5 tips untuk mengasuh anak Anda dengan kecerdasan emosional

Kecerdasan emosional sangat mempengaruhi kehidupan kita. Mendidik anak dengan benar dalam kecerdasan emosional dapat membawa manfaat masa depan di banyak bidang kehidupannya: kesejahteraan pribadi, akademik, pekerjaan, hubungan interpersonal, dll.

Kecerdasan emosional dan kesejahteraan masa depan

Kemampuan untuk mengelola perasaan sendiri dan orang lain adalah dasar kecerdasan emosional, alat penting yang dapat dipelajari sejak usia muda. Intelligence Quotient (IQ) selalu dianggap sebagai prediktor kesuksesan dalam hidup, tetapi penelitian telah menunjukkan bahwa keterampilan dan kemampuan yang diperlukan untuk kehidupan yang sukses berbeda, dan IQ saja tidak dapat memprediksi perkembangan pribadi.

Orang dengan kemampuan kecerdasan emosional yang tinggi lebih bahagia, lebih kreatif, membuat keputusan yang lebih baik, spontan dan lebih mengetahui dan mengekspresikan emosi mereka sendiri. Tapi bagaimana Anda bisa mendidik anak dalam kecerdasan emosional? Meskipun mendidik anak dalam kecerdasan emosional adalah tugas orang tua dan guru, jika Anda adalah orang tua, berikut adalah beberapa tips agar Anda dapat membantu anak Anda untuk lebih memahami dan mengatur emosi mereka sendiri, dan agar mereka dapat meningkatkan interpersonal mereka.

hubungan di masa depan.

Kiat untuk mengasuh anak Anda dengan kecerdasan emosional

1. Akui sudut pandang anak Anda dan berempati dengannya

Meski terkadang Anda tidak bisa berbuat apa-apa agar anak Anda tidak merasa sedih suatu hari nanti, berempatilah padanya.

Dipahami membantu manusia untuk menerima emosi negatif. Jika respons emosional anak Anda tampaknya tidak proporsional dengan situasi tersebut, pahamilah bahwa setiap orang menjalani kehidupan dengan caranya sendiri dan, dalam banyak kesempatan, perlu mengalami rasa sakit untuk terus tumbuh.

Tetapi berempati tidak berarti Anda harus setuju, itu berarti Anda memahami sudut pandang mereka. Merasa bahwa seseorang memahami sudut pandang kita dapat membantu kita melewati masa-masa sulit alih-alih terjebak dalam pengalaman negatif.

Anak-anak belajar empati melalui pengalaman, dan karena Anda dapat menjadi panutan yang baik bagi mereka, ajari mereka untuk berempati dan biarkan mereka tahu bahwa Anda memahami sudut pandang mereka. Ini mungkin menarik bagi Anda: “10 strategi untuk meningkatkan harga diri anak Anda”

2.

Biarkan dia mengekspresikan dirinya

Terima emosi anak Anda alih-alih meminimalkan atau menolaknya, jika tidak, Anda mengirim pesan bahwa beberapa emosi tidak dapat diterima dan memalukan. Tidak memaafkan atau memvalidasi emosi negatif Anda (misalnya, kemarahan Anda) tidak akan menghentikan Anda dari merasakan emosi tersebut, dan dapat menyebabkan represi emosional.

Penindasan emosi menyebabkan mereka tidak hilang, karena mereka perlu mengekspresikan diri, bahkan tanpa kendali. Sebaliknya, ajari dia tentang berbagai macam emosi yang ada dan bantu dia menerima bahwa itu adalah bagian dari kondisi manusia.

Ini tidak berarti bahwa untuk hidup harmonis dengan individu lain perlu untuk mengendalikan beberapa emosi (mengendalikan berarti mengetahui arti dari emosi). Jika Anda menerima emosinya, Anda mengajarinya bahwa kehidupan emosional tidak berbahaya, tetapi itu universal dan dapat diatur.

Ini bermanfaat karena membantu Anda menerima diri Anda apa adanya.

3. Dengarkan anak Anda secara aktif

Mendengarkan secara aktif adalah tentang mendengarkan anak-anak yang mencoba memahami apa yang mereka katakan kepada kita dan apa yang mereka rasakan.

Dengan kata lain, komponen emosional (perasaan, emosi, sensasi, dll) dibahas terlebih dahulu sebelum komponen rasional (ide, keyakinan, pengetahuan, dll). Perhatikan apa yang anak Anda coba sampaikan kepada Anda ketika dia mengungkapkan pikiran dan emosinya, dan kemudian beri tahu dia bahwa Anda telah memahaminya.

Misalnya, jika Anda curiga bahwa anak Anda mungkin terluka karena Anda telah menghabiskan banyak waktu dengan anak baru, undang dia untuk membuka hatinya dan memberi tahu Anda. Kemudian Anda dapat menggunakan contoh dari kehidupan Anda sendiri untuk menunjukkan kepadanya bahwa Anda memahaminya.

Ini dapat membantu Anda memahami bahwa kita semua merasakan emosi yang menyenangkan dan emosi yang menyakitkan.

4. Ajari dia untuk memecahkan masalah

Karena emosi adalah pesan dengan makna, ajari anak Anda untuk memahami, merasakan, dan menoleransinya tanpa harus menindaklanjutinya, sehingga mengurangi intensitasnya.

Setelah ini telah diterima, Anda dapat melanjutkan ke pemecahan masalah. Ketika emosi diterima, tingkat intensitasnya turun dan pikiran berada dalam kondisi yang lebih baik untuk memecahkan masalah.

Ajari dia untuk bersabar, memahami dan mengatur emosinya sendiri. Dengan cara ini, Anda akan meningkatkan pengendalian diri emosional Anda.

Studi di bidang ini menunjukkan bahwa empati saja tidak cukup untuk mengajari Anda cara mengelola emosi Anda sendiri, karena pengendalian emosi memerlukan penguasaan keterampilan kecerdasan emosional lainnya. Ajari anak Anda untuk mengidentifikasi, memberi label, memahami, dan mengatur emosi, karena hal itu akan mendorong pemberdayaan dalam hidupnya, dan akan memberinya kesempatan untuk memecahkan masalah yang mungkin muncul dalam kehidupan sehari-harinya.

5.

Bermain cerdas secara emosional

Melalui bermain, anak-anak belajar keterampilan, dan ini merupakan unsur dasar dalam kehidupan anak, yang selain menyenangkan, diperlukan untuk perkembangan mereka. Gim ini dapat memberi Anda banyak manfaat, tidak hanya tingkat psikomotorik, tetapi juga dapat membantu Anda lebih memahami emosi Anda.

Oleh karena itu, permainan berguna untuk membantu pengalaman emosi seperti kejutan, harapan, ketidakpastian atau kegembiraan; dan dapat mendukung pengembangan keterampilan resolusi konflik emosional (pribadi dan interpersonal). Dalam video ini Anda dapat melihat contoh pentingnya bermain untuk membantu mengembangkan kecerdasan emosional.