6 tahap masa kanak-kanak (perkembangan fisik dan mental)

Masa kanak-kanak adalah tahap kehidupan yang berlangsung sejak lahir hingga remaja. Nah, dalam fase ini juga terdapat momen-momen berbeda yang menandai ritme perkembangan anak, baik secara fisik maupun psikis.

Itulah mengapa adalah mungkin untuk membedakan antara berbagai tahap masa kanak-kanak. Ini adalah klasifikasi yang baik psikolog dan profesional kesehatan pada umumnya memperhitungkan untuk memahami bagaimana manusia berpikir, merasa dan bertindak ketika mereka melewati tahun-tahun pertama kehidupan mereka.

Tahapan masa kecil

Di bawah ini kami akan memberikan ulasan singkat tentang tahap-tahap masa kanak-kanak ini dan perubahan fisik dan mental yang terjadi dalam transisi dari satu ke yang lain. Namun, harus diingat bahwa batas antara fase-fase ini menyebar dan tidak selalu terjadi dengan cara yang sama; setiap anak laki-laki dan perempuan adalah dunia.

Bagaimanapun, dalam semua tahap masa kanak-kanak ini ada perkembangan yang dimulai dari pemrosesan informasi yang terkait dengan indera dan masa kini, hingga pemahaman konsep-konsep abstrak yang melampaui di sini dan sekarang. Kecuali ada kondisi genetik atau medis tertentu, perkembangan ini akan terjadi secara alami jika lingkungan pemeliharaan kondusif.

Di sisi lain, klasifikasi ini mengasumsikan bahwa anak-anak menjalani proses pendidikan formal di sekolah; Meskipun tidak selalu demikian, evolusi sistem saraf anak laki-laki dan perempuan terjadi dengan cara yang sama di semua masyarakat dan budaya.

1. Periode intrauterin

Meskipun masa kanak-kanak dianggap dimulai saat lahir, kadang-kadang diasumsikan bahwa itu bisa dimulai lebih awal, terutama dalam kasus kelahiran prematur.

Fase ini mencakup periode janin awal dan akhir, dan melibatkan proses pembentukan dan peningkatan indera yang cepat. Harus diingat bahwa, meskipun pada tahap ini seseorang sepenuhnya bergantung pada orang lain, pembelajaran utama sudah berlangsung, terutama melalui pendengaran.

Namun, ini tunduk pada tipe menghafal yang sangat sederhana dan mendasar. Misalnya, pada tahap ini area otak yang berkaitan dengan memori otobiografi yang mendasarinya belum berkembang.

Tahap kehidupan ini dicirikan oleh fakta bahwa baik struktur biologis organisme tidak matang, anak laki-laki atau perempuan tidak memiliki kesempatan untuk belajar dari pencelupan dalam lingkungan sosial dan rangsangan sensorik.

2. Masa neonatus

Fase bayi ini dimulai saat lahir dan berakhir kira-kira pada akhir bulan pertama.

Pada periode neonatal, bayi mempelajari keteraturan utama dunia di sekitar mereka dan membangun komunikasi paling langsung dengan manusia lain, meskipun mereka belum dalam posisi untuk memahami konsep “aku” dan “kamu” karena mereka masih bahasa. tidak dikuasai.

Selain itu, sejak hari-hari pertama bayi menunjukkan fasilitas luar biasa untuk membedakan fonem dan, pada kenyataannya, mereka dapat membedakan bahasa yang berbeda dari suaranya. Ini adalah kemampuan yang hilang di bulan-bulan pertama kehidupan.

Sejauh menyangkut perubahan fisik, pada tahap masa kanak-kanak ini pertumbuhan seluruh tubuh kecuali kepala mulai terjadi. Selain itu, dalam fase ini Anda sangat rentan, dan kematian mendadak jauh lebih sering terjadi dalam periode waktu ini.

3.

Periode pasca-neonatal atau masa bayi

Ini masih salah satu tahap paling awal dari masa kanak-kanak, tetapi dalam kasus ini, tidak seperti tahap sebelumnya, perubahan fisik dan psikologis lebih mudah diperhatikan, karena ada lebih banyak perubahan kualitatif dalam perilaku. Pada tahap bayi, otot yang cukup mulai berkembang untuk mempertahankan postur tegak dan, di samping itu, sekitar 6 bulan, ocehan dan kata-kata palsu mulai dikeluarkan.

Selain itu, mereka belajar mengoordinasikan bagian-bagian tubuh sehingga mudah untuk digerakkan sekaligus dengan presisi (pengembangan motorik halus). Tentu saja, menyusui adalah unsur yang sangat penting dalam fase pertumbuhan ini, karena memberikan makanan dan saluran komunikasi dengan ibu yang memungkinkan ikatan emosional diperkuat.

4.

Masa anak usia dini

Masa kanak-kanak awal berlangsung dari tahun pertama hingga tahun ketiga, dan kira-kira bertepatan dengan tahap di mana anak laki-laki dan perempuan menghadiri sekolah pembibitan. Di sini Anda mulai mengontrol penggunaan bahasa itu sendiri, meskipun pada awalnya itu adalah bahasa telegrafik dengan kata-kata tunggal dan kemudian Anda mendapatkan kemampuan untuk merumuskan kalimat sederhana dengan kesalahan seperti generalisasi (memanggil anjing “kucing”, misalnya ).

Di sisi lain, dalam fase ini kontrol sfingter mulai diperoleh dan keinginan yang kuat untuk mengeksplorasi dan menemukan sesuatu diperlihatkan; Menurut Jean Piaget, rasa ingin tahu inilah yang justru menjadi mesin pembelajaran. Selain itu, pada tahap ini pemikiran pada dasarnya bersifat egosentris dalam arti sangat sulit untuk membayangkan apa yang dipikirkan atau diyakini orang lain.

Ini tidak berarti bahwa anak laki-laki dan perempuan ingin menyakiti orang lain, melainkan perhatian mereka terfokus pada konsep-konsep yang mengacu pada diri sendiri, karena mereka paling mudah untuk memahami dan berhubungan dengan pengalaman indrawi. Mengenai perubahan fisik, ukuran mesin bubut dan anggota badan terus bertambah, dan perbedaan ukuran antara kepala dan bagian tubuh lainnya berkurang, meskipun perkembangan ini lebih lambat dari tahap-tahap sebelumnya.

5.

Masa prasekolah

Periode prasekolah berlangsung dari 3 hingga 6 tahun. Ini adalah tahap masa kanak-kanak ketika seseorang memperoleh kemampuan Theory of Mind, yaitu kemampuan untuk menghubungkan niat, keyakinan, dan motivasi yang unik (selain miliknya sendiri) kepada orang lain.

Kapasitas baru ini sangat memperkaya hubungan sosial, meskipun juga memungkinkan kebohongan menjadi lebih berguna dan efektif sebagai sumber daya. Selain itu, di sini kemampuan mereka untuk berpikir secara abstrak lebih berkembang, sebagian karena mielinisasi otak mereka dan sebagian lagi karena mereka mulai secara teratur berurusan dengan komunitas besar yang bukan hanya ayah dan ibu.

Di satu sisi, mielinisasi berarti lebih banyak bagian otak yang terhubung satu sama lain, yang memungkinkan konsep yang lebih abstrak dibuat dari kombinasi berbagai jenis ide, dan di sisi lain, pengayaan jenis interaksi yang anak laki-laki atau perempuan tunduk membuat kemampuan kognitif mereka belajar berfungsi dalam tugas-tugas yang lebih kompleks. Pada fase ini mulai dicapai kesepakatan, negosiasi dan upaya memberikan gambaran yang konkrit.

Pada akhirnya, sering kali Anda mulai mencoba menyesuaikan perilaku Anda dengan peran gender, dan kasus disforia gender sering muncul selama tahap ini.

  • Mungkin Anda tertarik: ” 5 perbedaan antara seks dan gender “

6. Masa sekolah

Masa sekolah adalah tahap terakhir dari masa kanak-kanak dan yang memberi jalan ke masa remaja.

Beranjak dari usia 6 hingga 12 tahun dan pada fase ini kemampuan berpikir abstrak dan matematis banyak berkembang, meskipun belum maksimal. Ini karena mielinisasi otak berlanjut (dan tidak akan melambat sampai dekade ketiga kehidupan).

Lobus frontal mulai terhubung lebih baik dengan bagian lain dari otak, dan ini memfasilitasi perintah yang lebih baik dari fungsi eksekutif seperti manajemen perhatian dan pengambilan keputusan mengikuti strategi yang konsisten. Selain itu, di panggung sekolah citra yang diberikan mulai menjadi lebih penting, dan ini tentang memenangkan persahabatan dari mereka yang dianggap penting.

Lingkaran sosial di luar keluarga mulai menjadi salah satu faktor yang membentuk identitas anak laki-laki dan perempuan, dan ini berarti norma-norma keluarga mulai sering dilanggar dan dengan kesadaran akan hal itu. Inilah sebagian yang membuat tahap masa kanak-kanak ini rentan terhadap kecanduan, yang dapat meninggalkan perubahan signifikan pada otak, seperti dalam kasus konsumsi alkohol, yang dalam banyak kasus dimulai dengan pubertas, pada awal masa remaja.

Impulsivitas juga sering menjadi ciri tahap ini, seperti kecenderungan untuk memilih tujuan jangka pendek daripada tujuan yang jauh di masa depan. Pada akhir masa sekolah, tubuh mulai menunjukkan tanda-tanda pubertas, antara lain ditandai dengan perubahan suara pada anak laki-laki dan pertumbuhan payudara pada anak perempuan.

Referensi bibliografi

  • Berk, LE (2012).

    Bayi dan anak-anak: Prenatal hingga masa kanak-kanak pertengahan (7 ed.). Allyn & Bacon.

  • Cantero, MP (2011).

    Historia Y Conceptos De La Psicologia Del Desarrollo. Psicologia Del Desarrollo Humano.

    Klub Universitario.

  • Cromdal, J. (2009).

    Masa kecil dan interaksi sosial dalam kehidupan sehari-hari: Pengantar edisi khusus. Jurnal Pragmatik.

    41 (8): 1473–76.

  • Demetriou, A. (1998).

    Perkembangan kognitif. En A.

    Demetriou, W. Doise, KFM van Lieshout (Eds.), Psikologi perkembangan rentang hidup (hlm.

    179–269). London: Wiley.

  • Howard C.

    (2008). Howard C.

    (2008). Children at Play: Sebuah Sejarah Amerika.

    Nueva York: NYU Press.

  • Taylor, LC, Clayton, Jennifer D, Rowley, SJ (2004). Sosialisasi Akademik: Memahami Pengaruh Orang Tua terhadap Perkembangan Terkait Sekolah Anak di Tahun-Tahun Awal.

    Tinjauan Psikologi Umum.

    8(3): 163–178.