7 Strategi Menggunakan Disiplin Positif yang Diterapkan dalam Pengasuhan

Disiplin positif adalah sumber pendidikan dan pengasuhan yang terdiri dari membimbing anak-anak kecil di rumah, membuat mereka mengadopsi kecenderungan untuk berperilaku tepat, tetapi bukan karena takut akan hukuman, tetapi dari rasa hormat dan keinginan untuk menjadi dewasa. Konsep yang kuat ini didasarkan pada pencarian keseimbangan antara menetapkan batas yang jelas dan membiarkan yang termuda memiliki kebebasan untuk menjelajahi dunia.

Namun, mengetahui bagaimana menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari tidak selalu mudah, dan dalam beberapa kasus bantuan psikologis profesional diperlukan, baik sebagai cara menasihati orang tua, atau sebagai terapi anak-remaja yang memperkuat proses pengasuhan. Dalam artikel ini kami akan membuat segalanya mudah bagi Anda sehingga Anda dapat mengintegrasikan sumber ini ke dalam cara Anda mendidik, melalui ringkasan strategi terbaik untuk menggunakan disiplin positif dalam mengasuh anak.

  • Artikel terkait: “Bagaimana mendidik anak dalam batas?”

Strategi Dasar Penerapan Disiplin Positif dalam Pengasuhan

Tidak ada metode pendidikan yang sempurna, karena tidak ada orang yang sempurna. Setiap orang, termasuk orang tua terbaik, yang mencintai anak-anaknya dengan sepenuh jiwa, melakukan kesalahan dan itu adalah sesuatu yang hampir tidak bisa dihindari ketika membesarkan anak.

Namun, bahwa kita menyadari keterbatasan kita sebagai manusia tidak berarti bahwa kita dibebaskan dari tidak berusaha yang terbaik untuk anak-anak kita, dan di antara metode yang paling menarik untuk ini kita memiliki gagasan tentang disiplin positif. Hari ini kita akan belajar bagaimana menerapkan disiplin positif dalam pengasuhan, cara memahami pendidikan anak-anak dan hubungan mereka dengan orang tua mereka, yang didasarkan pada gaya pendidikan demokratis.

  Ada beberapa cara untuk menerapkan disiplin positif dalam mengasuh anak, meskipun serangkaian teknik umum dapat diikuti untuk membantu kita mencapai tujuan ini.

Sangat penting untuk menghindari penggunaan hukuman fisik dan verbal, karena tindakan hukuman tidak membantu anak memahami kesalahannya, tetapi hanya membuatnya takut berperilaku dengan cara tertentu. Anak harus belajar meniru perilaku yang diinginkan, bukan menuruti sesuatu karena jika tidak, dia akan dihukum.

Di antara teknik yang paling menarik untuk menerapkan disiplin positif dalam mengasuh anak, kami memiliki yang berikut ini.

1. Puji dia ketika dia melakukannya dengan baik

Orang tua harus mencatat, mengingat, dan memuji saat-saat ketika anak berperilaku tepat.

Melalui sanjungan Anda dapat memperkuat perilaku yang diinginkan, perilaku yang ingin kita ulangi di masa depan. Ini adalah hadiah simbolis yang kuat.

  • Mungkin Anda tertarik: “Bagaimana cara meningkatkan harga diri yang baik pada anak? 5 tips”

2.

Tetapkan rutinitas

Dengan menetapkan aturan kebiasaan, memberikan rutinitas yang mudah diikuti, perilaku yang tidak diinginkan akan dihindari. Misalnya, jika anak tahu bahwa setelah bermain dengan kotak mainannya dia harus mengambilnya dan meletakkannya di rak, dia harus disadarkan bahwa jika suatu hari dia tidak menyimpan mainannya, dia akan bertingkah buruk dan bahwa ini akan membawa konsekuensi, konsekuensi yang akan selalu sama jika Anda bertindak tidak tepat.

Konsekuensi ini bukanlah hukuman, tetapi harus dilihat sebagai konsekuensi dari melakukan tindakan tertentu, seperti tidak bermain di taman. Melihatnya seperti ini, anak akan berusaha melakukan hal-hal dengan baik, menghindari konsekuensi yang tidak diinginkan itu.

  • Artikel terkait: “4 manfaat disiplin positif dalam mengasuh anak”

3.

Jangan membantah saat dia berbuat salah

Dalam banyak kesempatan, perilaku buruk anak-anak dapat menjadi upaya untuk mendapatkan perhatian. Anak memahami bahwa ketika dia berperilaku seperti ini, dia mendapat perhatian Anda dan Anda menghabiskan lebih banyak waktu dengannya.

Oleh karena itu, yang terbaik adalah ketika si kecil berperilaku tidak pantas dan terbukti dia melakukannya karena dia ingin menjadi pusat, daripada berdebat dengannya atau menanggapi dalam bentuk hukuman, lebih baik tidak melakukannya. perhatian.

Dalam hitungan menit Anda menjadi lelah dan melihat bahwa Anda membuang-buang waktu dan energi Anda.

4. Bertanya alih-alih memesan

Lebih baik bertanya kepada anak daripada memesan sesuatu tanpa basa-basi lagi.

Melalui teknik ini kita akan memastikan bahwa bayi mengetahui jawabannya, memberinya kebebasan untuk melakukan sesuatu atau tidak, tetapi mengetahui bahwa tergantung pada apa yang dia putuskan akan ada konsekuensi tertentu. Dengan cara ini, anak belajar untuk berperilaku dan tidak hanya patuh.

Gaya pertanyaan jenis ini adalah “Apa yang harus dilakukan sekarang?” dan biarkan dia menjawab.

  • Artikel terkait: “Bagaimana menjaga komunikasi yang baik dengan remaja kita”

5. Peringatkan sebelumnya

Ketika dia masih melakukan aktivitas yang harus dia lakukan pada saat itu, akan lebih mudah untuk memberi tahu dia terlebih dahulu, menunjukkan dan mengingatkannya apa yang akan terjadi selanjutnya sehingga dia tidak terkejut.

Misalnya, jika setelah bermain dengan mainan saatnya merapikan kamarnya, kami akan mengingatkannya agar dia menyadarinya.

6. Meja hadiah

Bagan hadiah adalah teknik sempurna yang sejalan dengan disiplin positif dalam mengasuh anak.

Ini menyiratkan penetapan batasan dan aturan yang jelas secara tertulis, sebuah metode yang membantu anak untuk melihat dengan jelas apa artinya bagi mereka untuk berperilaku seperti yang diharapkan orang dewasa dari mereka. Mengingat imbalan apa yang Anda terima ketika Anda berperilaku baik sangat memperkuat perbuatan baik Anda.

  • Artikel terkait: “Terapi anak: apa itu dan apa manfaatnya”

7.

Bimodelah dengan orang lain tentang kemajuan Anda

Jika Anda berbicara dengan orang lain tentang kemajuan yang telah dicapai putra atau putri Anda dalam kemajuan mereka menuju kedewasaan yang lebih besar dan kemampuan untuk bertanggung jawab, Anda akan menciptakan konteks sosial di sekitar mereka yang akan memotivasi mereka untuk terus melakukannya dengan baik, dan itu akan membuat Anda merasa lebih bangga dengan apa yang telah Anda capai.