meskipun terkait, tidak menyiratkan hal yang sama dan, pada kenyataannya, pada tingkat sosial menyiratkan konsekuensi yang berbeda.

Apa itu kesetaraan?

Kesetaraan menyiratkan memperlakukan semua orang sama di depan hukum, tanpa membeda-bedakan atau menawarkan hak istimewa kepada siapa pun. Dengan kata lain, perlakuan yang sama adalah perlakuan di mana setiap orang diberikan hal yang sama tanpa memandang perbedaan mereka seperti jenis kelamin, ras, status sosial ekonomi atau karakteristik pembeda lainnya.

Kesetaraan adalah hak asasi manusia, dan ditetapkan dalam Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 1948. Dalam deklarasi itu, negara-negara berdaulat berjanji untuk menawarkan perlakuan yang sama kepada warganya di depan hukum, baik untuk mengakses hak mereka untuk menegakkan kewajibannya. .

Apa itu keadilan?

Pemerataan dipahami sebagai prinsip atau kesediaan untuk memberikan perlakuan yang sama kepada setiap orang di hadapan hukum, tanpa diskriminasi, tetapi dengan mempertimbangkan situasi dan kebutuhan khusus mereka. Artinya, dalam kesetaraan akan ada gagasan kesetaraan, tetapi ingatlah bahwa tidak semua orang memiliki keberuntungan yang sama dan bahwa, terkadang, menawarkan perlakuan yang sama masih tidak adil bagi orang yang paling tidak beruntung.

Dalam gagasan kesetaraan, ini dimaksudkan untuk adil atau memberikan keadilan, tetapi dengan mempertimbangkan bahwa setiap orang berbeda, baik untuk yang lebih baik maupun yang lebih buruk, dan bahwa manusia, meskipun berhak atas hak yang sama, memiliki kebutuhan atau kebutuhan individu. mengalami situasi yang berbeda. , di mana perawatan khusus diperlukan.

Kasus pertandingan bisbol

Untuk melihat dengan jelas perbedaan antara kesetaraan dan kesetaraan, kita akan menggunakan sebagai contoh grafis sebuah gambar yang telah menjadi sangat populer dalam beberapa tahun terakhir, yang memungkinkan kita untuk dengan cepat memahami kedua ide ini dan bagaimana perbedaannya. Gambar, yang dipopulerkan oleh jejaring sosial, adalah tiga orang dengan ketinggian berbeda yang mencoba menonton pertandingan bisbol di balik pagar. Ada orang tinggi, orang tinggi sedang dan orang tinggi kecil.

Pada awalnya, dan tanpa bantuan atau dukungan apa pun, satu-satunya orang yang berhasil menonton pertandingan adalah yang tinggi, karena tinggi mereka melebihi pagar. Rata-rata orang mengalami kesulitan dan harus berjinjit untuk dapat menangkap sesuatu, meskipun tidak bisa. Yang paling sial adalah orang pendek, karena bahkan berjinjit mereka tidak dapat melihat apa pun dari pertandingan. Situasi pertama ini mewakili ketidakadilan sosial ketika tidak ada intervensi.

Selanjutnya, kami memiliki gambar yang mencoba mewakili kesetaraan. Seseorang telah memberi tiga orang ini tiga kotak kayu yang identik, satu untuk mereka masing-masing berdiri. Orang jangkung sekarang bahkan lebih tinggi dari pagar, sementara yang sedang akhirnya bisa melihat permainan dengan baik. Sayangnya, orang yang lebih rendah, meskipun dia telah berdiri di atas kotaknya, tidak dapat melihat apa-apa: dia belum diberi cukup untuk dapat berada di ketinggian yang sama, meskipun faktanya perlakuannya sama.

Akhirnya, kami memiliki citra yang mewakili keadilan. Dalam hal ini diperhitungkan bahwa ketiga orang tersebut tidak sama, meskipun mereka memiliki hak yang sama untuk menonton pertandingan. Untuk memastikan bahwa mereka dapat melihatnya, kotak didistribusikan, tetapi mereka tidak menyentuh satu untuk setiap kotak. Orang jangkung tidak membutuhkan kotak apa pun, karena dia sudah menonton pertandingan tanpa bantuan. Orang sedang akan membutuhkan satu kotak untuk melihatnya, tetapi orang pendek membutuhkan dua kotak untuk mendapatkannya.

Sekarang ketiga orang tersebut dapat menikmati permainan karena mereka telah menempatkan diri mereka pada level yang sama. Memang benar pembagian kotak tidak sama, karena yang satu menerima lebih banyak kotak daripada dua lainnya. Namun, karena hasilnya sama, bahwa ketiga orang itu dapat menonton pertandingan dari ketinggian yang sama, itu adalah ukuran yang berkontribusi pada keadilan sosial, karena setiap orang menerima hak yang sama, dalam hal ini untuk menonton pertandingan bisbol.

Berdasarkan contoh ini, kita dapat memahami bahwa perbedaan utama antara kesetaraan dan kesetaraan adalah bahwa yang pertama menyiratkan memberikan keadilan kepada semua warga negara dengan cara yang seragam, sedangkan yang kedua dimaksudkan untuk memberikan perlakuan yang adil kepada semua orang, tetapi dengan mempertimbangkan perbedaan dan situasi luar biasa. Dalam kesetaraan, rasa ketidakberpihakan tidak dikompromikan, tetapi dipahami bahwa tidak semua orang dilahirkan sama dan, oleh karena itu, perlakuan yang terlalu setara akan menyiratkan ketidakadilan sosial.

  • Anda mungkin tertarik: ” Indeks Pembangunan Manusia (IPM): apa itu dan bagaimana cara menghitungnya “

contoh persamaan

Di bawah ini kita akan melihat beberapa contoh kesetaraan, yang secara luas disebutkan dalam gerakan sosial dan promotor pembelaan hak asasi manusia.

Kesetaraan gender

Kesetaraan gender adalah gagasan yang membela kesetaraan laki-laki dan perempuan dalam menikmati hak yang sama. Dengan kata lain, menentang menjadikan satu jenis kelamin atau lainnya sebagai alasan untuk menikmati hak istimewa dan menjadi korban diskriminasi. Gender tidak boleh menjadi halangan untuk mengakses kesempatan yang sama.

Gagasan ini dituangkan dalam Deklarasi Hak Asasi Manusia, selain telah dipertahankan dalam dokumen lain, seperti Konvensi Hak Politik Perempuan (1954) dan Konvensi Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi terhadap Perempuan (1979) .

Kesempatan yang sama

Kesempatan yang sama adalah suatu gagasan yang menyatakan bahwa semua manusia harus memiliki kesempatan yang sama untuk dapat berkembang secara integral.

Meskipun secara teori semua negara bagian, atau setidaknya yang dianggap demokratis, mencoba menerapkan jenis kesetaraan ini, kenyataannya dalam praktiknya lebih sulit untuk dilaksanakan. Ada ketidaksetaraan sosial yang mencegah kita semua untuk memulai dari dasar yang sama.

Misalnya, mereka yang cukup beruntung dilahirkan dalam keluarga kelas menengah ke atas lebih cenderung menikmati pendidikan yang baik, mendapat ulasan jika tidak berprestasi secara akademis, dan mampu membiayai studi universitas, baik sarjana maupun gelar master.

Di sisi lain, orang kelas bawah, bahkan jika ia memiliki kapasitas kognitif yang sama, tidak dapat memperoleh jenis pendidikan yang sama, jika ia mengalami kesulitan, ia mungkin tidak menerima bantuan yang diperlukan dan, bahkan jika ia layak, ia tidak akan menerima bantuan yang diperlukan. mampu membiayai studi universitas.

Dalam kasus orang kelas menengah atas, yang memiliki kehidupan yang sangat istimewa dibandingkan dengan kelas bawah, dapat diprediksi bahwa dia akan mendapatkan pekerjaan yang baik, baik melalui inersia atau melalui usaha. Di sisi lain, yang lain tidak akan memiliki keberuntungan ini.

Kesetaraan sosial

Kesetaraan sosial adala
h gagasan yang mengacu pada dapat menikmati semua hak sipil, ekonomi, politik dan hukum. Dalam kesetaraan ini kita akan memiliki hak-hak seperti dapat memiliki rumah, dapat memiliki gaji, memiliki hak untuk memilih dan berpartisipasi dalam politik, sama di depan hukum …

Contoh keadilan

Berikut adalah beberapa contoh keadilan.

Kesetaraan gender

Kesetaraan gender adalah sebuah konsep yang terkait dengan kesetaraan gender, tetapi meskipun tujuan umum adalah bahwa laki-laki dan perempuan dapat menikmati hak yang sama, kesetaraan gender memilih untuk memberikan perlakuan istimewa kepada perempuan sejauh, secara tradisional, mereka telah menjadi gender yang didiskriminasi.

Jadi, kita akan berbicara tentang kesetaraan untuk menawarkan intervensi yang ditujukan secara eksklusif pada perempuan sehingga mereka dapat memiliki bobot sosial, ekonomi, politik dan hukum yang sama dengan laki-laki.

Misalnya, kesetaraan gender tercapai ketika penggabungan perempuan ke dalam pekerjaan dipromosikan dan difasilitasi, memberi mereka fasilitas untuk mencapai pekerjaan tingkat tinggi dan berjuang melawan langit-langit kaca.

Keadilan sosial

Keadilan sosial dipahami sebagai serangkaian tindakan yang diterapkan untuk menjamin bahwa semua orang memiliki akses ke peluang yang sama dengan mempertimbangkan keadaan mereka yang berbeda.

Misalnya, semua anak berhak atas pendidikan, mengingat mereka sama di depan hukum dalam hal ini. Dengan kata lain, apakah mereka tinggal di pedesaan atau di kota besar, semua anak laki-laki dan perempuan memiliki hak ini diakui. Masalahnya adalah mengakui hak tidak berarti orang bisa menikmatinya.

Meskipun di negara maju dikotomi negara-kota dalam hal pendidikan telah diatasi, sehingga memungkinkan bagi mereka yang tinggal di pedesaan untuk bersekolah dengan relatif mudah, di negara-negara terbelakang tidak demikian. Tinggal di pedesaan menyiratkan banyak kesulitan dalam mendekati sekolah, karena yang terdekat kemungkinan besar ada di kota, dan tidak mudah untuk pergi.

Untuk memastikan bahwa semua anak laki-laki dan perempuan bersekolah, tidak cukup dengan mengakui hak ini. Sumber daya yang diperlukan harus dimobilisasi agar masyarakat yang tinggal di lingkungan yang kurang menguntungkan, dalam hal ini pedesaan, dapat bersekolah. Dua langkah yang baik untuk mencapai tujuan ini adalah dengan membangun lebih banyak sekolah di daerah pedesaan dan menyediakan transportasi sekolah sehingga mereka dapat pergi ke kelas.

Referensi bibliografi:

  • Villegas-Arenas, G. dan Toro-Gaviria, J.A. (2010). Kesetaraan dan kesetaraan: dua konsep kunci dalam agenda kerja profesional keluarga. Jurnal Studi Keluarga Amerika Latin, 2. 98-116.
  • Restrepo R., Dalia. (1999). Ketidaksetaraan gender, hak istimewa dan hak budaya di Caldas. ICFE. Bogotá: Divisi proses editorial, Sekretariat Jenderal – ICFES.
  • Fernandez-Enguita, M. (2001). Kesetaraan, keadilan, solidaritas. Pendidikan & Masyarakat, 22 (76), 278-294. https://dx.doi.org/10.1590/S0101-73302001000300015

Posts Terkait