Apa itu Fotosel?

Sebuah fotosel adalah salah satu dari berbagai sensor yang bereaksi berdasarkan adanya cahaya atau energi elektromagnetik . Mereka dapat ditemukan dalam berbagai bentuk, dari panel surya yang menggunakan cahaya untuk menghasilkan listrik, hingga fotoresistor, yang mengubah resistansi berdasarkan seberapa banyak cahaya yang ada. Perangkat ini adalah salah satu kemajuan modern yang paling penting, yang memungkinkan terciptanya berbagai macam teknologi baru.

Panel surya merupakan salah satu aplikasi dari fotosel.

Salah satu jenis fotosel yang paling umum adalah fotoresistor, perangkat yang dibuat dari semikonduktor dengan resistansi tinggi. Ketika cahaya yang cukup mengenai semikonduktor, ia menyerap foton sehingga elektron yang sudah ada memiliki energi yang cukup untuk menghantarkan, menurunkan resistansi. Sebuah fotoresistor dapat berupa intrinsik, seperti yang terbuat dari silikon , dalam hal ini akan membutuhkan cukup banyak cahaya untuk menurunkan resistansi, atau ekstrinsik, dengan dopan ditambahkan untuk menurunkan jumlah energi yang dibutuhkan untuk memicu reaksi, membuat mereka sangat sensitif.

Panel surya untuk atap rumah tinggal menggunakan teknologi fotosel untuk mengumpulkan energi dari sinar matahari.

Fotoresistor digunakan dalam segala macam hal yang perlu bereaksi terhadap cahaya dalam beberapa cara. Beberapa tampilan, seperti yang ada di jam, mungkin menyertakan fotoresistor agar wajah tetap dapat dibaca atau menyala saat gelap. Banyak lampu jalan menyertakannya untuk memastikan mereka menyala secara otomatis saat cahaya cukup redup. Lampu malam, seperti yang banyak disimpan orang di kamar mandi, juga memiliki sensor jenis ini sehingga hanya menyala saat gelap. Pengukur cahaya yang ditemukan di sebagian besar kamera modern juga biasanya merupakan fotoresistor, membantu mengukur seberapa banyak cahaya yang mencapai lensa untuk membantu fotografer menghitung kecepatan rana dan bukaan yang seharusnya mereka gunakan.

Bentuk lain dari fotosel dikenal sebagai sel fotovoltaik, atau sel surya . Ini memanfaatkan efek fotovoltaik , di mana elektron dilepaskan ketika radiasi elektromagnetik menyerang permukaan, untuk menghasilkan listrik. Listrik ini kemudian umumnya disimpan dalam sistem baterai dan dapat digunakan sebagai sumber energi terbarukan .

Beberapa jenis lain lebih fokus pada pengukuran jenis energi tertentu. Detektor optik, misalnya, bertindak sebagai termometer canggih: mereka menyerap radiasi elektromagnetik dan bereaksi terhadap peningkatan energi dengan cara tertentu yang dapat menentukan dengan tepat peningkatan suhu sekitar, atau hanya dapat mengukur seberapa banyak cahaya yang mengenai permukaan. Lainnya, yang dikenal sebagai detektor kriogenik, sangat sensitif sehingga dapat digunakan untuk mendeteksi keberadaan sedikit radiasi elektromagnetik, seperti sinar-X tunggal atau foton inframerah tunggal.

Salah satu jenis yang paling dasar adalah fotosel kimia. Jenis ini ditemukan pada kamera non-digital dalam bentuk pelat fotografi, di mana cahaya yang mengenai pelat menyebabkan molekul perak halida terpecah menjadi atom halogen dan atom perak metalik, yang kemudian dapat digunakan untuk membuat gambar.. Kamera modern menggunakan perangkat charge-coupled sebagai gantinya, yang merupakan jenis fotosel lain, untuk mencapai hasil yang hampir sama dengan mentransfer muatan listrik alih-alih membelah perak.

Related Posts