15 filsuf Yunani paling penting dan terkenal

Yunani kuno adalah periode yang sangat produktif untuk budaya dan filsafat. Faktanya, bukan tanpa alasan bahwa sejarah pemikiran Barat tidak dapat dijelaskan tanpa memperhitungkan para pemikir besar Yunani.

Dalam peringkat 15 filsuf Yunani paling penting ini, kita akan mencoba mensintesis karya masing-masing pemikir paling berpengaruh yang meninggalkan warisan paling menonjol.

  • Artikel terkait: “10 teori filosofis paling menarik”

Filsuf terbesar Yunani Kuno

Ketika kita berbicara tentang Yunani Kuno, kita mengacu pada periode sejarah yang berlangsung dari tahun 1200 a. C. sampai dengan tahun 146 a. C., momen di mana invasi Doric di wilayah Hellenic terjadi.

Budaya Yunani begitu berpengaruh sehingga bahkan Kekaisaran Romawi mengadopsi banyak pemikiran yang ditinggalkan oleh Plato, Socrates, Heraclitus, dan banyak lainnya.

Para pemikir ini berhasil menjadikan kehausan mereka akan pengetahuan sebagai cara hidup mereka. Kita akan mengetahui 15 filsuf Yunani yang paling penting. Kami mengabaikan para pemikir yang juga pantas disebut terhormat, seperti kasus Gorgias de Leontinos , Diogenes Laertius, Plutarch , Hippocrates, dan banyak lainnya.

15. Heraclitus dari Efesus (540 – 480 SM)

 

Dikenal dengan julukan “Dark One of Ephesus”, Heraclitus lahir di wilayah Turki saat ini. Karyanya bersifat aforistik berupa puisi-puisi yang tiada habisnya, sehingga ilmu yang dikembangkannya memerlukan kajian yang mendetail.

Dia membawa pengetahuan berharga ke dunia fisika, berteori tentang ‘prinsip alam’ dan perubahan materi yang tak henti-hentinya. Postulat ilmiahnya tunduk pada analisis di kemudian hari.

  • Ketahui lebih banyak: “35 frasa Heraclitus yang paling terkenal”

14. Epicurus dari Samos (341 – 270 SM)

 

Epicurus adalah salah satu filsuf Yunani Kuno yang paling terkenal. Dia mengembangkan atomisme dan filosofi hidupnya adalah hedonisme rasional. Dalam mencari kesenangan hedonis, ia mencoba untuk meninggalkan segala bentuk rasa sakit berdasarkan hidup hemat dan terpisah.

Sayangnya, hanya sedikit tulisan Epicurus yang bertahan setelah kematiannya, jadi kami berutang warisannya pada puisi Lucretius dan korespondensinya dengan filsuf lain: Diogenes Laertius.

  • Ketahui lebih banyak: “40 frasa terbaik Epicurus of Samos”

13. Sophocles (496 – 406 SM)

 

Lahir di kota Colonus, Sophocles adalah seorang pemikir yang luar biasa dan penyair yang tragis. Meskipun bidang pemikirannya lebih banyak sastra dan dramaturgi daripada filsafat, karya-karyanya sarat dengan refleksi dan pengetahuan yang kemudian dikembangkan oleh para filsuf lain. Dia adalah penulis Antigone dan Oedipus Rex yang terkenal , yang dianggap sebagai mahakarya otentik teater tragis Yunani.

Meskipun ia adalah seorang penulis yang produktif, hanya tujuh dari tragedi Yunani yang bertahan, dan mereka menjadi referensi genre selama berabad-abad.

  • Tahu lebih banyak: “25 frase terkenal terbaik dari Sophocles”

12. Anaxagoras dari Clazomena (500 – 428 SM)

 

Anaxagoras adalah seorang filsuf pra-Socrates yang mempelopori gagasan nous (νοῦς, pikiran atau pikiran). Lahir di Clazomena, di wilayah Turki saat ini, ia tinggal di Athena sejak remaja.

Bagi pemikir Yunani ini, ide-ide filosofis yang digarapnya selalu berkisar pada alam itu sendiri. Dia meninggalkan kita warisan yang sangat besar dengan deskripsi tentang alam dan alam semesta. Dalam teks-teksnya, ia berpendapat bahwa setiap unsur terdiri dari atau berasal dari unsur lain, dan pada gilirannya milik keseluruhan.

  • Tahu lebih banyak: “13 frase terkenal terbaik dari Anaxagoras”

11. Diogenes dari Sinope (404 – 323 SM)

 

Lahir di Sinope, di tepi Laut Hitam, Diogenes the Cynic adalah salah satu filsuf Yunani kuno dengan gaya yang lebih ironis dan humoris. Meskipun hanya sedikit manuskrip Diogenes yang bertahan, kami mengetahui banyak gagasannya berkat para murid dan muridnya yang setia.

Dia mencurahkan dirinya pada seni diskusi dan pidato, dan menolak konvensionalisme pada masanya yang berlindung dalam kehidupan yang hemat dan keras, meskipun dia tidak berusaha untuk mereformasi atau mengubah apa yang dia lawan. Muridnya Diogenes dari Laertius adalah orang yang mencatat pengetahuan dan teori sang master.

10. Empedocles dari Agrigento (495 – 444 SM)

 

Politisi dan filsuf, Empedocles menyusun teori empat akar: empat unsur dasar (air, tanah, api dan udara) yang merupakan komponen penting dari segala sesuatu yang ada. Dia juga penulis dua “kondisi” atau “kekuatan” dunia, dari mana dia menjelaskan masalah pada masanya, seperti korupsi, kebencian, dan cinta. Kekuatan pertama menyatukan apa yang ada, sedangkan kekuatan kedua memisahkannya.

Warisannya melahirkan gelombang penyair dan pemikir yang, dimotivasi oleh teori Empedocles dan empat unsurnya, memulai bidang fisika atom.

  • Tahu lebih banyak: “12 frase terbaik Empedocles”

9. Parmenides dari Elea (530 – 470 SM)

 

Parmenides lahir di wilayah selatan Magna Graecia, seorang penyair dan pemikir yang mempertanyakan keberadaan itu sendiri. “Benar atau tidak?”, pertanyaan yang coba ia jawab dan menjadi objek analisis filsafat selama berabad-abad, menjadi salah satu paradoks yang menyebabkan lebih banyak sungai tinta mengalir.

Dalam kata-kata Parmenides, tanda-tanda jalan kebenaran adalah konkresi dari apa yang ada dan apa yang tidak. Berdasarkan alasan ini, ia menjelaskan bahwa sesuatu yang ada tidak akan pernah berhenti menjadi lebih dari dirinya sendiri. Seperti yang bisa kita lihat, ini adalah argumen yang agak abstrak dan aneh, tetapi memunculkan ratusan teori dan spekulasi di kemudian hari.

  • Ketahui lebih banyak: “16 frasa terbaik Parmenides of Elea”

8. Pythagoras dari Samos (569 – 475 SM)

 

Diakui sebagai matematikawan murni pertama dalam sejarah, kontribusi Pythagoras sangat mendasar dalam bidang filsafat, geometri, dan aritmatika. ” Teorema Pythagoras ” yang terkenal masih dipelajari di sekolah dasar, dan itu menjelaskan bahwa “dalam segitiga siku-siku, kuadrat sisi miring sama dengan jumlah kuadrat kaki”.

Pemikir ini tidak hanya berkontribusi pada pemikiran abstrak dan logis, tetapi juga tercermin pada hukum moral kehidupan, karena sekolahnya memfokuskan banyak upaya untuk mempromosikan kehidupan yang adil dan seimbang.

  • Tahu lebih banyak: “35 frase terkenal terbaik dari Pythagoras”

7. Zeno dari Elea (490 – 430 SM)

 

Zeno dari Elea secara khusus dikenal karena teorinya tentang ketidakterbatasan, serangkaian argumen yang dengannya dia mencoba untuk menyelesaikan paradoks dan dilema tentang pluralitas dan gerakan, konsep-konsep yang, dari tingkat metafisik, dia pertanyakan berdasarkan argumen logis yang masuk akal yang tetap dicatat dalam berbagai manuskrip.

Filsuf Yunani pra-Socrates ini memulai perjalanan pemikiran bahwa banyak muridnya (termasuk nama-nama terkemuka seperti Melissus, Democritus dan Anaxagoras) melanjutkan dan berkembang setelah kematiannya.

6. Thales dari Miletus (624 – 546 SM)

 

Master pemikir besar Yunani lainnya, seperti Anaximenes, dan bapak filsafat Yunani kuno, Thales of Miletus berteori tentang filsafat alam, asal usul materi, dan juga memberikan pengetahuan besar dalam sains, geografi, dan matematika, di mana ia meninggalkan sebagai warisan yang dikenal sebagai ‘teori perubahan’.

Bagi filsuf Yunani yang penting ini, air adalah unsur utama dan asli di dunia, awal dari semua hal lainnya. Gagasan ini menyebar ke seluruh Yunani Kuno dan lusinan filsuf kemudian mengembangkan gagasan ini.

  • Ketahui lebih banyak: “32 frasa terbaik Tales of Miletus”

5. Democritus (460 – 370 SM)

 

Ilmuwan
dan matematikawan unik, Democritus dikenal sebagai “filsuf yang tertawa”, ia membawa teori dan pengetahuan hebat ke dunia matematika, geometri, dan astronomi.

Melalui eksperimen dan penalaran yang berbeda ia mampu melacak teori atomnya tentang alam semesta, ia berpendapat bahwa atom tidak dapat dibagi, utuh, partikel homogen dan tidak terlihat dengan mata telanjang. Sebuah pertimbangan yang kemudian ditunjukkan oleh sains.

  • Tahu lebih banyak: “24 frase terbaik Democritus, filsuf Yunani”

4. Anaximenes dari Miletus (590 – 525 SM)

 

Anaximenes dari Miletus adalah salah satu filsuf Yunani Kuno yang paling penting dan terkenal, meskipun ia tidak hanya salah satu penulis pertama dalam filsafat tetapi juga menyumbangkan kebijaksanaannya untuk bidang-bidang seperti biologi dan geografi. Dia dianggap sebagai salah satu astronom pertama dalam sejarah, karena dia mampu menciptakan gambar pertama alam semesta.

Sesama warga negara dan murid Thales dari Miletus ini dipelajari dan dianalisis oleh para filsuf kemudian. Salah satu gagasannya yang paling penting adalah gagasan yang merujuk pada fakta bahwa awal segala sesuatu tidak terbatas.

3. Aristoteles (384 – 322 SM)

 

Dianggap sebagai bapak biologi dan logika, Aristoteles mendirikan sejarah pengetahuan di Barat. Warisannya terdiri dari lebih dari 200 teks di mana ia berteori dan mengembangkan gagasan seputar tujuh bidang pengetahuan yang berbeda.

Kreativitas dan kedalaman filsuf ini, yang sangat baik dalam tulisannya dan dalam kompleksitas pendekatannya, tidak hanya mewakili langkah maju dalam pemikiran Yunani Kuno, tetapi banyak pemikir kemudian akan mendasarkan postulat mereka pada ide-ide dan pengalaman yang ditinggalkan oleh para pemikir besar. Aristoteles.

  • Tahu lebih banyak: “100 frase terkenal terbaik dari Aristoteles”

2. Socrates (470 – 399 SM)

 

Socrates, lahir di Athena, adalah salah satu filsuf Yunani yang paling penting. Baginya adalah karena pertanyaan tentang penalaran itu sendiri, di samping metode Socrates, yang memungkinkan para pemikir mempertanyakan perilaku mereka sendiri sampai mereka mencapai pendekatan yang lebih pasti dan bertahan lama.

Dia adalah guru Plato, yang mengikuti kunci filosofisnya dan mengembangkannya.

  • Ketahui lebih banyak: “70 frasa hebat Socrates untuk memahami pemikirannya”

1. Plato (427 – 347 SM)

 

Seorang murid Socrates, Plato mengembangkan teologi gurunya untuk menjalinnya dengan pendekatan metafisik baru. Pendiri Akademi di Athena, dia mengajarkan teori etika, dialektika dan fisika, di mana dia juga menyumbangkan pengetahuan yang luar biasa.

Melalui aspek ilmiah dan filosofis ini, Platon bermaksud menciptakan manusia yang jauh lebih terdidik dan mampu mengatur diri mereka sendiri.

  • Ketahui lebih banyak: “80 frasa terbaik Plato dan filosofinya”
  • Dan juga: “Kontribusi penting Plato dalam studi psikologi”

Posts Terkait