5 perbedaan antara sosiologi dan antropologi

Manusia adalah makhluk dengan sejarah yang relatif singkat dibandingkan dengan makhluk lainnya. Dan yang lebih singkat lagi adalah sejarah dimana manusia saat ini memiliki bukti yang benar, tidak mengetahui sebagian besar peristiwa yang dialami nenek moyang kita sebelum penemuan tulisan.

Dalam pengertian ini, berbagai cabang ilmu pengetahuan telah mencoba untuk mengeksplorasi masa kini dan masa lalu kita untuk mempelajari cara-cara yang berbeda di mana peradaban dan umat manusia pada umumnya telah mengorganisir diri mereka sendiri. Di antara mereka, antropologi dan sosiologi menonjol, dua disiplin ilmu dengan karakteristik dan objek studi yang berbeda, tetapi karena kesamaan topik yang mereka sentuh, sering dikacaukan oleh mereka yang tidak mengabdikan diri untuk mereka.

Dalam artikel ini kami bermaksud untuk membuat perbedaan singkat di antara mereka, pertama membuat deskripsi singkat tentang ilmu-ilmu sosial ini, dan kemudian menjelaskan perbedaan antara sosiologi dan antropologi.

  • Artikel terkait: ” 10 Cabang Ilmu Sosial “

Pengertian kedua ilmu sosial ini

Antropologi dipahami sebagai disiplin atau cabang ilmu yang didedikasikan untuk mempelajari manusia dalam berbagai aspeknya, umumnya berfokus pada evolusi manusia selama berabad-abad. Antropologi adalah ilmu yang luas, yang bertujuan untuk mempelajari manusia dari perspektif global, dengan kecenderungan analisis kualitatif dan deskriptif,

Ada keragaman besar cabang dalam antropologi, yang pada dasarnya memperhitungkan, di satu sisi, evolusi manusia sebagai spesies hewan dan, di sisi lain, perkembangan sosiokultural yang telah terjadi sepanjang evolusi tersebut. Dengan demikian, antropologi dapat menilai baik bagaimana bahasa berevolusi dan bagaimana manusia beradaptasi dengan perubahan suhu atau bagaimana tradisi dan kepercayaan bervariasi.

Di antara banyak cabang antropologi yang ada, yang paling sering dikacaukan dengan disiplin ilmu sosial lainnya adalah antropologi sosial. Mengenai jenis antropologi ini, biasanya lebih menekankan pada analisis evolusi budaya, kepercayaan dan cara pandang, adat istiadat dan cara bertindak dan berorganisasi.

Untuk bagiannya, sosiologi adalah cabang ilmu yang didedikasikan untuk studi masyarakat, sejauh mengacu pada studi tentang cara di mana anggota yang berbeda dari suatu komunitas mengatur diri mereka sendiri dan menetapkan cara yang berbeda untuk mengelola sumber daya dan koeksistensi mereka, menghasilkan norma dan cara berhubungan satu sama lain. Analisis masyarakat ini dilakukan terutama dari sudut pandang sosial, yaitu berfokus pada unsur-unsur yang bersifat antarpribadi atau antarkelompok.

Umumnya memiliki pendekatan yang lebih kualitatif dan cenderung lebih menekankan pada aspek yang lebih operasional. Demikian pula dalam sosiologi, kajian yang dilakukan tidak hanya berkenaan dengan bagaimana anggota-anggota suatu masyarakat diatur, dikelola, dan dihubungkan, tetapi juga berkenaan dengan masalah-masalah sosial yang ada di dalamnya, baik dengan pendekatan teoretis maupun praktis.

  • Mungkin Anda tertarik: ” 4 cabang utama Antropologi: seperti apa mereka dan apa yang mereka selidiki “

Perbedaan utama antara Sosiologi dan Antropologi

Mengingat definisi yang dibuat di atas, kita dapat mengamati adanya kesamaan besar antara kedua disiplin ilmu. Itulah sebabnya membedakan antara sosiologi dan jenis antropologi tertentu dapat menjadi rumit bagi kebanyakan orang, tetapi ini tidak berarti bahwa tidak mungkin untuk mengamati unsur-unsur yang berbeda.

Selanjutnya, kami akan menyoroti beberapa perbedaan yang paling jelas.

1. Objek studi

Perbedaan utama antara antropologi dan sosiologi anehnya adalah salah satu alasan yang membuat mereka bingung.

Dan memang kedua disiplin ilmu tersebut memiliki objek kajian dan analisis yang berbeda, meskipun keduanya berkaitan erat. Seperti yang telah kami kemukakan pada pemaparan sebelumnya, objek utama antropologi adalah manusia dan dalam hal kebudayaan, kebudayaan itu sendiri dan perkembangan masyarakat.

Sosiologi cenderung berfokus pada studi tentang interaksi dan hubungan sosial, organisasi yang ada di dalamnya dan masalah yang muncul dari kehidupan bermasyarakat. Fakta bahwa masyarakat dan budaya terkait erat dan sebagian besar tidak dapat dipisahkan (karena norma-norma sosial didasarkan pada kepercayaan dan nilai-nilai budaya memiliki), membuat diferensiasi ini sulit untuk dilakukan pada tingkat praktis, sesuatu yang memfasilitasi kebingungan antara orang-orang yang tidak berdedikasi pada salah satu dari dua bidang ini.

2.

Jendela sementara yang dipindai

Antropologi dan sosiologi dapat fokus pada analisis periode waktu yang sama. Namun kenyataannya sosiologi cenderung lebih fokus pada kajian tahapan sejarah yang lebih dekat pada masa atau bahkan masa kini, sedangkan antropologi cenderung lebih fokus menganalisis evolusi masyarakat sepanjang sejarah.

3.

Tingkat etnosentrisme

Salah satu perbedaan antara sosiologi dan antropologi terletak pada konteks dan kelompok yang dianalisis masing-masing. Pendekatan antropologi cenderung holistik, termasuk dalam penelitiannya perspektif global kemanusiaan dan sering melihat budaya lain dari yang berasal untuk lebih memahami perkembangan budaya dan sosial yang berbeda.

Namun, sosiologi cenderung lebih etnosentris, umumnya berfokus pada budaya atau jenis budaya yang menjadi dasar penelitian (lebih fokus pada di sini dan sekarang).

4. Tingkat penerapan

Perbedaan lain yang paling mencolok adalah bahwa sementara antropologi umumnya mencari pengetahuan untuk meningkatkan pemahaman tentang apa yang terjadi dan bagaimana kita sampai di mana kita berada, dalam kasus sosiologi tujuannya adalah untuk menganalisis realitas yang ada, umumnya dengan tujuan tidak hanya untuk memahami tetapi juga untuk dapat memperkenalkan, memprediksi atau menilai pengenalan perubahan dalam sistem.

Dengan kata lain, dalam masyarakat Barat, sosiologi mengklaim sebagai ilmu dengan tingkat penerapan praktis yang lebih tinggi daripada antropologi, yang cenderung lebih bersifat teoritis-penjelasan.

  • Mungkin Anda tertarik: ” 4 Perbedaan Psikologi dan Sosiologi “

5. Jenis data yang digunakan

Seperti yang telah kami sebutkan sebelumnya, sosiologi dan antropologi juga berbeda dalam jenis data yang biasanya mereka gunakan.

Antropologi cenderung melakukan analisis berdasarkan data yang lebih kualitatif, data yang diperoleh terutama dari pengamatan dan analisis produk budaya atau dari pengamatan. Di sisi lain, sosiologi cenderung berfokus pada perolehan data yang lebih bersifat kuantitatif, mencari dan menghasilkan penelitian mengenai unsur-unsur operasional berdasarkan data saat ini dan perbandingannya dengan yang sebelumnya.