Apa Hubungan antara Berpikir Kritis dan Menulis?

Berpikir kritis saat membaca atau menulis adalah keterampilan yang diperoleh.

Ada beberapa hubungan antara berpikir kritis dan menulis, termasuk pemilihan konten, penyajian informasi, penyuntingan, penilaian pembaca dan merangsang pemikiran dan karya tambahan. Seringkali, penulis dan pembaca tidak secara sadar mengetahui tautan ini. Orang-orang dapat diajari apa hubungan ini, dan dapat berlatih berpikir kritis saat mereka bekerja dengan menulis. Para ahli setuju bahwa berpikir kritis saat menulis atau membaca biasanya tidak datang secara alami dan dengan demikian merupakan keterampilan yang diperoleh.

Begitu siswa diajari hubungan antara berpikir kritis dan menulis, keduanya menjadi lebih alami seiring waktu.

Cara pertama berpikir kritis dan menulis terhubung adalah melalui pemilihan konten. Ketika seseorang harus menulis sesuatu, dia harus mengumpulkan data, baik dari ingatan atau melalui penelitian tambahan. Dia harus memutuskan selama proses ini informasi apa yang relevan dengan topik penulisan, menggunakan kriteria khusus untuk merasionalisasi tentang apa yang harus dimasukkan.

Bahkan ketika seseorang mengetahui konten relevan, dia harus memutuskan bagaimana menyajikan informasi tersebut. Ini melibatkan pemikiran tentang apa yang paling logis dan jelas. Ini juga melampaui aturan dasar sintaksis, tata bahasa dan organisasi, bagaimanapun, dengan mempertimbangkan sejumlah besar konstruksi budaya yang mungkin membuat ide atau kata-kata seseorang tampil berbeda dari yang dimaksudkan. Penulis harus menyadari bagaimana mereka memutar karya mereka dan kata-kata apa yang mereka pilih. Fakta bahwa cara “terbaik” untuk menyajikan informasi bersifat subjektif adalah yang membuat seorang penulis berbeda dari yang lain, dengan “suara” sastra yang berbeda pada dasarnya menjadi bukti dari jalur pemikiran dan penulisan kritis yang berbeda.

Berpikir kritis berkaitan dengan menulis melalui proses penyuntingan.

Proses penyuntingan adalah cara lain berpikir kritis terkait dengan menulis. Selama periode penulisan ini, seseorang harus memikirkan data apa yang paling penting, mengisolasi unsur yang paling penting untuk membuat pemotongan. Terkadang pengeditan menciptakan kebutuhan untuk transisi atau koneksi baru, jadi penulis harus bertukar pikiran tentang cara membuat satu bagian mengalir dengan mudah ke bagian lain setelah pemotongan dibuat. Proses ini sangat penting untuk penulisan yang tepat dan bersih.

Berpikir kritis dan menulis juga terhubung melalui penilaian pembaca. Saat seseorang membaca, dia menggunakan pengetahuan dan keahliannya sendiri untuk memastikan apakah apa yang dikatakan penulis masuk akal, bahkan jika ide yang disajikan agak fantastis. Jika tidak masuk akal, maka penulis bisa kehilangan kredibilitas di mata pembaca. Pembaca juga mungkin berpikir tentang apa yang menyebabkan tulisan menjadi sangat persuasif atau merangsang secara emosional atau kognitif. Pembaca juga menggunakan pemikiran kritis untuk membuat beberapa prediksi tentang ke mana penulis akan pergi dengan karyanya.

Cara terakhir menghubungkan menulis dan berpikir kritis adalah melalui stimulasi pemikiran kreatif tambahan. Setiap tulisan memiliki banyak ide, adegan, atau karakter yang lebih kecil yang dapat dikembangkan oleh seorang penulis. Setelah seseorang menyelesaikan sebuah tulisan atau telah selesai membaca, dia dapat memikirkan jalan tambahan yang harus diambil berdasarkan bahan aslinya. Dengan cara ini, tulisan artistik menghasilkan tulisan yang lebih artistik.

Related Posts