Apa Karir Antropologi yang Berbeda?

Karir antropologi dapat dibagi menjadi pekerjaan akademik, pemerintahan, perusahaan, dan nirlaba.

Antropologi adalah bidang studi yang luas, dan karir antropologi berkisar dari kurasi pameran museum hingga bekerja untuk biro iklan. Orang-orang yang tertarik untuk berkarir di bidang antropologi pasti harus memikirkan bidang antropologi mana yang mereka minati sebelum mereka mulai belajar, karena program antropologi yang berbeda memberikan pelatihan di berbagai bidang bidang yang beragam ini.

Karir di bidang arkeologi, yang merupakan cabang dari antropologi, dapat mencakup penggalian situs.

Secara kasar, karir antropologi dapat dibagi menjadi pekerjaan akademik, pemerintahan, perusahaan, dan nirlaba. Pekerjaan akademik termasuk penelitian aktif, instruksi mahasiswa antropologi, dan peer review studi antropologi. Pekerjaan pemerintah cukup bervariasi, dan dapat mencakup pengelolaan studi atas nama pemerintah, pemeriksaan sisa-sisa manusia untuk lembaga penegak hukum , dan studi komunitas minoritas dalam negara yang lebih besar. Antropolog di sektor korporasi mengubah keterampilan dan pelatihan mereka untuk digunakan dalam aplikasi komersial, memberikan konsultasi tentang topik mulai dari penggalian arkeologi situs bangunan hingga cara menjalankan kampanye iklan. Pekerjaan nirlaba mencakup penelitian, konsultasi untuk organisasi nirlaba, dan promosi antropologi ke dunia pada umumnya.

Antropologi sering secara luas dibagi menjadi cabang fisik, budaya, dan arkeologi. Masing-masing disiplin ilmu dalam antropologi ini sangat luas, dengan karir antropologi yang cukup bervariasi di setiap bidang.

Mempelajari antropologi dapat mengarah pada karir di kurasi museum.

Antropologi fisik, juga dikenal sebagai antropologi biologis, studi tentang studi fisik tubuh manusia dan strukturnya. Para peneliti di bidang ini dapat mempelajari evolusi manusia, variasi fisik antara populasi manusia modern, antropologi forensik, osteologi, dan berbagai topik terkait. Beberapa contoh karir antropologi di bidang studi ini dapat mencakup: peneliti evolusi, konsultan farmasi, ahli osteopatologi, dan odontolog forensik.

Antropolog mempelajari tradisi budaya yang berbeda dalam masyarakat manusia.

Antropologi budaya melibatkan studi tentang budaya dan masyarakat manusia, dan itu mencakup topik-topik seperti linguistik , studi tentang populasi minoritas, studi tentang norma-norma sosial, dan studi tentang jenis kelompok sosial tertentu. Antropolog budaya terkenal melakukan perjalanan ke lokasi terpencil untuk belajar tentang komunitas suku, tetapi mereka juga mempelajari berbagai topik lainnya. Orang yang tertarik pada cara orang berpikir, berperilaku, dan memandang dunia mungkin tertarik pada karir antropologi budaya, apakah mereka memutuskan untuk membantu perusahaan memasarkan produk di area baru atau mempelajari populasi manusia untuk mempelajari lebih lanjut tentangnya.

Beberapa antropolog mengkhususkan diri dalam mempelajari bagaimana populasi manusia menggunakan bahan yang tersedia secara lokal untuk membangun rumah.

Karir dalam arkeologi dapat mencakup penggalian situs, katalogisasi bahan arkeologi, kurasi museum, dan studi budaya kuno. Seperti dapat dilihat, ada banyak tumpang tindih antara bidang-bidang ini dalam antropologi; misalnya, seorang arkeolog yang mempelajari orang Mesir mungkin tertarik pada patologi penyakit pada populasi manusia ini, dalam hal ini ia akan menjembatani disiplin antropologi fisik dan arkeologi, dan mungkin akan menggabungkan beberapa antropologi budaya untuk mempelajari tentang faktor sosial yang berkontribusi terhadap proses penyakit.

Related Posts