5 kebiasaan yang memberi makan rasa tidak aman kita

Secara teori ­dan praktek, tidak ada manusia yang sempurna. Kita semua memiliki ketidaksempurnaan, kelemahan, dan “titik buta” dalam daftar kekuatan kita, dan itu bukan masalah. Namun, yang menjadi masalah adalah apa yang terjadi ketika persepsi kita tentang cacat ini menimbulkan rasa tidak ­aman yang membuat kita takut dan tanpa ingin meninggalkan zona nyaman yang sangat terbatas.

Sayangnya, rasa tidak aman dengan berbagai sisi ini adalah sesuatu yang secara tidak sadar kita internalisasikan jika kita terbiasa berpartisipasi dalam cara-cara tertentu dalam berinteraksi dengan orang lain dan dengan lingkungan di sekitar kita.

Retakan harga diri kita ini tidak muncul dengan sendirinya ­, tetapi bergantung pada pengalaman yang kita lalui dan yang kita hasilkan. Semua tidak hilang: saat rasa tidak aman dipelajari, kita juga dapat melupakannya sampai tidak signifikan dan cukup kecil sehingga tidak terlalu memengaruhi kita. Mereka tidak akan pernah hilang sepenuhnya, karena ingatan emosional kita ­sulit diatur ulang, tetapi pada akhirnya, kesehatan mental berkaitan dengan seberapa fungsional kita, bukan jika kita sempurna.

  • Artikel terkait ­: ” Harga diri rendah? Ketika Anda menjadi musuh terburuk Anda “

Kebiasaan yang mengintensifkan rasa tidak aman kita

Di bawah ini kita akan melihat beberapa kebiasaan paling sering yang memicu rasa tidak aman kita dan membuatnya terus berlanjut dari waktu ke waktu.

1. Pertahankan hubungan ketergantungan

Jenis hubungan manusia ini biasanya sangat berbahaya selama berlangsungnya hubungan tersebut, dan tidak hanya terbatas pada lingkungan pasangan dan cinta romantis.

Biasanya, tautan ini ­memiliki seseorang yang, di antara strateginya untuk menjaga yang lain dalam keadaan ketergantungan , menggunakan formula yang berbeda untuk memberi makan ketidakamanan yang terakhir. Misalnya, mengejek prestasi mereka, menganggap lamaran mereka sebagai lelucon, dll.

  • Mungkin Anda tertarik: ” Bagaimana menghadapi ­kritik dalam 5 langkah “

2. Paparan terhadap konteks yang sangat menegangkan

Sering mengalami kecemasan memiliki berbagai dampak negatif pada kesehatan fisik ­dan mental kita. Di antara konsekuensi yang tidak diinginkan ini adalah kebiasaan melihat bagaimana upaya dan kemampuan kita untuk berkonsentrasi pada tugas tidak cukup untuk mencapai tujuan yang diinginkan, sehingga kita gagal berkali-kali dan membuat kesalahan konyol.

Tentu saja, bagian dari rasa tidak aman ini didasarkan pada fakta objektif bahwa kita menunjukkan kinerja yang lebih buruk dalam banyak tugas , tetapi itu bukan konsekuensi dari siapa kita, tetapi dari keadaan yang kita alami. Oleh karena itu, ketika kita berhenti menundukkan diri pada jumlah stres itu, lebih mudah bagi persepsi kita tentang diri kita sendiri untuk lebih menyesuaikan diri dengan kenyataan dan tidak membawa kita pada pesimisme.

3. Membandingkan diri Anda dengan orang yang diidealkan

Ini adalah salah satu kebiasaan yang paling terkait dengan rasa tidak aman. Dan karena kita hidup dalam masyarakat informasi, semakin umum membandingkan diri kita dengan orang-orang yang pada dasarnya tidak ada, karena mereka adalah representasi yang sangat â€tersaring†dari pengguna jaringan sosial yang sebenarnya yang hanya menunjukkan kebaikan dan tidak menunjukkan apa yang mereka anggap sebagai cacat mereka sendiri, atau mereka adalah representasi dari orang-orang fiktif yang dibuat dari karya departemen pemasaran yang bekerja dari materi nyata yang disediakan oleh selebriti (penyanyi, model, dll.).

Oleh karena ­itu, sangat perlu untuk mewaspadai keberadaan filter-filter tersebut agar harga diri dan konsep diri kita tidak bergantung pada perbandingan dengan fatamorgana tersebut .

4. Hindari masalah

Ada orang-orang yang, pada ­tanda sekecil apa pun bahwa peristiwa yang membuat stres mungkin terjadi, melakukan segala kemungkinan untuk menghindari memaparkan diri mereka pada itu, bahkan jika menghadapi situasi itu jelas positif atau perlu mengingat keadaan, bahkan jika itu untuk menggoda nasib dan memberi kita kesempatan untuk memperbaiki situasi kita. Dalam kasus ini, mereka yang sudah terbiasa dengan dinamika yang menimbulkan rasa tidak aman ini merasionalisasi ketakutan mereka untuk meninggalkan zona nyaman mereka untuk ­membenarkan kepasifan mereka : “Saya tidak perlu menelepon, saya sudah tahu bahwa dia akan pergi. tolak aku†, misalnya.

Menganggap perilaku ini sebagai hal yang normal tidak lebih dari mempromosikan kecenderungan untuk tidak menonjolkan diri, tidak menyadari segala jenis ambisi, dan sangat terbuka pada ketakutan berdasarkan rasa takut tidak cukup baik untuk mencapai apa yang ingin kita ­capai.

5. Mendasarkan harga diri pada ­kritik

Ada orang yang hanya menemukan cara untuk menegaskan diri mereka sendiri dengan mengkritik orang lain atau mengolok-olok mereka . Ini tidak hanya merugikan orang lain; Selain itu, itu membuat harga diri bergantung pada serangan konstan ini. Di sisi lain, jika arah kritik ­itu dibalik, Anda jauh lebih rentan, karena citra diri yang didasarkan pada superioritas moral itu lenyap.

Bangun harga diri yang sehat

Seperti yang telah kita lihat, harga diri dan cara kita menilai diri sendiri terutama bergantung pada bagaimana kita berinteraksi dengan lingkungan kita . Menjadi jelas tentang hal ini adalah fundamental agar tidak berasumsi bahwa rasa tidak aman muncul dari diri sendiri dalam keterasingan, seolah-olah mereka adalah bagian dari esensinya.

Related Posts