4 perbedaan antara laut dan samudera, dijelaskan

Air (H2O) dalam bentuk cairnya adalah cairan yang paling banyak terdapat di dunia, karena mewakili 525 juta kilometer kubik air, atau setara dengan 70% permukaan bumi.

Menariknya, jumlah air yang ada di kerak planet tidak bertambah atau berkurang dalam 2.000 juta tahun terakhir: masing-masing molekul ini berubah dan membentuk bagian dari siklus biogeokimia ekosistem, tetapi tidak menghilang. Dari semua persentase air terestrial ini, 20% melewati bawah tanah atau membentuk bagian dari gas atmosfer.

Selama periode 100 tahun, sebuah molekul H2O menghabiskan 98% waktunya untuk mengarungi lautan, 20 bulan dalam bentuk es, 2 minggu di danau dan sungai, dan kurang dari 7 hari dalam bentuk gas atmosfer. Seluruh siklus hidrologi ini diuraikan tanpa memperhitungkan bahwa air juga melewati tubuh organisme, karena kita tidak boleh lupa bahwa 60% manusia dewasa adalah cairan ini.

Data ini menarik jika dilihat dari sudut pandang, karena menunjukkan bahwa molekul air melakukan perjalanan pusing di setiap fase siklus hidrologi, menempuh jarak yang bahkan tidak dapat dibayangkan oleh manusia. Rangkaian pemikiran yang sangat menarik ini membawa kita pada pertanyaan mendasar, tetapi sulit untuk dipecahkan: apa perbedaan antara laut dan samudera?

  • Artikel terkait: “14 cabang Geografi: apa itu dan apa yang mereka pelajari”

4 perbedaan antara laut dan samudera

Seringkali, ketika kita menemukan konflik terminologis dalam bahasa Spanyol, kita harus bertanya pada diri sendiri apa artinya dalam bahasa Inggris dan bahasa lain. Dalam hal ini, kata Ocean mengacu pada ocean dalam bahasa Inggris, sedangkan sea disebut sea. Dalam kedua bahasa dikotomi ini disajikan, sehingga beberapa perbedaan ilmiah dan substansial harus ada di antara kedua istilah tersebut. Selanjutnya, kami menjelajahi mereka.

1. Laut lebih kecil dari lautan

Royal Spanish Academy of Language (RAE) mendefinisikan laut sebagai massa air asin yang menutupi sebagian besar permukaan bumi, masing-masing bagian di mana laut atau danau dengan ukuran tertentu dianggap terbagi. Di sisi lain, organisasi yang sama ini berpendapat bahwa lautan adalah lautan luas yang memisahkan dua benua atau lebih.

Dengan definisi yang lebih linguistik daripada definisi geologis ini, pertanyaannya tidak terpecahkan. Namun, National Ocean Service (NOAA) memberi kita jawaban yang jauh lebih meyakinkan: laut lebih kecil dari lautan, dan umumnya dipahami sebagai titik hubungan antara daratan (pantai) dan laut dalam. Biasanya, laut sebagian dibatasi oleh daratan pada batasnya.

Ambil Laut Mediterania sebagai contoh. Laut ini (bukan samudra) tertutup di antara massa daratan kontinental, dan hanya berkomunikasi dengan bagian luar berkat Selat Gibraltar. Di sisi lain, dikelilingi oleh Eropa, Afrika, dan Asia. Di luar lokasi geografisnya, perlu dicatat bahwa Laut Mediterania dibagi menjadi sub-laut lainnya, termasuk Mar Menor, Mar Chica, Laut Libya dan Laut Levantine (dari total 15).

2. Ada lebih banyak lautan daripada lautan

Meskipun karena perluasannya yang lebih kecil, tidak sulit bagi kita untuk menyimpulkan bahwa, pada dasarnya, di Bumi akan ada lebih banyak lautan daripada lautan. Menurut Organisasi Hidrografi Internasional (IHO) ada total 60 laut, tidak lebih dan tidak kurang. Beberapa dari mereka pasti akan terdengar akrab bagi Anda: antara lain: Baltik, Karibia, Mediterania (sudah diberi nama), Hitam, Merah, atau Andaman.

Di sisi lain, kita hanya bisa menyebutkan 5 lautan di seluruh permukaan bumi. Kami memberi nama mereka dan memberi tahu Anda beberapa karakteristik mereka dalam daftar berikut:

  • Gletser Antartika: Benua yang berdekatan adalah Antartika dan mencakup 20.327.000 kilometer persegi. Ini memiliki kedalaman 3.270 meter.
  • Gletser Arktik: Berbatasan dengan Amerika Utara, Asia, dan Eropa. Ini menempati 14.056.000 kilometer persegi dan memiliki kedalaman rata-rata 1.205 meter.
  • Atlantik: berhubungan dengan Amerika, Eropa dan Afrika. Panjangnya 106.500.000 kilometer persegi dan kedalaman 3.646 meter.
  • India: berbatasan dengan Afrika, Asia dan Oseania. Ini menempati area seluas 68.556.000 kilometer persegi dan memiliki kedalaman rata-rata 3.741 meter.
  • Pasifik: Benua yang berbatasan dengan samudra ini adalah Asia, Amerika, dan Oseania. Ini memiliki luas 155.557.000 kilometer persegi dan kedalaman 4.280 meter.

Badan yang sama yang dikutip di atas memperkirakan bahwa, di lautan ini, total 1.332 juta kilometer kubik air dapat dihitung. Meringkas poin ini, ada 12 kali lebih banyak lautan daripada lautan di dunia, tetapi lautan jauh lebih besar dan lebih luas.

3. Ada laut yang ada danau

Ini mungkin terdengar berlawanan dengan intuisi, tetapi ada massa air tertentu yang tertutup di daratan kontinental yang disebut laut. Ini tidak terjadi dalam kasus apa pun dengan lautan: kita ingat bahwa hanya ada 5 dan mereka mengumpulkan sebagian besar air dari kerak bumi.

Beberapa contoh konflik aneh ini pada tingkat nomenklatur adalah Laut Mati, Laut Kaspia, dan Laut Aral. Misalnya, Laut Mati (yang berbatasan dengan Israel, Tepi Barat, dan Yordania) adalah danau air asin yang berukuran 605 kilometer persegi. Terkenal karena mudahnya mengapung saat berenang di dalamnya (karena salinitasnya yang sangat tinggi), tetapi ia juga memiliki lumpur hitam yang sangat istimewa, yang menonjol karena sifat farmakologisnya.

 

  • Mungkin Anda tertarik: “8 jenis bioma yang ada di dunia”

4. Kondisi iklim yang berbeda dan perubahan keanekaragaman hayati

Karena kedalaman dan ekstensinya, lautan memiliki perairan yang jauh lebih dingin, dengan suhu rata-rata 4 derajat. Makhluk hidup yang menghuni lanskap yang menuntut ini telah mengembangkan strategi yang berbeda untuk mempertahankan panas, meskipun tidak dapat menghasilkannya pada tingkat metabolisme.

Sebagai contoh, penyu belimbing (Dermochelys coriacea), reptil yang sering diklasifikasikan sebagai “berdarah dingin”, mempertahankan tubuhnya 8 derajat di atas suhu air laut, karena termogenesis yang dihasilkan oleh gerakan ototnya.

Lautan adalah ekosistem yang sangat menuntut pada tingkat biologis, karena makhluk hidup yang hidup di dalamnya tidak memiliki dana yang tersedia dan cahaya tidak mencapainya, sehingga rantai makanan sangat terbatas (karena tidak ada tanaman atau ganggang yang tersedia) . Seperti yang dapat Anda bayangkan, di laut hal-hal yang sangat berbeda, karena insiden matahari (tergantung pada kedalaman) membuat lebih banyak penampilan dan suhu bisa sedikit lebih tinggi.

Karena itu, fauna dan flora di laut jauh lebih melimpah daripada lautan, karena ada ganggang, invertebrata, ikan, mamalia (dan bahkan burung) yang membentuk rantai makanan berdasarkan radiasi matahari dan fotosintesis oleh bagian dari ganggang. Daerah di mana kehidupan berkembang biak paling banyak adalah hemipelagic, yaitu, mereka ditemukan di landas kontinen. Di sinilah sebagian besar keanekaragaman hayati laut berkembang.

Blok perairan samudera dapat dibagi menjadi zona pelagis (cahaya tiba), mesopelagis, bathyal dan abyssal. Karena kurangnya kontak langsung dengan sumber tanah lain, kehidupan di sini jauh lebih langka.

Ringkasan

Seperti yang mungkin telah Anda lihat, perbedaan utama antara laut dan samudra selalu terletak pada ukuran dan lokasinya. Laut (umumnya) lebih dangkal, menutupi lebih sedikit permukaan dan dikelilingi di beberapa batasnya oleh massa benua. Di sisi lain, lautan adalah 5 massa air yang luas dan dalam, dengan tingkat abyssal dan kapasitas untuk menampung sebagian besar air yang ada di permukaan bumi.

Dengan kata lain, hanya ada 5 lautan, tetapi masing-masing dari 60 lautan yang disebutkan dibatasi di sekitar mereka. Laut bertindak sebagai jembatan antara lautan dan Bumi, tetapi keduanya dipahami dalam konsep umum massa air antarbenua.

Posts Terkait