pengertian eksperimen pikiran? Kegunaan dan contohnya

Eksperimen pikiran adalah salah satu dari banyak alat yang telah kita buat untuk memahami dan menjelaskan bagaimana fenomena di sekitar kita terjadi. Tidak hanya itu, tetapi mereka telah menjadi alat pedagogis yang sangat penting dalam bidang ilmiah.

Selain itu, karena karakteristiknya, mereka telah menjadi bahan perdebatan baik dalam filsafat maupun dalam ilmu kognitif, ilmu alam atau pedagogi. Tapi apa sebenarnya yang kita maksud dengan “eksperimen pikiran”?

  • Artikel terkait: ” Bagaimana Psikologi dan Filsafat serupa? “

Apa itu eksperimen pikiran?

Eksperimen mental adalah situasi hipotetis yang digunakan untuk menjelaskan situasi atau fenomena, melalui mana hasilnya akan terjadi, jika eksperimen itu benar-benar terjadi. Dengan kata lain, eksperimen mental adalah sumber daya imajinasi (terdiri dari menceritakan situasi fiktif), yang memiliki logika yang cukup sehingga memungkinkan untuk membayangkan hasil yang koheren, sehingga hasil ini memungkinkan kita untuk menjelaskan sesuatu.

Gilbert & Reiner (2000) mendefinisikan eksperimen pikiran sebagai eksperimen yang telah dilakukan di dalam pikiran. Artinya, meskipun tidak perlu untuk mengeksekusinya (dan dalam banyak kasus tidak ada kemungkinan nyata untuk melakukannya), mereka harus menyertakan hipotesis, tujuan, hasil, dengan tujuan menawarkan serangkaian kesimpulan logis tentang suatu fenomena.

Menjadi sumber daya imajinasi, eksperimen pikiran terkadang dikacaukan dengan penalaran analogis. Namun, perbedaannya adalah, sementara analogi terutama dicirikan dengan membuat perbandingan, eksperimen pikiran dicirikan dengan mengusulkan serangkaian tindakan yang dilakukan secara kiasan.

Kegunaan utama dalam penelitian

Seperti yang telah kami katakan, eksperimen pikiran muncul terutama dari maksud atau tujuan tertentu: untuk memahami bagaimana suatu fenomena bekerja, tanpa perlu benar-benar bereksperimen dengannya. Namun, yang lain telah muncul dari niat yang sama, misalnya, membenarkan atau menyangkal legitimasi model filosofis, matematika, sejarah, ekonomi atau ilmiah (terutama yang telah digunakan dalam ilmu fisika).

Dengan kata lain, eksperimen pikiran memiliki tiga kegunaan utama: menjelaskan, melegitimasi, atau menolak model penjelas tentang sifat suatu fenomena. Namun, kedua kegunaan ini dapat lebih spesifik menurut penulis yang mengusulkannya, atau menurut posisi teoretis dan filosofis yang mendukungnya.

Misalnya, mereka telah banyak digunakan tidak hanya dalam ilmu fisika tetapi juga dalam filsafat pikiran dan moral, dalam ilmu kognitif dan komputasi, dan dalam pendidikan formal. Itulah sebabnya mereka juga dianggap sebagai model pengajaran, yaitu alat didaktik.

Berbeda dengan kegunaan dan fungsi ini, eksperimen pemikiran juga menghadapi beberapa kritik. Misalnya, ada orang yang menganggap bahwa mereka hanyalah intuisi, dan karena itu, mereka tidak dapat cukup ketat untuk dipertimbangkan dalam hal pengetahuan atau metodologi ilmiah.

  • Anda mungkin tertarik: ” Apa itu Filsafat Pikiran? Definisi, Sejarah, dan Aplikasinya “

3 contoh eksperimen pikiran

Sejak abad ke-17 kita dapat menemukan contoh eksperimen mental yang memiliki dampak signifikan pada cara kita memahami dunia. Beberapa yang paling populer dipimpin oleh Galileo, René Descartes, Newton atau Leibniz.

Baru-baru ini, peran eksperimen pemikiran dalam pengembangan fisika dan mekanika kuantum telah dibahas, misalnya, melalui eksperimen Kucing Schrödinger. Demikian juga, pentingnya eksperimen pemikiran dalam filsafat bahasa dan filsafat pikiran telah diperdebatkan, misalnya, dengan ruang Cina Searle atau zombie filosofis.

1.

Kucing Schrodinger

Dengan eksperimen ini, Schrödinger memaparkan bagaimana beberapa prinsip teori kuantum bertabrakan dengan intuisi paling dasar kita. Ini terdiri dari yang berikut: seekor kucing dikunci di ruang baja, bersama dengan penghitung yang memiliki jumlah zat radioaktif yang sangat kecil.

Ada kemungkinan 50% bahwa dalam satu jam, salah satu atom akan rusak dan meracuni kucing. Juga, ada kemungkinan 50% bahwa tidak ada atom yang meluruh, yang akan membuat kucing tetap hidup.

Jadi, yang paling logis adalah jika kita membuka kotak baja satu jam kemudian, kita akan menemukan kucing itu hidup atau mati. Namun, dan inilah yang diungkapkan Schrödinger sebagai paradoks, mengikuti beberapa prinsip mekanika kuantum, setelah satu jam kucing akan hidup dan mati.

Setidaknya sebelum membuka kotak, karena bagi mekanik keadaan tumpang tindih sampai saat pengamat eksternal ikut bermain (pengamat inilah yang memodifikasi keadaan benda). Eksperimen ini telah melalui beberapa penjelasan yang sangat berbeda dan kompleks, tetapi dalam garis-garis yang sangat luas telah berfungsi untuk menjelaskan sifat mekanika kuantum yang berlawanan dengan intuisi.

2.

Kamar Cina

Dengan eksperimen ini, filsuf John Searle mempertanyakan kemungkinan menciptakan kecerdasan buatan yang tidak hanya mampu meniru pikiran manusia, tetapi benar-benar mereproduksinya. Situasi hipotetis yang dia ajukan adalah membayangkan bahwa orang yang berbahasa Inggris, yang tidak mengerti bahasa Mandarin, memasuki ruangan di mana dia diberi instruksi yang ditulis dalam bahasa Inggris untuk memanipulasi beberapa simbol bahasa Mandarin dalam urutan tertentu.

Di bawah urutan ini, simbol mengekspresikan pesan dalam bahasa Cina. Jika, setelah menanganinya, Anda menyerahkannya kepada pengamat luar, pengamat luar mungkin akan berpikir bahwa orang yang berbahasa Inggris yang tidak mengerti bahasa Mandarin memang mengerti bahasa Mandarin, padahal sebenarnya tidak.

Bagi Searle, beginilah cara kerja sistem operasi komputer (meniru pemahaman tetapi tidak mencapainya).

  • Artikel terkait: ” Eksperimen kamar Cina: komputer dengan pikiran? “

3. Zombie Filosofis

Zombi filosofis adalah konsep yang cukup luas dalam filsafat dan pendahulunya dapat kita telusuri dalam banyak teori.

Namun, David Chalmers yang mengusulkan eksperimen pemikiran berikut: jika ada dunia yang persis seperti kita, tetapi bukannya dihuni oleh manusia, melainkan dihuni oleh zombie, zombie itu (yang secara fisik identik dengan kita) akan tetap tidak berdaya..mereproduksi pikiran manusia. Alasannya: mereka tidak memiliki pengalaman subjektif (qualia).

Misalnya, meskipun mereka bisa berteriak, mereka tidak mengalami kegembiraan atau kemarahan, jadi apa yang diusulkan Chalmers adalah bahwa pikiran tidak dapat dijelaskan hanya dalam istilah fisik (seperti yang diusulkan oleh fisik).