25 contoh hipotesis untuk lebih memahami metode ilmiah

Hipotesis adalah unsur sentral dari metode ilmiah dan cara di mana kita dapat membangun dugaan.

Namun, terkadang sulit untuk memahami logika di balik pendekatan ini. Itulah sebabnya kami akan melakukan tur 25 contoh hipotesis dengan tujuan menjelaskan cara kerja metode ilmiah.

  • Artikel terkait: “15 jenis penelitian (dan karakteristik)”

Apa itu hipotesis dan untuk apa?

Sebelum melanjutkan untuk menjelaskan masing-masing dari 25 contoh hipotesis, kita harus mendefinisikan konsep ini. Kata hipotesis berasal dari bahasa Yunani dan berarti di bawah kesimpulan yang didukung oleh penalaran. Ini adalah pernyataan tentang masalah yang kami coba verifikasi. Pada saat ini terjadi, hipotesis berhenti menjadi hipotesis menjadi pernyataan yang diverifikasi, karena kami telah memverifikasi bahwa fenomena yang dimaksud terjadi seperti yang kami perkirakan.

Hipotesis adalah tubuh fundamental dari metode ilmiah. Setiap kemajuan dalam sains didahului dengan penetapan hipotesis ilmiah yang telah diajukan oleh seorang peneliti. Yang penting hipotesis tersebut harus dirumuskan berdasarkan data yang telah dikumpulkan sebelumnya. Nanti bisa dipertahankan sebagai proposal yang mencoba menjelaskan sebuah fenomena yang operasinya sampai sekarang tidak diketahui.

Pilihan lainnya adalah mencoba mendemonstrasikan hipotesis ini melalui verifikasi empiris. Untuk ini, hipotesis harus dapat difalsifikasi, yaitu harus cukup jelas bagi peneliti untuk dapat melakukan eksperimen yang memungkinkan mereka memverifikasi bahwa pendekatan dan hasilnya benar atau, sebaliknya, tidak benar. .

Untuk menyatakan hipotesis, hal pertama yang harus kita lakukan adalah mengumpulkan semua data yang tersedia yang kita butuhkan. Kemudian kita harus membandingkannya untuk membangun penjelasan yang berbeda untuk fenomena yang sedang kita pelajari. Akhirnya kami akan memilih salah satu yang menawarkan kemungkinan lebih besar untuk menjadi masuk akal dan kami akan merumuskan hipotesis di atasnya.

Daftar dengan 25 contoh hipotesis, dijelaskan

Setelah kita mengetahui secara rinci apa konsep yang ada, sekarang kita dapat membuat daftar 25 contoh hipotesis yang akan memungkinkan kita untuk memperkuat pengetahuan ini.

1. Harapan hidup gajah

Hipotesis pertama bisa jadi bahwa harapan hidup gajah adalah 70 tahun. Untuk merumuskannya, kita harus memverifikasi usia di mana sebagian besar spesimen gajah mati menurut catatan. Setelah data dikumpulkan, kami akan menghitung rata-rata untuk memverifikasi bahwa, pada kenyataannya, hewan-hewan ini mati ketika mereka mencapai angka sekitar 70 tahun.

2. Di Mars ada air cair

Hipotesis lain adalah bahwa ada air cair di Mars. Dalam hal ini, jelas bahwa para ilmuwan tidak dapat melakukan perjalanan kembali ke masa lalu dan memverifikasi bahwa Planet Merah benar-benar menampung air cair, tetapi mereka dapat mendasarkan pernyataan mereka pada bukti yang ada saat ini, seperti fitur geografis yang dapat dihasilkan oleh aliran sungai. .

3. Setiap generasi lebih pintar dari yang terakhir

Hipotesis bahwa setiap generasi manusia lebih cerdas dari pendahulunya harus diuji dengan membandingkan studi IQ dari generasi yang berbeda untuk melihat apakah hasilnya benar-benar meningkat di setiap siklus.

  • Mungkin Anda tertarik: “Efek Flynn: apakah kita semakin pintar?”

4. Berlian adalah mineral yang paling keras

Untuk menguji apakah hipotesis bahwa berlian adalah mineral terkeras itu benar, ahli geologi harus memeriksa kekerasan semua mineral yang diketahui. Jika berlian ternyata yang paling sulit dari semuanya, hipotesis akan diverifikasi sebagai benar, setidaknya sampai yang lebih sulit ditemukan.

5. Suara yang mendukung Brexit lebih tinggi di daerah pedesaan

Jika sebelum pemilihan Brexit studi menyiapkan hipotesis bahwa suara yang mendukung akan lebih berlimpah di daerah pedesaan daripada di daerah perkotaan, pernyataan ini dapat dikuatkan setelah semua suara dihitung dan peta wilayah dibuat.

6. Dimungkinkan untuk mengkondisikan serangga

Hipotesis lain dari 25 hipotesis adalah mungkin untuk menerapkan metode pembelajaran yang dikenal sebagai pengkondisian bahkan pada serangga. Studi untuk memverifikasi ini akan melibatkan penyelidikan di mana itu adalah pertanyaan tentang pengkondisian beberapa spesies hewan ini, seperti yang telah dilakukan.

 

7. Vitamin C meningkatkan sistem kekebalan tubuh

Peneliti medis mungkin mengira bahwa dosis vitamin C tertentu dalam tubuh manusia mampu meningkatkan sistem kekebalan tubuh kita. Studi ini akan melibatkan penerapan vitamin ini dalam kelompok studi terhadap kelompok kontrol yang tidak akan diberikan. Jika yang pertama mengembangkan sistem kekebalan yang lebih kuat, itu berarti hipotesis itu benar.

8. Titik beku merkuri adalah -38,83ºC

Contoh lain dari hipotesis adalah bahwa titik beku merkuri ditetapkan pada -38,83ºC, mudah diverifikasi dengan menurunkan suhu bahan ini dan memverifikasi tingkat yang tepat di mana perubahan keadaan materi terjadi.

9. Jutaan tahun yang lalu ada benua purba

Ahli geologi mempertahankan hipotesis bahwa jutaan tahun yang lalu, di Bumi ada satu benua, yang mereka sebut Pangea. Tidak dapat diverifikasi secara langsung karena merupakan fakta masa lalu, tetapi penelitian menunjukkan bahwa hipotesis ini benar.

10. Undang-undang Aborsi di Negara Katolik vs. Protestan

Sebuah hipotesis sosiologis dapat menyatakan bahwa negara-negara yang secara tradisional Katolik lebih ketat dalam hal undang-undang aborsi daripada negara-negara Protestan. Untuk memeriksa apakah hipotesis itu benar atau tidak, perlu meninjau hukum negara-negara Katolik dan Protestan tentang masalah ini dan membuat perbandingan umum.

11. Simpanse punya teori pikiran

Melanjutkan 15 contoh hipotesis, satu lagi adalah simpanse memiliki teori pikiran. Kajian yang berkaitan dengan hal ini harus menguji secara empiris dengan beberapa spesimen hewan ini jika mereka lulus tes tertentu yang merupakan kunci untuk dapat membuat pernyataan seperti itu.

  • Mungkin Anda tertarik: “Teori Pikiran: apa itu dan apa yang diceritakannya tentang diri kita sendiri?”

12. Cheetah bisa mencapai 130 km/jam.

Hipotesis bahwa cheetah dapat mencapai 130 km/jam saat berlari harus dikuatkan dengan melakukan pengukuran pada hewan-hewan ini ketika mereka berada pada kecepatan tertingginya, mengejar mangsa di lapangan terbuka.

13. Lubang hitam memancarkan radiasi

Satu hipotesis yang dibuat oleh fisikawan Stephen Hawking adalah bahwa lubang hitam memancarkan radiasi, radiasi Hawking. Berkat eksperimen model analog yang dikembangkan oleh Dr. Juan Ramón Muñoz de Nova dan diterbitkan dalam jurnal Nature pada 2019, telah ditunjukkan bahwa radiasi semacam itu memang ada.

14. Ada gas fosfan di atmosfer Venus

Salah satu penelitian terbaru mencoba memverifikasi hipotesis apakah memang ada gas fosfin di atmosfer Venus, yang bisa menjadi indikator biologis.

15. Partisipasi dalam pemilu akan melebihi 70%

Melanjutkan daftar 25 contoh hipotetis, kita mungkin mengantisipasi bahwa jumlah pemilih dalam pemilihan umum berikutnya akan melebihi 70%. Satu-satunya cara untuk memeriksa hipotesis adalah menunggu hitungan dan melihat apakah angka itu memang terlampaui.

16. Anjing dapat belajar dengan meniru.

Satu hipotesis tentang perilaku hewan adalah bahwa anjing mampu belajar dengan meniru, yaitu dengan belajar perwakilan. Ada studi dalam hal ini di mana peneliti telah mengembangkan situasi untuk menguji pernyataan dan telah menyimpulkan bahwa itu benar.

17. Paus biru adalah hewan terbesar di dunia

Pernyataan berupa hipotesis bahwa tidak ada hewan yang lebih besar dari paus biru di dunia. Sejauh ini terbukti benar, karena tidak ada yang melebihi 29 meter yang bisa dicapai cetacean ini.

18. Kecepatan lepas
Bumi adalah 11,19 km/s

Fisikawan pada saat itu menetapkan hipotesis bahwa tidak ada benda yang dapat meninggalkan Bumi jika tidak melebihi 11,19 km/s. Pernyataan ini berdasarkan perhitungan dan kemudian diverifikasi secara empiris dengan meluncurkan roket pertama yang berhasil meninggalkan atmosfer.

 

19. Tempat terdalam di Bumi adalah Palung Mariana.

Hipotesis lain menyatakan bahwa tidak ada titik yang lebih dalam di planet kita selain Palung Mariana. Tempat ini mencapai 11 kilometer di bawah permukaan laut dan sejauh ini belum ditemukan yang lebih dalam.

  • Mungkin Anda tertarik: “30 Cabang Geologi (dan Karakteristiknya)”

20. Benua dengan angka kelahiran tertinggi adalah Afrika

Dalam 25 contoh hipotesis kita dapat memasukkan bahwa Afrika adalah benua dengan tingkat kelahiran tertinggi. Pernyataan ini dapat diverifikasi dengan cara yang sederhana, membuat perbandingan antara indikator lima benua dan memverifikasi bahwa Afrika adalah yang terbesar di antara mereka.

21. Latihan pernapasan mengurangi kecemasan

Hipotesis yang terkait dengan patologi kecemasan adalah bahwa latihan pernapasan tertentu mengurangi gejala ini, setidaknya sebagian. Ini dapat diverifikasi dengan kelompok eksperimen versus kelompok kontrol.

22. Homo sapiens muncul lebih dari 300.000 tahun yang lalu

Hipotesis bahwa spesies kita telah ada di Bumi setidaknya selama 300.000 tahun telah terbukti benar, karena ada situs dengan sisa-sisa Homo sapiens yang berusia 315.000 tahun.

23. Pluto membutuhkan waktu 247 tahun untuk menyelesaikan terjemahannya

Para astronom dapat menetapkan hipotesis bahwa Pluto membutuhkan waktu lebih dari 247 tahun untuk menyelesaikan satu siklus mengelilingi Matahari, sebuah pertanyaan yang dapat diverifikasi dengan melakukan pengamatan dan perhitungan yang sesuai.

24. Gunung tertinggi di Tata Surya adalah Gunung Olympus

Demikian juga, dapat dinyatakan bahwa tidak ada gunung yang lebih tinggi di seluruh Tata Surya selain Gunung Olympus, di Mars, karena tingginya mencapai 22,5 km dan tidak ada dataran yang lebih tinggi yang pernah diamati.

25. Belanda adalah orang Eropa tertinggi

Contoh hipotetis terakhir adalah bahwa orang Belanda adalah orang Eropa tertinggi. Kita akan dapat mengatakan bahwa hipotesis itu benar ketika membandingkan indeks ketinggian rata-rata dari negara-negara Eropa yang berbeda dan menemukan bahwa Belanda adalah yang terbesar di antara mereka.

Referensi bibliografi:

  • Abreu, J. (2012). Hipotesis, metode & desain penelitian. Daena: Jurnal Internasional Hati Nurani yang Baik.
  • Nova, JRM de, Golubkov, K., Kolobov, VI, Steinhauer, J. (2019). Pengamatan radiasi Hawking termal dan suhunya di lubang hitam analog. Alam.
  • Herrera, J.A., Sacasas, J.A.F. (2010). Metode klinis dan metode ilmiah. Pengukuran.

Related Posts