5 sumber umum kecemasan masa kanak-kanak yang dapat memengaruhi anak kecil

Masa kanak-kanak sering digambarkan sebagai tahap bermain dan menyenangkan, tetapi ini tidak harus terjadi.

Dengan cara yang sama bahwa kecemasan yang berlebihan adalah salah satu masalah psikologis yang paling sering di antara orang dewasa, secara statistik hal itu juga sangat mempengaruhi anak-anak kecil di rumah, dan jika kita menambahkan ini bahwa mereka memiliki lebih sedikit sumber daya untuk mengelola pengalaman ini tanpa menggunakan orang lain, kebutuhan untuk memahami dunia mereka untuk membantu mereka dan mencegah masalah semacam ini menjadi jelas.

Untuk alasan ini, dalam artikel ini kami akan meninjau sumber paling umum dari kecemasan masa kanak-kanak pada anak laki-laki dan perempuan.

  • Artikel terkait: “Psikologi pendidikan: definisi, konsep, dan teori”

Sumber umum kecemasan masa kanak-kanak pada anak-anak

Itulah pengalaman sehari-hari yang dapat dengan mudah menimbulkan kecemasan masa kanak-kanak.

1. Konflik dalam keluarga

Keluarga membentuk lingkungan sosial di mana anak-anak harus merasa aman, tetapi ini tidak terjadi dalam semua kasus. Beberapa anak laki-laki dan perempuan belajar untuk selalu waspada ketika dikelilingi oleh pertengkaran, pertengkaran dan hukuman, dll.

Kita tidak boleh lupa bahwa kesehatan mental bukanlah individu, tetapi kontekstual, dan bahwa kesejahteraan emosional kita, baik di masa kanak-kanak dan di masa dewasa, terkait dengan apa yang terjadi di sekitar kita … meskipun dengan perbedaan yang dimiliki anak laki-laki dan perempuan lebih sedikit. ruang untuk bermanuver menghadapi situasi stres yang terjadi di rumah sendiri, karena mereka kurang memiliki kebebasan.

  • Mungkin Anda tertarik: “6 tahap masa kanak-kanak (perkembangan fisik dan mental)”

2. Ketakutan irasional

Dalam banyak hal, anak-anak dan remaja berpikir sangat berbeda dari orang dewasa; Bukan karena secara kuantitatif mereka kekurangan informasi atau pengetahuan, tetapi juga karena pikiran mereka bekerja dengan cara yang berbeda secara kualitatif. Ini adalah satu-satunya cara untuk memahami, misalnya, bahwa sampai usia tertentu adalah normal bagi mereka untuk memiliki teman khayalan atau bahwa pemahaman mereka tentang dunia jelas takhayul dalam banyak aspek. Untuk mengisi kesenjangan pengetahuan mereka, mereka menggunakan apa yang disebut pemikiran magis, yang terdiri dari menghubungkan niat, emosi, motivasi, dan pikiran ke unsur mati: objek, lanskap, tanaman, bintang, dll.

Dengan cara ini, mereka berhasil memahami apa yang mengelilingi mereka dengan mengelompokkan serangkaian unsur kompleks (misalnya, apa yang dapat dilihat di langit) ke dalam entitas imajiner yang mengelompokkan banyak unsur yang membentuk unit (misalnya, pesulap yang , ketika transformasi menjadi kumpulan awan yang bisa kita lihat di atas sana).

Aspek negatifnya adalah anak-anak rentan terhadap serangkaian ketakutan irasional yang dalam beberapa kasus dapat menyebabkan kecemasan dan bahkan masalah tidur. Sebagai ayah, ibu, pendidik, dan profesional kesejahteraan psikologis, penting untuk membantu mereka menghadapi ketakutan ini tanpa membiasakan mereka untuk terus-menerus melarikan diri dari unsur-unsur ini (kegelapan, objek yang menimbulkan ketakutan, dll.).

3. Tugas yang berlebihan

Sesuatu yang sayangnya diabaikan banyak orang tua adalah bahwa anak-anak kecil perlu memiliki waktu luang dan bermain, dengan tidak lebih dari pretensi untuk bersenang-senang dan bereksperimen. Bukan hanya itu bukan buang-buang waktu, tetapi ini adalah caranya belajar secara langsung bagaimana dunia bekerja dan hubungan pribadi (dalam hal permainan dengan sekelompok teman).

Untuk alasan ini, adalah kesalahan serius untuk mengisi jadwal anak-anak kita dengan kegiatan ekstrakurikuler satu demi satu, sesuatu yang kadang-kadang jatuh ke dalam upaya untuk membuat anak-anak kecil belajar sebanyak mungkin dari tahun-tahun pertama kehidupan mereka. Tidak hanya kontraproduktif sebagai proyek pembelajaran jangka panjang (sulit untuk menikmati kegiatan ini dalam situasi seperti itu, dan karena itu motivasi diri rendah), tetapi juga dapat menyebabkan masalah stres dan kecemasan yang serius.

4. Penyalahgunaan jejaring sosial

Jejaring sosial adalah area lain di mana yang termuda berinteraksi satu sama lain dan mengembangkan identitas mereka sendiri, terutama pada masa remaja, tahap di mana identifikasi dengan kelompok referensi (terdiri dari orang-orang muda dengan usia yang sama) adalah yang paling penting. ). Tetapi karena lingkungan virtual ini adalah dunia yang ekstrem, konten yang menunjukkan estetika dan gaya hidup ideal menjadi yang paling menonjol.

Hal ini menyebabkan banyak anak di bawah umur merasa buruk tentang kehidupan mereka dan mencoba untuk meningkatkan harga diri mereka dengan “bersaing” untuk perhatian dan validasi orang lain di jejaring sosial ini, baik dengan membagikan konten mereka sendiri atau terus-menerus meninjau apa yang diunggah orang lain agar tidak tidak ketinggalan dan selalu up to date. Kebutuhan untuk terus-menerus memikirkan logika operasi jejaring sosial, yang kontennya diperbarui detik demi detik, dapat menimbulkan kecemasan: melihat bahwa posting terakhir yang kami unggah belum menerima terlalu banyak interaksi, berdebat dengan seseorang di bagian komentar, dll.

5. Kebiasaan bermain video game setiap saat

Banyak video game memiliki mekanisme yang dapat dimainkan dengan kapasitas besar untuk “mengaitkan” pemain dan menyulitkan mereka untuk keluar dari layar. Anak-anak dan remaja sangat rentan terhadap fenomena ini, karena di satu sisi pada tahun-tahun pertama kehidupan lebih rumit untuk mengatur impuls dengan mengutamakan tujuan jangka panjang, dan di sisi lain sebagian besar game ini dirancang secara visual naratif untuk menarik populasi yang lebih muda.

Ini berarti, misalnya, banyak anak merasa tidak nyaman dan cemas ketika mereka tidak bisa bermain, atau mengalami frustrasi atau kemarahan ketika mereka harus menghentikan permainan untuk melakukan tugas sekolah atau keluarga lainnya, dll. Untuk alasan ini, meskipun video game tidak buruk, Anda harus memastikan bahwa pedoman penggunaannya sudah benar.

Related Posts