pengertian Iblis Laplace?

Pencarian kepastian dan ilusi mengetahui apa yang akan terjadi besok adalah sesuatu yang menyertai refleksi filosofis dan praktik ilmiah sepanjang waktu. Jika kita bisa yakin bahwa besok akan hujan, atau perang akan pecah, keputusan yang akan kita buat hari ini pasti akan sangat berbeda dari keputusan yang akan kita pilih tanpa mengetahui masa depan.

Iblis Laplace adalah karakter yang mewakili semua ini dengan sangat baik, dari mana asalnya?

Iblis Laplace dan masalah prediksi

Ilusi memprediksi dan mengendalikan apa yang mengelilingi kita adalah tema yang dapat ditemukan di banyak perkembangan ilmiah. Misalnya, mekanika klasik didasarkan pada gagasan bahwa segala sesuatu yang ada di alam semesta dan di alam dapat diketahui melalui penalaran logis matematis, serta melalui sistem geometris untuk mengukur dan memprediksi apa yang akan terjadi.

Dengan kata lain, mekanika kelas mulai dari pertimbangan bahwa alam semesta dan alam diatur oleh serangkaian hukum awal yang dapat diungkapkan oleh manusia untuk modifikasinya. Sebagai contoh, astronomi modern di Barat, yang diresmikan oleh Newton, memiliki posisi seperti pendahulunya.

Siapa Pierre Laplace?

Pierre Laplace adalah seorang astronom, fisikawan, dan matematikawan Prancis yang hidup dari tahun 1749 hingga 1826. Dia dipuji karena mengembangkan mekanika langit, bekerja sama dengan Isaac Newton dan Galileo dalam memprediksi gerhana dan menemukan planet baru.

Dia juga berpartisipasi dalam studi beberapa molekul gas dan partikel atom. Apa yang disarankan Laplace dari pengetahuannya adalah, melalui sains, kita dapat meramalkan dan menebak aktivitas semua sistem perilaku yang ada.

Dan jika tidak, ketidakpastian hanya akan menjadi kesalahan pengetahuan yang, dengan demikian, dapat diperbaiki. Dalam konsepsi deterministik Laplace, segala sesuatu dapat diprediksi, dan jika tidak demikian, itu karena pengetahuan yang dihasilkan manusia telah keliru atau tidak mencukupi.

Apa artinya ini adalah bahwa segala sesuatu yang ada di alam semesta terstruktur sebelum dan terlepas dari aktivitas manusia, yang dengannya tindakan kita sendiri dan segala sesuatu tentang kita akan ditentukan sebelumnya oleh hukum alam semesta.

Setan deterministik (dari Laplace)

Laplace’s Demon adalah karakter imajiner yang memiliki kemampuan untuk mengetahui sifat awal dari semua partikel alam dan alam semesta, dengan sangat tepat, sehingga ia dapat menerapkan hukum alam untuk menebak apa yang akan terjadi secara instan atau, dalam waktu yang lama.cuaca; dari gerakan presisi menjadi sebuah karya seni (Cabrese, 1999). Dengan kata lain, Iblis Laplace adalah iblis yang deterministik dan sangat kuat, makhluk yang berada di luar alam semesta dan yang telah meramalkan dan memutuskan segala sesuatu yang akan terjadi di alam, termasuk, tentu saja, aktivitas manusia.

Logika prediksi tidak hanya transendental dalam astronomi, ilmu fisika, matematika dan ilmu alam, tetapi juga telah meluas ke studi perilaku manusia serta intervensinya. Misalnya, telah hadir dalam perkembangan kedokteran modern, dan kita bahkan dapat melihat bagaimana hal itu berdampak pada cara tradisional dalam melakukan ilmu pengetahuan manusia, serta aktivitas ekonomi dan keuangan.

Namun, dari perkembangan paradigma ilmiah baru, Laplace Demon telah menemukan beberapa batasan.

Dari determinisme ke indeterminisme: akhir dari kepastian

Logika prediksi sangat berhasil selama alam semesta dipahami dalam kerangka sistem linier, berdasarkan hubungan sebab-akibat yang stabil. Tetapi ketika teori chaos dan mekanika kuantum datang untuk menantang linearitas semua sistem, bidang ilmiah juga mempertanyakan desakan untuk menerapkan logika prediksi pada semua yang kita ketahui.

Secara garis besar, dan antara lain, terjadi pergeseran paradigma dari mempertimbangkan bahwa dalam sistem non-linier (yang merupakan sistem yang kompleks, dengan perilaku kacau dan non-siklus, seperti pada manusia), keadaan awal tidak sama dengan keadaan akhir. negara juga tidak menentukannya, yang dengannya, mereka adalah sistem yang tidak dapat diprediksi.

Di bidang sains, alam semesta dan alam secara umum tidak lagi dipahami sebagai seperangkat hukum cakupan umum, yang telah ditetapkan sebelumnya oleh makhluk eksternal. Beginilah cara sejak awal abad ke-20, ada pergantian penting di mana dianggap bahwa, meskipun mungkin untuk menghitung probabilitas, selalu ada kegagalan prediksi.

Dari sini, beberapa penulis menganggap bahwa era yang ditandai dengan berakhirnya kepastian dibuka, terutama dalam ilmu-ilmu manusia dan sosial.

Referensi bibliografi:

  • Trainini, J. (2003).

    Menuju perlunya paradigma medis baru. Jurnal Kardiologi Argentina, 71(6): 439-445.

  • Calabrese, J.

    L. (1999).

    Memperluas batas reduksionisme. Sistem deduksi dan nonlinier.

    Psikoanalisis APdeBA, XXI (3): 431-453.

  • Wallerstein, IM (1999). Ilmu-ilmu sosial dan humaniora di ambang abad ke-21.

    Akhir dari kepastian dalam ilmu-ilmu sosial.

    UNAM: Meksiko.