15 fungsi bahasa, dijelaskan dan dengan contoh

Fungsi utama bahasa adalah untuk berkomunikasi, namun, tergantung pada jenis pernyataan, bagaimana ia disusun dan tujuan di baliknya, kita dapat berbicara tentang berbagai fungsi bahasa.

Ada banyak model yang muncul sepanjang abad ke-20 untuk menentukan apa fungsi bahasa itu. Ahli bahasa hebat seperti Roman Jakobson, John Searle, JL Austin antara lain mengusulkan model mereka sendiri.

Selanjutnya kita akan memaparkan model utama pada fungsi bahasa, menjelaskan fungsi apa yang mereka anggap ada dan memberikan beberapa contoh.

  • Artikel terkait: “28 jenis komunikasi dan karakteristiknya”

Apa saja fungsi bahasa?

Fungsi bahasa dapat kita definisikan sebagai perbedaan tujuan penggunaan bahasa, yaitu perbedaan tujuan kita mengeluarkan kalimat tertentu, baik tertulis maupun lisan. Fungsi utama bahasa manusia adalah untuk berkomunikasi, namun, jenis komunikasi kita memungkinkan kita untuk beroperasi dengan cara yang berbeda tergantung pada jenis pesan yang ingin kita sampaikan atau jenis tanggapan yang ingin kita hasilkan pada penerima kita.

Berbagai model fungsi bahasa telah diusulkan sepanjang abad ke-20. Di bawah ini kita akan melihat model yang berbeda ini dan fungsi bahasa spesifik apa yang mereka bicarakan.

Fungsi bahasa menurut Karl Bühler

Kami memiliki salah satu model pertama yang berbicara tentang fungsi bahasa dalam kasus Karl Bühler, model tahun 1918. Ahli bahasa ini mendalilkan bahwa hanya ada tiga fungsi:

1. Fungsi simbolis atau representatif

Fungsi simbolik berfokus pada komunikasi rujukan, berbicara tentang hal-hal, makhluk dan hubungan di dunia nyata atau dunia imajiner yang mungkin, yang diperhitungkan atau diinformasikan secara objektif menggunakan simbol. Ini adalah fungsi utama bahasa, karena itu adalah salah satu yang mentransmisikan informasi yang lebih luas. Ini adalah satu-satunya fungsi khusus manusia.

2. Fungsi simtomatik atau ekspresif

Fungsi simtomatik atau ekspresif mengacu pada kemampuan untuk mengkomunikasikan perasaan dan mengungkapkannya, memanfaatkan apa yang dalam linguistik disebut gejala (ekspresi emosional).

3. Fungsi indikatif atau apelatif

Melalui fungsi isyarat atau himbauan, lawan bicara dipengaruhi oleh pemberian perintah, amanat, saran atau pertanyaan. Kalimat-kalimat ini, yang bisa berupa imperatif, angan-angan dan interogatif, disebut sinyal.

Ketiga fungsi ini dapat diberikan melalui tanda-tanda non-linguistik dan, seperti yang kami katakan, hanya fungsi referensial yang khusus manusia, karena hanya orang yang dapat secara objektif menggambarkan situasi nyata atau hipotetis. Dua lainnya juga terjadi dalam komunikasi hewan, karena spesies lain dapat memancarkan perasaan (menunjukkan ketakutan, kesedihan, permusuhan …) dan perintah dan mandat (menyingkirkan penyusup di wilayah mereka dengan menggonggong, menyindir secara seksual untuk kawin …)

Fungsi bahasa menurut Roman Jakobson

Salah satu model yang paling terkenal dan tersebar luas adalah model fungsi bahasa yang dikemukakan oleh Roman Jakobson pada tahun 1958, yang menyatakan bahwa ada enam fungsi tersebut dan diklasifikasikan menurut penggunaan bahasa dalam tindak komunikatif.

1. Fungsi banding atau konatif

Fungsi appellative terjadi ketika pengirim mengeluarkan pesan yang mengharapkan respon, tindakan atau reaksi dari lawan bicaranya. Itu menerima kualifikasi “banding” sementara penerbit mengajukan banding ke penerima, yaitu, digunakan dengan tujuan menarik perhatian. Itu dapat dikenali dalam kehidupan sehari-hari, serta dalam iklan dan propaganda politik.

Fungsi apelatif biasanya menggunakan unsur-unsur berikut: vokatif (memanggil seseorang dengan nama atau kata ganti), mood imperatif (memberi perintah) dan mood interogatif (mengajukan pertanyaan). Ekspresi banding adalah bentuk gramatikal dari interogasi, nasihat, perintah, instruksi, ancaman dan permintaan, untuk memberikan beberapa contoh.

Contoh ekspresi dengan fungsi appellate:

  • Manuel, dapatkah Anda membantu saya dengan tas belanja?
  • Apakah Anda membuat makanan?
  • Pakai topeng!
  • Cuci tangan Anda sebelum memasuki pendirian.
  • Beli 100% susu eco dan bio vegan.
  • Pilih partai pan-Eropa. Pilih Eropa!

2. Fungsi referensial, representatif, atau informatif

Fungsi referensial adalah fungsi di mana pengirim menghasilkan pesan yang terkait dengan lingkungan mereka atau objek di luar tindakan komunikatif, yaitu menggambarkan dunia. Hal ini memungkinkan kita untuk mengirimkan informasi dan karakteristik dari segala sesuatu yang membentuk realitas kita, seperti objek, hewan, orang, peristiwa dan tindakan.

Fungsi ini merupakan ciri dari konteks informatif, pidato ilmiah dan dokumen informatif, semuanya terfokus pada transmisi pengetahuan, meskipun juga terus digunakan dalam kehidupan sehari-hari.

Di antara sumber linguistik utama yang digunakan dalam fungsi referensial, kami memiliki deiktik, yaitu kata-kata yang digunakan untuk menunjukkan orang, ruang, atau situasi tertentu (kami, itu, ini, hari ini, kemarin…); modus denotatif, mengacu pada makna utama kata-kata; kata benda dan kata kerja yang menyampaikan informasi yang sedang dijelaskan; intonasi deklaratif dan verba indikatif tense.

Contoh ekspresi referensial:

  • Ruben telah tiba.
  • Mereka adalah saudara-saudaraku.
  • Paris adalah ibu kota Prancis.
  • Saya telah mematahkan kaki kanan saya.
  • Lebah adalah organisme haplodiploid.
  • Besok adalah hari Kamis.

3. Fungsi emosional, ekspresif atau simtomatik

Fungsi emosional, seperti namanya, digunakan untuk tujuan mengkomunikasikan dan mentransmisikan perasaan, emosi, suasana hati atau keinginan pengirim. Meskipun ada unsur representatif atau referensial dalam fungsi ini, yang paling menonjol dan menghilangkannya adalah ekspresi emosi.

Biasanya orang yang dimaksud dalam frasa dengan fungsi ekspresif adalah pengirimnya sendiri, jadi wajar saja jika menggunakan orang pertama tunggal (“Saya tertekan”), meskipun ada juga jamak (“Kami kecewa”) atau bahkan apersonal. (“Sungguh hari yang indah hari ini!”). Selain menggunakan orang pertama, sering juga digunakan kata kerja subjungtif, kata seru, dan kalimat seru.

Contoh fungsi emosi:

  • Kaki saya sakit!
  • Saya tidak merasa nyaman dengan situasi ini.
  • Saya merasa puas dan bahagia!
  • Aku merindukanmu.
  • Betapa sedihnya saya karena Maradona telah meninggal!

4. Fungsi puitis atau estetis

Fungsi puitis terjadi ketika kita mengomunikasikan sesuatu tetapi dengan tujuan estetis, berusaha membuatnya terdengar indah dan dengan suasana main-main tertentu. Dalam fungsi ini, lebih penting diberikan bagaimana pernyataan itu dibangun daripada isi dan maknanya.

Perhatian khusus diberikan pada perawatan bentuk itu sendiri dan tokoh-tokoh retorika yang digunakan, fungsi ini menjadi ciri teks sastra dan, juga, bentuk-bentuk wacana populer. Di antara mereka kami menemukan ucapan populer, twister lidah, novel, cerita, dongeng, lagu, lelucon, teka-teki …

Di antara tokoh retorika atau sastra yang berbeda yang dapat diidentifikasi dalam ekspresi dengan fungsi estetika, kami menemukan:

  • metafora
  • perumpamaan
  • hiperbola
  • metonim
  • hiperbaton
  • Elips
  • deskripsi
  • ironi

Contoh fungsi puisi:

  • Tiga harimau sedih makan gandum di ladang gandum. (Pemutar lidah)
  • Emas tampaknya, perak tidak, siapa pun yang tidak tahu adalah orang bodoh. (Teka-teki)
  • Badai Pasti Berlalu. (Pepatah)
  • Pria itu tinggi dan sangat kurus sehingga dia selalu terlihat menonjol (Hyperbole)

Setiap lagu (puisi oleh Federico García Lorca)

Saya tidak mau. Aku tidak ingin memberitahumu apa-apa. Aku melihat di matamu dua pohon gila. A
ngin sepoi-sepoi, tawa dan emas. Mereka bergoyang. Saya tidak mau. Aku tidak ingin memberitahumu apa-apa.

5. Fungsi fatis atau kontak

Fungsi fatis atau kontak difokuskan untuk memvalidasi saluran komunikasi antara dua lawan bicara. Fungsi ini digunakan untuk memulai, memelihara, dan mengakhiri percakapan.

Contoh frasa dengan fungsi fatis:

  • Beri tahu saya.
  • Halo selamat siang.
  • Aku mendengarmu, ya.
  • Oh! Wow…
  • Saya mengerti…
  • Sampai Lain waktu.

6. Fungsi metalinguistik

Akhirnya, dalam model Jakobson kita memiliki fungsi metalinguistik. Ini mengacu pada penggunaan bahasa untuk menjelaskan kode bahasa, yaitu bahasa yang kita gunakan untuk menggambarkan dan merefleksikan bahasa itu sendiri. Fungsi ini adalah yang diaktifkan ketika menjelaskan aspek tata bahasa, arti kata atau ketika berbicara tentang fungsi bahasa itu sendiri. Memang, dalam artikel ini kita menggunakan fungsi metalinguistik.

Contoh fungsi metalinguistik:

  • Sebelum huruf “p” dan “b” Anda menulis “m” dalam bahasa Spanyol.
  • Fungsi metalinguistik adalah bahasa yang kita gunakan untuk menggambarkan dan merefleksikan kode linguistik itu sendiri.
  • Kata terpanjang dalam bahasa Spanyol adalah “electroencefalografista”, yang memiliki 23 huruf.
  • Apa artinya “burgundy”?
  • Kata-kata akut ditekankan ketika mereka berakhir dengan vokal atau huruf “n” atau “s”.
  • Apa yang Anda maksud dengan “Anda tidak bisa”?

Menurut Linguistik Fungsional Sistemik Michael Halliday

Linguistik sistemik fungsional Michael Halliday telah mempertanyakan beberapa proposal, di antaranya dari ahli bahasa strukturalis, seperti Ferdinand de Saussure dan Louis Hjelmslev, atau ahli generativisme seperti Noam Chomsky, yang sampai saat itu tidak mengizinkan studi kombinasi ” bahasa-ucapan” secara bersamaan.

Halliday mengangkat pembahasan ini dalam bukunya “Language as social semiotics” (1978) di mana ia merumuskan titik baru dalam linguistik saat itu yang mengintegrasikan komponen sosiokultural sebagai kunci dalam pemahaman bahasa, menempatkan konteks sebagai bagian intrinsik. dari Timur. Dianggap bahwa bahasa adalah aspek yang terjadi baik di tingkat intra dan antar organisasi, tidak seperti proposal sebelumnya yang mengisolasi fenomena linguistik.

Dalam tata bahasa khususnya, ia mendalilkan berbagai fungsi bahasa, yang dirangkum di bawah ini.

1. Fungsi ide

Fungsi ideasional merepresentasikan hubungan antara penutur dengan dunia nyata yang melingkupinya, termasuk penutur itu sendiri. Fungsi ini memungkinkan penataan, penentuan dan pemahaman dunia dan mengekspresikan pandangan dunia dan pengalaman individu.

2. Fungsi interpersonal

Fungsi interpersonal adalah apa yang memungkinkan membangun dan memelihara hubungan antara orang-orang, yaitu hubungan sosial. Ini interaktif dan berfungsi untuk mengekspresikan fungsi dan peran sosial yang berbeda, termasuk dalam komunikasi.

3. Fungsi teks

Fungsi tekstual berperan penting bagi dua fungsi sebelumnya. Melalui fungsi ini, bahasa terhubung dengan situasi di mana ia digunakan, memungkinkan pembentukan hubungan yang kohesif antara bagian-bagian teks atau wacana lisan dan adaptasinya dengan situasi tertentu di mana ia terjadi.

Menurut teori tindak tutur

Teori tindak tutur John Langshaw Austin dan John Searle, yang diungkap dalam buku mereka “How to do things with words” (1962) dan “Speech act” (1969) adalah model yang memperluas skema yang diungkapkan oleh Jakobson. Dalam model ini kita tidak berbicara tentang fungsi itu sendiri, tetapi tentang tindak tutur atau aktivitas.

Ini sangat mirip dengan model Jakobson, bertepatan pada beberapa poin tetapi mengubah nama. Fungsi perwakilan disebut tindak lokusi, beginilah yang dikatakan; pada tindak ilokusi ekspresif, yaitu apa yang dilakukan pada saat yang sama ketika dikatakan; dan konatif disebut sebagai tindak perlokusi, yaitu apa yang dicapai dengan mengatakannya.

1. Lokusi tindakan

Tindak lokusi terdiri dari mengeluarkan ucapan, yaitu mengucapkan beberapa kata, apa pun itu. Ini adalah aktivitas predikasi proposisional, sedangkan pernyataan hanya terdiri dari mengatakan sesuatu dan menyatakan sesuatu dari sesuatu itu. Untuk kita pahami, frasa lokusi adalah sebagai berikut:

  • Langit berwarna biru.
  • Itu menyakitkan.
  • Saya sudah makan spageti.
  • Selamat!
  • Ibumu telah memanggilmu.

Ini hanya memberitahu kita bahwa “ibu” dari lawan bicara kita telah menelepon. Kami hanya memberikan informasi, kami tidak menunjukkan maksud atau maksud apa pun untuk mengubah perilaku penerima kami.

Dalam tindak lokusi kita dapat membicarakan tiga jenis tindak yang berbeda:

Aktivitas phonic: aktivitas membuat suara.

Aktivitas fatis: aktivitas mengucapkan kata-kata.

Aktivitas retik: mengucapkan kata-kata yang membentuk urutan gramatikal dengan makna tertentu.

2. Tindak ilokusi

Tindak ilokusi adalah tindakan yang disengaja dan dilakukan dengan fungsi komunikatif tertentu, seperti meneguhkan, menjanjikan, menyarankan… Artinya, tindakan itu dilakukan pada saat pernyataan itu diucapkan. Mereka terkait dengan modalitas atau sikap psikologis pembicara. Ekspresi yang digunakan untuk membuat tindakan ilokusi ada ratusan.

Saya mengucapkan selamat kepada Anda!

Saya nyatakan Anda suami dan istri.

Aku mengutukmu dan seluruh keluargamu.

Saya pikir hal-hal tidak boleh dilakukan seperti itu.

Saya ingin makan babi hutan.

3. Tindak perlokusi

Tindak perlokusi adalah tindakan yang memancing reaksi lawan bicara, seperti meyakinkan, menarik, menenangkan… Dengan demikian, hal itu memengaruhi tindakan, keyakinan, dan perasaan pendengar, mengubah perilaku dan pemikiran mereka. Beberapa contoh, baik yang eksplisit maupun yang lebih halus, adalah sebagai berikut (makna yang tersembunyi dimasukkan dalam tanda kurung):

Panggil ibumu. (= Aku menyuruhmu menelepon ibumu).

Kita harus cepat, kita akan terlambat.

Sudah larut ( = ayo pergi).

Ibumu menelepon (= kamu harus memanggilnya).

Mari kita mulai merakit teka-teki ini.

Referensi bibliografi:

Berruto, Gaetano J. (1979) Sosiolinguistik. Meksiko, Dana Budaya Ekonomi.

Buhler, K. (1934). Teori bahasa. Madrid: Aliansi Penerbitan, 1985.

Gil, J. (2001) Pengantar teori linguistik abad ke-20. Santiago, Melusina-Ril.

Halliday, MAK (1978). Bahasa sebagai semiotika sosial. Interpretasi sosial bahasa dan makna. Meksiko: Dana Budaya Ekonomi, 1982.

Jakobson, R. (1963). Essais de linguistique générale. Paris: Minuit, 1963.

Posts Terkait