7 tips untuk berhenti menjadi orang yang egois

tingkat yang lebih besar atau lebih kecil , kita semua egois dalam beberapa aspek. Namun, ada orang yang terlalu berlebihan dan perilakunya menarik banyak perhatian. Saat orang lain egois biasanya kita cepat mendeteksinya, namun saat kita sendiri yang menunjukkan sikap tersebut, sulit bagi kita untuk mengenali dan mendeteksinya.

Tapi apakah itu layak menjadi egois? Yang benar adalah bahwa keegoisan dapat merusak banyak hubungan interpersonal. Jika Anda merasa egois dan ingin mengubah perilaku Anda, artikel ini akan menarik bagi Anda.

  • Artikel terkait: “ Orang yang manipulatif memiliki 5 kesamaan ini ”

Ciri-ciri orang yang egois

Kita semua tahu apa artinya menjadi egois dan tidak ada yang suka berada di dekat salah satu dari orang-orang yang tidak memperhitungkan kebutuhan kita. Ketika kita memiliki dekat dengan salah satu dari orang-orang yang hanya mencari keuntungan mereka sendiri dan jarang menggerakkan jari jika mereka tidak akan mendapatkan sesuatu sebagai imbalan, kita hampir tidak akan membangun persahabatan yang mendalam atau memberi mereka kepercayaan kita.

Orang yang egois tidak benar-benar menikmati simpati yang besar dari orang lain. Singkatnya, orang yang egois:

  • Mereka tidak mungkin untuk berbagi. Kecuali, tentu saja, mereka ingin mendapat untung sebagai imbalannya.
  • Mereka mencoba untuk mendapatkan imbalan dari situasi sehari-hari.
  • Mereka merasa sangat tersinggung dan marah ketika mereka tidak mendapatkan apa yang mereka inginkan.
  • Mereka melakukan upaya minimum, dan selalu untuk kebaikan mereka sendiri.
  • Mereka tidak tertarik pada orang lain, hanya pada diri mereka sendiri.
  • Mereka tidak pernah puas dan selalu menginginkan lebih.
  • Mereka tidak berhenti sampai mereka mendapatkannya.

Dan orang-orang yang “pertama saya dan kemudian saya” menciptakan hubungan beracun , apakah mereka sebagai pasangan, di tempat kerja atau sebagai teman. Individu yang egois tidak selalu sadar bahwa mereka egois atau kerusakan yang mereka lakukan, tetapi mereka akhirnya memanipulasi lingkungan mereka untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan.

  • Anda dapat mempelajari karakteristik orang yang egois di artikel kami: “ Orang yang egois memiliki 6 sifat ini ”

Apa yang harus dilakukan jika Anda egois?

Keegoisan adalah perilaku yang kurang lebih umum dari orang-orang, tetapi itu tidak berarti bahwa perilaku tidak dapat diadopsi untuk lebih menyadari bagaimana kita berperilaku dengan orang lain, untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas hubungan kita.

Jika Anda merasa berperilaku egois dan ingin mengubah cara Anda bertindak, Anda dapat mengikuti tips ini.

1. Renungkan dan terimalah

Untuk berubah, Anda perlu menyadari apa yang tidak Anda sukai. Ini adalah kunci untuk mengambil tindakan dan mengubah diri Anda sendiri. Oleh karena itu, untuk berhenti menjadi egois, langkah pertama adalah merenungkan bagaimana perilaku Anda merugikan orang lain dan diri Anda sendiri.

Dan keegoisan itu merusak hubungan, menyebabkan penderitaan dan dapat menyebabkan perasaan tidak nyaman yang intens. Untuk menghindari hal ini, Anda harus memeriksa tindakan egois Anda dan bagaimana pengaruhnya terhadap orang-orang di sekitar Anda. Sekarang, ketika dia menyesal menjadi egois, rasa bersalah bisa mengambil alih. Jadi perlu untuk menerima perilaku ini dan menyadari bahwa sikap ini tidak menguntungkan salah satu pihak.

2. Ubah perspektif Anda

Begitu Anda menyadari bahwa Anda egois, Anda perlu mengubah perspektif Anda, dan ini mungkin membutuhkan usaha dan kemauan. Mengubah perspektif Anda berarti berasumsi bahwa Anda tidak selalu benar dan pendapat orang lain juga diperhitungkan. Setelah Anda memahami hal ini, Anda dapat mulai menawarkan sesuatu kepada orang lain dan tidak hanya berpikir untuk menerima setiap saat.

Ingatlah bahwa ketika kita memberi kepada orang lain kita akan merasa lebih baik, karena membantu orang lain juga bermanfaat bagi yang memberi bantuan dan tidak hanya bagi yang menerima. Ini adalah kesimpulan dari sebuah penelitian berdasarkan pencitraan otak yang dilakukan oleh para ilmuwan di University of California di Los Angeles (UCLA).

3. Berhentilah percaya bahwa Anda adalah pusat dunia

Egoisme, egoisme, dan egoisme adalah hal yang sama bagi banyak orang, tetapi kenyataannya tidak. Misalnya, seseorang bisa menjadi egois tanpa menjadi egomaniak . Sekarang, konsep-konsep ini sering berjalan beriringan. Orang egois menginginkan segalanya untuk dirinya sendiri, itu adalah perilaku dan sikap. Namun, sementara egomania adalah bahwa seseorang sangat mencintai dirinya sendiri. egosentrisme adalah bahwa orang berpikir bahwa pusat alam semesta dan bahwa pendapat orang lain berada di bawah pendapat mereka sendiri.

Meskipun konsep-konsep ini tidak selalu muncul bersamaan, dalam banyak kasus orang yang terlalu memikirkan diri sendiri tidak mempertimbangkan orang lain atau memikirkan kebutuhan mereka. Akibatnya mereka juga egois. Melepaskan cara berpikir ini dapat membantu Anda berhenti menjadi egois.

4. Anda harus berempati

Karena itu, penting untuk menempatkan diri Anda pada posisi orang lain dan memperhatikan apa yang mereka rasakan. Seseorang yang percaya bahwa orang lain menderita tidak akan menyakitinya (kecuali dia adalah seorang psikopat).

Sering kali kita bertindak negatif terhadap orang lain karena kita pikir mereka ingin menyakiti kita atau karena kita adalah korban prasangka, dan kita tidak berhenti memikirkan rasa sakit yang dapat kita sebabkan kepada orang lain. Menjadi empati adalah memahami orang lain , dan karena itu, merasa terbuka terhadap perasaan dan emosi mereka.

5. Mendengarkan secara aktif

Untuk memahami emosi orang lain, penting bagi Anda untuk mendengarkan mereka. Tetapi mendengarkan tidak sama dengan mendengar. Untuk mendengarkan, Anda harus memperhatikan tidak hanya apa yang diverbalkan orang lain, tetapi juga apa yang dia ungkapkan melalui bahasa dan perilaku nonverbalnya.

Inilah yang dikenal sebagai mendengarkan aktif, yang merupakan keterampilan yang dapat diperoleh dan dikembangkan dengan latihan.

  • Jika Anda ingin menyempurnakan jenis mendengarkan ini, Anda dapat membaca artikel kami: “ Mendengarkan secara aktif: kunci untuk berkomunikasi dengan orang lain ”

6. Jangan hanya menerima, kamu juga harus memberi

Ketika Anda memahami perasaan orang lain dan kebutuhan mereka, maka Anda dapat membuka hati dan menawarkan sesuatu kepada mereka. Manusia perlu mengelilingi diri kita dengan orang lain untuk merasa bahagia. Karena itu, antisipasi kebutuhan orang lain dan tunjukkan bahwa Anda peduli. Tentu akan terima kasih.

7. Berusahalah

Tidak selalu mudah untuk bertindak dengan cara yang welas asih dan altruistik, karena keegoisan sangat berkaitan dengan cara kita dididik dan masyarakat tempat kita tinggal, yang mendorong praktik semacam ini.

Manusia menginginkan kesenangan langsung, dan ini sering berarti bahwa kita tidak memperhitungkan orang lain dan konsekuensi dari perilaku kita. Itulah mengapa Anda perlu melakukan bagian Anda, karena kemauan adalah kunci dalam hal menjadi welas asih dan ramah. Lebih baik orang mengingat Anda sebagai orang baik daripada sebagai seseorang yang egois.

Posts Terkait