pengertian globalisasi? ciri-ciri, kelebihan dan kekurangan

Anda mungkin sudah sering mendengar kata “globalisasi”. Banyak dari kesempatan itu, mungkin dalam perjalanan.

Yaitu, mengenal budaya lain dan negara lain. Apalagi jika Anda termasuk generasi ‘X’ (orang yang lahir antara tahun 1960-an dan awal 1980-an) atau generasi milenial (lahir antara tahun 1980-an dan tahun 2000), sangat mungkin Anda mengaitkan konsep globalisasi dengan “unifikasi budaya”.

budaya dan ide”. Di sini kita akan melihat dari mana kata itu berasal, kapan dan di daerah mana fenomena ini mulai muncul, dan pro dan kontra dari proses dinamis ini.

Apa itu globalisasi?

Konsep globalisasi saat ini terkait erat dengan melihat dunia dan melihat semakin banyak hal serupa di semua negara: rantai restoran, merek pakaian, perusahaan teknologi, bahasa, dll. Dapat dikatakan bahwa globalisasi terkait dengan aspek sosial budaya, meskipun benar bahwa globalisasi adalah konsep yang sedikit lebih kompleks.

Intinya, ia merenungkan fakta komunikasi dan hubungan antara negara-negara yang berbeda, baik pada tingkat budaya maupun sosial. Konsep globalisasi mengacu pada proses di tingkat ekonomi, teknologi, politik, budaya dan sosial dalam skala global.

Dalam proses ini ada komunikasi yang berkembang antara negara-negara yang berbeda di dunia, mendukung serikat pasar, serikat budaya, serikat sosial, melalui serangkaian transformasi sosial dan politik. Dalam proses ini, setiap masyarakat dan setiap budaya akhirnya dipahami sebagai sesuatu yang “global”.

Proses ini adalah tentang perubahan dinamis yang dilakukan oleh masyarakat itu sendiri, disertai dengan serangkaian modifikasi budaya dan juga di bidang hukum (perubahan undang-undang, pengesahan SK…) yang sejalan dengan perubahan tersebut.

Kapan proses global ini dimulai?

Sebagaimana diketahui bahwa globalisasi berasal dari peradaban barat (negara barat) dan sedikit demi sedikit dan sepanjang paruh kedua abad ke-20 serta awal abad ke-21, telah menyebar ke seluruh dunia. Konsep tersebut mulai digunakan untuk merujuk pada perubahan yang bersifat ekonomi dan pada dasarnya ditandai dengan integrasi ekonomi lokal dan kecil ke dalam ekonomi yang lebih global dan berskala besar.

Dalam ekonomi skala besar ini, produksi dan karakteristik perusahaan terkemuka diputuskan ke tingkat lain, dengan perusahaan multinasional memiliki peran mendasar. Semua ini diiringi dengan kebutuhan masyarakat yang konsumtif.

Seperti yang telah kami sebutkan, selama bertahun-tahun konsep ini telah menyebar ke lebih banyak bidang budaya dan sosial.

Kelebihan dan kekurangan globalisasi

Seperti halnya proses dinamis yang berdampak jelas pada kebijakan negara dan penduduknya, ada gerakan yang menentang proses ini, serta sektor sosial lainnya yang mendukung dan mempertahankannya. Selanjutnya, kami akan menyebutkan beberapa pro dan kontra globalisasi yang telah didalilkan oleh para ahli tentang masalah globalisasi.

1.

Kelebihan

Tren politik tertentu menyatakan bahwa tingkat kebebasan politik dan ekonomi yang tinggi penting di negara maju dan telah menghasilkan tingkat kekayaan materi yang tinggi. Selain itu, karakteristik perdagangan bebas dari proses globalisasi telah berdampak pada peningkatan kesejahteraan ekonomi dan kesempatan kerja secara geografis.

Dengan demikian, ada peningkatan produksi, harga yang lebih rendah, lebih banyak pekerjaan, dan standar hidup yang lebih baik, terutama bagi orang yang tinggal di negara berkembang. Juga dikatakan bahwa komunikasi dan kesepakatan antar negara mengurangi ketimpangan pendapatan.

Di bidang politik yang lebih, kehadiran demokrasi dan kesetaraan di depan hukum telah meningkat dan juga hak-hak perempuan telah maju, menetapkan hak pilih universal sebagai titik balik, dari mana perempuan sudah bisa memilih. Di sisi lain, dan pada tingkat kesehatan dan sosial, harapan hidup telah meningkat pesat, karena komunikasi antar negara di bidang medis dan teknologi.

Selain itu, semakin sedikit perbedaan antara harapan hidup negara berkembang dan negara maju. Dari sisi akses listrik, radio, telepon, mobil, bahkan aspek dasar seperti akses air minum atau pendidikan, ketimpangan semakin berkurang.

Pada tingkat budaya, ada keuntungan dalam hal pertukaran informasi. Pengetahuan bersama memperkaya setiap orang, juga memfasilitasi koeksistensi antara budaya yang berbeda.

Mungkin Anda tertarik: ” Perbedaan antara efektivitas dan efisiensi (dengan contoh) “

2. Kontra

Mengenai aspek negatif globalisasi, mereka terutama dikaitkan dengan homogenitas budaya, hilangnya identitas dan ketidaksetaraan ekonomi.

Artinya, setiap saat masyarakat lebih mirip satu sama lain, dengan selera budaya, mode, dll yang sama. Dari segi budaya, kebetulan bahasa minoritas memiliki risiko lebih besar untuk menghilang atau, setidaknya, kehilangan pengaruh di wilayah mereka.

Terakhir, mengenai aspek ekonomi, salah satu aspek terpenting dari globalisasi adalah kenyataan bahwa banyak perusahaan nasional pergi ke negara-negara yang biaya produksinya lebih rendah. Fakta ini menyebabkan lapangan pekerjaan di negara awal menghilang, sehingga berdampak pada peningkatan pengangguran dan pengurangan biaya tenaga kerja.

Hal ini telah membuat kesenjangan tumbuh, dan dengan demikian, perusahaan nasional kecil dan profesional wiraswasta telah melihat pendapatan mereka dalam bahaya dan akibatnya pekerja pada umumnya kehilangan daya beli.

Pengaruh besar di semua negara

Jelaslah bahwa masyarakat berevolusi, berkembang, dan dengan itu dunia pasti bergerak ke arah yang agak sama. Pada tingkat yang lebih sosial, globalisasi telah memberi nilai pada fakta menghormati lokal dalam konteks global.

Pada tingkat manusia, proses globalisasi dapat menjadi positif bagi kita untuk merasa di dunia yang lebih umum bagi semua orang, dan untuk mendapatkan rasa hormat dan toleransi terhadap orang lain yang termasuk dalam masyarakat atau budaya lain. Selama 2016, UNESCO mendukung berbagai negara untuk merancang bendera yang mendukung perdamaian.

Desain ini akan dilakukan oleh seniman dan desainer grafis terkait dari masing-masing negara. Ide tersebut lahir dari sulitnya mencapai konsensus pada satu bendera, karena simbol, konsep perdamaian dan bahkan warna memiliki arti yang berbeda dalam budaya yang berbeda.

Dan ini adalah salah satu konsekuensi paling emosional dari globalisasi.

Referensi bibliografi:

Barea, M. dan Billón, M.

(2002): Globalisasi dan ekonomi baru. Madrid: Edisi Pertemuan.

ECLAC (2002): Globalisasi dan pembangunan. Santiago de Chile: ECLAC.

Guillochon, B. (2003): Globalisasi: masa depan untuk semua? Paris: Larousse.