Apa perbedaan antara epistemologi dan epistemologi?

Karena konsep epistemologi dan epistemologi difokuskan pada studi pengetahuan, kedua istilah tersebut sering dikacaukan dan digunakan sebagai sinonim. Namun, nuansa yang ditawarkan oleh masing-masing adalah penting, dan itulah sebabnya di sini kita akan melihat perbedaan antara epistemologi dan epistemologi, serta lebih detail dengan definisi kedua istilah tersebut.

  • Artikel terkait: ” Bagaimana Psikologi dan Filsafat serupa? “

Perbedaan Epistemologi dan Epistemologi

Sebelum membahas lebih dalam mengenai masing-masing perbedaan antara kedua istilah tersebut, ada baiknya untuk membahas lebih dalam tentang apa arti kata epistemologi dan apa arti dari epistemologi.

Epistemologi: apa itu dan apa asal-usulnya?

Epistemologi, dari bahasa Yunani ‘episteme’, ‘pengetahuan’ dan ‘logos’, ‘studi’, adalah cabang filsafat yang berurusan dengan masalah filosofis seputar teori pengetahuan, pada dasarnya pengetahuan ilmiah. Artinya, epistemologi bertanggung jawab untuk mendefinisikan pengetahuan dan konsep terkait, sumber, kriteria dan kemungkinan jenis pengetahuan, serta sejauh mana masing-masing ternyata benar.

Disiplin ini memahami pengetahuan sebagai hubungan antara orang dan objek studi. Asal usul disiplin ini dapat ditemukan di Yunani Kuno di tangan para filsuf yang sama pentingnya dengan sejarah pemikiran Barat seperti Aristoteles, Parmenides dan Plato.

Terlepas dari kenyataan bahwa asal-usulnya sangat tua, epistemologi tidak berkembang sebagai ilmu sampai abad kelima belas dan keenam belas, ketika Renaisans terjadi. Setiap filsuf melihat dengan cara yang berbeda hubungan di mana orang berhubungan dengan pengetahuan yang ingin kita peroleh.

Bagi Plato, pengetahuan sejati, yang berkaitan dengan pengetahuan ilmiah, adalah apa yang dicapai melalui akal. Dia menganggap bahwa ini adalah satu-satunya cara untuk menemukan esensi sejati dari segala sesuatu, ide-ide yang memberi mereka bentuk.

Obyek-obyek dunia indrawi, yang muncul dari ide-ide, hanya dapat memberikan pendapat atau doxa kepada manusia, tetapi tidak pernah dengan pengetahuan yang benar, karena obyek-obyek fisik dapat berubah dan, oleh karena itu, kita tidak dapat melihatnya lagi selain penampakan. Dunia fisik, terlihat di mata Plato, tidak lebih dari salinan dunia ide, dunia metafisik di mana, jika sampai di sana, seseorang dapat memiliki pengetahuan sejati tentang esensi segala sesuatu.

Tubuh yang bersifat material adalah milik dunia fisik, sedangkan jiwa yang terperangkap di dalam tubuh adalah milik dunia ide dan ketika kita mati, ia akan kembali ke dunia asalnya. Inilah yang disebut realisme platonis.

Namun, muridnya, Aristoteles, pengetahuan sejati tidak ditemukan di dunia yang jauh yang hanya bisa kita capai setelah kita mati. Bagi filosof ini, pengetahuan lahir langsung dari pengalaman indrawi, melalui apa yang ditangkap oleh indera kita.

Melalui pengalamanlah kita dapat menangkap esensi dari segala sesuatu. Ini, yang secara radikal berbeda dari pemikiran Plato, disebut empirisme.

Dengan contoh-contoh ini, dan tanpa memaparkan semua filsafat Barat, gagasan di balik kata ‘epistemologi’ menjadi dapat dipahami. Disiplin yang mencoba mencari tahu bagaimana manusia memperoleh pengetahuan tentang dunia di mana dia tinggal, baik melalui dunia fisik atau melalui iluminasi yang berasal dari dunia yang tidak terlihat.

Epistemologi: apa sebenarnya itu?

Epistemologi, dari ‘gnosis’, ‘pengetahuan, kemampuan untuk mengetahui’ dan ‘logos’, ‘studi’, adalah disiplin ilmu yang mempelajari hakikat, asal usul dan batas-batas pengetahuan, bukan pengetahuan itu sendiri. Dengan kata lain, disiplin ini tidak mempelajari apa itu fisika, matematika, atau biologi, tetapi pengetahuan secara umum dan apa batasan dan fondasinya.

Oleh karena itu, dapat dipahami sebagai teori pengetahuan, secara umum, tanpa harus ilmiah. Disiplin ini juga berakar pada Yunani Kuno dan, pada kenyataannya, dianggap bahwa munculnya aliran pertama filsafat Barat lahir bersama dengan konsep ini.

Sebagian besar filsuf telah berkontribusi pada pengembangan cabang filsafat ini, yang ditemukan dalam karya-karya seperti De Anima karya Aristoteles atau dalam bukunya IV tentang metafisika. Maju dalam sejarah, jauh ke abad ke-17, empiris seperti John Locke, David Hume dan George Berkeley membela peran pengalaman ketika datang untuk mengetahui, dengan alasan bahwa segala jenis pengetahuan berasal dari pengalaman indrawi, berdasarkan data indra Pertumbuhan individu, apa pun yang dia ketahui, terjadi melalui pengalaman dan interaksi pertamanya saat masih bayi ternyata menjadi sumber dari semua pengetahuan, di mana yang lain yang dia peroleh akan menetap.

René Descartes, di sisi lain, menganggap bahwa pengetahuan yang jelas dan nyata dapat diperoleh melalui keraguan, yaitu melalui akal. Memikirkan realitas yang mengelilingi kita, kita dapat menghubungkan titik-titik dan, pada saat yang sama, menjadi lebih dekat dengan pengetahuan sejati.

Filsuf ini, bersama dengan Spinoza dan Leibniz, menegaskan bahwa realitas tidak tergantung pada pengalaman dan bahwa ide-ide bawaan ada dalam pikiran manusia, bahwa kita bukanlah tabula rasa. Sebagai kombinasi dari kedua visi tersebut, Immanuel Kant mengusulkan dalam karyanya Critique of Pure Reason konsepnya tentang idealisme transendental.

Di dalamnya ia menegaskan bahwa subjek tidak pasif dalam tindakan mengetahui, tetapi aktif, mengetahui dunia dan mengkonstruksi realitasnya sendiri. Batas pengetahuan adalah pengalaman.

Namun, hanya mungkin untuk memiliki pengetahuan fenomenal tentang realitas, yaitu, tentang cara objek disajikan kepada subjek dan subjek mempersepsikannya. Benda itu sendiri, esensinya yang sebenarnya, tidak berada dalam jangkauan kita.

Bagaimana membedakan keduanya?

Setelah kita melihat definisi epistemologi dan epistemologi dan asal usulnya, baik historis maupun etimologis, menjadi jelas untuk melihat mengapa mereka begitu mudah dibingungkan. Mereka, pada dasarnya, adalah studi tentang pengetahuan dan, di atas itu, kata-kata ini memiliki asal etimologis yang pada dasarnya merupakan bagian dari ide yang sama: ‘gnoses’ dan ‘episteme’ berarti pengetahuan, sehingga mereka dapat diterjemahkan sebagai “the studi pengetahuan”.

“. Namun, mereka berbeda.

Sangat halus, tetapi mereka melakukannya. Terlepas dari kenyataan bahwa sebagian besar filsuf yang telah membahas epistemologi dalam filsafat mereka juga melakukannya dengan epistemologi, beberapa di antaranya telah menggunakan kedua istilah itu secara bergantian, kedua konsep tersebut berbeda.

Perbedaan utama antara epistemologi dan epistemologi, meskipun mungkin tampak agak sewenang-wenang, adalah jenis pengetahuan yang mereka bahas. Di satu sisi, epistemologi didedikasikan untuk lebih banyak pengetahuan etologis atau psikologis, lebih berorientasi pada gagasan kecerdasan dan terkait langsung dengan sains, apa pun itu.

Epistemologi mengacu pada pengetahuan sebagai apa yang terjadi antara subjek dengan kemampuan untuk belajar dan berpikir dan objek studi. Di sisi lain, epistemologi berurusan dengan teori pengetahuan secara umum, apa pun pengetahuan ini, dari sesuatu yang sederhana seperti pengalaman sehari-hari hingga sesuatu yang agak lebih kompleks.

Berputar sedikit lebih halus dan kembali ke subjek asal etimologis, dapat dikatakan bahwa ada perbedaan yang signifikan ketika datang ke asal kedua kata, tetapi sangat halus sehingga cenderung mengarah pada kesalahan. ‘Episteme’ lebih mengacu pada sistem pengetahuan, yaitu apa yang secara modern dipahami sebagai suatu disiplin atau ilmu.

Sebaliknya, ‘gnosis’ lebih mengacu pada pengetahuan individu, apa yang telah dipelajari seseorang sepanjang hidup, terlepas dari apakah itu sesuatu yang kompleks atau tidak begitu banyak.

Referensi bibliografi:

  • Bunge, M. (1989).

    Sains, metode dan filosofinya. Edisi Abad Kedua Puluh: Buenos Aires.

    Hal.9 – 34.

  • Rodriguez, B. (2006).

    Metodologi hukum. Bab II.

    Teori pengetahuan dan pengetahuan hukum.

    Hal.50 – 65.