5 efek liburan pada kesehatan dan istirahat emosional Anda

Masa liburan lebih dari beberapa hari ­di mana kita dapat membiarkan diri kita memutuskan hubungan kerja. Ini juga merupakan fenomena yang membawa beberapa manfaat bagi kesehatan emosional kita.

Dalam artikel ini ­kita akan melihat apa efek liburan pada kesejahteraan psikologis kita , dan bagaimana liburan memberi kita keuntungan untuk mengelola emosi kita bahkan tanpa meninggalkan rumah.

  • Artikel terkait ­: “Kesehatan jiwa: pengertian dan ciri-ciri ­menurut ­psikologi”

Manfaat psikologis dari liburan

Ini adalah aspek utama yang membuat liburan memungkinkan Anda menikmati hari-hari ­istirahat emosional dan dapat membuat perbedaan dalam keadaan pikiran Anda.

1. Kesempatan untuk keluar dari rutinitas

Sesuatu yang sederhana seperti keluar dari dinamika pekerjaan mingguan memungkinkan kita untuk lebih mudah menyingkirkan sebagian besar pikiran yang biasanya berkeliaran di kepala kita yang menghasilkan stres dan kekhawatiran .

Saat kita menghabiskan lebih banyak waktu tanpa dikelilingi oleh apa yang terus-menerus mengingatkan kita bahwa kita memiliki banyak hal untuk dilakukan, lebih mudah untuk tetap dalam keadaan tenang.

2. Kemungkinan memutuskan hubungan dari jejaring sosial

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa banyak orang cenderung merasakan afektivitas negatif dengan penggunaan berkelanjutan jejaring sosial seperti Facebook atau Instagram, platform digital yang memungkinkan untuk dikunjungi, terutama di “saat-saat mati” antara satu tanggung jawab dan tanggung jawab berikutnya .

Saat liburan, jauh lebih mudah untuk memusatkan perhatian kita pada tugas-tugas yang lebih merangsang dengan cara yang tidak terputus, menggantikan momen-momen berpindah dari satu foto ke foto ­berikutnya tanpa mengetahui dengan baik apa yang kita dapatkan dari pengalaman seperti itu ­.

3. Kesempatan untuk terhubung dengan keluarga Anda

Masa liburan adalah waktu yang sangat baik untuk memperkuat hubungan keluarga yang terpengaruh oleh kurangnya waktu bersama selama ­hari kerja tertentu.

4. Membantu melawan stres

Secara statistik ­, masa liburan berjalan seiring dengan penurunan tingkat stres yang dirasakan oleh diri sendiri, serta ­penurunan kortisol dalam darah , yang merupakan hormon yang berhubungan dengan stres. Mendapatkan kendali atas waktu kita adalah bantuan besar dalam hal mengelola emosi kita dengan lebih baik.

5. Ini meningkatkan kesehatan fisik ­dan, dengan perluasan, kesehatan emosional

Kesejahteraan emosional selalu dikaitkan dengan kesejahteraan ­fisik . Oleh karena itu, memiliki lebih banyak waktu untuk bergerak dan bahkan memasak hidangan sehat (daripada harus puas dengan hidangan yang dijual oleh toko dan restoran terdekat) adalah keuntungan besar.

Faktanya, terbukti bahwa pada masyarakat Barat pada umumnya, musim liburan dikaitkan dengan penurunan diameter perut dan Indeks Massa Tubuh. Dan sebagai konsekuensi dari menjadi lebih baik secara fisik ­, kita cenderung menjadi lebih baik secara emosional.

Beberapa tips terakhir

Untuk mendapatkan hasil maksimal dari liburan Anda dari sudut pandang psikologis dan emosional, ikuti tips ini.

1. Pertimbangkan kemungkinan bepergian sendiri

Banyak orang merasa tertekan dengan gagasan harus menyesuaikan harapan liburan mereka dengan rencana orang lain. Ambil contoh, sekelompok anak muda yang berencana menyewa apartemen liburan tepi pantai agar mereka dapat berpesta bersama hampir setiap malam. Mengingat hal ini, tekanan kelompok dapat membuat beberapa orang menerima bahwa ini akan menjadi cara mereka menghabiskan beberapa hari ­liburan mereka .

Namun, kuncinya adalah tidak puas hanya karena takut mengalami penolakan: bahwa waktu luang adalah aset berharga yang harus ­dapat kita dedikasikan untuk apa pun yang kita inginkan. Untuk alasan ini, gagasan bepergian sendiri ­memilih tujuan sendiri adalah rencana yang sah dan tidak boleh ­menimbulkan masalah dalam hal hubungan dengan orang lain; kita hanya perlu menyampaikan secara jujur bahwa ini bukan tentang jauh dari orang-orang di ­lingkaran terdekat kita, tetapi tentang memiliki kebebasan dalam memutuskan apa yang harus dilakukan.

2. Jauhi perbandingan yang rumit

Jejaring sosial penuh dengan liburan ideal ; jika kita menganggapnya serius seolah-olah itu adalah cerminan sejati dari cara orang menikmati hari ­libur mereka, sangat mudah untuk merasa buruk.

Untuk alasan ini, yang terbaik adalah menghindari mengevaluasi segala sesuatu dari sudut pandang seseorang yang hanya didedikasikan untuk membandingkan apa yang terjadi pada mereka selama ­hari-hari liburan, di satu sisi, dan stereotip ­liburan surgawi, di sisi lain.

3. Jika Anda tinggal di rumah, lakukan olahraga ringan

Tidak meninggalkan kota kami juga merupakan pilihan yang benar-benar valid . Tentu saja ­, mengingat bahwa kita mungkin tidak memiliki alasan untuk terus-menerus berada jauh dari rumah, seperti ­yang akan terjadi ­dalam kasus perjalanan. Penting untuk tidak mengabaikan olahraga.

Ada beberapa aktivitas yang memungkinkan Anda melatih otot dan menjaga persendian tetap bekerja tanpa harus pergi jauh, dan beberapa di antaranya dapat dilakukan di ruangan yang berventilasi baik.

4. Jika mengalami masa sulit, pergilah ke profesional

Banyak orang tiba pada hari pertama ­liburan setelah mengalami stres yang signifikan selama berbulan-bulan karena tekanan pekerjaan. Dalam kasus seperti ­ini, tentu fakta sederhana memiliki waktu luang akan memperbaiki keadaan, tetapi untuk lebih memperkuat proses peningkatan emosional, Anda dapat memanfaatkannya untuk pergi ke psikolog.

Melalui pekerjaan yang dilakukan dalam konsultasi, dimungkinkan untuk belajar mendeteksi masalah yang menimbulkan keausan psikologis , dan untuk mengelola emosi dengan lebih baik, juga mengevaluasi alternatif pekerjaan yang dimiliki seseorang.

Apakah Anda mencari dukungan psikologis?

 

Jika Anda tertarik untuk memulai proses psikoterapi, hubungi tim profesional kami.

Di Despertares Psicólogos kami memiliki pengalaman bertahun-tahun melayani orang-orang dari segala usia, dan saat ini kami menawarkan kemungkinan mengadakan sesi baik di pusat kami di Madrid, Getafe, Mstoles dan Legan©s, serta melalui terapi panggilan video online. . Di halaman ini Anda akan menemukan informasi kontak kami.

Referensi bibliográficas:

  • Hyde, AL; Conroy, DE; Pincus, AL & Ram, N. (2011). Membongkar Efek Perasaan Baik dari Aktivitas Fisik Waktu Luang: Asosiasi Antara dan Dalam Orang dengan Keadaan Perasaan yang Diaktifkan dengan Menyenangkan. Jurnal Psikologi Olahraga & Latihan, 33(6): hlm. 884 – 902.

  • Sarah D. Pressman, et. Al. (2009). Asosiasi Aktivitas Rekreasi yang Menyenangkan Dengan Kesejahteraan Psikologis dan Fisik. Kedokteran Psikosomatik, 71(7): hlm. 725 – 732.

  • Tarumi, K.; Hagihara, A. & Morimoto, M. (1998). Penyelidikan efek liburan pada status kesehatan pada pekerja kerah putih laki-laki. Kesehatan Lingkungan dan Pengobatan Pencegahan. 3(1): 23 – 30.

Related Posts