14 Permainan Halaman Belakang Tradisional Terbaik (Dengan Penjelasan Aturannya)

Waktu bermain adalah waktu menyenangkan dan relaksasi yang didambakan anak laki-laki dan perempuan usia sekolah saat berada di kelas. Istirahat 30 menit di tengah hari sekolah adalah waktu yang ideal untuk bersosialisasi dengan bermain dengan teman sekelas lainnya di sekolah.

Permainan tradisional taman bermain telah menjadi bintang hiburan bagi semua generasi anak laki-laki dan perempuan yang telah dapat belajar di sekolah. Permainan inilah yang membantu menumbuhkan persahabatan saat berolahraga dan melatih memori, koordinasi, dan logika.

Dalam artikel ini kita akan melihat 14 permainan taman bermain tradisional dan menyenangkan yang sangat populer di seluruh dunia, ideal dimainkan untuk anak laki-laki dan perempuan tetapi orang dewasa juga dapat bergabung, baik mereka guru atau orang tua dari anak-anak kecil.

14 permainan pekarangan tradisional

Waktu yang dihabiskan anak laki-laki dan perempuan usia sekolah di halaman sekolah tidak hanya sebagian dari waktu luang dan istirahat mereka, tetapi juga bagian dari pendidikan dan perawatan kesehatan fisik dan mental mereka. Setelah menghabiskan beberapa jam duduk, anak-anak perlu menggerakkan tubuh mereka, melepaskan energi dan bersosialisasi dengan teman sekelas mereka yang lain.

Taman bermain adalah tempat di mana anak laki-laki dan perempuan dari segala usia menikmati momen relaksasi dan kebebasan dan mengambil kesempatan untuk berinteraksi dengan orang lain melalui bermain secara spontan. Di semua budaya di mana sekolah ada, ada permainan taman bermain tradisional.

Hiburan ini merupakan pilar mendasar dari setiap budaya, sama pentingnya dengan bahasa, keahlian memasak, tarian, dan pakaian mereka. Setiap negara dan wilayah memiliki permainan halaman belakang sendiri, tetapi juga banyak di antaranya dibagikan di seluruh dunia, dengan sedikit variasi dalam cara memainkannya dan apa namanya.

Permainan ini harus ada di masa kanak-kanak semua anak laki-laki dan perempuan, karena mereka memiliki banyak manfaat, di antaranya dapat kita soroti: Mereka meningkatkan keterampilan sosial dan membantu membentuk persahabatan baru

Mereka berkontribusi pada perkembangan motorik fisik. Mereka berkontribusi pada perkembangan kognitif.

Mereka mendorong komunikasi dan partisipasi kelompok. Mereka membuat anak-anak kecil bertanggung jawab atas materi permainan.

Mereka membantu menciptakan lingkungan yang saling menghormati, kerjasama dan solidaritas. Ajari anak untuk menghormati aturan permainan.

Mereka mengajari anak-anak kecil untuk mengelola menang dan kalah. Mereka adalah dasar untuk inklusi anak laki-laki dan perempuan dengan keragaman fungsional.

  Permainan teras tradisional yang akan kita lihat di bawah, sebagian besar, terkenal di seluruh dunia, terutama di negara-negara berbahasa Spanyol.

Mari kita lihat 14 permainan pekarangan yang menyenangkan dan mudah dimainkan. Mari kita bersenang-senang!

1.

Hopscotch

Avioncito, luche, tejo, caracol, bebeleche, rest, mundo, tuncuna, peregrina, hopscotch; Ada banyak nama yang membuat permainan ini dikenal dalam bahasa Spanyol dan bahkan ada negara di mana, tergantung pada wilayahnya, bentuknya permainan juga berubah dalam cara menyebutnya, terutama di negara multibahasa seperti Spanyol (xaranca, ratlleta, txingoka, mariola…). Tidak hanya bervariasi dalam hal namanya, tetapi juga dalam cara memainkannya, meskipun dalam banyak kasus dimainkan seperti ini:

Aturan permainan

Sepuluh kotak dilukis di tanah dengan kapur, berbentuk seperti pesawat terbang, dan angka 1 sampai 10 tertulis di setiap kotak. Jika permukaannya adalah tanah, gambar dapat dibuat menggunakan ranting atau benda berbentuk tongkat lainnya.

Permainan ini terdiri dari pemain melempar benda pipih, seperti batu, lembaran logam atau sepotong ubin, membuatnya mendarat di kotak 1 dan harus menyeretnya di sekitar gambar dengan mendorongnya dengan satu kaki di satu kaki dan tanpa menginjaknya. Jika berhasil, mereka akan melempar batu ke kotak 2 untuk menyelesaikan rute dari titik itu lagi dan seterusnya hingga mencapai kotak nomor 10.

Siapa pun yang berhasil menyelesaikan seluruh hopscotch menang. Permainan ini sangat cocok untuk membuat si kecil mengembangkan keseimbangan, bidikan, koordinasi tubuh, konsentrasi, dan banyak kesabaran.

Mungkin Anda tertarik: “10 permainan psikologis untuk anak-anak: cara menggunakannya, dan untuk apa”

2. Ayam betina dan anak-anaknya

Ayam dan anak-anaknya adalah hiburan yang ideal untuk anak-anak berusia 8 tahun ke atas, karena memerlukan koordinasi motorik tertentu untuk menikmatinya dan, juga, dengan cara ini kita akan menghindari lebih sedikit bahaya tersandung dan jatuh karena ini adalah permainan yang cukup mengharukan.

Aturan permainan

Bentuk barisan yang terdiri dari delapan sampai sepuluh pemain dan masing-masing dari mereka akan meraih pinggang pemain yang ada di depannya. Baris pertama adalah ayam dan yang di belakangnya adalah anak ayam.

Akan ada anak laki-laki atau perempuan yang harus memainkan peran serigala, binatang liar dan lapar yang ingin berburu anak ayam terakhir dalam barisan. Untuk mendapatkannya, serigala harus menyentuh anak ayam terakhir dengan tangannya.

Anak ayam ini harus bergerak dari satu sisi ke sisi yang lain untuk menghindari dimakan oleh serigala jahat yang besar dan, karena tali itu tidak dapat diputus, ayam betina dan anak-anak ayam lainnya juga harus bergerak bersamanya tanpa melepaskannya. Setiap orang, bekerja sebagai tim, akan mencoba mencegah serigala memakan anak ayam terakhir.

Kegiatan ini mengembangkan kelincahan, ketahanan, koordinasi dan kerja tim.

3. Bola Dodge

Dodgeball adalah klasik, latihan berulang di kelas pendidikan jasmani tetapi, meskipun wajib dan merupakan bagian dari kurikulum akademik, itu masih merupakan permainan tradisional yang sangat menyenangkan.

Aturan permainan

Dua tim akan dibentuk, satu di setiap sisi lapangan permainan, yang akan mencoba untuk menghilangkan pemain dari tim lawan dengan memukul mereka dengan bola secara langsung, tanpa mereka menangkapnya dengan tangan terlebih dahulu atau memantulkannya ke tanah terlebih dahulu.. Setiap pemain yang tersingkir pergi ke bagian belakang lapangan lawan, di mana ia dapat menerima bola dan juga menyerang.

Jika dia berhasil menghilangkan satu saat dia mati, dia memutar ulang bidangnya. Permainan berakhir ketika satu tim kehabisan pemain yang masih hidup.

Dalam permainan ini, bidikan, refleks, kelincahan, dan kekuatan dipraktikkan. Mungkin Anda tertarik: “10 dinamika presentasi untuk anak-anak dan kelompok orang dewasa”

4.

Ayam Orang Buta

Salah satu permainan tertua di mana anak laki-laki dan perempuan bersenang-senang, cocok untuk segala usia dan dapat dimainkan di mana saja, meskipun kita harus melakukannya di tempat yang tidak terlalu banyak rintangan untuk menghindari jatuh dan kecelakaan.

Aturan permainan

Kami akan mengambil sapu tangan, syal, topeng, atau apa pun yang membantu kami menutup mata salah satu pemain dan memastikan mereka tidak dapat melihat apa pun. Kemudian kita akan membuatnya berputar-putar sementara yang lain bernyanyi serempak:

“Ayam kecil, ayam kecil, apa yang hilang di tumpukan jerami? Sebuah jarum dan bidal. Berbalik tiga kali dan Anda akan menemukannya.”

Buta dan bingung, pemain menjadi ayam orang buta dan tugasnya adalah menangkap salah satu pemain dan mengenali siapa itu. Jika berhasil, yang tertangkap akan menjadi ayam baru.

Ayam jantan buta adalah cara yang bagus untuk membuat anak-anak meningkatkan refleks, perhatian, dan, di atas segalanya, persepsi ruang.

5. Tempat Persembunyian Inggris

Klasik dimainkan oleh anak-anak dan orang dewasa.

Petak umpet adalah permainan taman bermain tradisional yang sehat pada jam istirahat di semua sekolah. Popularitasnya adalah karena fakta bahwa aturannya mudah dipahami, dapat dimainkan oleh siapa saja di usia berapa pun dan di mana pun.

Aturan permainan

Dalam versinya yang paling terkenal, seorang pemain berperan sebagai pemburu. Pemburu ini akan menutupi matanya dengan tangannya dan memunggungi peserta lainnya, berdiri pada jarak yang aman.

Pemain harus melafalkan dengan lantang: “Satu, dua, tiga, ke tempat persembunyian Inggris, tanpa menggerakkan tangan atau kaki”

Di hampir setiap wilayah di dunia berbahasa Spanyol frasa ini berubah, memiliki versi lain seperti: “Satu, dua, tiga, tusuk dinding.”

“Satu, dua, tiga, itik Inggris” “Satu, dua, tiga, coklat BERHENTI!”

“Satu, dua, tiga, rokok empat puluh tiga” Saat dia mengucapkan kalimat itu, semua pemain lain harus bergerak maju untuk mencoba menyentuh punggungnya, tetapi mereka harus melakukannya dengan sangat hati-hati karena, ketika dia selesai mengucapkan kalimat itu, pemburu akan segera berbalik dan siapa pun yang tertangkap bergerak akan dikirim ke posisi Keluar.

Pemain yang harus menyentuh punggung pemburu harus menggunakan keterampilan menyelinap mereka sambil menjadi lebih statis daripada patung paling kaku untuk mengklaim kemenangan. Ritual ini diulangi lagi dan lagi, dan siapa pun yang berhasil menyentuh bagian belakang orang yang mengucapkan kalimat itu dan lari darinya sampai mereka mencapai garis start tanpa disentuh, dialah yang menjadi “pemburu”.

Permainan ini adalah cara yang sangat baik untuk membuat anak-anak mengembangkan konsentrasi, pengendalian diri dan kelincahan. Mungkin Anda tertarik: “Terapi bermain: prinsip, kegunaan, dan aplikasi teoretis”

6.

Empat sudut

Permainan empat penjuru adalah klasik dimainkan di tingkat internasional, ideal untuk berlatih baik di ruang tertutup dan terbuka dan, meskipun biasanya dimainkan dengan 5 pemain, dapat disesuaikan sehingga sebanyak yang mereka inginkan bermain.

Aturan permainan

Untuk memainkan empat sudut kami hanya membutuhkan ruang dengan empat sudut dan keinginan untuk berlari sedikit. Jika kita tidak memiliki tempat dengan empat sudut itu, kita bisa berimprovisasi dengan empat pohon yang disusun mirip dengan persegi, empat kursi atau empat titik yang ditunjukkan dengan objek apa pun.

Satu pemain berdiri di tengah dan empat lainnya harus berdiri di setiap sudut ruang. Pemain di posisi tengah harus mencoba menempati setiap sudut, memanfaatkan fakta bahwa empat lainnya berlari dari satu ke yang lain untuk bertukar dengan rekan setimnya masing-masing.

Jika dia berhasil, dia menetap di sudut itu dan orang yang dibiarkan tanpa tendangan sudut menjadi pemain tengah yang baru. Permainan ini disebut empat sudut karena dalam versi aslinya dimainkan hanya dengan empat, tetapi ini bukan halangan untuk menambahkan lebih banyak dan memiliki lebih banyak pemain yang dapat berpartisipasi.

Jika Anda ingin meningkatkan kesulitan dan kegembiraan permainan, yang dapat Anda lakukan adalah menambahkan sudut. Poin ditambahkan untuk lebih banyak pemain dan voila!

Game ini sangat ideal untuk mengembangkan refleks, perhatian, dan kelincahan. Mungkin Anda tertarik: “Kecemasan masa kanak-kanak: gejala dan apa yang harus dilakukan untuk memeranginya”

7.

Polisi dan perampok

Polisi dan perampok, atau lebih akrab disebut polisi dan perampok, adalah permainan yang ideal untuk anak laki-laki dan perempuan untuk bersenang-senang di kelas dan di taman bermain. Dan itu memiliki keuntungan bahwa semakin banyak orang berpartisipasi, semakin menyenangkan!

Aturan permainan

Permainan ini terdiri dari dua tim, satu dari polisi dan yang lainnya dari pencuri. Untuk memainkannya diperlukan space yang cukup besar untuk dapat berlari dengan tergesa-gesa, karena kita akan melakukan kejar-kejaran polisi yang sebenarnya, seperti di film-film.

Polisi harus mencoba menangkap pencuri dan memasukkan mereka ke penjara, yang bisa berupa pohon, sudut, bangku… Para pencuri yang berada di balik jeruji besi dapat diselamatkan jika rekan mereka berhasil menjangkau mereka dengan menyesatkan polisi.

Ketika pencuri menyentuh orang-orang yang dipenjara dengan tangan mereka, mereka secara otomatis dibebaskan. Permainan berakhir ketika petugas polisi berhasil menerapkan hukum, menempatkan semua perampok di penjara.

Setelah selesai, peran dibalik. Dalam permainan ini kelincahan, perhatian dan strategi dipraktekkan.

8.

Tangkap ekornya

Ini adalah salah satu dari banyak versi tag-titch klasik, ideal untuk anak-anak berusia antara 3 dan 8 tahun tetapi siapa pun yang ingin memainkannya dapat memainkannya.

Aturan permainan

Semua peserta harus meletakkan saputangan di belakang punggung mereka, diikat ke pinggang rok atau celana mereka. Pada saat memberikan sinyal, setiap pemain harus mencoba mencuri ekor pemain lain, tetapi pada saat yang sama berusaha mencegah pemain lain mengambil ekornya.

Pemain yang mengumpulkan paling banyak ekor menjadi pemenangnya. Permainan ini sangat cocok untuk mengembangkan kelincahan dan koordinasi.

9.

Saputangan

Permainan sapu tangan adalah hiburan yang ideal baik untuk taman bermain maupun untuk konteks lain, seperti kelas pendidikan jasmani, perkemahan, atau ulang tahun. Untuk memainkannya kami membutuhkan banyak pemain, seseorang untuk bertindak sebagai wasit dan sapu tangan.

Aturan permainan

Seorang pemain mengambil saputangan, syal, kain lap, atau kain lainnya dan berdiri di antara dua tim pemain. Masing-masing pemain dari dua tim lawan diberi nomor, diulang di antara mereka.

Artinya, ada pemain dari satu tim yang memiliki 1 dan satu lagi dari tim lain yang juga memiliki 1, dua lagi dengan 2, dua lagi dengan 3, dan seterusnya selama diperlukan. Ketika pemain dengan saputangan memanggil salah satu nomor yang telah mereka tetapkan, pemain yang sesuai dari masing-masing tim harus berlari ke tengah untuk mendapatkan saputangan.

Siapapun yang mendapatkannya harus kembali ke markas timnya dengan kecepatan penuh agar tidak tertangkap oleh lawan. Setiap kemenangan seorang pemain adalah poin untuk timnya.

Mereka yang memainkan permainan ini mengembangkan keterampilan seperti perhatian, kelincahan, kecepatan, refleks, dan konsentrasi.

10. Permainan kursi

Permainan kursi adalah permainan klasik lainnya, dapat dimainkan oleh anak-anak dan orang dewasa dan meskipun hal mereka adalah memainkannya dengan furnitur ini, itu dapat dimainkan dengan beberapa bantal di lantai atau apa pun yang berfungsi untuk duduk.

Aturan permainan

Untuk bermain, kursi harus tersedia sebanyak jumlah peserta di awal permainan dan, seiring berjalannya permainan, kursi akan dipindahkan sebelum giliran berikutnya dimulai. Anda juga memerlukan sesuatu untuk memainkan musik.

Kursi diletakkan melingkar dengan punggung menghadap ke dalam. Para peserta akan berdiri, melingkari kursi, satu di belakang yang lain.

Siapa pun yang menguasai musik akan membuat lagu diputar dan, saat musik dimainkan, para pemain harus berputar-putar di kursi. Pada saat lagu berhenti, setiap pemain harus duduk di kursi.

Siapa pun yang dibiarkan tanpa kursi dieliminasi. Dalam game ini, perhatian, kecepatan, dan persepsi ruang diuji.

11.

Lompat tali

Lompat tali, atau lompat tali jika Anda suka, adalah salah satu latihan yang paling bermanfaat bagi anak-anak. Ini dapat dimainkan dengan segala cara yang dapat dibayangkan, menguji pikiran dan tubuh, dan setiap orang dapat menetapkan aturannya sendiri.

Ini adalah kegiatan yang tidak membutuhkan lebih dari tali dan sedikit ruang untuk berlatih, bisa bermain baik secara individu maupun kelompok.

Aturan permainan

Sebenarnya, game ini sangat beragam sehingga kami tidak dapat mengatakan bahwa ada cara prototipikal untuk memainkannya. Satu-satunya hal yang harus dilakukan anak laki-laki atau perempuan adalah melompat di atas tali disertai dengan lagu dan menghindari jatuh atau menginjak tali.

Ini mungkin sedikit sulit pada awalnya, tetapi dengan sedikit waktu dan latihan Anda akan menjadi sangat baik dan akan melakukan aktivitas fisik yang intens saat istirahat sambil bersenang-senang. Dengan koordinasi permainan tali, ketahanan fisik dan rasa ritme dipraktikkan.

12.

Balap karung

Balap karung adalah permainan berkelompok, yang dimainkan di permukaan tanpa rintangan seperti lintasan atletik atau lapangan sepak bola, meskipun idealnya adalah permukaan yang agak lunak, dengan rumput, karena jatuh dalam permainan ini tidak dapat dihindari.

Aturan permainan

Para peserta harus berdiri dalam garis lurus, memasukkan kaki mereka ke dalam tas dan, ketika seseorang menembakkan pistol start, mereka semua berlari keluar, tetap berada di dalam tas. Sepanjang perlombaan, kaki tidak bisa meninggalkan tas.

Siapa pun yang mencapai garis finis lebih dulu, dialah pemenangnya. Dalam permainan ini kecepatan, ketahanan, dan koordinasi kami diuji.

13.

Tikus dan kucing

Permainan kucing dan tikus adalah kegiatan menghibur yang ideal untuk berlatih bersama anak-anak dari seluruh kelas.

Aturan permainan

Permainan ini terdiri dari membuat lingkaran yang dibentuk oleh anak-anak bergandengan tangan. Dua dari mereka akan dipilih secara acak dan terserah mereka untuk membuat satu kucing dan tikus lainnya.

Anak-anak yang lain akan menyanyikan lagu berikut: “Tikus yang menangkapmu, tikus yang akan menangkapmu, jika tidak menangkapmu malam ini, besok akan menangkapmu”

Saat lagu diputar, tikus harus berlari melalui celah yang dibuat oleh lengan anak-anak yang saling berpegangan. Kucing akan mengejarnya, tetapi anak-anak akan menurunkan tangan mereka untuk tidak membiarkannya lewat.

Ketika kucing menyentuh mouse, mouse akan menjadi kucing. Kecepatan dan refleks dipraktikkan dalam game ini.

14.

Game dengan telapak tangan

Akhirnya kami memiliki permainan khas dengan telapak tangan. Macam-macam dan syaratnya ada: twister lidah, melafalkan tabel perkalian, menyanyi, omong kosong…

Aturan permainan

Aturan di semuanya sangat sederhana. Ini tentang menyatukan telapak tangan saat menyanyikan sebuah lagu.

Dua anak atau lebih dapat bermain, yang harus bertepuk tangan dengan cara yang berbeda, seperti yang satu ke atas dan yang lainnya ke bawah, di tengah sisi… Permainan ini digunakan untuk melatih daya ingat, koordinasi, ritme dan untuk dapat melakukan lebih dari dua hal dalam waktu yang bersamaan.