ÔÇï4 Cara Masa Kecil Mempengaruhi Kepribadian Anda

Pikiran kita tidak kaku seperti batu, tetapi ditentukan oleh evolusi yang terus-menerus. Tetapi proses ini tidak hanya bergantung pada usia kita (fakta akumulasi tahun kehidupan) tetapi pada pengalaman yang kita lalui, apa yang kita jalani sebagai orang pertama.

Dalam psikologi, pemisahan antara orang dan lingkungan di mana dia tinggal, dalam psikologi, adalah sesuatu yang artifisial, pembedaan yang ada dalam teori karena membantu memahami sesuatu, tetapi kenyataannya tidak ada. Ini terutama terlihat dalam pengaruh masa kanak-kanak kita terhadap kepribadian yang menentukan kita ketika kita mencapai usia dewasa.

Sebanyak kita cenderung percaya bahwa apa yang kita lakukan kita lakukan karena “kita seperti itu” dan hanya itu, kenyataannya adalah bahwa kebiasaan dan cara menafsirkan realitas yang kita adopsi di masa kecil kita akan memiliki efek penting pada diri kita. cara berpikir dan merasa setelah melewati masa remaja.

Beginilah pengaruh masa kecil kita terhadap perkembangan kepribadian

Kepribadian manusia adalah yang merangkum pola perilaku mereka ketika menafsirkan realitas, menganalisis perasaan mereka dan mengadopsi beberapa kebiasaan dan bukan yang lain. Artinya, apa yang membuat kita berperilaku dengan cara tertentu, mudah dibedakan dari orang lain.

Namun kepribadian tidak muncul begitu saja dari pikiran kita, seolah-olah keberadaannya tidak ada sangkut pautnya dengan apa yang ada di sekitar kita. Sebaliknya, kepribadian masing-masing dari kita adalah kombinasi dari gen dan pengalaman yang dipelajari (kebanyakan dari mereka tidak di kelas sekolah atau universitas, tentu saja).

Dan masa kanak-kanak, tepatnya, adalah tahap vital di mana kita paling banyak belajar dan di mana masing-masing pembelajaran ini paling penting. Jadi, apa yang kita alami selama tahun-tahun awal meninggalkan bekas pada diri kita, tanda yang tidak selalu tetap dalam bentuk yang sama, tetapi itu akan memiliki arti penting yang menentukan dalam perkembangan cara kita berada dan berhubungan satu sama lain.

Bagaimana ini terjadi? Pada dasarnya, melalui proses yang dapat Anda lihat di bawah ini.

1. Pentingnya keterikatan

Dari bulan-bulan pertama kehidupan, cara kita mengalami atau tidak mengalami keterikatan dengan ibu atau ayah adalah sesuatu yang menandai kita.

Faktanya, salah satu penemuan terpenting di bidang Psikologi Evolusi adalah bahwa tanpa momen belaian, kontak fisik langsung, dan kontak mata, anak-anak tumbuh dengan masalah kognitif, afektif, dan perilaku yang serius. Kami tidak hanya membutuhkan makanan, keamanan dan tempat tinggal; Kita juga membutuhkan cinta dengan segala cara.

Dan itulah mengapa apa yang kita sebut ” keluarga beracun ” adalah lingkungan yang berbahaya untuk tumbuh. Tentu saja, sejauh mana kita menerima atau tidak menerima pengalaman keterikatan adalah masalah derajat.

Di antara tidak adanya kontak fisik dan memanjakan diri dan jumlah optimal dari unsur-unsur ini terdapat skala abu-abu yang lebar, yang membuat kemungkinan masalah psikologis yang mungkin tampak lebih ringan atau lebih parah, tergantung pada setiap kasus. Dengan demikian, kasus yang paling parah dapat menyebabkan keterbelakangan mental yang serius atau bahkan kematian (jika kekurangan sensorik dan kognitif terjadi terus-menerus), sementara masalah yang lebih ringan dalam hubungan dengan orang tua atau pengasuh dapat berarti bahwa, di masa kanak-kanak, dan di masa dewasa, kita menjadi masam, takut.

untuk berhubungan.

2. Gaya atribusi

Cara orang lain mengajari kita untuk menilai diri sendiri selama masa kanak-kanak juga sangat memengaruhi harga diri dan konsep diri yang kita internalisasikan di masa dewasa.

Misalnya, beberapa orang tua yang cenderung menghakimi kita dengan kejam akan membuat kita percaya bahwa segala hal baik yang terjadi pada kita adalah karena keberuntungan atau perilaku orang lain, sedangkan yang buruk terjadi karena kemampuan kita yang tidak memadai. Mungkin Anda tertarik: ” Teori atribusi kausal: definisi dan penulis “

3.

Teori Dunia yang Adil

Sejak usia dini kita diajarkan untuk percaya pada gagasan bahwa yang baik diberi hadiah dan yang jahat dihukum. Prinsip ini berguna dalam membimbing kita dalam pengembangan moralitas kita dan mengajari kita beberapa pola perilaku dasar, tetapi berbahaya jika kita mempercayainya secara harfiah, yaitu, jika kita berasumsi bahwa itu adalah semacam karma nyata, sebuah logika logis.

logika yang mengatur kosmos itu sendiri terlepas dari apa yang kita buat atau apa yang kita lakukan. Jika kita sungguh-sungguh percaya pada karma duniawi ini, ini dapat membuat kita berpikir bahwa orang yang tidak beruntung menjadi malang karena mereka melakukan sesuatu yang pantas untuk itu, atau bahwa yang paling beruntung juga tidak beruntung karena mereka pantas mendapatkannya.

Ini adalah bias yang membuat kita cenderung individualisme dan kurangnya solidaritas, serta menyangkal penyebab kolektif dari fenomena seperti kemiskinan dan percaya pada “mentalitas yang membuat kita kaya”. Dengan demikian, teori dunia yang adil, meskipun kelihatannya paradoks, membuat kita cenderung pada kepribadian yang didasarkan pada kekakuan kognitif, kecenderungan untuk menolak apa yang melampaui norma-norma yang harus diterapkan secara individual.

4.

Hubungan pribadi dengan orang asing

Di masa kanak-kanak, semuanya sangat halus: dalam sedetik, semuanya bisa salah, karena ketidaktahuan kita tentang dunia, dan citra publik kita bisa menderita dari semua jenis kesalahan. Mengingat bahwa di kelas sekolah perbedaan usia bulan antara siswa berarti bahwa beberapa memiliki lebih banyak pengalaman daripada yang lain, ini dapat menciptakan ketidaksetaraan dan asimetri yang jelas.

Akibatnya, jika karena alasan tertentu kita terbiasa takut berinteraksi dengan orang lain, kurangnya keterampilan sosial kita dapat menyebabkan kita mulai takut akan hubungan dengan orang asing, membawa kita ke tipe kepribadian yang didasarkan pada penghindaran dan preferensi terhadap orang. sudah dikenal, yang bukan hal baru.