Pengertian Agunan, jenis, contoh

Agunan adalah aset yang berfungsi sebagai jaminan terhadap pemberian pinjaman, penerbitan obligasi atau operasi keuangan lainnya. Kualitas dukungan agunan akan tergantung pada peringkat kredit dan kinerjanya yang baik.

Untuk alasan ini, analisis agunan sangat penting untuk menilai transaksi sekuritisasi. Ini adalah pengelompokan pinjaman, menjual aset keuangan yang didukung oleh mereka, yang dalam hal sertifikasi adalah obligasi sekuritisasi.

Secara historis, ketika pasar sekuritisasi mulai berkembang, agunan terutama terdiri dari pinjaman hipotek. Namun, seiring dengan berkembangnya pasar keuangan, variasi aset menjadi lebih besar. Oleh karena itu, saat ini ada aset yang lebih besar yang dapat digunakan sebagai backing atau jaminan.

Agunan juga sangat umum dalam operasi repo. Bahkan, menurut definisi, transaksi yang membawa agunan secara wajib di pasar keuangan. Mari kita ingat bahwa dalam operasi repo ada pertukaran antara dua rekanan. Di satu sisi, aset pendapatan tetap seperti obligasi atau tagihan dikirimkan dan, di sisi lain, uang tunai. Semua ini, agar, dalam periode tertentu, operasi yang berlawanan terjadi. Artinya, aset pendapatan tetap dikembalikan di satu sisi, dan, di sisi lain, uang tunai ditambah beberapa bunga.

Di pasar derivatif keuangan, kita menemukan perjanjian agunan. Ini, seperti namanya, adalah perjanjian yang memberikan perlindungan terhadap potensi pelanggaran pihak lawan atas kewajibannya dalam transaksi derivatif. Perjanjian-perjanjian tersebut, melalui dokumen hukum, menstandarisasi mekanisme mitigasi risiko kredit (counterparty). Untuk melakukan ini, menentukan aset yang dapat diserahkan untuk menjamin kewajiban.

Jenis agunan

Ada beberapa jenis agunan:

  • Pinjaman: Kami dapat membedakan pinjaman pribadi dan pinjaman dengan jaminan nyata.
  • Hak penagihan: Sebagai hasil dari transaksi dengan individu dan perusahaan dengan pembayaran yang ditangguhkan.
  • Hak Eksploitasi: Ini adalah pendapatan dalam bentuk biaya seperti royalti, waralaba, sewa, dll.
  • Kontrak layanan: Kontrak pasokan seperti air, listrik, gas, dll., meskipun jumlahnya tidak tepat.

Analisis agunan

Untuk menganalisis apakah kualitas pertanggungan atau dukungan agunan itu baik, kita harus mempertimbangkan faktor-faktor berikut:

  • Prediktabilitas aliran uang masuk.
  • Keterlambatan pembayaran dan risiko gagal bayar dan likuiditas.
  • Diversifikasi risiko sektoral dan geografis.
  • Jaminan tambahan yang terkait dengan agunan.
  • Kerangka hukum dan peraturan dari aset ini.
  • Agunan silang, dalam hal agunan sekelompok aset, jika salah satu gagal, sisanya dapat digunakan untuk lindung nilai aset tersebut.

Contoh

Contoh agunan yang paling umum ditemukan dalam perdagangan repo. Ini karena ini adalah salah satu operasi yang paling banyak digunakan oleh bank, dan perusahaan besar lainnya, untuk mendapatkan likuiditas. Oleh karena itu, penting untuk berfungsinya pasar obligasi dengan baik.

Dalam repo, salah satu pihak memiliki surat utang, yang sebagai aturan umum, biasanya obligasi bebas risiko, dan, di samping itu, membutuhkan likuiditas. Pihak lain memiliki kelebihan likuiditas, dan akan menukarnya dengan obligasi (dengan perjanjian pembayaran yang pasti), dengan imbalan suku bunga atau “harga repo”.

Logika di balik transaksi ini sama dengan hipotek. Dengan kata lain, orang yang memberikan pinjaman memiliki kemungkinan untuk mengamankan posisinya dengan mengeksekusi suatu aset. Alasan pembatasan agunan pada obligasi bebas risiko adalah untuk menjaga stabilitas sekuritas yang dijadikan agunan.

Sebagai aturan umum, American Treasury Bills (T-bills) atau obligasi Jerman, yang disebut Bund 10-tahun, digunakan. Oleh karena itu, dalam operasi jual beli ganda, seperti repo, muncul jaminan agunan. Biasanya, keamanan utang publik, yang mendukung pelaksanaan operasi pembiayaan investasi dan menurunkan tingkat bunga dibandingkan dengan operasi berisiko. Jaminan tersebut dapat berupa Surat Perbendaharaan Negara, Obligasi atau Obligasi Negara dan bahkan surat sanggup perusahaan dan obligasi swasta pendapatan tetap atau penerbit selain Negara. Karena mereka dijamin operasi, mereka menghasilkan, sebagai seperti yang telah kami sebutkan, suku bunga lebih rendah dari pasar deposito antar bank untuk jangka waktu yang sama.

Contoh lain dari agunan ditemukan di AS. Melalui obligasi sekuritisasi yang didukung oleh pinjaman hipotek, yang disebut Mortgage Backed Securities (MBS). Dalam hal ini, serangkaian obligasi ABS diterbitkan, yang akan membayar investor mereka tingkat bunga. Ini akan datang dari tangan pembayaran hipotek, diskon komisi yang akan, di satu sisi, untuk bank dan, kedua, untuk kendaraan khusus yang dibuat untuk melakukan titrasi dari neraca bank (mengambil keseimbangan risiko lembar).

Related Posts