Abad Pertengahan: 16 ciri-ciri utama dari tahap sejarah ini

Sejarah umat manusia kaya dan kompleks, penuh dengan pencapaian besar dan kerugian besar. Manusia telah berevolusi selama berabad-abad menghadapi berbagai perubahan, belajar sepanjang jalan tentang bagaimana dunia bekerja dan membangun model interpretasi yang berbeda darinya.

Ada empat zaman besar di mana kita dapat membagi sejarah (lima jika kita juga mempertimbangkan prasejarah): Kuno, Tengah, Modern dan Kontemporer. Dari semua itu, mungkin salah satu yang biasanya paling menarik adalah Abad Pertengahan.

Pada artikel ini kita akan membuat tinjauan singkat tentang ciri-ciri usia terpanjang dalam sejarah, terutama yang berkaitan dengan tingkat sosial dan psikologis.

  • Artikel terkait: ” 5 Zaman Sejarah (dan Ciri-cirinya) “

Membatasi periode temporal: Abad Pertengahan

Kami menyebut Abad Pertengahan sebagai periode sejarah antara abad ke-5 dan ke-15, yang secara kronologis terletak antara Zaman Kuno dan Zaman Modern. Zaman sejarah ini adalah yang terpanjang yang telah ada sejauh ini (jika kita tidak menganggap prasejarah), dan dianggap dimulai dengan jatuhnya Kekaisaran Romawi Barat (Roma) pada tahun 476.

Berakhirnya juga bertepatan dengan jatuhnya Kekaisaran Bizantium (sebelumnya Kekaisaran Romawi Timur) pada tahun 1453, meskipun penulis lain memperkirakan akhir dari penemuan Amerika (walaupun menemukan tidak akan menjadi kata yang tepat karena peradaban sudah ada di dalamnya) oleh dari Christopher Colombus pada tahun 1492. Jangka waktu yang panjang ini mencakup sejumlah besar peristiwa yang menandai masa depan sejarah dalam satu atau lain cara, meskipun peristiwa yang diperhitungkan praktis memiliki Eropa dan sebagian wilayah Asia sebagai protagonis.

Abad Pertengahan juga dapat dibagi menjadi periode yang berbeda, menjadi Abad Pertengahan Tinggi (yang berlalu antara abad ke-5 dan ke-10) dan Abad Pertengahan Rendah (sesuai dengan abad antara abad ke-11 dan ke-15). Selama tahap ini telah terjadi kemajuan dan kemunduran yang berbeda di berbagai bidang, melahirkan dan sekarat lembaga, kepercayaan, budaya dan bahkan kelas sosial yang berbeda.

Agama memainkan peran primordial, serta sistem politik yang berbeda. Ini juga merupakan waktu yang penuh dengan konflik perang (disponsori oleh alasan politik, agama dan ekonomi), seperti Perang Salib atau Perang Seratus Tahun.

Meskipun mungkin salah satu waktu yang paling dicerca, dengan banyak penulis menyarankan adanya involusi dalam pembangunan manusia, kenyataannya adalah bahwa meskipun dalam banyak aspek ada kemunduran penting, cara yang berbeda untuk menafsirkan realitas juga berasal dan ada kemajuan dalam daerah yang berbeda, meskipun melakukannya sangat lambat dibandingkan dengan tahap selanjutnya.

  • Mungkin Anda tertarik: ” 15 Filsuf Yunani Paling Penting dan Terkenal “

Ciri-ciri masyarakat abad pertengahan

Abad Pertengahan adalah tahap di mana kita dapat mengamati perbedaan besar dalam sejumlah besar parameter sepanjang perjalanannya. Demikian pula, ada banyak ciri khas zaman ini yang telah berubah dan berkembang dari waktu ke waktu (walaupun beberapa di antaranya tetap ada selama modernitas dan sebagian dari zaman kontemporer, dan bahkan baru berubah pada abad-abad terakhir).

Dalam pengertian ini, dengan fokus pada aspek-aspek sosial dan yang lebih bersifat psikologis, kita dapat menemukan unsur-unsur pembeda berikut.

1. Lembaga keagamaan sebagai inti kekuasaan

Salah satu ciri yang mungkin paling menonjol pada tahap ini adalah kekuatan dan pertimbangan besar yang diperoleh agama.

Keyakinan agama menjadi unsur dasar dalam kehidupan sehari-hari penduduk, serta cara menjaga populasi tetap terkungkung dan dibatasi pada model realitas tertentu. Lembaga-lembaga keagamaan, dan khususnya Gereja Katolik, memperoleh peran yang lebih besar dalam masyarakat, menjadi salah satu dari segelintir kelas yang memiliki akses ke pendidikan dan dengan kekuatan politik yang mampu melampaui kaum bangsawan, hingga menjadi poros pusat kekuasaan di Eropa pada saat itu.

  • Mungkin Anda tertarik: ” Adelfopoiesis: persatuan abad pertengahan antara orang-orang dari jenis kelamin yang sama “

2.

Dunia teosentris

Terkait dengan hal di atas, kita menemukan diri kita pada tahap di mana dunia dijelaskan secara mendasar dari konsep-konsep agama, realitas menjadi produk kehendak dan ciptaan ilahi. Ini berarti bahwa Tuhan berada di pusat segalanya, memfokuskan masyarakat dan banyak upaya filosofis untuk memahami dunia melalui keilahian.

3.

Takut dan patuh pada dogma

Aspek lain yang sangat relevan adalah adanya tingkat ketakutan yang tinggi pada penduduk, yang sebagian besar buta huruf dan memiliki sedikit pengetahuan tentang fungsi alam semesta dan berbagai fenomena alam. Ini juga memfasilitasi anggapan terhadap satu-satunya model penjelasan yang mereka miliki aksesnya, model keagamaan, sampai pada titik mencapai sikap fanatisme dan penganiayaan terhadap apa yang menyimpang darinya.

Interpretasi berlimpah bahwa aspek negatif dari kehidupan atau penyakit adalah konsekuensi dari kerasukan setan, sihir atau sihir. Ini juga merupakan masa ketidakpercayaan tingkat tinggi terhadap yang asing dan asing, terutama yang tidak dapat dimengerti.

Demikian pula, tingginya tingkat ketidaktahuan medis dan munculnya epidemi besar dipandang sebagai hukuman ilahi. Ketakutan lain yang sering terjadi adalah datangnya akhir zaman, mengalami perjalanannya sebagai sesuatu yang negatif dan mengkhawatirkan (terutama sekitar tahun 1000 M, karena penafsiran Alkitab).

4.

Eksaserbasi rasa bersalah, dosa dan kebajikan

Beberapa konsep dasar yang mengatur perilaku banyak orang selama ini adalah rasa bersalah dan dosa. Fakta melakukan tindakan yang dianggap tercela yang dapat dihukum baik dalam kehidupan ini dan terutama setelah kematian menyebar ke masyarakat.

Penahanan dan kontrol yang berlebihan menghasilkan sikap paranoid, okultisme dan penganiayaan. Di sisi lain, cita-cita manusia yang berbudi luhur dipromosikan sebagai panutan, sedemikian rupa sehingga perilakunya sangat dibatasi.

5.

Inisi dan penganiayaan terhadap ilmu sihir

Mungkin salah satu tokoh Abad Pertengahan yang paling dibenci dan ditakuti adalah Inisi, yang bertanggung jawab atas penganiayaan terhadap apa yang dianggap bid’ah (seperti posisi yang berbeda dengan dogma resmi) dan ilmu sihir. Dalam aspek terakhir ini, perburuan penyihir menonjol sebagai sesuatu yang menghasilkan tingkat penganiayaan dan penderitaan yang tinggi bagi sebagian besar penduduk.

Sebagian besar penyakit, penyakit, dan malapetaka dikaitkan dengan penggunaan sihir dan sihir, sering kali menyalahkan sektor tertentu dari populasi atau orang-orang dengan karakteristik marginal. Demikian juga, penganiayaan tersebut digunakan sebagai alat politik untuk melenyapkan musuh dan mempertahankan kontrol ketat terhadap penduduk.

6.

Kemajuan ilmu pengetahuan dan skolastik

Meskipun dalam aspek ini banyak orang menganggap bahwa Abad Pertengahan adalah titik hitam dalam kemajuan ilmiah, sebenarnya meskipun pengetahuan ilmiah dan perluasannya sangat lambat, ada juga banyak kemajuan. Meskipun benar bahwa di Eropa abad pertengahan penyalinan dan transkripsi tokoh-tokoh klasik zaman kuno berlaku, dengan penelitian menjadi sekunder dan umumnya terkait dengan studi zoologi atau spiritualitas, kemajuan ilmiah yang khas dari dunia Arab tidak boleh diabaikan.

nantinya akan diperkenalkan sedikit demi sedikit. Aspek yang sangat relevan adalah gerakan yang dikenal sebagai Skolastisisme, yang muncul pada abad ke-13.

Aliran ini menggabungkan teologi dengan filsafat klasik dengan tujuan mengoordinasikan iman dan akal. Meskipun dalam hubungan ini iman selalu di atas, kebenarannya adalah bahwa hal itu memungkinkan promosi penalaran dan refleksi, dan tokoh-tokoh filsafat yang relevan seperti Santo Thomas Aquinas muncul darinya.

7.

Perbedaan sosial yang besar

Selain agama, faktor pengidentifikasi besar lainnya di era ini adalah pembagian menjadi tiga kelas sosial besar (bangsawan, pendeta, dan petani) dan adanya perbedaan besar antara atribusi, peran, dan hak masing-masing. Kaum tani menyatukan mayoritas penduduk, hak-hak mereka minimal atau tidak ada sama sekali.

Peran mereka difokuskan pada penyediaan dan produksi makanan dengan bekerja di tanah tuan mereka, menjadi kelas pekerja yang benar-benar mendukung masyarakat. Hak-hak dari sektor penduduk ini sangat minim dan mereka adalah bagian dari masyarakat yang kurang mampu, sering disalahgunakan oleh kelas sosial lain dan harus membayar pajak.

Para bangsawan adalah kelas tertinggi, berada di dalam kelas istimewa dan mendapat manfaat dari hak-hak khusus. Sebagian besar dari mereka tidak bekerja, dan biasa mengelola lahan dan bisnis.

Mereka menikmati posisi kekuasaan dan memiliki akses ke pendidikan. Mereka juga bagian dari tentara, biasanya sebagai perwira tinggi.

Pada tahap feodal, mereka adalah pemilik tanah tempat para petani bekerja, menjadi bawahan mereka. Di atas mereka adalah raja (walaupun selama feodalisme tidak jarang beberapa penguasa feodal memiliki kekuasaan yang lebih besar dari ini).

Akhirnya, para ulama juga menikmati posisi khusus. Itu juga kelas istimewa, yang tidak membayar pajak dan memiliki akses ke posisi kekuasaan besar.

Ini adalah perkebunan dengan tingkat pendidikan tertinggi pada saat itu. Bukan hal yang aneh bagi keluarga untuk mengirim salah satu anak mereka ke.

Meskipun pada awalnya mereka mengabdikan diri hanya untuk berdoa dan belajar, lama kelamaan mereka juga akan mendedikasikan diri untuk mengerjakan tanah mereka (dengan Ora et labora yang terkenal dari pemerintahan Santo Benediktus). Kelompok sosial lain yang sering diabaikan ketika berbicara tentang kelas sosial adalah budak.

Meskipun mereka sudah ada di Zaman Kuno, mereka masih dianggap tidak lebih dari properti untuk digunakan sesuai keinginan “tuan” mereka.

8. Posisi lahir

Kedudukan sosial yang diduduki masing-masing ditentukan oleh asal usul dan keluarga kelahiran mereka, dengan pengecualian satu-satunya pendeta.

Seseorang yang lahir dari bangsawan adalah bangsawan dan anak petani akan menjadi petani sepanjang hidupnya, pada prinsipnya tidak ada kemungkinan untuk mengubah posisi sosial. Pengecualian adalah ulama, mungkin saja mereka yang memasukinya mengambil posisi sosial yang lebih tinggi dan mengubah status sosial mereka.

Padahal, di kalangan kelas bawah dulunya merupakan satu-satunya cara untuk mengakses pendidikan.

9. Sosok dan Peran Wanita

Aspek lain yang sangat relevan untuk dipertimbangkan adalah peran wanita di Abad Pertengahan.

Pertimbangan ini bervariasi selama periode ini, tetapi sebagai aturan umum wanita berada di bawah pria dan tunduk padanya. Idealisasi kecantikan feminin dan romantisme juga muncul, sehingga memunculkan sosok sastra “roman courtois”.

Demikian pula perempuan pada masa itu memiliki fungsi dan peran yang terfokus pada rumah tangga dan reproduksi, meskipun dalam kasus kaum tani mereka juga bekerja di ladang. Secara sosial, wanita lajang tidak disukai dan sering dianggap bahwa ada tiga jalur dasar: pernikahan, gereja, atau pelacuran.

Adapun wanita yang sudah menikah, dia berutang ketaatan dan kepatuhan kepada suaminya. Namun, seiring berjalannya waktu, sosok wanita hebat muncul di antara para bangsawan dan wanita yang mendedikasikan diri mereka untuk Gereja, banyak yang disebut santo atau memiliki pengaruh besar.

Ada juga ratu-ratu hebat dengan peran berpengaruh dalam kehidupan politik, meskipun seringkali secara tidak langsung. Selama Inisi, demikian juga, ada lebih banyak penganiayaan terhadap sosok penyihir, umumnya wanita atau janda yang menyendiri.

10.

Perlakuan terhadap keragaman etnis dan agama

Seperti yang telah kami sebutkan, selama Abad Pertengahan, keberadaan ketakutan tingkat tinggi dan bahkan psikotisisme menonjol, serta ketidakpercayaan besar terhadap yang aneh. Hal ini tercermin dari kenyataan bahwa orang-orang yang tidak mematuhi model perilaku standar atau adat istiadat atau faksi mereka tidak mematuhi apa yang dianggap normal dianiaya dan bahkan diserang.

Misalnya, etnis minoritas dianiaya dan diperlakukan seperti binatang (orang kulit berwarna, pada kenyataannya, sebagian besar adalah budak). Orang-orang dengan agama selain agama resmi juga dianiaya atau dipaksa pindah agama, seperti dalam kasus orang Yahudi (yang sering disalahkan atas penyakit dan bencana lainnya serta diserang dan dibunuh di tempat tinggal orang Yahudi).

Hal yang sama terjadi dengan minoritas Muslim di wilayah Eropa (meskipun dalam periode dan wilayah yang berbeda juga hidup berdampingan secara damai).

  • Mungkin Anda tertarik: ” Jenis-jenis agama (dan perbedaan keyakinan dan gagasannya) “

11. Seks, tabu

Perlakuan terhadap seks juga merupakan aspek tertentu dari Abad Pertengahan.

Seks adalah sesuatu yang disembunyikan secara sosial pada tingkat resmi dan tidak dibicarakan. Itu dilihat sebagai sesuatu yang dicadangkan untuk reproduksi belaka, dan itu juga sangat tertulis dan standar.

Praktik-praktik seperti seks anal adalah dosa sodomi, misalnya. Namun, itu umum untuk menggunakan jasa pelacur dan laki-laki (terutama bangsawan) untuk memiliki satu atau lebih gundik.

Seksualitas perempuan adalah sesuatu yang diabaikan dan tidak dihargai, kenikmatannya bukanlah sesuatu yang dipikirkan bahkan oleh sektor perempuan itu sendiri. Di dalamnya, perzinahan memiliki hukuman berat yang dapat mencakup sandwich.

Berkenaan dengan keragaman seksual, homoseksualitas dan perilaku lain yang berbeda dari heteroseksualitas dianggap sebagai penyimpangan dan secara resmi dianiaya, terutama selama periode di mana Inisi ada, mengingat dosa sodomi serius dan dapat menyebabkan konsekuensi berat bagi mereka yang menuduh. dari tindakan tersebut.

12.

Penciptaan Budaya

Meskipun pengetahuan ilmiah tidak terlalu penting pada saat itu, kenyataannya adalah bahwa penciptaan budaya memiliki perwakilan besar di Abad Pertengahan. Meskipun secara umum hampir semua aspek budaya berpusat pada agama, dalam hal arsitektur kita menemukan kemajuan besar selama berabad-abad, sehingga memunculkan gaya arsitektur yang berbeda seperti Romawi dan Gotik.

Musik juga penting saat ini, dan penciptaan sastra (walaupun, dengan sedikit pengecualian, nama samaran umumnya digunakan).

13. Asal-usul borjuasi

Sebagian besar penduduk Eropa tinggal di pedesaan selama Abad Pertengahan.

Namun, selama berabad-abad, sedikit demi sedikit dan lebih banyak, jumlah penduduk desa meningkat. Demikian pula, perdagangan selain pekerjaan pertanian mulai dihasilkan yang sangat relevan bagi masyarakat, seperti pedagang dan pengrajin.

Para profesional ini secara bertahap mengorganisir diri mereka ke dalam gilda-gilda, dan seiring waktu mereka akhirnya akan menghasilkan kelas sosial baru: borjuasi. Kelas baru ini tidak termasuk kelas yang diistimewakan, tetapi cenderung mengkonsentrasikan banyak uang dan lambat laun akan menjadi pokok perekonomian.

Berbeda dengan kaum tani, kaum burger lebih mungkin menjadi makmur dan mengubah posisi sosial mereka.

14. Pendidikan

Aspek karakteristik lain dari waktu adalah pendidikan.

Itu adalah sesuatu yang minoritas, yang diperbolehkan hanya untuk bangsawan dan pendeta dalam banyak kasus. Metode yang digunakan biasanya tidak memperhitungkan adanya perbedaan kemampuan individu, dan metodologinya tidak disesuaikan dengan siswa.

Isi yang dibahas tunduk pada dogma resmi, dengan pendeta menjadi orang utama yang bertanggung jawab mendidik beberapa orang yang bisa melakukannya. Terutama pembelajaran hafalan dilakukan.

Demikian pula, universitas-universitas pertama (beberapa di antaranya di wilayah kita) juga muncul seperti itu dari sekolah-sekolah monastik. Tata Bahasa, Kedokteran atau Hukum, bersama-sama dengan Teologi, adalah beberapa mata pelajaran yang dibahas.

15.

Pengobatan penyakit dan gangguan mental

Penyakit ini adalah sesuatu yang sangat ditakuti pada Abad Pertengahan, dengan perkembangan medis yang buruk. Dalam banyak kasus, ada konsepsi yang hampir mistis tentang fungsi tubuh, dan pilek atau luka ringan bisa berakibat fatal.

Menjelajahi bagian dalam tubuh manusia adalah kejahatan dan dianiaya dengan kejam, yang berarti bahwa banyak penyakit tidak dapat diobati atau dipahami. Banyak gangguan lain yang tidak diobati dengan baik dan bahkan pengobatan yang digunakan dapat memperburuk kondisi.

Contoh paling jelas adalah penggunaan lintah atau lintah, yang sering digunakan untuk mensucikan darah. Apa yang tidak diketahui adalah bahwa ini juga sangat melemahkan pasien, dan dapat memperburuk kondisinya dan membuatnya lebih mudah mati.

Meskipun khasiat obat dari beberapa tanaman diketahui, penggunaannya tidak sering. Faktanya, banyak orang dengan pengetahuan seperti itu dituduh dan dibakar atau digantung dengan tuduhan santet.

Juga dalam hal ini, terlihat bahwa kondisi higienisnya minimal, dengan sejumlah besar kutu, kutu busuk, kutu dan makhluk yang berpotensi menyebarkan berbagai penyakit. Ini menghasilkan wabah besar, termasuk Black Death.

Disebutkan secara khusus layak mendapatkan perawatan gangguan mental. Awalnya ada pengobatan yang bersifat amal, tetapi selama berabad-abad gangguan tertentu dianggap sebagai kerasukan setan atau efek sihir, adanya pengusiran setan, penyiksaan atau bahkan pembakaran di tiang pancang untuk membebaskan jiwa orang dari roh jahat.

16.

Jiwa dan tubuh

Pada tahap ini, dianggap bahwa manusia terdiri dari jiwa dan tubuh, jiwa termasuk apa yang sekarang kita anggap sebagai pikiran. Sensasi atau pikiran adalah tindakan roh.

dualistik dan monistik hidup berdampingan dalam hal ini. Adanya perbedaan antara orang-orang pada tingkat karakteristik jiwa juga dieksplorasi.

Emosi, motivasi, dan aspek lain yang relevan untuk psikologi akan dikerjakan oleh penulis seperti Juan Luis Vives pada akhir zaman ini.

Referensi bibliografi:

  • Regales, A. (2004).

    Mentalitas saat ini dan mentalitas abad pertengahan dalam terang sastra. Komunikasi.

    Universitas Valladolid.