Apa K-Scale untuk Kecanduan Internet?

K-Scale for Internet Addiction adalah daftar periksa yang dibuat oleh psikolog dan ilmuwan sosial di Korea Selatan.K adalah singkatan dari Korea.Alasan K-Scale untuk Kecanduan Internet dicatat adalah karena tingginya tingkat penggunaan Internet di Korea, di mana diperkirakan sekitar 30% anak-anak di bawah usia 18 tahun berisiko menjadi kecanduan Internet atau Internet kompulsif. pengguna.

Kecanduan internet menjadi perhatian di Korea Selatan.

Kecanduan internet masih menjadi topik yang banyak diperdebatkan, tetapi para ilmuwan sosial semakin condong ke arah mendefinisikan penggunaan internet yang berlebihan sebagai perilaku adiktif, karena memiliki gejala yang sangat mirip dengan perilaku lain yang dianggap membuat ketagihan.Ada beberapa harapan bahwa kecanduan internet akan dimasukkan dalam Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental edisi berikutnya, karena meningkatnya prevalensi perilaku tertentu di antara beberapa pengguna Internet.Untuk mendefinisikan kecanduan internet dari sudut pandang ilmiah, daftar periksa yang dapat diverifikasi seperti skala K untuk Ketergantungan Internet telah dikembangkan.

Ilmuwan sosial dan psikiater semakin mendefinisikan penggunaan internet yang berlebihan sebagai perilaku adiktif.

Sekarang ada beberapa daftar periksa dan tes online yang dapat Anda lakukan untuk menentukan apakah Anda memiliki kecanduan internet.Skala K untuk Kecanduan Internet adalah salah satunya, yang paling sering dikelola oleh profesional kesehatan mental di Korea, untuk menilai potensi tanda-tanda kecanduan.Evaluasi termasuk seberapa banyak orang menggunakan Internet setiap hari, seberapa sering mereka berada di Internet lebih lama dari yang mereka rencanakan atau merugikan pekerjaan atau pekerjaan sekolah, apakah mereka berfantasi tentang berada di Internet ketika mereka tidak masuk, apakah mereka telah berusaha lebih sedikit di Internet dan gagal, seperti apa suasana hati mereka ketika mereka tidak aktif, dan jika dipaksa untuk tidak berada di internet menyebabkan depresi atau kemarahan, gejala penarikan diri yang khas.Dalam banyak hal, skala K untuk Kecanduan Internet mirip dengan skala lain yang digunakan untuk mengukur perilaku kecanduan atau kompulsif, seperti alkoholisme atau belanja kompulsif.

Seseorang mungkin kecanduan internet jika dipaksa offline menyebabkan depresi atau kemarahan.

Korea Selatan menggunakan skala K untuk Kecanduan Internet untuk kemudian menentukan apakah anak-anak akan mendapat manfaat dari perawatan kesehatan mental.Sejumlah fasilitas perawatan bergaya kamp pelatihan telah dirancang untuk remaja, dan pemerintah membayar biaya masuknya.Meskipun lebih dari 100 fasilitas perawatan ini ada, diperkirakan dibutuhkan sekitar 400-500 lebih. New York Times menyebut Korea sebagai “negara yang paling terhubung dengan dunia,” dan ini memang dapat diverifikasi.

Skala K mirip dengan timbangan yang digunakan untuk mengukur alkoholisme dan perilaku adiktif lainnya.

Beberapa orang merasa bahwa membangun fasilitas perawatan ini adalah cara Korea, seiring dengan pengembangan skala K untuk Kecanduan Internet dalam mengatasi dampak dari perilaku yang secara khusus didorong oleh negara tersebut.Korea Selatan menghabiskan banyak waktu mengembangkan layanan Internet dan menggembar-gemborkan manfaatnya.Hampir setiap orang di tanah air memiliki akses internet, yang tentunya akan meningkatkan risiko beberapa orang menjadi kecanduan.

Orang yang lebih muda dapat lebih rentan terhadap kecanduan internet.

Negara-negara lain mengadopsi bentuk skala K, dan China telah mulai memproduksi pusat pemulihan Internet serupa untuk remaja dan dewasa.Sepanjang jalan, orang Korea Selatan juga mengembangkan profil tipe orang yang paling mungkin menjadi kecanduan Internet, dan konsekuensinya secara pribadi dan pada tingkat sosial dari kecanduan Internet.Misalnya laki-laki remaja dan dewasa muda adalah kelompok populasi terbesar yang menderita penyakit ini, dan ilmuwan sosial Korea telah menemukan bahwa orang-orang melelahkan diri mereka sendiri dan bolos kerja atau sekolah untuk menghabiskan sebanyak 20 jam di Internet setiap hari.

Skala K untuk kecanduan internet biasanya dikelola oleh profesional kesehatan mental.

Related Posts