3 perbedaan antara hominin dan hominid

Filogeni dan kladistik adalah cabang biologi yang bertujuan untuk mengeksplorasi hubungan antara spesies dan taksa. Sebelumnya, makhluk hidup terkait berdasarkan karakteristik morfologis mereka, tetapi hari ini, studi genetik telah membuka jalan yang berbeda dan menantang hubungan antara banyak kelompok hewan.

Bagaimana dijelaskan jika tidak, misalnya, amfibi yang merupakan spesies tunggal, tiba-tiba dibagi menjadi lima subkelompok populasi yang berbeda? Hubungan filogenetik bersifat mobile dan dapat berubah, bukan karena hewan berevolusi dengan sangat cepat, tetapi karena kita, manusia, memiliki semakin banyak alat untuk mengetahuinya. Ini menghasilkan semakin banyak divisi terminologis dan masyarakat umum bingung.

Ini adalah kasus, misalnya, dari kata “hominid” dan “hominid”, dua istilah yang terkait erat yang dapat menghasilkan konsep campur aduk dalam diri seseorang yang tidak sepenuhnya berdedikasi pada antropologi. Apa perbedaan utama antara hominin dan hominid? Tahukah Anda keluarga hewan mana yang kita miliki sebagai manusia? Tahukah Anda dengan makhluk hidup lain mana kita berbagi kelompok taksonomi? Hari ini kami menjawab semua pertanyaan ini.

  • Artikel terkait: “Primatologi: apa itu, apa yang dipelajari, dan bagaimana diselidiki”

Perbedaan antara hominin dan hominid: masalah istilah

Pertama-tama, penting untuk kita jelaskan bahwa istilah hominid mengacu pada “keluarga”, unit sistematis yang berada di atas genus, tetapi di bawah ordo. Dalam agregasi famili, spesies yang berbeda dapat dikelompokkan ke dalam subfamili dan infrafamili, istilah yang termasuk dalam “Kode Internasional Nomenklatur Zoologi”, yang tujuannya adalah untuk menstandarisasi sejumlah konsep kacau yang mencoba mencakup semua hewan di Bumi.

Sebaliknya, istilah hominin mengacu pada “subtibu”, kategori taksonomi antara keluarga dan genus, kata ini lebih dekat dengan yang terakhir. Karena hominin adalah agregasi yang lebih spesifik daripada hominid, tidak mengherankan jika suku pertama terdapat di dalam suku kedua.

Jangan putus asa, karena kemudian kami menjelaskannya dengan cara yang lebih ramah. Seperti yang telah kami nyatakan, hominin adalah subsuku dalam keluarga hominid dan dicirikan oleh postur tegak dan penggerak bipedal.

Kita manusia adalah hominin dan juga hominid. Kompleks, tetapi pada saat yang sama sederhana, bukan?

Selanjutnya, kami menunjukkan kepada Anda beberapa perbedaan antara kedua kelompok ini (tentu saja relatif, karena yang satu terkandung di dalam yang lain).

1. Anggota

Karena kelompok adalah dua konsep yang berbeda, serangkaian hewan variabel akan menjadi milik mereka.

Misalnya, karena hominid adalah istilah yang mengacu pada sebuah keluarga, kita dapat menemukan lebih banyak spesies yang termasuk di dalamnya daripada jika kita hanya melihat hominin. Dalam famili Hominidae terdapat manusia dan kera besar, yang dikatalogkan dalam subfamili berikut:

  • Subfamili Ponginae : termasuk orangutan, primata terbesar kedua di dunia hewan.
  • Subfamili Homininae : Berisi manusia dan kerabat mereka yang punah, gorila dan simpanse.

Seperti yang bisa kita lihat, istilah yang lebih umum ini tidak mengecualikan orangutan, genus yang mencakup tiga spesies yang, menurut penelitian, mengalami perbedaan genetik di antara mereka lebih dari 2,5 juta tahun yang lalu. Kera besar ini, asli Indonesia dan Malaysia, dicirikan oleh ukurannya yang besar (panjang 1,50 meter), bulu kemerahan yang halus dan lebat, dan kebiasaan arboreal mereka.

Primata ini menyajikan 3,1% perbedaan genetik DNA dengan hominid lainnya yang dikelompokkan dalam subfamili yang lebih dekat. Simpanse dan gorila juga termasuk dalam keluarga besar ini, karena mereka berada di bawah payung subfamili Homininae.

Suku Gorillini termasuk gorila, primata besar yang biasanya bergerak dengan empat kaki yang berbagi 98% genom manusia. Mereka sangat cerdas, gemuk, dengan bulu hitam dan kebiasaan yang sangat mirip dengan orang-orang dalam banyak kasus.

Terakhir, suku Hominini juga ditemukan dalam keluarga hominin, dan ini termasuk genus Pan dan genus Homo. Genus Pan termasuk spesies Pan paniscus dan Pan troglodytes, dari semua kehidupan, simpanse.

Studi genetik menunjukkan bahwa primata lucu ini mengalami divergensi evolusioner dari gorila 7-8 juta tahun lalu, dan dari genus Homo hanya 6 juta tahun lalu. Oleh karena itu, tidak mengherankan jika simpanse berbagi hingga 99% kode genetik dengan kita, manusia.

Primata kecil ini, jelas terlihat seperti manusia, memiliki masyarakat hierarkis, mampu menipu dan memahami banyak interaksi manusia. Karena kedekatan filogenetik kita, mustahil untuk melihat mata simpanse dan tidak merasakan bagian tertentu dari diri kita di dalamnya.

Mari kembali ke terminologi setelah menjelajahi keluarga luas Hominidae. Sebaliknya, subsuku Hominina (ya, yang merupakan bagian dari subfamili Homininae dan suku Hominini ) hanya berisi manusia, spesies Homo sapiens.

Tidak banyak lagi yang bisa diceritakan tentang kategori ini, karena telah dirancang untuk ini, hanya untuk menyebutkan spesies kita. Mengikuti rangkaian kecil istilah, klasifikasi manusia akan menjadi sedemikian rupa sehingga:

Ordo Primata – famili Hominidae – subfamili Homininae – suku Hominini – subsuku Hominina – genus Homo – spesies Homo sapiens. Jika ada satu hal yang ingin kami jelaskan dalam gado-gado terminologi ini, adalah bahwa semua primata besar adalah hominid, tetapi tidak semua hominid adalah hominin.

Hanya kita, spesies manusia, yang menemukan diri kita dalam kategori yang terakhir.

  • Mungkin Anda tertarik: “Teori Michael Tomasello: apa yang membuat kita menjadi manusia?”

2. Bipedalisme

Seperti yang telah kita lihat, ada karakteristik utama yang menghasilkan perbedaan antara hominin dan hominid lainnya: bipedalisme.

Jelas bahwa seekor simpanse dapat berdiri dengan dua kaki depannya pada saat-saat tertentu, tetapi penggerak bipedal sepenuhnya dan penyesuaian kembali kerangka untuk itu adalah hak istimewa yang hanya ada pada manusia. Di alam liar, bipedalisme berisiko dan mahal karena beberapa alasan:

  • Postur bipedal tidak cocok untuk pelarian cepat dalam situasi berbahaya.
  • Ini menempatkan tekanan tulang yang sangat besar, terutama pada tulang belakang.
  • Perubahan pada tingkat panggul membuat masa persalinan menjadi sulit.
  • Dibutuhkan waktu lebih lama untuk belajar berjalan secara bipedal daripada berkaki empat.

Jelas, tidak semua kekurangan. Meskipun bipedalisme tidak muncul sebagai respons evolusioner terhadap kecerdasan manusia, bentuk gerak ini memungkinkan kita untuk menggunakan tungkai belakang untuk penggunaan dan penanganan alat, yaitu perkembangan otak.

3.

Morfologi

Terlepas dari banyak kesamaan yang ditunjukkan hominin dengan hominid lainnya, perbedaan morfologis juga dapat diraba, karena itu hanya cukup untuk membandingkan foto seseorang dengan foto gorila. Misalnya, primata lainnya memiliki kaki yang dapat memegang, karena jari pertama lebih kuat dan sejajar dengan empat sisanya.

Tinggi, berat, distribusi rambut, dan perkembangan otot yang beragam juga merupakan perbedaan morfologis yang jelas antara hominin dan hominid lainnya. Tentu saja, misalnya, kita semua memiliki otak yang relatif besar dan alat mulut yang terdiri dari 32 gigi.

Di mana perbedaan ditemukan, jembatan juga dibangun.

Kesimpulan

Seperti yang telah kita lihat di baris sebelumnya, istilah hominin tidak lebih dari penghargaan untuk membedakan manusia dari primata hominoid lainnya, yaitu orangutan, gorila, dan simpanse. Terlepas dari perbedaan yang telah kami coba soroti di ruang ini, jelas bahwa jika dibandingkan dengan spesies hewan lain, kami memiliki lebih banyak kesamaan daripada perbedaan dengan semua primata ini.

Ini bukan masalah kebetulan, karena entah bagaimana 99% kekerabatan genetik yang kita tunjukkan dengan simpanse harus diekspresikan. Jika kita mendapatkan sesuatu yang jelas dari penyelaman ini ke dalam sejarah filogenetik primata yang lebih tinggi, itu adalah bahwa kita adalah satu-satunya hominid hominid yang hidup saat ini, tetapi kita berbagi keluarga Hominidae dengan banyak spesies makhluk hidup lainnya.

Perbedaan antara hominin dan hominid, dalam skala besar dan dengan mempertimbangkan keragaman kerajaan hewan, adalah minimal.

Referensi bibliografi:

  • Smith, BH, & Tompkins, RL (1995). Menuju sejarah hidup Hominidae.

    Tinjauan Tahunan Antropologi, 24(1), 257-279.

  • Steiper, ME (2006). Sejarah populasi, biogeografi, dan taksonomi orangutan (Genus: Pongo) berdasarkan meta-analisis genetik populasi beberapa lokus.

    Jurnal Evolusi Manusia, 50(5), 509-522.

  • Zhang, YW, Ryder, OA, & Zhang, YP (2001). Divergensi genetik subspesies orangutan (Pongo pygmaeus).

    Jurnal Evolusi Molekuler, 52(6), 516-526.

  • Zoologi, N. (1999).

    Kode Internasional Nomenklatur Zoologi.