7 dewa Sumeria yang paling penting

Sangat sedikit informasi yang ada tentang agama Sumeria. Bangsa Sumeria sebenarnya adalah peradaban tertua umat manusia. Seperti yang biasa terjadi di banyak agama kuno, bangsa Sumeria memiliki dewa yang berbeda yang mewakili satu atau lain konsepsi.

Dalam artikel ini kita akan melihat dewa-dewa Sumeria yang paling relevan dan yang memiliki informasi paling banyak, oleh karena itu pentingnya mereka.

  • Artikel terkait: ” Jenis-jenis agama (dan perbedaan keyakinan dan pemikirannya) “

7 dewa Sumeria yang paling relevan

Seperti namanya, bangsa Sumeria adalah penduduk wilayah Sumeria, yang terletak di Timur Tengah saat ini dan yang menduduki tempat yang sekarang disebut Suriah, Irak, dan Yordania, kira-kira di antara sungai Efrat dan Tigris.

Beberapa studi terlengkap yang pernah dilakukan seputar peradaban ini, yang dilakukan oleh National Geographic atau Discovery World, menunjukkan bahwa kita kemungkinan besar sedang menghadapi peradaban tertua sepanjang masa. Masalahnya adalah tidak ada titik awal yang jelas untuk mendefinisikan asalnya.

Demikian pula, bangsa Sumeria begitu kuno dan primitif sehingga pada dasarnya mereka mendedikasikan hidup mereka semata-mata dan secara eksklusif untuk melakukan kegiatan subsisten dan menyembah dan menyenangkan dewa-dewa mereka. Namun, kita berhutang pada mereka penemuan roda pada 3000 SM. Selanjutnya kita akan melihat dewa-dewa Sumeria yang paling penting.

1. Inanna

Dewi Inanna adalah salah satu representasi paling tersanjung oleh bangsa Sumeria, dan bahkan kemudian diadopsi oleh bangsa Asyur (dengan nama Ishtar). Sosok dengan tubuh perempuan, sayap dan kaki elang, mewakili seksualitas, kesuburan, cinta dan, anehnya, perang.

2. Enlil

Dewa Sumeria lainnya yang sangat penting karena ia adalah penguasa dan penguasa meteorologi: ia mewakili badai, angin, dan udara dan karena itu ia adalah dewa penciptaan. Mitologi menjelaskan bahwa Enlil memisahkan ayah dan ibunya untuk membentuk langit dan bumi, itulah sebabnya bangsa Sumeria percaya bahwa dia adalah makhluk ciptaan.

3. Sebuah

An dikenal sebagai dewa langit, menjadi dewa paling relevan dari jajaran Sumeria. Namun, dia akhirnya berbagi peran ini dengan dewa Enlil, karena mitologi Sumeria bervariasi dan selalu berubah seiring waktu. Demikian juga, ia terus memegang tempat istimewa di jajaran.

  • Mungkin Anda tertarik: ” 25 dewa Mesir (biografi, kepribadian, dan warisan) “

4. Utu

Saudara kembar Inanna, dia adalah dewa matahari dan keadilan. Kedua konsep tersebut sangat penting dalam peradaban Sumeria, karena ketika secara politik mengorganisir negara-kota, subjek meminta Utu untuk membuat undang-undang. Selain itu, sebagai dewa matahari, ia juga memegang posisi istimewa di jajaran Sumeria.

5.Ninhursag

Salah satu dewa wanita paling relevan dari para dewa Sumeria. Dia dikenal sebagai “ibu dari semua dewi”, pelindung wanita dan anak-anak. Sebagai rasa ingin tahu, dia juga dewi kehidupan dan bumi, yang memberinya status semi-pencipta bersama dengan Utu.

6. Nana

Nanna, atau Nannar dalam budaya Mesopotamia, dikenal sebagai dewa bulan. Putra Enlil dan Ninlil (dewa langit dan udara). Dengan cara ini, Nanna mewakili astrologi dan kebijaksanaan dan juga pelindung kawanan dan gembala negeri. Sebuah kuil dibangun untuk menghormati dewa ini: Ziggurat dari Ur, hari ini reruntuhan di tempat yang kita kenal sekarang sebagai negara Irak.

7.Namu

Sebagai rasa ingin tahu, kita harus menekankan banyaknya dewa wanita yang dipuja bangsa Sumeria, dan mereka memiliki jumlah pemujaan yang hampir sama satu sama lain. Nammu juga dianggap sebagai salah satu dewi Sumeria yang paling penting, karena semuanya dimulai dengan dia: “jurang air”. Air mewakili kehidupan, awal dari segalanya. Dia adalah dewi kelahiran dan kehidupan.

Sumeria sebagai asal mula semua peradaban

Seperti yang telah kita lihat dalam pendahuluan, kita berutang banyak kepada bangsa Sumeria sehingga disarankan untuk menyelidiki sedikit tentang sejarah mereka dan kontribusi mereka terhadap kemanusiaan, terutama dalam politik dan pembangunan perkotaan. Bangsa Sumeria dikreditkan dengan menciptakan negara-kota pertama, organisasi administratif yang masih tercermin sampai sekarang, dan pengembangan pertanian yang tidak perlu dipertanyakan lagi.

Ada literatur yang sangat bagus untuk membahas kekakuan sejarah dan ilmiah tentang bangsa Sumeria dan dewa-dewa mereka, serta kebiasaan dan kebiasaan mereka. Salah satunya adalah penulis Amerika asal Ukraina, Samuel Noah Kramer dan karya besarnya History Begins in Sumer yang diterbitkan pada tahun 1956 yang hingga hari ini masih dianggap sebagai buku penelitian terbaik tentang bangsa Sumeria dan warisannya.

Referensi bibliografi:

  • Hitam, J.A.; Cunningham, Graham; Robson, Eleanor (2006), Sastra Sumeria Kuno. Oxford: Pers Universitas Oxford.
  • Coleman, J.A.; Davidson, George (2015), Kamus Mitologi: Sebuah AZ Tema, Legenda, dan Pahlawan. London: Arcturus Publishing Limited.

Posts Terkait