pengertian ‘keangkuhan’ menurut filsafat Yunani?

Filsafat Yunani dilintasi oleh ketegangan dan ketegangan antara manusia dan dewa. Refleksi dan narasi yang menyangkut hubungan antara yang fana dan yang ilahi, yang salah dan yang sempurna, keteraturan dan kelebihan adalah klasik.

Dalam konteks ini, pelanggaran telah menjadi salah satu tokoh yang ditemukan di latar belakang mitos dan cerita yang memunculkan filsafat Yunani paling klasik, dan yang, antara lain, memungkinkan yang terakhir untuk memiliki efek dan fungsi dalam tatanan sosial. Bagi orang Yunani, ada tatanan alam yang diperlukan, yang mengatur perilaku dan harus dipelihara dan dihormati.

Alam (di mana para dewa dan manusia menjadi bagiannya) mengatur dan mengatur dunia, tubuh dan jiwa, memelihara tatanan yang tidak boleh dilanggar. Konsep keangkuhan, yang akan kita lihat dikembangkan di bawah, ada hubungannya dengan ini.

Keangkuhan dan keteraturan kosmos

Dalam filsafat Yunani, manusia adalah bagian dari tatanan yang disebut “kosmos”. Dalam tatanan ini tidak ada tempat untuk perbedaan tajam antara manusia dan yang ilahi, alam dan jiwa, biologi atau budaya.

Namun, itu adalah tatanan di mana manusia mengenali diri mereka sebagai berbeda dari keilahian: manusia terbatas, mereka tidak abadi atau ada di mana-mana seperti para dewa, mereka sebaliknya: terbatas dan dapat binasa. Menyadari keabadian, ada juga kesadaran akan batas-batasnya sendiri, dan kemudian ada kemungkinan pelanggaran.

Masalahnya adalah bahwa pelanggaran adalah tanda ketidaktahuan akan batas dan kondisi manusia itu sendiri, yang berarti menyamakan diri dengan kondisi para dewa melalui ego yang narsis. Keangkuhan adalah kata yang dengannya yang terakhir diwakili: itu adalah keadaan tidak adanya ukuran, yang juga merupakan keadaan pelanggaran terbesar, di mana tidak ada manusia yang jatuh.

Tugas manusia, bertentangan dengan ini, adalah “mengetahui diri mereka sendiri”, yang berarti mengetahui batas-batas mereka sendiri, menghindari ekses dan menjaga moderasi. Keangkuhan adalah keadaan yang pecah dengan homogenitas, mengganggu tatanan kosmos dan tatanan sosial.

Jadi, keangkuhan mewakili keberanian dan kelebihan, perpecahan kosmos dan tatanan politik. Ini adalah kebalikan dari kehati-hatian, yang lebih dekat dengan gagasan kerendahan hati manusia dan mengajak kita untuk berpikir dan hidup dalam pengakuan akan batas-batas kita sendiri.

Keangkuhan mewakili tindakan bercita-cita untuk lebih dari apa yang sebenarnya mungkin, bertentangan dengan “moira” yang berarti “bagian”, “banyak” atau “takdir”, dan mengacu pada apa yang telah jatuh ke masing-masing “menjadi”, termasuk kemungkinan “melakukan”. Mungkin Anda tertarik: ” Bagaimana Psikologi dan Filsafat serupa? “

Pahlawan dan etika politik

Salah satu masalah besar yang diangkat oleh beberapa filsuf Yunani adalah ketika mereka yang jatuh ke dalam keangkuhan adalah manusia yang bertugas mengatur. Tiran, yang menghadapi apa yang orang Yunani sebut “pleonexia” (motivasi yang tak terpuaskan, keinginan untuk selalu memiliki lebih banyak), adalah representasi dari pelanggaran maksimum.

Siapa pun yang jatuh ke dalam keangkuhan tidak mengatur dirinya sendiri, tidak diukur dengan moderasi, itulah sebabnya dia bukan orang yang tepat untuk memerintah. Hal sebaliknya terjadi pada sosok pahlawan tragedi Yunani, yang juga terkadang memiliki hasrat kekuasaan yang tak terpuaskan.

Keinginan ini membuatnya buta dan dekat dengan keangkuhan, tetapi itu tidak mewakili pelanggaran yang disengaja terhadap para dewa. Namun, mereka jatuh ke dalam kesombongan dan arogansi, sehingga mereka tidak diselamatkan dari hukuman ilahi: musuh bebuyutan; sosok yang mewakili balas dendam, keadilan dan keseimbangan hukuman.

Herodotus, salah satu bapak Sejarah, sudah mengatakan bahwa “keilahian cenderung meruntuhkan segala sesuatu yang terlalu menonjol”. Agamemnon dari Homer Iliad dan komandan serangan Troya; Oedipus sang Raja, yang membunuh ayahnya dan menikahi ibunya; dan beberapa kaisar seperti Caligula dan Nero, hanyalah beberapa karakter Yunani yang mencapai keangkuhan.

Keyakinan yang berlebihan memiliki konsekuensi dari tidak memperhitungkan pengalaman, ide, dan mentalitas orang lain, yang dengannya konsekuensi atau reaksi orang lain juga tidak dapat diperkirakan, dan “musuh” dengan mudah mengembalikan keseimbangan.

sindrom keangkuhan

Melalui konsep dan sejarah keangkuhan, semakin mudah untuk merepresentasikan sosok konsumsi berlebihan, kecenderungan kontemporer untuk “pleonexia” dan perasaan tidak terpuaskan yang melintasi subjektivitas, menjadi semakin narsistik. Kita dapat memberikan contoh yang lebih jelas dalam ambisi nyata untuk kekuatan politik dari subjektivitas tiran, atau ambisi berlebihan untuk pengetahuan yang mengarah pada terlalu percaya diri, ketidaksabaran, atau hiperaktif tanpa berpikir.

Keangkuhan adalah keadaan yang diilhami oleh nafsu yang berlebihan, tindakan yang tidak dipikirkan. Ini mewakili ketegaran, fiksasi pada ide-ide yang terbentuk sebelumnya dan penolakan terhadap ide-ide yang bertentangan atau asing, perlakuan arogan dan narsisme.

Ini adalah kelebihan yang mengacaukan dan merusak, tetapi itu cukup jauh dari makna individu yang kita kaitkan dengan “kegilaan” di zaman kita, tepatnya sarat dengan keangkuhan. Namun, sosok keangkuhan telah digunakan untuk mewakili, bahkan dalam istilah klinis (seperti “sindrom”), kepribadian yang dicirikan oleh ego yang eksentrik dan berlebihan yang memiliki konsekuensi mengabaikan apa yang asing.