12 kebiasaan khas orang tangguh

Adalah umum untuk berpikir bahwa ketahanan adalah sesuatu yang mirip dengan kapasitas bawaan, sebuah fakultas yang lahir secara spontan pada beberapa orang yang harus menghadapi situasi yang merugikan.

Namun, ketahanan bukanlah sifat orang yang dilahirkan dengan itu, juga bukan bagian dari temperamen khas orang itu. Ini adalah proses di mana individu memasuki dinamika interaksi dengan orang lain dan dengan lingkungan sedemikian rupa sehingga ia mampu mengatasi kesulitan.

Dengan kata lain: ketahanan psikologis bukanlah sesuatu yang Anda miliki, itu adalah sesuatu yang Anda kembangkan dan pelajari untuk dipertahankan.

Itulah mengapa salah satu pilar resiliensi ditemukan langsung pada kebiasaan orang yang berhasil mengembangkannya. Kebiasaan-kebiasaan khas orang-orang yang terlatih dalam ketangguhan ini bisa beragam dan fleksibel seperti halnya cara menjalani hidup, tetapi secara garis besar sepuluh dapat disebutkan yang dapat diterapkan pada kebanyakan kasus.

Orang-orang yang terlatih dalam ketahanan…

Hal-hal apa yang dimiliki oleh orang-orang jenis ini?

1. Mereka mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan harga diri mereka

Mereka mampu mengenali bahwa tindakan yang mereka ambil hari ini akan mengubah cara mereka memandang diri mereka sendiri besok. Untuk alasan ini, mereka mengarahkan sebagian dari tindakan mereka untuk meningkatkan harga diri dan kepercayaan diri , dan mereka melakukannya kurang lebih secara sadar, untuk memastikan keefektifan langkah-langkah ini dan untuk konstan dalam tugas ini.

2. Mereka membenamkan diri dalam tugas-tugas kreatif

Kreativitas adalah salah satu cara untuk membuat segala sesuatu dalam pikiran kita fokus pada pemecahan tantangan baru. Persepsi menciptakan sesuatu yang orisinal membuat kebiasaan ini sangat merangsang, dan perasaan telah menyelesaikan suatu karya yang unik di dunia sangat menyenangkan. Orang yang tangguh mengetahui hal ini dan itulah sebabnya mereka suka mengganti kebiasaan kehidupan sehari-hari dengan sedikit kebaruan dan tuntutan diri.

3. Mereka mempertahankan sikap tabah ketika cocok…

Orang-orang yang mampu mengembangkan resiliensi yang baik mampu mendeteksi situasi-situasi yang secara praktis tidak mungkin untuk membuat perubahan konteks dalam jangka pendek atau menengah. Hal ini memungkinkan mereka untuk tidak memiliki ilusi yang sia-sia dan upaya mereka untuk beradaptasi dengan apa yang terjadi pada mereka untuk fokus mengelola cara mereka mengalami apa yang terjadi dalam situasi baru ini.

4. … Tapi mereka tidak berhenti mencari gol!

Menerima situasi yang pada awalnya tampak sangat buruk, seperti putus cinta setelah lama pacaran atau berjangkitnya penyakit, tidak berarti bahwa sejak saat itu semua aspek kehidupan orang itu berputar di sekitar konteks yang dianggap negatif . Orang yang tangguh menunjukkan kecenderungan untuk mengambil keuntungan dari perhatian selektif : daripada menghabiskan sepanjang hari memikirkan hal-hal buruk yang terjadi pada mereka, mereka fokus pada tujuan yang akan dikembangkan. Lagi pula, menetapkan tujuan dengan makna pribadi, tidak peduli seberapa kecil atau transendental tujuan ini, adalah apa yang memungkinkan kita untuk mengelola kebiasaan kita dengan baik dan bertanggung jawab atas tindakan kita. Ketahanan adalah, sebagian, tentang bergerak menuju cakrawala dari apa yang mungkin.

5. Mereka mengelilingi diri mereka dengan orang-orang dengan sikap positif

Orang yang tangguh antara lain karena mereka telah melalui beberapa situasi sulit yang telah menggerakkan mereka untuk melatih manajemen emosi mereka sendiri . Ini berarti bahwa mereka menganggap keberadaan sumber anxiogenic yang dapat menimbulkan ketegangan, dan jauh dari berpura-pura mengabaikannya atau mencoba untuk menekan ingatannya (sesuatu yang hampir tidak mungkin), mereka hanya mengarahkan perhatian mereka ke tempat lain. Misalnya, terhadap orang-orang dengan sikap positif. Terlibat dalam komunitas yang responsif dan suportif adalah cara yang baik untuk membuat pengelolaan emosi menjadi lebih mudah. Menjadikan ada aliran optimisme dan keinginan untuk perbaikan diri yang mengalir dari lingkungan ke diri sendiri membuat segalanya menjadi lebih mudah.

6. … Tetapi juga dengan semua jenis manusia!

Menjalani hidup biasanya termasuk tidak dibatasi oleh sekelompok teman dan kenalan yang memenuhi karakteristik yang sangat spesifik. Oleh karena itu, seseorang dengan komando strategi koping yang baik tidak akan kesulitan berinteraksi dengan semua jenis orang dari waktu ke waktu.

7. Mereka seharian melakukan sesuatu

Sementara bila sudah waktunya tidur, tentunya! Mempertahankan sikap aktif membantu mereka fokus dan mencapai tujuan yang diinginkan, yang pada gilirannya memiliki dampak positif pada harga diri dan kepercayaan diri mereka.

8. Mereka berlatih olahraga dan/atau beberapa jenis meditasi

Meditasi ternyata memiliki banyak manfaat, termasuk memfasilitasi munculnya pikiran positif dan mengurangi stres, seperti yang dijelaskan dalam artikel ini . Olahraga , pada bagiannya, juga berfungsi untuk bersantai dan mendapatkan kepercayaan diri . Kedua kebiasaan itu, di samping itu, masih merupakan rutinitas yang sangat padat untuk hari ke hari atau, dengan kata lain, tujuan harian yang kecil.

9. Mereka menggunakan humor untuk memberdayakan diri mereka sendiri

Humor adalah sumber yang tak ternilai untuk mengecilkan hal-hal sambil mendapatkan senyuman sebagai balasannya. Membuat lelucon tentang sesuatu yang berkaitan dengan masalah pribadi sangat sehat, mengingat subjek didekati dengan memperoleh respons emosional yang menyenangkan dan membebaskan kita dari beban stres . Tentu saja, sebagai strategi ketahanan, mereka harus menjadi lelucon yang spontan dan benar-benar lucu. Humor yang dipaksakan sendiri bisa menjadi mekanisme pertahanan jika hanya lelucon yang diperlakukan sebagai topeng.

10. Mereka meluangkan waktu untuk memikirkan apa yang dapat mereka lakukan dalam jangka panjang.

Menghadapi kesulitan berarti melihat melampaui stres atau kesedihan yang mungkin dialami dari waktu ke waktu. Untuk alasan ini, seseorang yang telah berhasil masuk ke dalam dinamika ketahanan merencanakan tujuan mereka dan membuat beberapa di antaranya diproyeksikan ke arah jangka panjang. Ini membantu menjaga pikiran Anda tetap pada hal-hal yang dapat diubah menjadi lebih baik dan, di samping itu, fakta bahwa Anda mampu mengubah konteks secara material membuat Anda lebih mudah menghadapi situasi negatif.

11. Mereka mengundang orang lain untuk berpartisipasi dalam proyek mereka

Orang yang tangguh membuat kebiasaan mendorong orang lain untuk berpartisipasi dalam proyek mereka, baik yang sederhana dan jangka pendek atau ambisius dan berdasarkan tujuan yang akan membutuhkan waktu untuk dicapai. Maksudnya adalah menyebarkan sikap positif kepada orang lain dan sekaligus mengembalikan sikap positif itu kepada diri sendiri melalui kepuasan orang lain, seperti gema. Selain itu, proyek yang melibatkan banyak orang seringkali lebih menarik dan menantang daripada proyek solo, karena ekspektasi yang diberikan orang lain kepada kami mendorong kami untuk melanjutkan.

12. Mereka menyerap budaya

Untuk membangun ketahanan tidak ada yang seperti mengeksplorasi cara berpikir dan bertindak alternatif. Dan, untuk mencapai ini, menghidupkan budaya adalah hal yang mendasar; Dengan cara ini para pemikir, penulis, dan seniman ditemukan yang mengungkapkan dunia mental mereka kepada kita dan mengajari kita bahwa hidup dapat dialami dengan lebih banyak cara daripada yang kita yakini pada awalnya. Lagi pula, ketika pilihan pemikiran untuk dipilih tumbuh, demikian pula kebebasan dan kemampuan kita untuk mengalami hal-hal dengan cara yang memuaskan. Dalam pengertian ini, orang-orang tangguh selalu mengelilingi diri mereka dengan bentuk-bentuk ekspresi budaya yang merangsang.

Posts Terkait