7 kunci untuk terhubung dengan anak remaja Anda

Salah satu ungkapan yang paling sering didengar oleh kami yang mendedikasikan diri untuk keluarga pendamping adalah “Putra/putri saya tidak mendengarkan apa pun yang saya katakan”. Apakah frasa ini terdengar familiar bagi Anda? Apakah Anda merasa teridentifikasi?

Jika Anda memiliki seorang remaja di rumah, Anda tahu bahwa tidak mudah untuk berkomunikasi dengan mereka, bahwa mereka mendengarkan semua orang yang menasihati mereka kecuali Anda, bahwa Anda sering harus meminta mereka puluhan kali untuk melakukannya – jika mereka melakukannya . Tapi Anda harus tahu sesuatu: ini bukan tentang Anda, jadi jangan tersinggung.

Namun, kita yang menjadi ibu atau ayah dari remaja khawatir bahwa mereka tidak menjelaskan hal-hal mereka kepada kita, apa yang ada di kepala mereka, ketakutan mereka, masalah mereka… Kami merasa bahwa mereka berjarak beberapa tahun cahaya dari kami dan dari diri mereka sendiri. Kami melihat mereka sedih, apatis, tidak termotivasi… putus asa dan dengan episode kecemasan. Seringkali kekhawatiran kita berubah menjadi ketakutan. Kami ingin membantu mereka dan kami tidak tahu caranya.

  • Artikel terkait: “3 tahap masa remaja”

Kunci mendidik remaja yang bertanggung jawab dan memiliki tujuan

Kita semua melihat betapa rumitnya kenyataan saat ini, secara sosial dan profesional. Pemuda saat ini tidak memiliki jaminan bahwa melompat melalui sistem akademik akan membuahkan hasil atau memastikan masa depan yang sukses.

Begitu banyak usaha dan waktu yang diinvestasikan di ruang kelas untuk akhirnya bekerja mengantarkan pizza… Jika kita memikirkannya seperti ini, kita dapat memahami keputusasaan mereka, kurangnya motivasi mereka, kesedihan mereka, kurangnya rasa percaya diri mereka, dan rasa tidak aman mereka. . Emosi ini menyebabkan masalah perilaku, keterasingan, kecanduan, atau perilaku merusak diri sendiri.

Dan meskipun tampaknya konteks dramatis, kita harus tahu bahwa kita dapat membantu mereka membalikkan situasi ini dengan alat perubahan mental sederhana yang akan memungkinkan mereka untuk melihat cahaya lagi, mendapatkan kembali kepercayaan diri, motivasi dan harapan untuk masa depan mereka sendiri. Dan itu, bagaimanapun, terlihat dalam perilakunya.

Jika Anda ingin menemukan beberapa sumber untuk membantu anak remaja Anda, baca terus.

1. Dapatkan kembali kepercayaan diri

Langkah pertama adalah mendapatkan kembali kepercayaan mereka. Meskipun kami memiliki hubungan yang sangat dekat dengan anak-anak kami di masa kecil mereka, mungkin ada kerenggangan yang nyata saat kami memasuki masa remaja. Fakta ini merupakan konsekuensi dari proses konstruksi identitas mereka. Mengetahui bahwa ada beberapa alasan biologis yang mendukung jarak ini, kita harus berusaha untuk memulihkan kepercayaan itu.

Kepercayaan adalah dasar sehingga ketika Anda membutuhkan bantuan kami, Anda dapat memintanya, kapan saja dalam hidup Anda. Dan itulah yang memungkinkan kita orang untuk maju ketika kita berada di ambang jurang maut.

Mulailah dengan tidak membicarakan hal-hal anak Anda dengan orang lain, atau setidaknya yang tidak mereka ketahui, dan jangan terlalu menghina. Apa pendapat Anda tentang seorang teman Anda yang menjelaskan kepada empat angin rahasia terdalam Anda?

2. Hormati barang-barang mereka, ruang mereka, privasi mereka

Rasa hormat, karena rasa hormat diperoleh dengan menghormati. Jika kita ingin diperlakukan dengan hormat, kita harus memperlakukan mereka dengan hormat dan memperlakukan diri kita sendiri dengan hormat.

Kita telah membentuk pola komunikasi yang secara tidak sadar membawa kita pada sikap tidak hormat ketika anak-anak kita salah. Siapa yang tidak pergi ke kamar mandi dan menemukan handuk di lantai, pengering rambut di wastafel, dan wajah marah Anda di cermin? Pada saat itu Anda akan berteriak dan melepaskan beberapa kata umpatan, tetapi dengan itu Anda hanya melemahkan ikatan kepercayaan dan mendorong situasi itu untuk terulang kembali.

Pada kesempatan itu, hal terbaik adalah menggigit lidah Anda dan bertanya pada diri sendiri: “Jika alih-alih menjadi putri saya yang meninggalkan kamar mandi seperti itu, itu adalah sahabat saya, bagaimana saya akan memberitahunya?” Ingatlah bahwa dalam waktu yang sangat singkat Anda akan menjadi dewasa, dan hubungan yang Anda bangun hari ini tidak hanya akan menentukan hubungan yang akan Anda miliki besok, tetapi juga hubungan di antara Anda.

Juga hormati ruang mereka, privasi mereka. Kita tidak harus tahu semua yang mereka lakukan, semua yang mereka katakan, semua yang mereka pikirkan. Tidak perlu bila hubungan didasarkan pada kepercayaan.

3. Tawarkan bantuan dan bantuan saat diminta

Bantu mereka ketika mereka meminta bantuan Anda, bahkan ketika Anda tahu mereka dapat melakukannya sendiri. Terkadang itu hanya untuk memastikan bahwa Anda akan ada di sana jika sesuatu yang serius terjadi padanya. Seperti anak berusia 4 tahun yang meminta air saat di tempat tidur. Bukannya dia haus, dia hanya ingin tahu apa yang akan kamu lakukan jika dia memanggilmu. Dan jika Anda tidak pergi ketika Anda dipanggil untuk air, anak itu jelas akan percaya bahwa Anda juga tidak akan membantunya jika monster keluar dari bawah tempat tidur. Dan di sana kita memiliki rasa tidak aman itu. Dengan para remaja, kami akan membuat mereka tahu bahwa mereka dapat melakukannya sendiri – dan bahwa kami mengetahuinya – tetapi kami membantu mereka karena kami ingin dan karena kami mencintai mereka.

4. Tambahkan humor

Karena tertawa itu fundamental, karena terkadang tertawa adalah cara terbaik untuk mendekati topik yang sangat serius. Nyatanya, serius bukanlah lawan dari kesenangan; Lawan dari kesenangan adalah membosankan. Menertawakan diri sendiri, kesalahan Anda sendiri; Singkirkan ironi dari drama dan cari bagian yang menyenangkan itu, terutama saat biayanya paling mahal. Tertawakan lelucon mereka, bahkan yang tidak Anda mengerti, dan bergabunglah. Tertawa menghasilkan endorfin dan serotonin, yang membuat otak bekerja lebih baik (dan itu tidak buruk di masa remaja).

5. Gunakan bahasa yang positif

Selalu cari sisi baiknya dan ajari anak Anda untuk melakukannya juga, tanyakan kepada mereka tentang pelajaran yang mereka pelajari bahkan dari situasi terburuk. Menghadapi keadaan yang tampaknya negatif, ajukan pertanyaan berikut: peluang apa yang diberikan situasi ini kepada Anda?

6. Fokus pada solusi

Kita cenderung membuang banyak waktu untuk membicarakan masalah, kesalahan apa yang telah kita lakukan, kesalahan, keadaan sulit… kita melakukannya dengan diri kita sendiri, tetapi juga dengan orang lain. Resiliensi justru merupakan kemampuan untuk bergerak maju meskipun mengalami kesulitan, dan dididik dalam keadaan sederhana kehidupan sehari-hari sejak masa kanak-kanak, membantu anak-anak menghasilkan solusi untuk setiap situasi yang tampaknya menjadi masalah.

Untuk mendidik pandangan tangguh mereka, kita harus bertindak sebagai orang yang tangguh, fokus pada solusi ketika mereka datang kepada kita dengan “masalah”. Pikirkan situasi yang bisa menjadi “masalah sehari-hari”, apakah Anda meninggalkan ransel di sekolah, bertengkar dengan teman sekelas, atau gagal dalam pelajaran. Dalam situasi apa pun, alih-alih menegur, tanyakan padanya: “Oke, bagaimana Anda menyelesaikannya? Apakah Anda membutuhkan bantuan?”.

Dengan demikian, dia tidak hanya tidak merasa dihakimi, tetapi dia juga belajar bahwa membuat kesalahan adalah bagian dari kehidupan dan bahwa sikap terbaik untuk menjalaninya adalah mencari solusi dan mengambil tindakan sendiri. Tanggung jawab dan ketahanan, dua keterampilan hidup yang paling penting di dunia saat ini.

7. Berhenti memasang label pembatas di atasnya

Banyak orang tua yang bekerja dengan saya memberi tahu saya bahwa manfaat perubahan terlihat dalam beberapa hari. Dan itulah yang Anda pikirkan: bagaimana perasaan Anda jika orang yang seharusnya paling mencintaimu, terus-menerus mengatakan ba
hwa Anda berantakan, tidak berguna, bodoh, ternoda, ganas, tuli, sensitif, pemarah, stres, berat…? Aku bisa melanjutkan, tapi itu sudah terlalu menyakitkan.

Kita tidak hanya dalam bahaya melemahkan ikatan kepercayaan dan hubungan dengan anak-anak kita, tetapi kita juga merusak konsep diri mereka sendiri, yang mempengaruhi harga diri mereka dan masih dalam tahap konstruksi.

Dengan penerapan sumber-sumber ini di rumah, kita meningkatkan hubungan yang kita miliki dengan remaja kita, kita mendukung terciptanya harga diri yang seimbang dan pembangunan hubungan yang sehat, yang akan menentukan jenis hubungan yang akan mereka miliki di kehidupan dewasa.

Di situs web kami, Anda akan menemukan lebih banyak sumber daya untuk mempelajari cara menggunakan alat secara efisien. Didiklah dirimu sendiri sebelum terlambat.

Posts Terkait