6 kunci untuk memahami dan memperlakukan seorang remaja

Masa remaja adalah masa perubahan dan terkadang pemberontakan, sehingga sulit bagi orang tua untuk mengatur hubungan dengan anak seusia ini. Pada masa vital ini, remaja dapat mengalami perubahan hormonal, situasi pencarian identitas dan frustasi yang dapat menentukan perilaku dan hubungannya dengan orang yang dicintai.

Hubungan dengan orang tua, karena kedekatan mereka dan upaya mereka untuk mengendalikan perilaku mereka, dapat menyebabkan situasi yang kompleks dan konflik dengan intensitas yang besar. Sebagian besar karena remaja ingin lebih mandiri dan menjalani hidup dengan cara mereka sendiri.

Banyak orang tua mengalami situasi sulit ketika berurusan dengan anak-anak mereka. Dalam artikel ini, saya mengusulkan beberapa tips untuk memahami dan menghadapi anak remaja Anda.

  • Artikel terkait: “ Remaja di rumah: 7 kunci pendidikan dan komunikasi untuk orang tua ”

Masa remaja adalah tahap yang rumit

Masa remaja adalah tahap yang sulit dan banyak orang tua dapat merasa kewalahan. Kita semua pernah menjadi remaja, dan kita tahu bagaimana hubungan dengan orang tua kita bisa menjadi tegang selama tahap ini.

Pada saat inilah orang mulai menjelajahi cakrawala baru dan memahami bahwa ada dunia yang menunggu di luar keluarga. Seorang remaja lebih sensitif terhadap peristiwa yang terjadi jauh dari inti keluarga, yang mempersiapkan mereka untuk tahap selanjutnya dan untuk kehidupan dewasa.

Tahap ini adalah kunci untuk mencapai kepercayaan diri yang cukup, kepribadian yang kuat, dan menjadi orang dewasa yang sukses di berbagai bidang kehidupan, dan di tahun-tahun ini seseorang belajar untuk mendapatkan penerimaan orang lain, terutama mereka yang seusia. Tidak lagi cukup bagi keluarga untuk menerima dan mendukung anak-anak mereka, dan orang tua yang memahami perubahan ini akan membantu mereka untuk tumbuh lebih sehat secara psikologis dan lebih siap untuk menghadapi tantangan yang mungkin dituntut kehidupan dari mereka di masa depan.

  • Artikel terkait: ” Keluarga Beracun: 4 Cara Mereka Menyebabkan Gangguan Mental “

Tips Memahami dan Merawat Anak Remaja

Menjadi orang tua dari anak remaja bisa menjadi masa yang sulit, dan konflik bisa meletus kapan saja. Itulah mengapa perlu untuk mengetahui bagaimana mengelola situasi secara efektif.

Sekarang, pertama-tama adalah penting untuk berempati dan memahami perilaku anak remaja kita. Bagaimana cara melakukannya? Dengan mengikuti tips di bawah ini.

1.

Bersedia untuk mengerti

Sangat mudah untuk menjadi emosional dan berkonflik ketika seorang anak tampaknya berjalan dengan caranya sendiri. Tetapi hubungan interpersonal dengan anak-anak seusia ini rumit karena sejumlah alasan.

Ini bukan tentang menyerah pada keinginan seorang anak, tetapi memahami situasi apa adanya akan membantu Anda mengelola konflik dengan lebih baik dan membuat keputusan yang bijaksana. Jadi, Anda harus berusaha untuk mengadopsi perspektif anak laki-laki atau perempuan, dan mempertimbangkan seluruh rangkaian unsur yang mempengaruhi cara hidup mereka dan menilai kebahagiaan dan perhatian mereka sendiri.

2.

Pikirkan kembali ketika Anda masih remaja

Mengikuti garis poin sebelumnya, ingatlah seperti apa Anda ketika Anda masih remaja. Untuk memahami putra Anda, ada baiknya Anda menempatkan diri Anda pada posisinya dan memikirkan diri sendiri pada usianya.

Mungkin Anda tidak sama, tetapi Anda juga tidak sempurna. Kebutuhan akan kemandirian, keinginan untuk menjelajah, pencarian jati diri; adalah ciri-ciri perilaku usia ini yang dapat menimbulkan konflik keluarga.

3.

Hormati kebutuhan mereka

Sangat mudah untuk berpikir bahwa hanya karena Anda orang tua, Anda dapat mengambil sikap otoriter terhadap anak Anda. Namun, selalu lebih baik untuk mendengarkan kebutuhan mereka dan mencapai kesepakatan.

Dengan cara ini, Anda dapat mengetahui di mana batas-batasnya dan memberinya tingkat kemandirian tertentu tanpa harus melewatinya. Alternatif ini jauh lebih baik daripada menggunakan dominasi, yang menimbulkan hambatan lain dalam hubungan dan mempersulit komunikasi yang efektif.

4.

Biarkan dia membuat kesalahannya sendiri

Pengalaman bisa menjadi cara yang baik untuk belajar, karena dampaknya bagi kita dapat menandai kita secara positif jika kita tahu bagaimana menganalisis situasi dan mengembangkan sumber daya agar tidak membuat kesalahan lagi. Jangan menjadi orang tua yang terlalu protektif.

Sebisa mungkin, dan selama tidak ada risiko besar bagi anak Anda, biarkan anak Anda bereksperimen.

5. Berkomunikasi dengannya

Salah satu kesalahan terbesar yang dapat dilakukan orang tua adalah mengambil posisi superioritas dan dominasi atas anak-anak mereka.

Karena, seperti dalam hubungan interpersonal, komunikasi selalu lebih efektif. Jika anak Anda merasa dihormati, dicintai, dan komunikasi mengalir, ia akan menemukan dalam diri Anda dukungan yang ia butuhkan untuk tumbuh sebagai pribadi.

  • Anda mungkin tertarik: ” 8 gangguan mental paling umum pada masa remaja “

6.

Mendengarkan secara aktif

Poin ini terkait erat dengan poin sebelumnya, dan karena itu meningkatkan komunikasi. Ini bukan tentang mendengar apa yang dia katakan, tetapi tentang mendengarkan dia baik dalam bahasa verbal maupun non-verbalnya.

Jika Anda mengingat masa remaja Anda, Anda akan tahu bahwa itu tidak mudah. Sekaranglah waktunya untuk berada di sisi putra Anda.

Lagi pula, salah satu alasan mengapa banyak remaja putra dan putri memandang rendah berbicara dengan orang tua mereka adalah bahwa mereka dianggap disalahpahami oleh orang tua mereka, dan tidak mendengarkan secara aktif menegaskan bias ini.

Bagaimana berperilaku di depan remaja pemberontak?

Beberapa orang tua, mereka yang memiliki anak pemberontak, dapat mengalami kesulitan dengan perilaku anak mereka. Mereka mempertanyakan, orang-orang muda yang marah, yang sering tidak menghormati aturan dan yang bisa datang untuk melihat orang tua mereka sebagai musuh.

Banyak orang tua dalam situasi ini tidak tahu bagaimana harus bereaksi dan apa yang harus mereka lakukan dalam situasi sehari-hari yang mereka alami. Meskipun tidak bersalah, mereka dapat menemukan diri mereka dalam konteks yang kompleks dan menyakitkan.

Tidak mudah mengelola situasi ini. Jika Anda merasa diidentikkan dengan kalimat-kalimat ini, dalam artikel ” Remaja pemberontak: 6 tips dan refleksi untuk orang tua yang bermasalah ” Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana menghadapi situasi ini.