4 contoh hewan mikroskopis (dijelaskan)

Ketika kita memikirkan makhluk hidup, kita secara otomatis pergi ke anjing, kucing, beberapa invertebrata lain dan, dengan keberuntungan, mungkin tanaman. Ini tidak kurang, karena organisme makroskopik mengelilingi kita dari pagi hingga kita pergi tidur: nyanyian burung saat kita pergi bekerja, semut yang sibuk membuat barisan untuk mencari makan dan banyak makhluk hidup lain mengelilingi kita.

hari ke hari. Tidak peduli seberapa antropisnya lingkungan, kehidupan berjalan semampunya.

Jika ketika merenungkan kehidupan Anda beralih ke makhluk yang dapat Anda lihat dengan mata Anda, kami tidak dapat menyalahkan Anda. Diperkirakan ada 8,7 juta spesies di planet ini, hampir semuanya terlihat dengan mata telanjang.

Apa yang mungkin tidak Anda ketahui adalah bahwa, di balik semua organisme yang “kompleks secara evolusioner” ini, ada beban mikroskopis yang menahan, seolah-olah raksasa, semua ekosistem di Bumi. Hari ini kita duduk di depan mikroskop untuk menunjukkan beberapa contoh hewan mikroskopis.

Selain itu, kami mengambil kesempatan untuk membedakan antara mikroorganisme dan hewan yang sangat kecil, karena, meskipun mungkin tidak tampak seperti itu, mereka adalah konsep yang sama sekali berbeda dan tidak dapat dipertukarkan. Bersiaplah untuk menemukan dunia yang tidak terlihat oleh mata manusia tetapi mengasyikkan.

  • Artikel terkait: “Teori evolusi biologis: apa itu dan apa penjelasannya”

Perbedaan Mikroorganisme dan Hewan Mikroskopis

Mikroorganisme sangat penting untuk memahami cara kerja Bumi. Tanpa melangkah lebih jauh, diperkirakan, dari 550 gigaton (Gt) karbon (c) yang ada di planet ini, bakteri menyumbang 15%.

Ini menjadikannya cadangan bahan organik terbesar kedua di semua ekosistem, hanya dilampaui oleh tumbuhan, yang menyumbang 80% dari total. Mikroorganisme adalah makhluk hidup uniseluler dengan organisasi biologis dasar.

Satu-satunya fitur umum mereka adalah bahwa mereka tidak dapat dilihat dengan mata telanjang dan mereka “sederhana secara evolusi”, karena virus tidak ada hubungannya dengan protozoa, misalnya. Istilah “mikroorganisme” mengacu pada kelompok polifiletik, yaitu, mencakup taksa yang tidak memiliki nenek moyang yang sama.

Kegunaannya hanya bersifat informatif, karena tidak melaporkan informasi yang relevan tentang kategori taksonomi dan posisi filogenetik makhluk-makhluk ini. Jadi, “mikroorganisme” adalah semacam kantong campuran di mana segala sesuatu yang terdiri dari hanya satu sel (yaitu, aseluler menurut beberapa penulis, seperti virus) cocok, sedangkan hewan mikroskopis diatur oleh serangkaian kriteria klasifikasi lebih banyak lagi.

kompleks. Agar makhluk hidup dapat dianggap sebagai bagian dari kerajaan Animalia, ia harus memenuhi serangkaian parameter:

  • Menjadi eukariotik: sel-sel yang membentuk organisme ini harus memiliki inti sejati yang mencakup informasi genetik mereka.

    Bakteri adalah prokariota dan hewan, tumbuhan dan jamur adalah eukariota.

  • Menjadi multiseluler: tubuh makhluk hidup harus terdiri dari lebih dari satu sel. Protozoa, misalnya, adalah uniseluler.
  • Menjadi heterotrofik: hewan harus mendapatkan energinya dari bahan organik.

    Berdasarkan parameter ini, tumbuhan dikeluarkan dari kingdom Animalia.

  • Itu harus menyajikan organisasi jaringan (kecuali porifera): hewan harus menyajikan jaringan, yang merupakan organisasi seluler khusus berdasarkan fungsi.

Selain itu, hewan dicirikan oleh kapasitas yang sangat baik untuk bergerak (dalam banyak kasus), kekurangan kloroplas, tidak memiliki dinding sel (seperti tumbuhan dan jamur) dan memiliki perkembangan embrio dengan pedoman tertentu. Berdasarkan semua parameter ini, kami mengesampingkan tanaman, jamur, dan semua mikroorganisme.

Contoh hewan mikroskopis dan ciri-cirinya

Setelah kami membedakan hewan tanpa batas kesalahan dari kelompok makhluk hidup lainnya, kami siap menunjukkan kepada Anda beberapa contoh hewan mikroskopis. Jangan lewatkan mereka.

1.

Copepoda

Copepoda adalah subkelas dari krustasea maxillopoda yang sangat kecil. Ini adalah kelompok kecil yang mencakup sekitar 8.500 spesies, kebanyakan dari mereka laut, umumnya berwarna semi-transparan.

Sebagian besar hewan ini berukuran antara 1 dan 5 milimeter, sehingga mereka sangat cocok dengan definisi “mikroskopis”. Bagaimanapun, ada copepoda parasit yang panjangnya mencapai 32 sentimeter, meskipun ini merupakan pengecualian.

Karena ukuran mikroskopisnya, copepoda dianggap sebagai bagian dari zooplankton, fraksi sangat kecil dari fauna air yang makan dengan menelan bahan organik yang sudah jadi (tidak seperti fitoplankton, yang sebagian besar terdiri dari alga). Mereka adalah sumber nutrisi utama bagi banyak organisme laut makroskopik, sehingga mereka merupakan bagian penting dari dasar rantai makanan ekosistem perairan.

  • Mungkin Anda tertarik: “5 kerajaan alam”

2.

Tardigrades

Tardigrades adalah salah satu makhluk hidup yang paling ingin tahu dan menarik di Bumi. Mereka adalah beberapa hewan terkecil yang kita ketahui, dengan yang terkecil berukuran kurang dari 0,1 milimeter dan ukuran terbesar berkisar sekitar 1,5 milimeter.

Selain itu, mereka menempati posisi filogenetik yang agak rumit, karena mereka termasuk dalam clade panarthropoda, yang berisi tardigrades, onychophorans, dan arthropoda itu sendiri. Mereka bukan arthropoda seperti itu tetapi mereka juga bukan mikroorganisme, sehingga mereka “mengambang” di antara dua perairan taksonomi.

Kebanyakan tardigrades adalah fitofag (pemakan tumbuhan) atau bakteriofag, tetapi ada beberapa spesies karnivora yang memakan tardigrades lain. Hewan penasaran ini juga dikenal sebagai “beruang air”, karena mereka memiliki morfologi “hampir” mamalia, dengan berbagai segmen dengan kaki yang menyerupai beruang dan mulut dengan beberapa stiletto.

Mereka juga terkenal karena ketahanannya yang ekstrim, karena mereka dapat memasuki keadaan kriptobiosis ketika kondisinya tidak menguntungkan, mengurangi kadar air mereka dalam tubuh hingga 1%.

  • Anda mungkin tertarik: “Apa itu Etologi dan apa objek studinya?”

3. Rotifera

Rotifera adalah contoh sempurna dari hewan mikroskopis, karena kebanyakan dari mereka berukuran dari 0,1 hingga 0,5 milimeter.

Mereka umum di perairan tawar di seluruh dunia, meskipun beberapa spesies laut juga telah dicatat secara luar biasa. Hewan-hewan ini menghadirkan simetri bilateral yang sepenuhnya atipikal dalam kerajaan animalia: mereka memiliki mulut di daerah perut di daerah kepala dan ini mungkin dikelilingi oleh pita bersilia dari aparatus rotator, yang menciptakan arus kecil yang menarik partikel makanan dari lingkungan.

Mereka memakan partikel organik mikroskopis, bakteri, ganggang uniseluler dan protozoa tertentu.

4. Tungau debu

Meskipun ketika kita pergi ke subkelas Acari kita secara otomatis memikirkan hewan dengan ukuran yang sangat kecil, ini bukan aturan umum, jauh dari itu.

Kategori ini, termasuk dalam kelas Arachnida, termasuk kutu, tungau tanaman dan banyak invertebrata makroskopik lainnya yang dapat dilihat dengan mata telanjang, meskipun banyak perwakilan lainnya yang mikroskopis. Oleh karena itu, untuk mendapatkan contoh terakhir ini, kita harus berputar sedikit lebih halus.

Kami mengacu pada genus Dermatophagoides atau tungau debu, hewan invertebrata mikroskopis yang berukuran antara 0,2 dan 0,5 milimeter. Spesies yang paling umum termasuk dalam takson ini dan tersebar di sebagian besar dunia adalah Dermatophagoides farinae, Dermatophagoides pteronyssinus dan Euroglyphus maynei.

Hewan-hewan ini sangat sederhana pada tingkat evolusi, karena mereka tidak memiliki perut dan memiliki usus yang sangat sederhana, yang mencerna partikel kecil bahan organik yang ada di lingkungan. Jantan hidup dari 10 hingga 19 hari, sedangkan betina bertahan hingga 70 hari, bertelur dalam jumlah besar selama minggu-minggu terakhir kehidupan mereka.

Ringkasan

Selain ikan, reptil, mamalia,amfibi, dan burung, ada dunia invertebrata mikroskopis yang luput dari pandangan kita, tetapi itu tidak berhenti menjadi penting untuk rantai makanan, ekosistem, dan dunia penelitian. Tanpa melangkah lebih jauh, ekosistem laut tidak akan ada tanpa zooplankton: tidak peduli seberapa kecil hewan itu, pekerjaannya tidak ternilai dan tidak ada bandingannya, di mana pun ia ditemukan.

Untuk menyimpulkan, kami menekankan gagasan berikut: mikroorganisme tidak sama dengan hewan mikroskopis. Ingatlah bahwa bakteri adalah uniseluler dan prokariota, sedangkan hewan terdiri dari dua sel atau lebih dan memiliki selubung nukleus yang membatasi genom mereka dari bagian tubuh sel lainnya.

Berdasarkan premis sederhana ini, dimungkinkan untuk membedakan hewan dari semua taksa lain yang ada.

Referensi bibliografi:

  • Ban, S., Burns, C., Castel, J., Chaudron, Y., Christou, E., Escribano, R.,; & Wang, Y. (1997).

    Paradoks interaksi diatom-copepoda. Seri Kemajuan Ekologi Laut, 157, 287-293.

  • Boxshall, GA, & Halsey, SH (2004).

    Pengenalan keanekaragaman copepoda. Masyarakat Ray.

  • Dumont, H.

    J. (1983).

    Biogeografi rotifera. Dalam Biologi Rotifera (hlm.

    19-30). Springer, Dordrecht.

  • Guidetti, R., & Bertolani, R.

    (2005). Taksonomi Tardigrade: daftar periksa taksa yang diperbarui dan daftar karakter untuk identifikasi mereka.

    Zootaxa, 845(1), 1-46.

  • Hashimoto, T., Horikawa, DD, Saito, Y., Kuwahara, H., Kozuka-Hata, H., Shin, T.,; & Kunieda, T. (2016).

    Genom tardigrade yang sangat toleran dan radiotoleransi yang ditingkatkan dari sel kultur manusia oleh protein unik tardigrade. Komunikasi alam, 7(1), 1-14.

  • Slade?├Ček, V.

    (1983). Rotifera sebagai indikator kualitas air.

    Hidrobiologia, 100(1), 169-201.

  • Westh, P., & Ramløv, H. (1991).

    Akumulasi trehalosa di tardigrade Adorybiotus coronifer selama anhydrobiosis.

    Jurnal Zoologi Eksperimental, 258(3), 303-311.